RSS

SENIGEDANG.WORDPRESS.COM

Lading Emas

Saya ada mengatakan bahawa konsep penulisan saya seterusnya adalah berdasarkan isu-isu semasa yang ditimbulkan pembaca atau soalan-soalan yang ditanya atas satu-satu persoalan. Tentunya penulisan saya adalah berdasarkan sudut pandangan saya sendiri. Saya selalu menegaskan kenyataan ini bagi mengelak salah faham pembaca.

Saya bercita-cita untuk membuat blog baru untuk konsep penulisan yang baru. Nampaknya rakan sesilat dari Shah Alam dan Kulim telah memenuhi impian saya. Terima kasih bebanyak.

Maka terbentuklah blog Senigedang.wordpress.com. Hal yang demikian menjadikan kesemua blog yang terhasil untuk penulisan saya adalah sebanyak tiga. Saya bercita-cita mewujudkan empat blog kesemuanya mengikut tuntutan masa. Insyaallah jika diizinkan.

Maka tinggallah blog Lading Emas. Banyak bahan tulisan dalamnya untuk pengetahuan dan rujukan pembaca. Pandangan saya seterusnya dalam persilatan Silat Cekak dapat diikuti dalam blog baru. Seni Gedang. Istilah yang tidak asing lagi dalam medan ilmu megah masyarakat Melayu.

Bahan tulisan adalah berdasarkan isu atau soalan atau persoalan dari ahli-ahli yang mengenali saya…

View original post 120 more words

 
Leave a comment

Posted by on 10/01/2014 in Persilatan

 

SENIGEDANG.WORDPRESS.COM

Saya ada mengatakan bahawa konsep penulisan saya seterusnya adalah berdasarkan isu-isu semasa yang ditimbulkan pembaca atau soalan-soalan yang ditanya atas satu-satu persoalan. Tentunya penulisan saya adalah berdasarkan sudut pandangan saya sendiri. Saya selalu menegaskan kenyataan ini bagi mengelak salah faham pembaca.

Saya bercita-cita untuk membuat blog baru untuk konsep penulisan yang baru. Nampaknya rakan sesilat dari Shah Alam dan Kulim telah memenuhi impian saya. Terima kasih bebanyak.

Maka terbentuklah blog Senigedang.wordpress.com. Hal yang demikian menjadikan kesemua blog yang terhasil untuk penulisan saya adalah sebanyak tiga. Saya bercita-cita mewujudkan empat blog kesemuanya mengikut tuntutan masa. Insyaallah jika diizinkan.

Maka tinggallah blog Lading Emas. Banyak bahan tulisan dalamnya untuk pengetahuan dan rujukan pembaca. Pandangan saya seterusnya dalam persilatan Silat Cekak dapat diikuti dalam blog baru. Seni Gedang. Istilah yang tidak asing lagi dalam medan ilmu megah masyarakat Melayu.

Bahan tulisan adalah berdasarkan isu atau soalan atau persoalan dari ahli-ahli yang mengenali saya. Isu-isu itu juga boleh berbentuk kenyataan yang dikeluarkan ahli dari masa ke masa. Saya akan mengulas kenyataan-kenyataan tersebut dari sudut pandangan saya.

Saya telah memulakan penulisan saya atas tajuk berkaitan dengan Jurulatih atau Tenaga Pengajar. Hal yang demikian adalah bersempena dengan majlis sambutan Hari Tenaga Pengajar baru-baru ini. Tahniah atas kejayaan menganjurkan majlis tersebut. Semoga cita-cita kita untuk terus memantapkan perkembangan Silat Cekak yang diwariskan Ustaz pada Guru Utama kita akan terus beroleh kejayaan besar. Dengan sokongan para Tenaga Pengajar yang merupakan barisan hadapan persilatan kita, maka saya yakin usaha kita mendaulatkan Pusaka Hanafi akan tetap berjaya. Hebat Jurulatih maka hebatlah perkembangan SC. Kodi Jurulatih maka kodilah perkembangan persilatan kita.

