RSS

Monthly Archives: August 2013

61.10.5. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Dalam tulisan yang lalu saya memberi pendapat akan sifat peribadi seorang guru yang sebenar guru. Seperti yang saya tegaskan, “Guru yang menguasai konsep ilmu isyarat memperlihatkan sifatnya yang ‘mudah lentur’. Tidak panas baran atau marah tak tentu hala. Ada masa, riak mukanya memperlihatkan sifat gembira, suka, menerima, menolak, marah dan pelbagai sifat lagi berdasarkan situasi”. Bila kita berhadapan dengannya, semacam ada konteks dalaman antara kita dengan guru tersebut. Maka wujudlah sifat hormat yang tinggi pada guru itu. Bukannya sifat taksub seperti mana yang sering dikaitkan oleh golongan pemecah SC apabila mengungkit sifat hormat murid terhadap Guru Utama sebelum berlaku pepecahan dalam persilatan kita.

Guru yang sebenar guru, ada auranya. Aura ialah perasaan halus yang menyelubungi diri seseorang, menyebabkan wujud ‘hubungan dalaman’ antara murid dengan gurunya. Kerana aura inilah maka berlaku macam-macam pelakuan murid untuk memperlihatkan sifat ‘kagum’ pada guru. Ada dalam kalangan anak murid SC yang sanggup meminum atau memakan sisa yang ditinggalkan Guru Utama. Nampaknya, itulah salah satu cara anak murid mengakui dan mengkagumi kehebatan guru. Ada pula yang memeluk guru sebagai satu cara untuk mendapatkan aura. Pada dasarnya semua pelakuan itu mengandungi seribu harapan agar kehebatan guru akan mengalir ke tubuhnya. Ambil berkat.

Apapun bentuk pelakuan yang dilakukan penuntut SC, pada kesimpulan saya semua perbuatan itu terbahagi dua sama ada berupa adat atau pun berupa adab. Pada saya, penghormatan secara adat adalah secara pelakuan luaran. Bukan berserta dengan hati. ‘Lakonannya’ adalah berdasarkan jawatan yang disandang atau sebagai memenuhi program yang dijalankan. Mungkin ketika itu baru tunjuk muka. Apabila habis program atau habis jawatan, maka hilanglah penghormatan tersebut. Kita dapat perhatikan betapa mereka yang mencium tangan guru di satu ketika, tapi kini menjadi penentang utama. Selama ini apa benda yang dicium.

Sebaliknya, jika berdasarkan adab, perbuatan hormat adalah ikhlas dan lahir dari dalam hati. Penghormatan bukanlah berdasarkan jawatan melainkan pada orang berkenaan. Maknanya, pengormatan pada Guru Utama bukan kerana jawatannya, melainkan kerana peribadinya. Walaupun kehilangan jawatan, penghormatan padanya tetap berkekalan. Kita boleh lihat betapa mereka yang mengormati Guru Utama, terus berkekalan menghormatinya walau pun pada satu ketika, Guru Utama cuba disingkirkan dari persatuan dan persilatan.

Ustaz juga menerangkan pada saya betapa guru yang sebenar guru dapat menjadi tempat rujukan untuk kalangan anak muridnya. Rujukan tersebut adalah dalam pelbagai aspek kehidupan seharian. Dalam hal yang demikian, ada sifat-sifat istimewa yang tertentu dimiliki guru berkenaan. Saya pernah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang lalu.

Kalau kita berada dalam keadaan ‘tegang’, berjumpa dengan guru maka ketegangan itu akan mulai reda. Tatkala kita menghadapi masalah besar dan merungsing hati, apabila berkumpa guru maka kerunsingan itu akan reda. Masalah yang besar dapat dirungkaikan. Penerangan guru mudah difahami dan jelas akan maksudnya. Hal yang demikian akan menyebabkan kita berasa tawar untuk mendengar penerangan atau syarahan daripada orang lain.

Dalam budaya hidup kita, ada pepatah yang berbunyi, “Guru kencing berdiri, murid kencing berlari.” Pemikiran dan perwatakan guru akan mempengaruhi pemikiran dan perwatakan anak muridnya. Oleh itu bergurulah pada guru yang sebenar guru. Kalau boleh, kaji asal usul dan latar belakang guru itu. Watak yang lalu sedikit sebanyak akan mempengaruhi perwatakan yang sedia ada sekarang.

Ustaz selalu mengingatkan anak muridnya supaya mempunyai hati yang betul dengan guru. Sepanjang ingatan saya, ramai dalam kalangan pengikut Ustaz yang disingkirkan dari persatuan atau persilatan atau kedua-duanya sekali semasa zaman Ustaz. Hal yang demikian kerana peranan mereka sebagai pengikut telah tidak sesuai lagi. Jika dibiarkan, ‘penyakit’ yang ada pada mereka akan merebak dalam kalangan ahli yang lain. Ustaz telah bersifat tegas secara menyingkirkan mereka tanpa banyak bicara atau jaga hati setelah nasihat diberi beberapa kali. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang terdahulu.

Gelagat ‘penyakit’ yang wujud di zaman Ustaz kembali wujud semasa zaman En Mat sebagai Guru Utama. Saya dapat membuat bandingan berdasarkan ciri-ciri pepecahan yang mula wujud sebelum pepecahan dalam gelombang pertama. Berdasarkan pengalaman dan pemikiran yang diasaskan Ustaz, saya dapat saksikan bibit-bibit pepecahan yang mula tumbuh sejak En Mat dilantik sebagai Guru Utama. Pernah saya kemukakan agar golongan tersebut disingkirkan segera. Lucunya, saya yang ‘terpeleo’t’. Walau bagaimanapun, golongan yang saya kenal pasti itulah, akhirnya memainkan peranan penting untuk pepecahan persilatan SC pada gelombang kedua.

Kenangan saya ini bukanlah berhasrat menimbulkan kekecewaan atau kekesalan, melainkan menceritakan peristiwa sejarah yang berlaku. Peristiwa sejarah itu ada kaitan dengan Ungkapan Ustaz tersebut yang berkaitan dengan kiasan keretapi. Pengalaman saya bersama Ustaz dan kefahaman saya atas huraian Ustaz itulah menyebabkan saya membuat ukuran tentang keperluan tindakan apabila pengikut mula ‘meragam’. Kalau satu gerabak keretapi tidak berfungsi dengan sebaik-baiknya maka gerabak itu akan mempengaruhi kelancaran gerabak yang lain. Maka sulitlah kepala keretapi itu ‘membawa’ gerabak-gerabak lain yang perlu ‘ditariknya’.

Seperti yang saya tegaskan, segala tanggungjawab bagi menentukan hala tuju persilatan dan persatuan adalah merupakan hak Guru Utama. Orang-orang kanan Guru Utama akan membantu menyusun strategi bagi mempastikan hala tuju itu mencapai matlamatnya. Manakala golongan barisan hadapan dalam persilatan dan persatuan SC akan menentukan segala perancangan yang dibuat akan mendatangkan hasil yang berkesan. Itulah perkaitan dan pertautan antara semua lapisan warga yang ada dalam persilatan dan persatuan SC,

Dalam hal ini kepercayaan, keyakinan dan pengharapan adalah perlu diletakkan pada Guru Utama. Dalam konteks persilatan dan persatuan SC, kita serahkan segalanya pada guru. “Kalau gerabak telah rosak maka perlulah gerabak itu dikeluarkan dari tautan keseluruhan gerabak tersebut”. Kalau masih berada dalam barisan gerabak maka akan mengangggu perjalanan barisan gerabak yang lain. Membantutkan kelancaran perjalanan.

Maknanya, kalau ahli mula menentang dan sering bercanggah peranan yang sepatutnya maka ahli yang berkenaan perlu dikeluarkan dari barisan perjuangan yang diketuai Guru Utama. Kalau mereka masih ada dalam persilatan dan persatuan, maka jadilah mereka umpama ‘duri dalam daging’ atau umpama ‘selimbau dalam daging’. Merekalah yang akhirnya boleh menjadi manusia toksid yang meresap dalam kalangan ahli yang lain bagi menjahanamkan persatuan dan persilatan.

Secara kesimpulannya, kita boleh katakan betapa pentingnya guru memandu kita dalam persilatan dan kehidupan harian. Oleh itu, kekalkan hubungan baik dengan guru kerana gurulah yang akan memandu kita. Umpama kepala keretapi, gurulah yang akan menentukan hala tuju perjalanan kita dalam dunia persilatan. Oleh itu berusahalah untuk sentiasa berada dalam ikatan yang teguh bersama guru.

Banyak cara boleh kita lakukan bagi mempastikan diri kita terus berkekalan dalam barisan perjuangan yang dipimpin Guru Utama. Dalam tulisan seterusnya saya kemukakan empat panduan untuk mengekalkan keberadaan kita dalam landasan yang dibawa guru. Perkara utama ialah memberi kepercayaan sepenuhnya pada Guru Utama. Percayalah sepenuhnhya bahawa guru kita mempunyai kewibawaan untuk memimpin persatuan dan persilatan Silat Cekak. Kepercayaan pada guru bermakna kita boleh jadikan guru sebagai panduan utama dalam menjalani proses kehidupan. Dari segi persilatan dan persatuan, semua arahannya perlu dipatuhi.