Maka ikutilah tulisan saya seterunya dalam blog

www.senigedang.wordpress.com

“Selamat membaca”

 
Leave a comment

Posted by on 12/11/2013 in Persilatan

 

KONSEP PENULISAN SETERUSNYA.

Kepada peminat tulisan ini saya kurang menulis kali ini kerana kekangan masa akibat kerja-kerja lain. Apabila banyak kerja yang hendak dibuat, fikiran tidak berapa tenang. Maka idea kurang datang, seiring dengan minat menulis yang terhalang. Walau bagaimanapun minat menulis berdasarkan persilatan SC tetap ada.

Lebih daripada tiga puluh tahun saya telah menumpukan perhatian pada SC. Banyak masa ‘terkorban’ untuk SC. Maka adalah difikirkan satu keperluan bagi saya berkongsi segala ilmu dan pengalaman bersama pembaca. Itulah perjuangan saya yang ada dan termampu setakat ini.

Saya telah menulis banyak perkara tentang Silat Cekak. Asas penulisan saya adalah berdasarkan ilmu pengetahuan dan pengalaman seadanya yang pernah saya tempuh. Penulisan saya adalah berdasarkan ‘bahan pertama’; hasil pengalaman benar bersama Ustaz. Tak ada rujukan utama melainkan menulis secara IT. Ikut gerak sepontan atas ilmu dan pengalaman yang ada. Lintasan idea bukanlah direka-reka. Jarak masa yang melebihi tiga dasawarsa tentunya terkandung banyak cerita dan kisah. Cerita dan kisah benar.

Penulisan saya seterusnya adalah berdasarkan isu-isu semasa yang ditimbulkan pembaca atau soalan-soalan yang ditanya atas satu-satu persoalan. Tentunya penulisan saya adalah berdasarkan sudut pandangan saya sendiri. Saya selalu menegaskan kenyataan ini bagi mengelak salah faham pembaca.

Kalau kita menulis sesuatu secara ‘dekat’, perbincangan adalah berdasarkan sudut pandangan yang tersendiri. Lebih berfokas. Semuanya bergantung pada tumpuan yang diberi dan atas kemampuan berfikir. Misalnya, jika menulis tentang gajah dalam konteks secara berfokus, mereka yang menulis tentunya berdasarkan pada tumpuan atas pandangannya sahaja. Mereka yang berada di bahagian kepala gajah tentunya akan menulis tentang ‘akal’ gajah. Kecerdikannya dan kelebihan gajah.

Mereka yang berada di bahagian badan akan menulis tentang kekuatan dan kelebihan yang ada pada bahagian gajah berkenaan. Pastinya, fakta kulit gajah yang tebal menjadi bahan utama. Sukar lut dek senjata. Tembak pun tak tentu boleh merebahkannya. Sebaliknya, mereka yang berfokus di bahagian buntut gajah tentunya akan menulis tentang kelebihan punggung gajah yang mengeluarkan tahi gajah yang berkilo-kilo. Satu ketul boleh jadi satu kilo. Boleh dibuat baja.

Nampaknya, penulisan saya adalah berdasarkan tiga fasa. Pada fasa pertama, saya menggunakan blog Sepak Minang. Tumpuan tulisan adalah berkaitan dengan pepecahan yang dilalui persatuan kita. Semua pihak tetap menegakkan ‘kebenaran’ masing-masing. Dalam hal ini, saya cuba menulis berdasarkan kenyataan. Tak ada siapa yang mengupah. Semuanya berdasarkan isi hati saya yang ikhlas. Walau bagaimanapun, ramai juga yang menulis secara tidak rasional. Bukannya menulis berdasarkan isi hati, melainkan menulis berdasarkan isi perut. “Busuk’ punya tulisan.

Oleh sebab ramai yang sibuk dengan pepecahan persatuan, bidang persilatan mungkin terabai. Kepelbagaian persatuan akan mengundang kepada kepelbagaian gerak dalam persilatan SC. Sengaja berbeza tafsiran bagi memperlihatkan kewibawaan peneraju SC yang berpecah persatuan. Hal yang demikian, blog Sepak Minang juga memberatkan penulisan tentang gerak-gerak benar yang ada dalam SC. Saya telah menyentuh tentang pelajaran SC dari asas hingga ke peringkat umum. Fakta utamanya, asas penulisan adalah berdasarkan ilmu pengetahuan dan pengalaman saya bersilat seadanya dari zaman Ustaz hingga zaman terkini.

Fasa kedua penulisan adalah dalam blog yang baru. Lading Emas. Penekanan tulisan adalah berdasarkan aplikasi pelajaran SC dalam pengurusan organisasi atau pengurusan persatuan. Bidang pengurusan adalah melibatkan beberapa aspek perbincangan yang bersepadu. Aspek-aspek itu meliputi hal-hal yang berkaitan dengan pentadbiran, kepimpinan, komunikasi, motivasi dan penyelesaian masalah. Kesemua aspek itu telah saya sentuh secara terperinci; berdasarkan pengalaman saya mengurus satu-satu organisasi.

Sesungguhnya, ilmu SC yang dibawa Ustaz telah berupaya untuk menyelesaikan pelbagai persoalan dalam pengurusan. Kenyataan ini bukannya teori, melainkan kenyataan berdasarkan pengalaman. Saya mengharapkan pengalaman saya itu dapat dikongsi bersama dengan para pembaca. Boleh dijadikan panduan ketika mengurus diri, mengurus rakan dan mengurus kerja yang diamanahkan pada diri sendiri.

Seterusnya, dalam bidang persilatan beberapa perkara utama dibincangkan dalam penulisan di blog Lading Emas. Saya memberatkan perbincangan tentang Falsafah, Konsep dan Prinsip yang ada dalam persilatan Silat Cekak. Perbincangan saya adalah berdasarkan kefahaman yang diberi Ustaz. Bukan tafsiran sendiri. Sudut pandangan tetap dari pemikiran saya sendiri. Saya menekankan betapa pentingnya pengunaan istilah yang tepat dalam proses pengajaran dan pembelajaran. Pada pandangan saya, istilah-istilah itu perlu dihuraikan dengan penggunaan ayat-ayat yang betul dan jelas bagi mempastkan tidak timbul kekeliruan dalam kalangan penuntut.

Maka, seperti yang dikata, penulisan seterusnya adalah dalam bentuk fasa ketiga. Fasa ini akan menekankan aspek umum perbincangan dalam lingkungan persatuan dan persilatan Silat Cekak. ‘Dah kira peringkat umum’. ‘Touch up’ di sana sini. Pelengkap dalam perbincangan tentang bahagian-bahagian yang pernah disentuh.

Sebenarnya, saya bercadang untuk buat blog baru supaya nampak akan pemisahan tentang konsep penulisan. Ganti blog Sepak Minang dan Lading Emas yang mempunyai konsep penulisan yang tersendiri. Malangnya, saya kekurangan pengetahuan untuk membuat blog baru. Selama ini blog yang terhasil adalah atas inisiatif rakan-rakan silat yang pernah menuntut atau menimba pengalaman persilatan dari saya. Walau bagaimanapun, kini pengasas kedua-dua blog itu telah ‘menghilangkan diri’.

Ketika ilmu SC mereka agaknya masih kurang, mereka sering berhubung dengan saya. Maka mudahlah saya buat ‘arahan’. Kini apakan daya. Ilmu mereka semakin tinggi. Maka tinggilah segalanya pada mereka. Dari hidung sampai ke kaki. Semuanya tinggi. Tak pernah berhubung lagi. Hal yang demikian terpaksalah saya tulis dalam blog seadanya.