Dalam persilatan kita, banyak petua dan nasihat yang berkaitan dengan silat diberi dari masa ke masa. Amalkan petua-petua tersebut sebagai tanda kesetiaan kita pada guru. Tidak ada apa yang hendak diragukan. Dari segi kehidupan, segala nasihat yang diberi boleh diaplikasikan dalam kehidupan seharian. Hal yang demikian juga adalah merupakan satu bentuk kesetiaan dan penghormatan kita yang tidak berbelah-bahagi pada Guru. Dalam SC, banyak nasihat guru yang boleh dijadikan prinsip diri dalam kehidupan. Sekurang-kurangnya latih diri supaya sentiasa bercakap benar. Jangan jadi manusia yang suka berpura-pura. Hal yang demikian bukanlah ajaran dan kefahaman yang ada dalam SC.

Sebagai murid silat, hanya kita yang berasa bangga dengan guru kita. Ahli-ahli silat lain tidak mungkin berbuat demikian. Oleh itu, pertahankan guru kita dalam apa keadaan sekali pun. Jangan jadikan kelemahan guru sebagai batu penghalang dari segi kesetiaan. Sebagai membalas jasa guru yang sentiasa memberi pengetahuan pada kita maka sebarlah ilmu yang ‘diturunkan’ itu pada orang lain. Guru tambah ilmu maka kita korbankan masa dan tenaga. Kalau zaman dulu, kosep murid menghambakan diri pada guru adalah merupakan adat kebiasaan yang ada.

Kesimpulan ungkapan yang saya bincangkan, sebagai gerabak keretapi, sentiasalah bertaut dengan kepala keretapi. Sebagai anak murid, sentiasalah berhubung dengan guru kita. Lakukan pelbagai usaha bagi mempastikan hubungan itu tidak terputus di mana-mana atau rosak di mana-mana bahagian. Saya telah cadangkan beberapa langkah bagi mempastikan tautan itu kekal buat selamanya. Teruskan perjuangan selagi bergerak kedua tangan dan kaki. Sekian tajuk ini.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 28/08/2013 in Persilatan

 

61.10.4. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Dalam tulisan yang lalu, saya telah menegaskan betapa pentingnya kita berguru pada guru yang sebenar guru berdasarkan kiasan ‘gerabak keretapi’. Ramai yang mendakwa sebagai guru persilatan SC. Ada dalam kalangan pengamal SC yang membuat persoalan. “Nampaknya, ‘steady’ aje individu yang mendakwa sebagai guru dalam persilatan SC. Tak hilang pun ilmu persilatan SC yang ada pada mereka walaupun menderhaka pada pewaris sah persilatan SC. Kalau muntahpun, benda lain yang keluar dari perut. Ilmu SC tetap kekal”.

Perbincangan saya dalam tulisan ini adalah dari segi adat berguru. Pegangan saya adalah jelas. Menentang guru yang menjadi pewaris sah, bermakna juga menentang guru yang mewariskan ilmu persilatan tersebut. Namun begitu, segala-galanya adalah ketentuan Tuhan. Allah yang berkuasa menentukan setiap kejadian. Dalam persilatan SC, guru yang banyak tentulah ada hikmahnya. Mungkin sebagai ujian pemikiran pada kalangan penuntut SC. Bukan semua penuntut boleh mencari guru yang sebenar guru dalam persilatan SC. Dalam agama kita pun ada pelbagai pemikiran. Misalnya, ada mazhab Syiah. Masih Islam. Masih lagi mengakui nabi terakhir ialah Nabi Muhammad S.A.W. Ramai juga pengikutnya. Kecualilah Ayah Pin yang mengaku jadi nabi. Akan tetapi, tetap ada pengikutnya. Orang terpelajar pun boleh ikut.

Kita perlu membuat ketentuan benar pada guru yang sebenarnya guru persilatan SC. Dalam hal yang demikian, Ustaz telah memberi garis panduan yang jelas mengenai guru yang sebenar guru. Selain daripada warisan yang sah dalam bidang persilatan, seorang guru yang sebenar guru dalam persilatan SC mesti menguasai empat perkara yang disebut dalam pantun Ustaz. Keempat-empat ilmu tersebut adalah berkaitan dengan pemikiran, pegangan dan tindakan. Semuanya adalah bersepadu. Berpakej.

Pada pandangan saya kita boleh menggunakan kriteria itu untuk menentukan guru persilatan SC yang sebenarnya seperti mana yang dikehendaki Ustaz. Kesimpulan saya, dalam konteks persilatan Silat Cekak, tanpa penguasaan keempat-empat aspek ilmu tersebut maka orang itu tidak layak untuk meneruskan perjuangan yang ditinggalkan Ustaz. Sekurang-kurangnya penegasan Ustaz itu dapat dijadikan garis panduan pada mereka yang masih benak tentang guru Silat cekak yang sebenarnya.

Nampaknya, kayu ukur menentukan kebenaran guru dalam persilatan Silat Cekak, dapat kita bahagikan kepada dua. Pertamanya dari segi persilatan. Siapakah pewaris sah Silat Cekak. Saya telah menjawab persoalan itu dengan bukti yang jelas dalam tulisan yang lalu. Jawapan saya adalah berdasarkan pengalaman berada bersama dalam suasana yang berlaku itu. Keduanya, lihatlah keperibadian guru tersebut berdasarkan pantun yang ditinggalkan Ustaz sebagai panduan hakiki. Penguasaan pada ilmu-ilmu yang Ustaz nyatakan dalam pantunnya adalah tersangat perlu. Saya telah menghuraikan maksud pantun itu dalam tulisan yang lalu. Dengan menggunakan fikiran yang sihat maka bolehlah kita membuat keputusan dan ketetapan tentang guru yang sebenar guru dan guru itu juga adalah mewarisi Pusaka Silat Cekak dari Ustaz Hanafi.

Saya tidak berminat untuk membincangkan konsep keempat-empat ilmu tersebut secara terperinci dalam bentuk tulisan. Lebih-lebih lagi ilmu yang berkaitan dengan konsep hakikat dan makrifat. Kefahaman saya adalah untuk diri sendiri. Biarlah guru kita yang menghuraikan maksudnya secara terperinci. Namun begitu, saya tertarik dengan penguasaan ilmu yang berkaitan dengan konsep syariat dan isyarat. Kedua-dua konsep ilmu itu tersangat mudah bagi kita untuk dijadikan kayu ukur memilih mana-mana guru yang kita boleh berguru. Bukan setakat silat, juga meliputi ilmu-ilmu ‘megah’ yang lain.

Dalam tulisan yang lalu saya ada nyatakan tentang orang yang menganggap dirinya sebagai guru dan sering bercakap soal agama. Namun begitu, ramai antara mereka yang ‘lemah’ mengerjakan suruhan Tuhan seperti sembahyang dan yang lainnya. Cakap tak serupa bikin. Mereka boleh bercakap dari petang hingga ke malam. Langgar waktu Maghrib. Kecualilah faham Syiah yang menjamakkan Maghrib dengan Isyak. Belum lagi dilihat dari sikapnya pada sembahyang. Kalau waktu subuh, adakah dia ‘menunggu Subuh’ atau ‘Subuh yang menunggu dia’.

Saya selalu diingatkan Ustaz betapa pentingnya amalan sembahyang. Ada kesannya dalam konteks persilatan SC. Ada yang bermain istilah. Peribadi orang yang mengerjakan sembahyang tidak sama kesannya dengan peribadi orang yang membangunkan sembahyang. Apa pun, perbuatan sembahyang bolehlah dijadikan satu kayu ukur untuk menentukan sifat dan sikap orang yang mendakwa dirinya sebagai guru. Kemudian, lihatlah perwatakannya dalam mengerjakan syariat Islam yang lain. Malah, Ustaz pernah menerangkan kepada saya, kadang kalanya kalau nak berguru pada seseorang guru itu, kedudukannya ketika duduk pun boleh diambil kira. Mesti mengadap kiblat. Itulah petunjuk akan sifat guru yang sentiasa menjaga aspek penguasaan syariat.

Di samping itu, kita lihat sifat peribadinya. Guru yang menguasai konsep ilmu isyarat memperlihatkan sifatnya yang ‘mudah lentur’. Tidak panas baran atau marah tak tentu hala. Ada masa, riak mukanya memperlihatkan sifat gembira, suka, menerima, menolak, marah dan pelbagai sifat lagi berdasarkan situasi.

Seperti yang saya katakan, guru yang ada ilmu isyarat, ada ‘ump’nya. Ada penggerunnya. Kita sendiri boleh merasai sifat gerun yang dimilikinya. Perasaan gerun itu tidak boleh dilahirkan melalui kata-kata. Apabila kita berhadapan dengannya, kita sendiri boleh merasainya. Bukan bersifat takut, tapi lebih bersifat berhati-hati dalam tutur kata dan perbuatan. Semacam ada konteks antara kita dengan guru itu. Akan tetapi, kalau tak rasa apa-apa pun ketika berhadapan dengan seseorang guru itu, maka tak hebatlah guru berkenaan.

Oleh itu, jika kita ingin menjadikan kriteria yang empat itu sebagai panduan memilih guru, dua kriteria yang saya bincangkan di atas sudah memadai untuk menentukan sifat guru yang sebenar guru. Itulah pegangan saya tatkala ingin berguru dengan sesiapa pun bagi menambah ilmu persilatan SC yang ada.

Silat Cekak yang dibawa Ustaz tidak terhad pada pelajaran seni bela diri. Seiring dengan pelajaran gerak silat, penuntut SC akan dididik dengan sifat jati diri bagi membolehkan mereka mengenali keistimewaan diri yang ada pada diri sendiri. Selaku Guru Utama, Ustaz berkeupayaan membentuk peribadi anak muridnya. Tugasan ini nampaknya telah diwariskan pada pewaris mutlak Guru Utama yang ada sekarang. Saya pernah menulis tentang sifat jati diri dalam persilatan SC dalam tulisan yang terdahulu.

Istilah jati diri bermaksud ciri-ciri unik dan istimewa yang menjadi teras atau lambang keperibadian individu. Dalam persilatan SC, sifat jati diri itu sentiasa dipupuk dari masa ke masa. Pemupukan sifat jati diri itu membolehkan pembentukan ‘rupa bentuk’ penuntut Silat Cekak. Saya akan membincangkan keistimewaan sifat jati diri yang ada pada penuntut SC itu dalam empat sifat utama. Perbincangan adalah secara umum sahaja. Itulah antara sifat yang dikehendaki guru dalam kalangan anak muridnya.

Pertamanya dari segi budi bahasa. Sifat penuntut SC yang dipupuk, melambangkan adab dan budi pekerti yang halus. Kita ada pelbagai cara untuk memupuk sifat ini. Dalam persilatan, sekurang-kurangnya perbuatan bersalam adalah merupakan salah satu kebiasaan dalam kalangan penuntut. Bukan setakat ketika berjumpa sesama ahli silat, malah ketika mempelajari buah-buah dalam SC, para penuntut dikehendaki bersalam dengan Jurulatih sebagai tanda menerima amanah pelajaran SC. Ketika kita bergaul sesama rakan, ada adabnya. Apatah lagi ketika kita berhubung dengan para Jurulatih dan Guru Utama.

Sifat kedua jati diri yang ada dalam persilatan SC ialah aspek ketrampilan diri. Ketrampilan diri penuntut SC dapat dilihat pada dua aspek. Pertamanya ialah watak luaran penuntut. Satu contoh yang paling mudah ialah dari segi berpakaian. Dalam satu-satu majlis SC, para penuntut telah ditentukan jenis pakaian yang perlu dipakai. Termasuk juga majlis-majlis rasmi yang lain. Ada pakaian Melayu dan ada pakaian moden. Semuanya melambangkan ketrampilan para penuntut SC. Keduanya ialah kecekapan dalam melaksanakan sesuatu tugas atau kebolehan penuntut menyelesaikan masalah yang dihadapi. Terserlah sifat cekatan iaitu pantas dan cekap bekerja atau melaksanakan sesuatu tanggungjawab. Setiap amanah atau tanggungjawab yang diberi, akan dipikul atau disudahkan dengan penuh berkesan.

Sifat ketiga yang dipupuk Ustaz ialah sifat ketahanan diri. Tetap pendirian. Tidak berubah sikap umpama lalang yang ditiup angin. Terdapat ungkapan yang berkaitan dengan sifat ketahanan diri. Ustaz sering menghuraikan kiasan ikan di laut. Walaupun laut itu masin, ikan tetap tak masin. Kiasan ikan itu melambangkan sifat tegas dalam pelbagai situasi. Tidak berbolak-balik tanda tidak tetap pendirian.

Sifat jati diri yang keempat adalah berkaitan dengan kerohanian atau agama. Di samping bersilat, para penuntut SC telah diasuh dengan pelajaran agama sama ada secara formal atau secara tidak formal. Kita banyak menganjurkan aktiviti agama bagi menambah pengetahuan penuntut dalam bidang agama.

Ustaz pernah menegaskan pada saya betapa menjadi Guru Utama Silat Cekak bukanlah satu tanggungjawab yang mudah. Banyak cabarannya. Saya telah membincangkan peranan yang telah dimainkan oleh seorang guru yang bergelar sebenar guru seperti mana perbincangan saya di atas. Kalau setakat menjalankan tugas mengajar silat, mungkin bukan satu masalah besar. Ramai pembantunya. Sebaliknya, jika benar-benar jujur untuk memandu muridnya atas jalan yang benar dan selamat dunia dan akhrat, bukanlah calang-calang tugas. Perlu pegorbanan dan komitmen yang tinggi.

Berdasarkan perbincangan saya di atas, maka bolehlah kita membuat bandingan antara guru-guru yang mendakwa sebagai guru SC. Mana satu guru yang sebenar guru. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 22/08/2013 in Persilatan

 

61.10.3. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Dalam tulisan yang lalu saya telah menghuraikan pemikiran Ustaz tentang konsep gerabak keretapi dalam pantun yang berkaitan. ‘Kepala keretapi amat penting untuk menarik gerabak ke destinasi yang ditetapkan atas landasan yang jelas dan benar’. Semua gerabak adalah dalam keadaan bertaut antara satu dengan yang lain dan ‘merelakan’ gerabak-gerabak itu ditarik kepala keretapi. Semuanya akan sampai ke matlamat yang dituju secara berstruktur.

Kalau dikiaskan dalam konteks persilatan, konsep gerabak dan kepala keretapi itu menggambarkan persefahaman yang ada antara guru dan anak muridnya. Masing-masing tahu akan tanggungjawab berdasarkan bidang tugas yang diuntukkan. Hal yang demikian akan membolehkan mereka memainkan peranan penting dalam organisasi persilatan tanpa ada sifat menonjol diri dan berkepentingan diri. Secara langsung, hal yang demikian juga akan memudahkan guru memandu anak muridnya dengan lebih berkesan dalam bidang persilatan dan dalam kehidupan seharian. Ustaz menegaskan kesan dari situasi yang berkenaan. “Taat ke guru membawa berkat. Sedikit belajar banyak yang dapat.”

Pertalian dan ikatan antara guru dengan murid akan menjadi rosak jika muridnya mula ‘meragam’. Sifat menentang guru mula berputik dalam kalangan mereka dan semakin berkembang dari masa ke masa. Ustaz telah mengingatkan anak muridnya dengan ayat dalam rangkap pantun, “Jika menderhaka menjadi mudarat. Semua ilmu tiada yang lekat.”

Saya telah membincangkan konsep menderhaka dalam tulisan yang lalu. Konsep menderhaka adalah meliputi bidang persilatan dan bidang hubungan antara murid dengan guru. Cuma, kita mesti dapat membezakan antara sifat menderhaka atau menentang dengan sifat menegur secara kritis; satu sifat yang melambangkan sifat ikhlas dan jujur. Ustaz menegaskan dalam pantunnya bahawa kesan atas sifat menderhaka atau menentang guru akan memberi kesan yang buruk pada murid itu sendiri. Hal yang demikian ditegaskan dalam ayat yang berbunyi, “Jika menderhaka menjadi mudarat”. Secara tegasnya, kesan menderhaka atau sifat menentang, dilambangkan ustaz dengan rangkai kata, ‘menjadi mudarat’.

Dalam konteks persilatan, konsep mudarat membawa dua makna yang tersendiri. Pertamanya, mudarat melambangkan sesuatu yang merugikan diri sendiri. Dalam bidang persilatan, rugi pada diri sendiri bermakna tertutuplah ruang bagi penuntut itu untuk menambahkan ilmu persilatan SC dari masa ke masa. Proses pembelajaran lanjutan telah terhenti. Berdasarkan pengalaman saya, ilmu yang ‘pukal’ dalam SC adalah terletak di hujung pelajaran. Lagi lama kita berada dalam persilatan SC, lagi banyak ilmu seni yang boleh diperoleh. Oleh sebab hubungan dengan guru telah terputus maka proses untuk menambah pengetahuan dalam persilatan SC, juga turut terputus. Amat merugikan diri sendiri.

Konsep mudarat juga melambangkan kegagalan seseorang dalam bidang yang diceburi. Maknanya, dalam persilatan SC maka gagallah diri penuntut itu untuk menjadi seorang pesilat yang benar-benar hebat secara menguasai kesemua pelajaran yang ada dalam persilatan SC. Maka konsep semangat juang dilambangkan pada ibarat, ‘pegang bara api hingga sampai menjadi debu’ tidak membawa makna jika menderhaka terhadap guru. “Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan”, turut gagal pada amalan pembelajaran murid berkenaan.

Ustaz menegaskan pada saya, setiap perbuatan yang baik itu biarlah berkekalan sepanjang masa. Jangan sekerat-sekerat. Tidak tetap pendirian. Kalau dah mula, buatlah sampai habis. Kalau dah pilih guru, biarlah berkekalan. Sebelum pilih, fikirlah masak-masak. Jangan jadi umpama lalang. Hilang pendirian.

Kedua-dua konsep mudarat yang saya bincangkan di atas disimpulkan Ustaz dalam ayat terakhir pantun berkenaan. “Semua ilmu tiada yang lekat.”

Pada pandangan saya, rangkai kata ‘semua ilmu’ adalah meliputi ilmu persilatan dan ilmu petua yang diberi Ustaz. Termasuk nasihat yang telah diberi dari semasa ke semasa.

Saya juga berpandangan, konsep ‘tiada yang lekat’ membawa tiga makna yang tersendiri. Pertamanya, kesemua ilmu itu mula hilang secara beransur-ansur. Keduanya, konsep itu membawa makna ilmu yang ada pada penuntut yang menderhaka mula bercelaru antara gerak sebenar dengan gerak-gerak khayalan yang mula timbul dari masa ke masa. Keaslian gerak silat mula berubah-rubah dan tidak asli lagi. Ketiganya, ilmu yang ada itu tidak lagi boleh dijadikan ‘teman setia’ ketika berada dalam situasi yang memerlukannya.

Pada pandangan saya, ketiga-tiga sifat tersebut adalah bersebab. Banyak sebab yang menjadikan hal yang berkenaan berlaku. Pertamanya, oleh sebab hubungan dengan guru telah terputus maka secara langsung tempat rujukan yang benar juga turut ‘hilang’. Orang yang meninggalkan gurunya bermakna juga meninggalkan para sahabat yang berada dalam perguruan berkenaan. Oleh itu, peluangnya untuk berlatih dan mengingat semula segala pelajaran yang diberi guru, turut hilang. Maka tinggallah ilmu yang ada hingga ‘berkulat’.