Saya tidak berminat memberi ruang pada para pembaca membuat komen atas tulisan saya. Seperti yang dikata, tulisan saya adalah berdasarkan ilmu pengetahuan seadanya dan ditambah dengan pengalaman yang begitu lama dalam alam persilatan SC. Perbincanghan saya adalah berdasarkan sudut pandangan saya sendiri. Oleh itu, saya tidak perlu memberi ruang pada pembaca untuk membuat komen. Kalau nak komen tentunya berjela-jela atas sudut pandangan yang lain. Kalau komen itu berpaksi pada bahagian ‘buntut’ maka akan banyak ’baunya’. Tak membina dan tidak membawa sebarang makna. Komennya juga berdasarkan fahaman buntut. Tidak dapat menggunakan pemikiran berasaskan fakta.

Maka ikutilah tulisan seterusnya berdasarkan isu-isu yang ada. Kali ini saya akan menulis berdasarkan kelapangan waktu yang ada. Teruskan sesi perkongsian ilmu bersama saya. Sekian.

 
Leave a comment

Posted by on 05/11/2013 in Persilatan

 

61.12.9. KENALI SILAT CEKAK – PENUTUP.

Saya telah banyak menulis tentang prinsip, konsep dan falsafah Silat Cekak. Penulisan tersebut adalah berdasarkan kefahaman saya pada SC. Kefahaman itu pula adalah bersandarkan pada ilmu pengetahuan dan pengalaman saya sekian lama berada dalam pesilatan Silat Cekak.

Selalu saya tegaskan betapa penceritaan saya tentang SC adalah berdasarkan pada apa yang saya faham. Penegasan ini bermakna saya tidak bermaksud untuk bercanggah jika wujud pendapat yang berlainan. Semuanya adalah dari sudut pandangan saya. Berdasarkan ungkapan yang difahamkan Ustaz mengenai alam persilatan Silat Cekak maka saya terangkan kembali sebagaimana saya terangkan pada anak didik saya sekian lama.

Saya tidak berminat untuk membandingkan kefahaman saya tentang SC dengan kefahaman yang sedia ada sekarang. Tambahan pula persilatan SC telah berpecah. Penulisan saya hanya menceritakan apa yang saya faham tentang SC yang dulunya tidak berpecah. Berada di bawah satu kepimpinan. Kepimpinan Ustaz Hanafi. Saya juga tidak berminat membuat penghakiman pada mana-mana persilatan SC yang berpecah itu jika ada konsep dan falsafah SC yang berubah ketika ini. Masing-masing ada ‘pendayung’. Maka dayunglah mereka berdasarkan hala tuju yang ditentukan sendiri.

Saya akui akan hakikat tentang sesuatu itu pasti berubah apabila penguasaan pada SC telah bercambah. Kefahaman mereka akan berbeza akibat perubahan yang tidak dapat dielakkan. Kini, Silat Cekak telah dinaungi oleh pelbagai persatuan dengan gurunya yang berlainan. Lagi banyak persatuan yang menaungi bidang persilatan Silat Cekak maka lagi banyak perbezaan dalam gerak Silat Cekak yang dibawa mereka itu sendiri.

Dalam penulisan ini, saya tidak merujuk pada mana-mana persilatan SC. Perbicangan saya adalah umum atas nama SC. Hal yang demikian kerana semasa saya belajar pun pengenalan SC adalah satu. Oleh itu perbincangan saya adalah bersandarkan pada gerak yang satu pada nama SC yang satu. Pastinya, perbincangan adalah berdasarkan dari sudut pendapat saya sahaja. Kalau ada orang lain mempunyai sudut pandangan yang berbeza, buat blog sendiri dan tulis sendiri. Tak perlu membuat komen secara menumpang pendapat pada penulisan yang sedia ada; penulisan orang lain. Sifat membuat komen secara menumpang pendapat orang lain adalah umpama ‘dedalu yang sentiasa menangguk di air keruh’.

Cuba kita bincangkan kemungkinan-kemungkinan yang boleh menyebabkan gerak pesilatan SC yang pelbagai itu boleh berubah. Saya merujuk secara bandingan pada SC yang saya pelajari dulunya. Pengetahuan tentang wujudnya perubahan dalam gerak SC adalah diperoleh apabila saya menerima penyertaan ahli-ahli SC dari kelas SC yang lain.

Persatuan Silat Cekak yang pelbagai telah menyebabkan muncul guru SC yang pelbagai. Dalam banyak-banyak guru tersebut pastinya ada seorang guru yang benar dan mutlak dalam penguasaan SC dari sudut persilatan. Saya telah membincangkan hal yang demikian dalam tulisan-tulisan yang lalu.

Dalam keadaan ini, perbezaan gerak dalam persilatan SC akan muncul apabila ‘guru palsu’ yang terlantik pastinya akan cuba menonjolkan kebolehan dan pengetahuannya yang tersendiri. Penonjolan ini tentunya berkaitan dengan gerak persilatan dan adat dalam proses menyampaikan ilmu itu sendiri. Saya telah menyentuh situasi yang berkenaan dalam tulisan yang lalu. Tidak hairanlah ada antara guru silat tersebut yang memansuhkan upacara ayam penunjuk dan sebagainya. Semuanya dilakukan bagi menonjolkan kewibawaannya yang tersendiri supaya menampakkan perbezaan dalam pembawaan Silat Cekaknya.

Gerak persilatan dan proses menyampaikan Silat Cekak itu sendiri mula berubah berdasarkan kehendak guru-guru tersebut. Saya juga telah menyentuh hal yang demikian dalam beberapa siri tulisan yang lalu. Oleh itu, maka berlakulah perubahan dalam persilatan SC mengikut guru yang memimpin persatuan SC yang sedia ada.

Keadaan semakin parah apabila guru-guru yang memimpin persilatan SC tersebut menyerahkan kuasa pengendalian persilatan kepada orang-orang kanannya. Maka tidak hairanlah berlaku lagi perubahan yang semakin melebar dalam kalangan pengamal SC yang berlainan persatuan itu.

Perkara pastinya, orang-orang kanan ini berkecenderungan untuk menyampaikan pelajaran berdasarkan tafisran dan kebolehan sedia ada yang ada pada dirinya. Dalam tulisan yang terdahulu saya telah menyentuh tentang pelbagai tafsiran yang dilakukan Jurulatih yang pada pendapat saya boleh menyalahi dari segi prinsip, konsep dan falsafah SC itu sendiri.

Saya pernah menyentuh betapa orang-orang kanan ini pernah membuat pelarasan secara membelakangkan guru. Maka hal yang demikian akan menyebabkan kecenderungan perbezaan gerak dalam kalangan Jurulatih akan semakin ketara. Secara langsung, perkembangan tersebut akan menyebabkan gerak persilatan akan berbeza-beza mengikut stail kepemimpinan Jurulatih itu sendiri.

Selalu saya tegaskan bahawa penerangan yang dilakukan adalah berdasarkan tafsiran yang sedia ada pada Jurulatih itu. Dalam hal ini, keberkesanan dan ketepatan isi pelajaran yang disampaikan adalah bergantung erat pada ilmu pengetahuan dan pengalaman yang sedia ada pada mereka.

Saya juga turut menyentuh tentang gerak SC yang berbeza, ada kaitan dengan cara pengajaran Jurulatih. Cara pengajaran itu tentunya dipengaruhi oleh kemampuan Jurulatih itu bersilat. Ada dalam kalangan mereka yang menyampaikan pelajaran tidak selari antara penerangan dengan perbuatan. Selalu saya tegaskan betapa penuntut lebih cenderung untuk melihat dari mendengar. Dalam hal yang demikian jika Jurulatih itu melakukan perbuatan yang berbeza dengan penerangannya, gerak perbuatannya yang akan diikuti penuntut. Itu sebabnya saya selalu menegasklan betapa pentingnya peranan Jurulatih. Merekalah yang akan menentukan gerak-gerak benar SC dapat dikekalkan sepanjang masa.