Pada mereka yang masih berminat dengan persilatan SC, tentunya akan meneruskan amalan secara bersendirian. Oleh sebab tidak ada rujukan dan tidak berpeluang membuat latihan maka terbukalah ruang pada dirinya untuk membuat keputusan berdasarkan pemikiran sendiri. Hal yang demikian akan menyebabkan ilmu SC yang ada pada dirinya itu mula hilang keasliannya. Gerak SC yang asal dan asli bercampur aduk. Maka ilmu silat SC yang sebenar akan mula pudar dan hilang keseniannya.

Maka tidak hairanlah Ustaz menegaskan bahawa menderhaka terhadap guru akan memberi kesan buruk pada diri sendiri. Kesan buruk itu diistilahkan sebagai membawa mudarat. Segala ilmu yang diturunkan guru akan ‘lekang’ atau hilang secara beransur-ansur dari masa ke masa.

Dalam konteks persilatan juga, murid perlu sentiasa menaruh harapan dan kepercayaan kepada guru bagi memperoleh ilmu persilatan dan ilmu-ilmu yang berkaitan. Oleh itu, pegangan dan ikatan kita pada guru yang sebenar guru adalah tersangat penting. Dalam tulisan yang lalu saya menegaskan betapa dalam situasi persilatan SC yang pelbagai persatuan dan gurunya yang pelbagai, memerlukan kita membuat pemilihan yang tepat. Oleh itu, berpeganglah pada rujukan persilatan; bukannya persatuan.

Ustaz memberi panduan untuk memilih guru. Huraian Ustaz itu telah dilambangkan pada pantun yang ada sekarang. Ustaz menegaskan betapa seorang guru yang bersifat guru akan mempengaruhi anak muridnya. Oleh itu, bergurulah dengan guru yang sebenar-benar guru. “Alang-alang belajar maka belajarlah ilmu dari orang yang mempusakai ilmu tersebut. Barulah ada keberkatan dalam pembelajaran ilmu itu”.

Konsep guru telah dinyatakan Ustaz dalam pantunnya, “Sebenar guru ada hakikat. Dikuat pula amalan syariat. Ditambah pula ilmu makrifat. Berpakaian pula dengan isyarat”.

Keseluruhan pantun tersebut menggambarkan betapa pentingnya kita berguru pada guru yang sebenar guru. Jika tidak, kita akan menjadi pengikut pada manusia yang hanya mendakwa dirinya guru; pada hal bukan merupakan guru yang sebenar guru. Cakapnya tak serupa bikin. Menyeru orang lain berbuat baik dalam keadaan diri bergelumang dengan penipuan dan pendustaan. Selurang-kurangnya penipuan dan pendustaan dalam konteks persilatan.

Konsep sebenar guru perlu memiliki empat sifat ilmu yang utama iaitu hakikat, syariat, makrifat dan isyarat. Dalam istilah selapis, hakikat bermaksud ilmu kebenaran atau kenyataan sesuatu. Konsep makrifat adalah merujuk pada ilmu mengenali hal kerohanian pada peringkat yang tertinggi atau sempurna. Syariat adalah merujuk pada amalan dalam Islam manakala isyarat merujuk pada pergerakan anggota badan sebagai tanda atau alamat.

Saya tidak berminat untuk membincangkan konsep ilmu-ilmu tersebut dalam bentuk tulisan. Memadai bagi saya menggambarkan guru yang sebenar guru itu berdasarkan kefahaman bersepadu yang ada pada saya atas rujukan pada ilmu-ilmu tersebut. Semuanya adalah berasasakan kefahaman saya mentafsir percakapan Ustaz ketika Ustaz menyentuh hal yang berkaitan.

Pada pandangan saya, seorang guru yang sebenar guru dalam konteks persilatan SC, bukan setakat hebat dalam bidang persilatan tetapi juga mempunyai pengetahuan yang luas dalam bidang agama. Segala sesuatu adalah dihubungkan pada kekuasaan Tuhan yang berkuasa pada semua perkara. Hubungan ‘rapat’ dengan Tuhan adalah selari dengan perbuatan yang dianjurkan agama. Sekurang-kurangnya tanggungjawab mengerjakan suruhan Tuhan seperti sembahyang, berpuasa dan sebagainya; adalah merupakan perbuatan yang bersebati dengan dirinya.

Saya rasa, kita mungkin ada pengalaman bersama orang yang mendakwa sebagai guru silat yang hebat dan suka bercakap agama. Sebaliknya, lemah mengerjakan suruhan Tuhan seperti sembahyang dan yang lainnya. Cakap tak serupa bikin. Pada pendapat saya, sesuailah dengan kata-kata Ustaz dalam pantunnya, “Sebenar guru ada hakikat. Dikuat pula amalan syariat.

Pengetahuan pada guru yang sebenar guru adalah sempurna. Guru dapat memikirkan sesuatu secara mendalam dan mengetahui benar-benar akan satu-satu perkara itu. Hal yang demikian secara langsung menjadikan guru itu ada ‘ump’nya. Ada penggerunnya. Kita sendiri boleh merasai sifat gerun yang dimilikinya. Perasaan gerun itu tidak boleh dilahirkan melalui kata-kata. Sesuailah dengan huraian Ustaz dalam ayat pantunnya, “Ditambah pula ilmu makrifat. Berpakaian pula dengan isyarat”.

Semoga kita memahami tentang kriteria seorang guru sebagaimana yang dimaksudkan Ustaz. Tentunya berdasarkan kefahaman saya berguru dengan Ustaz. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 18/08/2013 in Persilatan

 

61.10.2. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Seperti yang saya jelaskan, bentuk hubungan antara murid dengan guru, ada adabnya. Dalam konteks persilatan, adab melambangkan cara seseorang murid berkelakuan dalam situasi berhadapan dengan guru silatnya sendiri. Orang yang beradab memiliki tutur kata yang halus dan budi pekerti yang halus. Budaya tinggi.

Zaman saya dulu, Ustaz berperanan utama untuk menunjuk ajar tentang adab berguru. Pemikiran Ustaz banyak dilahirkan melalui penerangan atau percakapan Ustaz seharian. Pemikiran Ustaz itu dilanjutkan secara disebar luas oleh orang-orang kanan Ustaz dalam kalangan penuntut. Semuanya dilakukan secara lisan sama ada secara formal dalam satu-satu program khas atau secara tidak formal sebagai sisipan percakapan dalam kelas-kelas latihan. Para Jurulatih juga turut memainkan peranan penting. Malah, boleh dikatakan bahawa para Jurulatih adalah merupakan golongan terpenting dalam konteks penyebaran pemikiran Ustaz dalam kalangan penuntut SC.

Ketika itu tak ada lagi susunan pantun seperti yang ada sekarang untuk menggambarkan pemikiran Ustaz. Walau bagaimanapun, pantun yang wujud kemudiannya adalah jelas untuk melambangkan pemikiran Ustaz. Dalam tulisan ini saya akan menggunakan pantun yang ada bagi menggambarkan percakapan Ustaz pada tempoh masa yang lalu. Dalam konteks pertalian guru dengan muridnya, terdapat dua rangkap pantun yang jelas mengenainya.

Saya pernah menulis tentang bentuk pantun yang ada. Setiap ayat dalam setiap rangkap pantun itu, mempunyai makna yang tersendiri. Tidak ada pembayang dan maksud. Semuanya bermaksud. Secara langsung, ayat-ayat dalam rangkap-rangkap pantun tersebut telah menghuraikan pemikiran Ustaz secara tepat dan jelas dalam konteks hubungan murid dan guru dari segi persilatan. Dalam dua baris ayat yang pertama dalam rangkap pantun itu, Ustaz menulis seperti yang berikut.

“Taat ke guru membawa berkat. Sedikit belajar banyak yang dapat.”

Dalam ayat pertama, ada dua perkataan yang penting. Taat dan berkat. Istilah taat ialah sentiasa menurut perintah, patuh dan tidak mengingkari arahan atau perintah tersebut. Manakala istilah berkat ialah manfaat dan hasil. Berkat juga membawa makna restu atau perkenan daripada Allah yang mendatangkan kebaikan kepada seseorang. Dalam persilatan SC, restu merujuk pada kebenaran atau persetujuan daripada Guru Utama yang mempunyai hak untuk membenarkan seseorang menyampaikan pelajaran SC.

Usaha tersebut mendatangkan kebaikan kepada penyebar ilmu persilatan SC itu sendiri. Lagi banyak masa dan tenaga digunakan untuk maksud penyebaran ilmu SC maka lagi banyak pertambahan ilmu SC pada diri sendiri. Yakinlah. Atas keizinan-Nya, terlorong bagi kita untuk mendapat atau menambahkan lebih banyak ilmu dalam persilatan SC. Itulah keberkatan juga namanya.

Dalam konteks persilatan, konsep taat adalah meliputi dua bidang utama. Bidang-bidang itu ialah bidang persilatan SC dan keduanya ialah bidang hubungan guru dan murid. Kedua-dua bidang tersebut adalah bersepadu. Cuma, dalam tulisan ini saya huraikan seolah-olah terpisah. Kebenarannya, kedua-dua bidang itu tidak boleh berpisah.