Saya yakin bahawa persatuan SC yang asal dan persatuan SC yang dipimpin oleh Guru Kontrak dan Guru Persatuan akan tetap berpecah. Saat dan ketika akan menentukannya. Pada ketika itu, akan banyak lagi guru dalam persilatan SC yang akan timbul. Hal yang demikian secara langsung akan menyebabkan pelajaran SC juga akan mula mengalami perubahan. Semuanya bergantung pada stail kepimpinan yang pastinya berbeza antara persatuan-persatuan yang berlainan pengenalan tersebut. Yang pastinya, semuanya tetap bersandar pada ketokohan dan kepimpinan Ustaz Hanafi.

Saya berpendapat, sekurang-kurangnya tulisan saya ini boleh dijadikan bahan rujukan dan bahan sandaran dalam alam persilatan SC. Sama ada pandangan saya boleh dipakai lagi atau tidak, bukanlah menjadi soal. Perkara pentingnya ada bahan rujukan sebagai bandingan antara gerak persilatan yang dulu-dulu berdasarkan pengalaman yang saya alami dengan gerak sekarang yang berlainan kepimpinan dan berlainan persatuan. Sekian.

 
Leave a comment

Posted by on 23/10/2013 in Persilatan

 

61.12.9. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Hari Tenaga Pengajar yang diadakan saban tahun adalah amat terkesan sekali. Hal yang demikian kerana program itu telah memberi impak yang sangat besar untuk ‘menggerakkan’ para tenaga pengajar dalam persilatan SC. Sesungguhnya, program itu adalah merupakan satu langkah untuk memberi perhatian pada para Jurulatih. Jasa mereka sangat tinggi dan perlu dihargai. Tidak ternilai sumbangan yang mereka berikan. Cenderamata yang diperoleh bukanlah tukaran atas sumbangan tersebut, melainkan sebagai simbolik atas sikap keperihatinan pada mereka.

Dalam tulisan yang terdahulu saya pernah menulis tentang perasaan saya selaku Jurulatih tatkala menghadiri Hari Tenaga Pengajar setiap tahun. Hari tersebut sangat membawa makna. Terima amanat Ustaz. Itulah saat yang ditunggu-tunggu. Apatah lagi Ustaz ada menyebut nama-nama Jurulatih yang mewakili cawangannya. Woww! Sungguh bermakna. Terasa dihargai. Tersangat bangga.

Walau bagaimanapun, dalam proses perkembangan SC yang begitu pesat, keperihatinan yang jitu pada Jurulatih terpaksa berkurangan. Bukannya dirancang, melainkan atas tuntutan masa dan ketika. Suasana yang sedemikian amat ketara pada masa ‘pemerintahan’ selepas Ustaz iaitu di zaman PA. Perasaan kurang diberi perhatian itu timbul kerana masa selepas Ustaz perhatian pada Jurulatih semakin longgar. Itulah perasaan saya sebagai Jurulatih ketika itu. Terasa kekosongan. Kurang diambil peduli. Itulah juga perasaan kebanyakan Jurulatih.

Seperti yang dikatakan, saya yakin bahawa hal yang demikian bukanlah sesuatu yang disengajakan. Sebaliknya, perkembangan tersebut berlaku kerana telah bermulanya perubahan dalam sistem atau proses penyampaian SC itu sendiri yang berkembang tersangat pesat. Guru Utama ‘tak menang tangan’ untuk mempastikan semua kelas dapat diijazah dalam masa yang ditentukan. Kelas yang terlampau banyak menyebabkan timbulnya suasana yang berbeza dalam proses penyampaian pelajaran SC. Hal yang demikian telah menyebabkan beberapa perubahan telah berlaku dari kebiasaan yang ada. Tidak dapat dielakkan.

Perbincangan saya dalam tulisan ini adalah berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang sedia ada pada saya sekian lama. Sesaja saya tulis sebagai kenangan sejarah untuk generasi muda yang ada. Mungkin perkara yang sama akan berulang atau mungkin berubah sebagai memenuhi tuntutan masa. Saya akan merujuk beberapa contoh perubahan yang berlaku akibat kehendak dan tuntutan masa tersebut. Perbincangan saya adalah merujuk situasi berlaku di cawangan saya sendiri.

Adat memotong ayam di kelas-kelas yang hendak tamat telah mula beransur hilang. Kehilangan pengalaman itu adalah secara beransur-ansur mengikut tuntutan masa. Pada mulanya ayam penunjuk dan ayam-ayam lain yang dibawa penuntut adalah disembelih di kelas berkenaan. Kemudiannya hanya ayam penunjuk sahaja yang disembelih. Ayam-ayam lain disembelih sendiri. Perkembangan berikutnya, ayam boleh diganti dengan daging. Akhirnya, ayam penunjuk itu akan dibawa siap bersama Guru Utama. Tidak perlu disembelih di kelas yang tamat itu. Hal yang demikian adalah disebabkan Guru Utama hanya boleh datang ketika waktu ijazah penamat sahaja. Tidak sempat untuk datang awal dan balik lewat sehari. Tuntutan ijazah di kelas-kelas lain adalah mendesak.

Suasana yang berubah itu secara langsung menyebabkan kebiasaan Guru Utama memberi syarahan atau ceramah secara tidak formal dalam kalangan kepemimpinan cawangan telah mulai hilang. Tak dapat dengar lagi ceramah atau syarahan secara berfokus. Oleh itu, secara langsung juga masa berhubung antara Guru Utama dengan pemimpin cawangan terutamanya Jurulatih di cawangan adalah tersangat terhad dan terbatas. Rasa tak puas bersama Guru Utama.

Saya percaya, suasana yang berlaku itu turut memberi kesan besar pada jiwa para Jurulatih lama yang telah biasa dengan suasana yang terbentuk di zaman Ustaz. Itulah juga perasaan saya sebagai Jurulatih ketika itu. Timbul perasaan betapa diri mula kurang diberi perhatian. Macam tidak dipedulikan. Selepas ijazah, Guru Utama terpaksa beredar dan bergegas ke tempat lain. Banyak permintaan dari tempat-tempat upacara ijazah lain dalam kategori ijazah yang berlainan.

Kadang kala Guru Utama tidak sempat untuk berbual, bertanya khabar dan mendapatkan gambaran tentang perkembangan SC di cawangan. Suasana itulah saya katakan sebagai hambar dalam konteks hubungan Jurulatih dengan Guru Utama. Terasa sangat. Hinggakan kami yang berperanan sebagai Jurulatih di cawangan, telah berbincang sesama sendiri. Betapa perhatian mulai kurang diberi. Kurang diambil peduli. Walau bagaimanapun, kami faham bahawa hal yang demikian tidak dapat dielakkan. Suasana persilatan telah berubah. Perkembangan SC semakin meluas. Guru Utama tetap satu. Dasar kita ialah tidak ada pembahagian kuasa dalam proses ijazah. Itulah salah satu keistimewaan yang ada dalam persilatan SC. Senang kawal. Kami sedar akan perkara tersebut. Cuma tuntutan hati kecil yang ingin dilayan. Hendakkan perhatian.

Maka tidak hairanlah timbul situasi untuk menuntut penjagaan kebajikan Jurulatih. Saya percaya tuntutan tersebut bukan isu utama melainkan tuntutan hati kecil yang tidak mampu bersuara. Sebarang usaha untuk menjaga kebajikan Jurulatih adalah berupa tuntutan untuk melayan tuntutan hati kecil yang ada dalam kalangan mereka.