Bidang persilatan Silat Cekak adalah merujuk pada pelajaran SC. Kalau kita betul-betul ingin menguasai pelajaran silat yang diwarisi pada guru yang sah, maka taatlah atau ikutlah segala arahan guru itu. Jangan banyak soal dan jangan banyak menimbulkan persoalan. Berilah kepercayaan sepenuhnya pada pengajaran guru sebab segala arahannya tentang gerak silat, ada sebab dan ada tujuannya. Setelah kita menguasai segala pelajaran SC, jangan pulak diubah-ubah pelajaran tersebut secara sesuka hati tanpa pengetahuan guru. Hal yang demikian kerana konsep menurut perintah atau arahan dalam bidang persilatan adalah merupakan satu proses yang berterusan. Maknanya, setelah tamat silatpun, segala arahan atau perintah guru yang berkaitan dengan gerak persilatan SC sebelumnya, perlu dipatuhi dan ditaati. Itulah secara umum tentang konsep taat pada guru dalam bidang persilatan seperti yang saya faham dari Ustaz.

Bidang yang kedua adalah merujuk pada bidang hubungan antara murid dengan gurunya dalam hal-hal yang berkaitan dalam dunia kehidupan seharian. Murid perlu rapat dengan guru. Kalau hubungan rapat, secara langsung, wujud ikatan rapat antara guru dan muridnya dalam semua perkara. Kita merelakan guru membentuk sikap dan peribadi kita. Biasanya, arahan guru adalah berbentuk nasihat. Nasihat guru itu adalah berdasarkan ilmu dan pengalamannya. Banyak manfaatnya jika kita patuh dengan nasihat yang diberikan.

Oleh itu, berilah satu penghormatan yang tinggi pada guru. Hormati guru dengan penuh ikhlas. Letakkan guru pada satu kedudukan yang mengatasi orang lain dalam organisasi persilatan. Hanya kita yang bertaraf murid kepada guru, layak berbuat demikian. Mana mungkin ahli-ahli persilatan lain boleh berbuat demikian. Maknnya, dalam konteks persilatan, kalau kita tidak meletakkan guru pada satu kedudukan yang tinggi, siapa lagi yang boleh berbuat demikian.

Jika kita memahami konsep taat pada guru tersebut dan mengamalkannya maka hal yang demikian akan memudahkan guru menambahkan pengetahuan anak muridnya dari masa ke masa. Penambahan ilmu itu adalah secara berterusan tanpa wujud sebarang prasangka atau ragu-ragu. Setiap persoalan yang dikemukakan, akan dilayan guru. Huraian yang diberi adalah secara sepenuh hati. Maknanya tak ada ilmu yang ‘disimpan’. Habis semua ilmu ‘dilepaskan’ pada anak muridnya. Sesuailah dengan ayat dalam pantun, ‘Sedikit belajar banyak yang dapat.’

Pada pihak murid silat, hubungan mereka dengan dengan guru, perlu dalam suasana ikhlas. Juga tidak ada prasangka buruk terhadap guru. Persoalan yang ditimbulkan adalah semata-mata ingin mendapatkan penjelasan dan menambahkan ilmu atas tujuan untuk memudahkan penyebaran SC. Jangan ada langsung niat untuk ‘mengambil alih’ peranan atau cuba mengambil alih tugas guru.

Ustaz mengingatkan anak muridnya, “Jika menderhaka menjadi mudarat. Semua ilmu tiada yang lekat.”

Konsep menderhaka adalah merujuk pada sifat yang tidak setia pada gurunya dalam perjuangan menegakkan kedaulatan SC. Biasanya konsep menderhaka dalam konteks persilatan ialah berbentuk penentangan pada orang yang banyak jasanya memandu seseorang di dunia dan akhirat. Kita selalu merujuk istilah derhaka pada kedua ibu bapa dan guru. Tak pernah pulak saya dengar konsep menderhaka pada kawan atau sahabat. Kalau bergaduh atau berpisah sesama rakan, penggunaan istilah menderhaka adalah tidak tepat walaupun prinsip atau bentuk penentangan yang wujud adalah sama.

Saya berpendapat, sifat menderhaka pada guru boleh dilambangkan dalam tiga situasi. Pertamanya sifat menentang yang terdetik di hati. Orang jenis ini pandai berpura-pura. Kalau bersilat, anggota badan seolah-olah menerima secara mengikut pelakuan atau arahan dari segi gerak. Namun begitu, hatinya berkata-kata. Tak dapat menerima gerak yang ada. Penerangan tentang gerak persilatan pun tidak dapat diterima secara rela. Begitu juga dengan bentuk nasihat yang lain. Hati dipaksa menerima nasihat atas alasan untuk terus berada dalam persilatan SC. Hubungan dengan guru atau jurulatih adalah ‘tawar’. Tidak menampakkan kemanisannya. Jurulatih yang berpengalaman akan berupaya mengesan jenis penuntut yang sedemikian. Penentangan atau penolakan pada pelajaran yang wujud dalam hatinya tetap terpancar melalui air muka yang ditunjukkannya.

Keduanya, sifat menderhaka pada guru dilambangkan melalui tutur kata. Menentang arahan guru secara terbuka. Kalau dalam silat, mereka membuat komen membantah secara terang-terangan. Macam-macam komen cacian sebagai tanda menolak SC. Orang jenis ini selalu berpura-pura ketika bersama dengan persilatan SC. Depan guru nampak baik. Tak nampak sifat menentang. Di belakang guru, terpancar sifat ‘busuk hati’. Macam-macam komen negatif dilemparkan pada guru. Tidak kiralah pada ilmu guru berkaitan silat atau hal-hal yang lain.

Mungkin juga dari segi silat, mereka menerima dan mengakui kelebihan pelajaran SC. Sebaliknya, dari segi peribadi guru, mereka menolak kewibawaan dan kebolehan guru. Pada ketika yang tertentu, mungkin mereka menyusun strategi untuk menaikkan diri secara merendah-rendahkan kebolehan guru sendiri.

Ustaz pernah menceritakan pengalamannya bersama murid silat yang bersifat demikian. Peristiwa berlaku sebelum Ustaz berhijrah ke Kuala Lumpur. Guru dicaci tapi ilmu yang guru beri tetap disanjungi. Apabila mereka memperoleh kuasa untuk mengembangkan SC, beberapa pelajaran telah disimpan. Tidak disampaikan pada penuntut yang lain. Ketika itu juga mereka menyusun strategi untuk menyingkir guru sendiri. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang lalu.

Ketiganya, sifat menderhaka dilambangkan pada tindakan yang dilakukan. Tindakan itu adalah secara nyata. Bukan setakat tutur kata tetapi juga dalam perbuatan dan tindakan. Sifat menghormati dan mentaati guru telah hilang. Malah, mereka berani menentang guru secara terang-terangan. Salah satu daripada tindakan mereka ialah menubuhkan persatuan silat yang baru. Persatuan sahaja yang baru. Akan tetapi, pelajaran silatnya masih sama seperti mana yang mereka peroleh dari guru.

Kesimpulannya, konsep menderhaka pada guru bukan setakat tindakan yang dilakukan, malah meliputi tutur kata dan perasaan dalam hati. Kita akan sambung lagi pada tulisan berikutnya.

 
Leave a comment

Posted by on 14/08/2013 in Persilatan

 

61.10.1. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Dalam mukadimah tulisan yang lalu, saya menyimpulkan bahawa Ustaz sangat memandang berat aspek hubungan antara guru dengan anak muridnya. Anak muridnya sama ada orang kanan atau murid ‘biasa’, mempunyai pengaruh pada organisasi persilatan. Malah, orang kanan juga akan mempengaruhi kewibawaan guru. Dalam perbualan dengan Ustaz, pernah disentuh betapa salah satu faktor ‘tertewasnya’ para pendekar dulu kala, ada kaitan dengan orang kanannya sendiri.

Dalam tulisan-tulisan yang lalu, saya pernah menyentuh tentang peranan orang-orang kanan yang cuba ‘menjatuhkan’ Ustaz. Nampaknya, apa yang pernah berlaku di zaman Ustaz, turut juga dirasai Guru Utama kita. Sebelum pepecahan pada gelombang kedua, orang-orang kanan tersebut amat rapat sekali dengan Guru Utama. Seolah-olah merekalah para pembela guru yang tidak ada tolok banding kesetiaannya. Sokongan mereka dikatakan tersangat kuat. “Direbus tak empuk, direndam tak lemas”.

Hinggakan percakapan dan tulisan saya yang berbentuk komen pada persilatan dan persatuan, pernah dijadikan alasan untuk maksud ‘penyingkiran’ dari persilatan dan persatuan Silat Cekak. Namun begitu, lakonan mereka berakhir dalam keadaan yang menghairankan. Guru Utama pula yang cuba disingkirkan dari persilatan dan persatuan. Satu masa, Guru Utama ‘diangkat’ sebagai pewaris Silat Cekak tetapi di masa yang lain mereka berusaha menjatuhkan guru yang dilantik. Umpama permainan sepak takraw.

Kalau setakat peyingkiran keahlian guru dari persatuan, mungkin ada alasannya. Akan tetapi apabila Guru Utama cuba disingkir dari persilatan maka itulah satu tindakan yang saya anggap menyimpang dari kefahaman persilatan yang diasuh Ustaz. Mudah melupakan pengajaran yang ditinggalkan Ustaz dalam konteks ‘hubungan sebenar’ antara guru dengan muridnya. Ada yang mengatakan bahawa guru yang ada bukanlah guru mereka. Guru mereka ialah Ustaz Hanafi. Saya berpandangan, dari segi persilatan, pewaris sah SC adalah juga perlu diiktiraf sebagai guru iaitu guru persilatan SC yang menjadi pewaris silat berkenaan.

Namun begitu, kewujudan sifat kita yang seolah-olah bertentangan pendapat dengan guru, kadang kala membuktikan ketulusan dan keiklhasan kita dalam hubungan dengan guru. Sifat berterus terang. Ketika itu kami diasuh Ustaz supaya sentiasa bercakap benar. Lebih-lebih lagi dalam konteks persilatan SC. Apa yang diluahkan melalui mulut adalah merupakan isi hati yang sebenarnya. Tak perlu disimpan melainkan perlu diluah untuk mendapat penjelasan. Sifat yang sedemikian adalah merupakan ciri-ciri kejujuran dan keikhlasan. Itulah sifat orang yang bercakap benar. Kita perlu berhati-hati dengan orang yang mempunyai pemikiran yang kritis. Jangan mudah membuat kesimpulan pada dirinya.

Teringat kisah lama. Satu ketika apabila saya pernah menentang usul menjadikan Guru Utama, Ustaz Hanafi sebagai Presiden seumur hidup. Saya mungkin dianggap golongan kiri. Namun begitu, orang yang dianggap kiri terus kekal. Sebaliknya orang yang dianggap kanan telah menjadi golongan pemecah yang amat handal dalam persilatan SC. Saya pernah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang lalu.

Saya tersangat yakin, jika kita sentiasa bercakap benar, guru akan merujuk sesuatu perkara pada kita bagi mendapatkan pendapat atau pandangan. Tentunya perkara tersebut adalah berkaitan dengan perkara penting. Hal yang demikian kerana kita bercakap berdasarkan apa yang ada dalam hati dan fikiran. Tidak berpura-pura ketika memberi pendapat. Dalam tulisan yang lalu, saya pernah menyentuh hal yang demikian. Ustaz pernah bertanyakan pendapat saya. Pertamanya tentang pelawaan seorang guru silat yang terkenal mempelawa Ustaz menerima ‘ilmu cindai’ dari guru berkenaan. Saya memberi pendapat yang membangkang. Satu ketika yang lain Ustaz pernah mendapatkan pandangan saya sama ada sesuai atau tidak Ustaz memiliki senjata pistol. Saya juga membangkang berdasarkan alasan yang tertentu.

Saya berpendapat, jika Ustaz menerima ‘ilmu cindai’ dari guru silat berkenaan, akan membolehkan guru silat itu mendakwa Ustaz sebagai anak muridnya. Hal yang demikian akan mempengaruhi nama baik persilatan SC. Bagitu juga jika Ustaz memiliki senjata pistol. Kebetulan ketika itu tersebar berita tentang guru silat yang terkenal telah kehilangan senjata pistolnya ketika tidur. Heboh satu negara. Mana mungkin guru silat yang handal mengalami kejadian yang sedemikian. Pandangan saya menegaskan betapa pentingnya kita menghindari risiko atas perkara yang kurang berkepentingan pada persilatan. Nampaknya, Ustaz tidak ada masalah dengan pendapat yang saya beri.

Saya tetap berpegang teguh pada pemikiran Ustaz yang sangat menekankan pertalian hubungan antara guru dan murid dalam suasana telus dan ikhlas. Itulah pemikiran yang berupa pengajaran yang ditinggalkan Ustaz. Pengajaran itu dilambangkan dalam ungkapan yang sedang kita bincangkan. Maka dalam tulisan ini saya ingin berkongsi pengalaman dan pengetahuan saya tentang ungkapan tersebut. Hal yang demikianlah yang membolehkan saya terus kekal taat pada guru yang merupakan pewaris sah Silat Cekak. Saya berasa bangga pada diri saya sendiri yang masih mengamalkan pengajaran Ustaz berkaitan pertalian hubungan guru dengan anak muridnya.

Tegasnya, hubungan guru dengan anak muridnya perlu atas konsep pertalian yang teguh. Mesti ada ikatan. Istilah Pertalian itu bermaksud hubungan yang tersangat rapat. Pertalian juga bermaksud ikatan yang erat dalam hubungan guru dengan muridnya. Kalau ibarat keretapi, boleh digambarkan ‘ada ikatan’ antara sesama gerabak keretapi dengan kepala keretapi. Ada ‘cangkuknya’.

Pertalian atau ikatan hubungan yang erat antara guru dan anak muridnya ada syarat yang tertentu atau ada prinsip yang tertentu. Syarat dan prinsip itu juga dinamakan adab dan boleh dikiaskan pada konsep gerabak keretapi tersebut. Jika tidak tahu adab maknanya seseorang itu bersifat biadab. Perbicaraan saya adalah berdasarkan ingatan pengalaman saya pada huraian yang diberi Ustaz.

Terdapat sekurang-kurangnya tiga prinsip utama pelakuan adab dalam proses hubungan kita dengan Guru Utama. Pertamanya, kita jangan mendahului guru dalam apa perkara pun yang berkaitan dengan persilatan atau persatuan. Dalam bidang persilatan misalnya, kalaupun telah ada satu-satu persetujuan dalam perbincangan dengan LPT sekalipun, mereka tidak berhak menyatakan keputusan itu melainkan Guru Utama yang berhak berbuat demikian.

Begitu juga dalam bidang persatuan. Walaupun telah ada keputusan bersama tentang satu-satu dasar dalam mesyuarat, pengisytiharan keputusan itu adalah merupakan hak Guru Utama. Kalau ingin keluarkan perkeliling maka perkeliling itu hanya boleh ditanda tangan Guru Utama. Itulah contoh mudah adab hubungan murid dengan guru dalam bentuk pengurusan.

Kita ambil contoh yang lain. Kalau setakat mengeluarkan surat untuk memanggil mesyuarat, itu adalah kerja jawatankuasa. Bidang tugas yang telah ditentukan oleh peraturan berpersatuan. Sebaliknya kalau ingin melantik seseorang sebagai ahli jawatankuasa atas sifat satu penghormatan maka surat itu juga perlu ditanda tangan oleh Presidennya. Walau pun telah ada keputusan jawatankusa yang dipengerusikan Presden, adab perlu dijaga sebab persatuan kita adalah persatuan silat yang penuh dengan adab. Maka perlulah kita sentiasa beradab dalam setiap aspek, termasuk dalam pengurusan persatuan.

Teringat saya surat-surat arahan yang saya terima semasa memimpin persatuan SC di cawangan. Mana-mana arahan berbentuk dasar persatuan atau dasar persilatan yang tidak ditandatangani Presiden merangkap Guru Utama, tak pernah saya pandang serius. Mana yang sesuai dengan cawangan, saya ikut. Walaupun saya dianggap ‘kiri; tapi itulah fahaman tentang adab yang saya fahami dan amalkan.

Adab yang kedua ialah peranan mutlak GU untuk menentukan dasar persatuan atau dasar persilatan. Hanya Guru Utama yang berhak membuat dasar. Lebih-lebih lagi dasar-dasar yang berkaitan dengan persilatan. Orang-orang kanan GU sendiri tidak ada hak menentukan dasar. Kalau mereka terlebih dahulu ‘bersuara’ tentang satu-satu dasar maka hal yang demikian adalah menyimpang dari tatasusila atau adab sebagai orang kanan. Kalau dikiaskan dengan keretapi, hanya kepala kereta sahaja yang ada hak akan bunyi hon untuk memberi amaran atau arahan. Mana mungkin gerabak keretapi diberi peranan sedemikian.

Prinsip ketiga ialah keperluan berada atas satu landasan perjuangan yang sama. Pemikiran anak murid mesti selari dan selaras dengan pemikiran Guru Utama. Jangan ada sifat amalan bertentangan pendapat walau sedikit pun. Hala tuju Guru Utama adalah merupakan hala tuju anak muridnya. Lihatlah kiasan pada gerabak keretapi tersebut. Semua gerabak berada di belakang kepala keretapi atas landasan yang sama. Semuanya tersusun ke arah destinasi yang ditentukan. Kalau sampai, maka keseluruhan gerabak yang diketuai kepala keretapi itu akan sampai bersama.

Keseluruhan proses gerak gerabak itu dikiaskan Ustaz dengan kata-kata,” Kalau kepala keretapi bergerak sesekian kilometer maka kesemua gerabak perlu bergerak dalam kelajuan yang sama.” Perjalanan gerabak mesti sama. Tak boleh terdahulu dan tidak boleh terkemudian. Semuanya mesti bergerak berdasarkan susunan yang ada.

Dalam perjuangan persilatan dan persatuan SC, semua ahli mesti tahu peranan masing-masing berdasarkan bidang tugas yang diberi. Tidak perlu menonjol diri untuk membuktikan kehebatan diri. Jalankan peranan yang telah diberi. Itulah peranan yang menjadi pegangan hakiki saya berdasarkan kefahaman saya bersama Ustaz.
Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 08/08/2013 in Persilatan

 

61.10.0. KENALI SILAT CEKAK – KIASAN GERABAK KERETAPI.

Persilatan Melayu bukannya wujud begitu sahaja. Ada puncanya. Banyak teori yang membincangkan kewujudan silat. Umumnya, silat adalah lahir dari pemikir yang hebat. Ada orang yang berfikir. Tidak kiralah sama ada pemikirannya berupa ilham atau berdasarkan akal yang dianugerahi Tuhan. Pada saya, orang yang berfikir sentiasa menghasilkan pemikiran yang istimewa. Begitu juga dengan persilatan Silat Cekak. Ada asal usulnya. Ada pemikir gerak yang hebat hingga lahirnya Silat Cekak. Saya tidak akan menyentuh asal usul SC dalam tulisan ini.

Persilatan SC yang pelbagai dan sedia ada sekarang ini, senang dikesan asal usulnya. Masih terlalu awal akan sejarah penubuhan dan sejarah pergerakan persilatan itu. Hal yang demikian akan memudahkan kita mengetahui punca kewujudannya. Kita sendiri boleh menilai kebenaran penubuhan SC yang pelbagai dari sudut persilatan. Bukannya dari sudut persatuan. Tuntutan persilatan adalah tidak sama dengan tuntutan persatuan. Persilatan menuntut dan mementingkan pewaris yang sah. Manakala tuntutan persatuan adalah agak longgar. Sesiapa pun boleh dilantik sebagai guru asalkan menjadi ahli persatuan. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang terdahulu.

Apa pun, kesemua persilatan SC yang ada sekarang ini adalah ‘sepancur’. Berpunca dari seorang pemikir yang hebat iaitu Ustaz Hanafi. Setakat ini, kesemua persilatan itu masih mengaitkan dengan kepimpinan Ustaz. Ketokohan Ustaz sentiasa dijadikan sandaran. Cuma, persoalannya ialah sampai bila semangat itu akan terus berkekalan. Sama-samalah kita saksikannya.

Pada pandangan saya, sesuatu yang asli tidak akan luntur sifatnya. Maknanya, sifat silat itu sendiri tidak akan berubah sama ada pelajarannya, kefahamannya, keazamannya atau pendiriannya. Silat yang asli itulah merupakan silat yang asal. Hal yang demikian tentunya berbeza dengan persilatan SC yang tidak asli. Maknanya, silat yang palsu. Pudar sifatnya. Tidak ada asal usulnya dalam bidang persilatan SC. Penerajunya tidak ada alasan yang sah sebagai pewaris persilatan yang ditinggalkan Ustaz. Semuanya berselindung atas nama persatuan yang membolehkan pelantikan sebagai guru SC dan juga membolehkan mereka bergerak atas nama persatuan SC.

Persilatan SC yang berpecah-pecah telah diterajui oleh seseorang yang juga bergelar guru. Berdasarkan situasi yang wujud itu maka saya menyimpulkan akan adanya pengenalan guru yang tersendiri. Ada Guru Pewaris Mutlak, ada Guru Persatuan, ada Guru Kontrak atau, ada juga bakal Guru Wawasan. Dalam tulisan yang lalu, saya pernah menyentuh betapa SC yang diterajui En Mat adalah merupakan guru persilatan SC yang asli. Guru Utama, En Mat Radzi adalah merupakan pewaris mutlak Silat Cekak. Kita beruntung kerana berada dalam persilatan SC yang dipimpinnya.

Saya yakin bahawa Guru yang kita pilih adalah lahir dari kata hati. Biasanya kata hati adalah bersifat benar. Nampaknya, ramai anak murid Ustaz yang tidak sanggup melanjutkan kata hati melalui sebutan mulutnya kerana kepentingan yang tertentu. Kepentingan diri. Ramai yang terpaksa berpura-pura antara kefahaman yang diberi Ustaz dengan tindakan yang dilakukan. Kata hati lain dan kata mulut lain. Sifat pembohong. Kepentingan diri adalah berselindung pada kehendak persatuan; bukannya atas kehendak persilatan.

Seperti yang saya katakan, kita amat bertuah kerana berada di bawah kepimpinan Guru Utama, En Mat Radzi. Saya telah buktikan betapa En Mat adalah merupakan pewaris mutlak Silat Cekak. Ketetapan memilih guru adalah penting. Dalam persilatan Silat Cekak, hubungan guru dengan anak muridnya tidak boleh berpisah atau dipisahkan. Hubungan antara guru dan murid perlu berada dalam suasana yang tulus dan ikhlas. Tidak ada kepentingan diri. Hal yang demikian sentiasa diingatkan Ustaz kepada kami dalam perbualan seharian dari masa ke masa sejak awal penglibatan kami dalam persilatan silat cekak.

Dalam tulisan ini, saya akan mengenang semula kata-kata Ustaz pada kami khususnya pada saya sendiri tentang konsep hubungan guru dengan anak muridnya. Perbincangan saya ini akan dilakukan dalam ungkapan yang berikutnya iaitu Ungkapan Kedua Belas atas tajuk, ‘Guru Ibarat Kepala Keretapi Manakala Muridnya Adalah Umpama Gerabak Keretapi”. Saya ringkaskan konsep ungkapan tersebut sebagai, “Kiasan Kepala Keretapi Dan Gerabak Keretapi”.

UNGKAPAN KEDUA BELAS. :

Kiasan Kepala Keretapi Dan Gerabak Keretapi.

Ungkapan kepala keretapi dan gerabak keretapi sering diucap Ustaz dalam perbualan dengan saya. Ustaz menekankan betapa pentingnya hubungan murid dengan gurunya. Kata-kata Ustaz itu telah tertanam di jiwa saya dan menjadi satu pemikiran yang saya gunakan ketika mendidik para penuntut di cawangan saya.

Pada pemerhatian saya, prinsip hubungan ini telah menjadi amalan dalam persilatan kita sejak dulu lagi. Sebab itulah saya katakan betapa pemilihan guru yang tepat dan benar sekarang ini adalah amat penting. Maknanya, guru yang pelbagai dalam persilatan Silat Cekak yang ada sekarang, menyebabkan kita perlu membuat ketetapan atas pemilihan Guru Utama yang sebenar. Hal yang demikian adalah bagi kita meneruskan kefahaman yang ditinggalkan Ustaz. Perdu utamanya, konteks guru dengan muridnya adalah tidak boleh dipisahkan. Itulah kefahaman yang disaran Ustaz.

Oleh itu, dalam tulisan ini, saya akan membincangkan kepentingan hubungan tersebut dalam konteks persilatan SC seperti mana yang diceritakan Ustaz. Sekali lagi saya tegaskan bahawa isi perbincangan saya adalah berdasarkan pengalaman saya bersama Ustaz. Semoga penulisan ini akan dapat dijadikan penambahan ilmu pada pemikiran kita sebagai pengikut Ustaz Hanafi yang meneruskan warisannya kepada pewaris SC yang sah, En Mat Radzi.

Berdasarkan kesimpulan pada percakapan Ustaz, ungkapan tersebut mengiaskan hubungan guru dan anak muridnya dengan kepala keretapi bersama dengan gerabak yang ditariknya. Pada dasarnya tanpa kepala keretapi, gerabak tidak akan bergerak atas landasannya. Sebaliknya, gerabak perlu merelakan ‘dirinya’ ditarik kepala keretapi dan mengikut sepenuhnya akan hala tuju dan kelajuan kepala keretapi itu sendiri. Jika kepala keretapi bergerak enam puluh kilometer satu jam maka gerabak itu juga akan bergerak atas kelajuan yang sama. Tidak lebih dan tidak kurang. Tidak ada istilah ‘setuju atau tidak setuju’ untuk bergerak setelah ada ‘ikatan’ antara gerabak dengan kepala keretapi tersebut.

Jika kepala keretapi rosak dan tidak bergerak maka keseluruhan gerabak itu juga akan berkeadaan sedemikian. Hal yang demikian membawa makna betapa besarnya peranan kepala keretapi. Tentunya peranan kepala keretapi adalah berbeza dengan peranan gerabak keretapi. Kalau gerabak keretapi rosak dan tidak boleh diguna pakai lagi maka gerabak itu akan diganti. Tidak boleh barada lagi bersama gerabak yang lain atas landasan yang sama. Boleh menganggu perjalanan. Itulah prinsip kaitan antara kepala keretapi dengan gerabak yang dibawanya.

Dalam konteks persilatan dan persatuan Silat Cekak, huraian Ustaz adalah mudah kami fahami. Seperti yang saya katakan, konsep persilatan dan persatuan adalah tidak boleh dipisahkan. Malah, persatuan adalah merupakan alat kepada perkembangan persilatan. Oleh itu, perbincangan saya tentang peranan guru dalam persilatan SC adalah merujuk peranan guru dalam persilatan dan persatuan. Ungkapan di atas adalah melambangkan konsep pertalian hubungan antara guru dan muridnya dalam persilatan dan persatuan. Konsep hubungan itu juga adalah merupakan asas penting penglibatan seseorang dalam persilatan Silat Cekak. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 05/08/2013 in Persilatan

 

61.9.4. KENALI SILAT CEKAK – HABUAN SESAK.

Saya perlu tegaskan bahawa pegangan saya tentang ilmu tepisan pada tongkat panjang adalah berbentuk petua; bukannya pelajaran dan tidak perlu buat pertunjukan. Itulah pegangan saya sejak dulu lagi. Ketika mengendalikan kelas di cawangan, saya terus mempertahankan pendapat itu berdasarkan pengalaman saya bersama Ustaz. Oleh itu, semua perbincangan dalam tulisan ini adalah berdasarkan pengalaman lalu. Cuma, baru ketika ini saya kemukakan pendapat saya secara umum untuk menambah pengetahuan pembaca.

Seperti yang saya tegaskan, walaupun tepisan tongkat panjang telah dijadikan pelajaran, saya tidak pernah menjadikan pelajaran itu sebagai pelajaran dalam kelas atau sebagai persembahan SC di cawangan saya. Lagi pun, tidak ada dalam kalangan anak didik saya yang pandai bermain tongkat panjang. Setakat pukulan biasa, kurang menarik. Tidak ada keistimewaan persembahan. Saya sendiri tidak berminat dengan bentuk persembahan tongkat panjang. Sekurang-kurangnya saya menghormati rakan saya yang memberi ilmu tentang tongkat panjang hingga kami memperoleh petua bagi menghadapi serangan senjata tersebut.

Pegangan sedemikan adalah kerana saya faham akan asal usul ilmu tersebut. Ilmu petua. Kalau ilmu bertaraf petua, lebih baik dirahsiakan dalam kalangan ahli. Pengetahuan petua adalah khas untuk penuntut SC sahaja sama ada berdasarkan keperluan individu atau keperluan kumpulan. Tidak sesuai dipertontonkan kepada orang ramai.

Walau bagaimanapun, ketika saya mengepalai pusat latihan di Universiti Malaya, kami pernah mengadakan persembahan SC menghadapi serangan tongkat panjang. Konsep persembahan tersebut ialah kebolehan SC mengatasi serangan tongkat panjang berdasarkan kaedah yang sedia ada dalam SC. Konsep surat dan posmen tetap menjadi perdu utama. Oleh itu, saya dan rakan mahir dalam silat tongkat itu telah bersetuju untuk menyusun corak serangan yang sesuai dengan kaedah SC. Kaedah yang diambil lebih banyak berdasarkan kaedah gelek.

Kalau merujuk pada tulisan saya yang lalu, pelajaran kaedah gelek banyak diguna pakai pada buah-buah keputusan dari persilatan lain. Oleh itu, saya aplikasikan kaedah tersebut dengan bentuk serangan yang dilakukan oleh pasangan saya itu. Terpaksa berpakat supaya serangan tongkatnya tidak akan melibatkan keperluan tepisan pada tongkat. Hal yang demikian kerana pegangan saya adalah jelas dan tetap. Tepisan pada tongkat adalah ilmu petua yang tidak boleh dipertontonkan pada orang ramai. Rahsia Silat Cekak.

Sepanjang pengetahuan saya, kamilah pasangan yang mula-mula sekali membuat persembahan tongkat panjang dalam sejarah pertunjukan SC. Ketika itu pasukan dari ibu pejabat pun tak ada idea lagi untuk berbuat sedemikian. Kami berupaya membuat persembahan kerana ada guru silat tongkat panjang yang belajar bersama saya. Idea datang daripadanya. Setelah kawan saya itu menamatkan pengajian maka tidak adalah lagi persembahan tongkat panjang dari pusat latihan yang saya ketuai.

Saya lampirkan bersama dua keping gambar semasa kami membuat persembahan tongkat panjang sekitar tahun 1976. Kami pun baru tamat. Umur saya sekitar dua puluh dua tahun. Gerak kepantasan tetap ada. Namun begitu, ketepatan mengambil buat mungkin ada sedikit kelemahannya.

Dalam tulisan seterusnya, saya ingin berkongsi pengalaman tentang punca timbulnya persembahan tongkat panjang dari pusat latihan Universiti Malaya. Banyak kenangan manis yang berkaitan dengan persembahan tongkat panjang.

Setelah tamat SC, kami mempunyai perasaan bangga pada kelas kami sendiri. Pertamanya, kelas kamilah merupakan kelas pertama bertapaknya SC di pusat pengajian tinggi. Tidak hairanlah pada pandangan saya, Ustaz memberi perhatian berat dalam kelas kami itu. Keduanya, kami berasa bangga kerana Ustaz sendiri yang mengendalikan kelas latihan SC dengan dibantu Jurulatih kanannya. Ketiganya, Ustaz memuji para penuntut kelas saya yang mempunyai keunikan ketika belajar SC. Banyak persoalan silat yang sering kami timbulkan. Ustaz melayan kesemua persoalan kami hingga kadang kala banyak masa diuntukkan memberi penerangan dan penjelasan daripada latihan silat.

Seperti yang pernah saya tulis, tindak tanduk kami itu mungkin tidak menyenangkan Ustaz. Banyak masa ‘terbuang’ berbanding dengan keperluan latihan. Maka diperkenalkan latihan secara barisan. Sebelum itu, kami bebas berlatih. Tak ada barisan. Bila ada barisan maka kuranglah bercakap. Kena ikut arahan berlatih secara berpandu.

Sifat ‘bangga’ pada kelas kami itulah menyebabkan kami mengambil keputusan untuk menonjolkan kebolehan kami sendiri ketika membuat persembahan di Univerisiti Malaya. Tidak kiralah dalam majlis mencari ahli-ahli baru atau untuk membuat persembahan atas jemputan yang tertentu. Maknanya, setiap persembahan di Univerisiti Malaya, kami sendiri yang melakukan persembahan. Tidak melibatkan ahli dari pusat. Tugas saya selaku ketua ketika itu ialah meminta izin dan restu dari Ustaz. Sebagai pemulaan, bentuk pertunjukan SC kami telah dipertontonkan pada Ustaz terlebih dahulu. Persetujuan Ustaz umpama pemberian lesen untuk kebebasan kami mengadakan pertunjukan seterusnya. Ustaz menaruh kepercayaan pada persembahan kami. Saya ‘kontrak’ bab senjata. Mereka yang lain ditetapkan pada satu-satu persembahan yang tertentu.

Atas sifat ingin membuktikan kehebatan, kami perlu membuat pertunjukan yang istimewa. Maka lahirlah idea dari sahabat saya supaya memasukkan satu persembahan cara mengatasi serangan tongkat panjang. Kami berbincang tentang bentuk serangan agar menepati kaedah yang sedia ada dalam pelajaran SC. Konsep petua mengatasi serangan tongkat panjang tidak perlu dipertontonkan. Seperti yang saya tegaskan, kaedah menghadapi serangan tongkat panjang adalah berdasarkan kaedah yang sedia ada. Konsep surat dan posmen tetap dipertahankan. Ilmu petua tentang cara menghadapi serangan tongkat panjang tetap merupakan satu rahsia dalam kalangan ahli sahaja.

Perbincangan tentang persembahan tongkat panjang adalah perlu kerana penggunaan senjata panjang tidak ada dalam pelajaran kami. Bentuk persembahan tongkat panjang adalah berdasarkan tari sebenar silat tongkat panjang. Sungguh menarik kerana ditarikan oleh pengamal persilatan berkenaan. Persembahan kami itu mendapat perhatian ramai. Itulah sejarah persembahan tongkat panjang yang kami cipta buat pertama kalinya. Selepas itu, tidak ada lagi persembahan sedemikian.

Seperti yang dikatakan, saya tidak berminat dengan persembahan tongkat panjang. Kena berpakat persembahan bagi mengelak melakukan kaedah ‘petua sesak’ dalam gerak persembahan berkenaan. Petua Ustaz yang diberi tempoh hari, saya simpan dalam perhatian dan hanya diterangkan pada anak didik yang bertanya. Walau bagaimanapun, saya tidak pernah menjadikan petua tersebut sebagai pelajaran dalam kelas. Samalah juga dengan petua serbuk lada yang diberi Ustaz.

Nampaknya serangan tongkat panjang telah mula dijadikan pelajaran ketika zaman PA. Ilmu tersebut yang berupa petua pada mulanya telah dijadikan pelajaran dan pertunjukan. Itulah salah satu daya usaha yang dilakukan oleh pakar penyelaras yang sering membelakangkan Guru utama. PA sendiri menegaskan bahawa pembelajaran yang meluas dalam kalangan ahli itu adalah di luar dari pengetahuannya.

Maknanya, petua yang berguna untuk habuan sesak telah dijadikan pelajaran biasa. Tidak sesak lagi. Hal yang yang demikian tentunya bertentangan dengan konsep habuan sesak. Oleh sebab timbul keperluan pakar penyelaras untuk menjadikan petua itu sebagai pelajaran maka tidak hairanlah konsep surat dan posmen telah berubah tafsiran. Surat tidak lagi dianggap senjata melainkan surat dan posmen adalah merupakan unsur yang sama. Surat ialah penumbuk dan posmen ialah siku. Haru biru.

Kesimpulannya, perbincangan saya di atas telah menekankan hubung kait antara petua dengan situasi habuan sesak. Petua adalah merupakan ilmu yang sangat berguna ketika kita berada dalam keadaan sesak. Kalau berhadapan dengan situasi yang mendesak, maka bertindaklah berdasarkan kebolehan bersilat yang seadanya. Guna akal fikiran. Bertenang.

Ada dalam kalangan penuntut yang suka menimbulkan persoalan berdasarkan jangkaan. Maka banyaklah persoalan yang dikemukakan dengan menggunakan istilah ‘kalau’ pada pemulaan ayat. Oleh itu, jawablah seadanya. Misalnya, kalau diserang lawan, tengok dulu apa yang ada di hadapan kita. Kalau ada batu, apa salahnya batu itu dibaling pada lawan kita sebagai mukadimah menghadapi lawan. Ada juga yang membuat petua secara melawak. ‘Ludah dulu ke muka lawan. Ketika ludah kita ‘ditepis’, lakukan tindakan’. Atau, berilah jawapan yang sesuai dengan makna ‘kalau’.

Terkenang kelas umum yang saya hadir di ITM. Kelas itu merupakan kumpulan pertama penuntut ITM yang mempelajari SC. Para penuntutnya juga bersifat kreatif dan kritis. Timbul juga persoalan. “Bagaimana kita menghadapi serangan kalau kita sedang berbaring.” Saya tidak menjawab persoalan tersebut. Sebaliknya, mereka sendiri yang mereka gerak untuk menangkis serangan secara berbaring berdasarkan kaedah SC yang sedia ada. Logik geraknya. Masih berdasarkan konsep dan prinsip persilatan SC.

Nasib baik juga pengetahuan tentang menangkis serangan secara berbaring tidak diketahui oleh pakar penyelaras. Kalau mereka tahu, tentu telah dijadikan pelajaran dalam senarai buah umum. Pelajaran menghadapi serangan secara berdiri telah sedia ada. Secara duduk pun telah ada. Cuma, cara berbaring belum ada. Nasib baik. Nasib baik. Nasib baik tak jadi pelajaran. Sekian untuk tajuk ini.

20130801-051645.jpg

20130801-051725.jpg

 
Leave a comment

Posted by on 01/08/2013 in Persilatan