Satu segi yang lain secara kebetulan, tabiat Jurulatih yang telah lama berkecimpung dalam persilatan SC juga mula berubah. Dari segi psaikologi, bila dah lama memegang satu-satu jawatan maka akan timbullah perasaan jemu. Lebih-lebih lagi jawatan secara sukarela. Malas nak turun kelas secara kerap. Lebih-lebih lagi ramai antara Jurulatih yang memegang tugas mengajar adalah juga merangkap menjalankan tugas yang lain. Ada yang menjawat jawatan dalam Jawatankuasa Pusat. Malah ada yang terlibat sebagai ahli LPT. Nampaknya, keutamaan lebih diberi pada pengendalian jawatan yang ditanggung. Tugas sebagai tenaga pengajar SC mula diberi pada generasi baru yang mula bergiat sebagai pembantu Jurulatih. Penurunan kuasa dalam kalangan Jurulatih.

Tambahan pula umur semakin bertambah. Walaupun semakin berpengalaman menyampaikan pelajaran SC, tenaga semakin kurang kerana umur yang bertambah setiap hari, bulan dan tahun. Ada yang mula ke depan perutnya. Nafas semakin pendek. Cepat penat. Hal yang demikian menyebabkan motivasi dalaman untuk turun ke kelas mulai berkurangan.

Seiring dengan umur yang bertambah, secara langsung menjadikan tanggungjawabnya pada keluarga turut bertambah. Anak-anak mulai membesar. Tanggungjawab isteri yang bertambah telah menuntut bantuan suami di rumah. Tidak hairanlah ada antara Jurulatih yang mulai ‘tergeliat’ dalam proses menyampaikan pelajaran di kelas-kelas SC.

Umur yang bertambah juga menyebabkan corak pemikiran juga turut berubah. Sifat mereka lebih cenderong untuk ‘memberi’ secara teori. Rajin bercakap. Kurang usaha untuk menunjuk secara praktis. Hal yang demikian menyebabkan mereka jarang turun ke kelas untuk mengajar secara praktis. Jika turun pun, lebih banyak memberi kuasa kepada pembantunya mengendalikan kelas. Kematangan dalam persilatan turut menyebabkan dirinya ingin dihargai dalam bentuk yang tertentu. “Orang tua’ lain caranya untuk dikendalikan. Mereka kurang suka menerima arahan seperti mana yang dialami ketika mereka muda.

Berdasarkan perbincangan saya di atas, tidak hairanlah timbul tuntutan dalaman supaya menjaga kebajikan para Jurulatih. Pengorbanan mereka perlu diberi perhatian.Merekalah kumpulan yang telah memainkan peranan sebagai pejuang di barisan hadapan dalam proses mengembangkan SC.

Kini, perjuangan tersebut telah tidak membawa makna pada para pejuang yang telah lama berkecimpung dalam persilatan SC. Sesungguhnya pepecahan yang berlaku dalam persilatan SC menyebabkan para Jurulatih tersebut menjadi mangsa. Perhatian pada mereka mula terabai. Ada yang melibatkan diri dengan pelbagai persatuan Silat Cekak yang berpecah itu. Namun begitu, penglibatan mereka adalah terhad. Sudah tua. ‘Pancat’ di sana sini.

Saya terkenang di cawangan saya. Jurulatih yang sama bergiat dengan saya, rata-rata telah berumur hampir enam puluh tahun. Ada yang mendekati umur tujuh puluh. Apabila berjumpa, terkenang juga kisah-kisah lama semasa bergiat dalam SC. Mereka telah berperanan sebagai Jurulatih silat yang mengembangkan SC pada awal sejarah perkembangannya. Ramai penuntut yang berjaya diberi pelajaran SC.

Perhatian pada mereka dalam konteks persilatan SC telah tidak ada. Lebih-lebih lagi apabila mereka tidak berpihak pada mana-mana persatuan yang berpecah tersebut. Yang mereka ada hanyalah pengalaman bersama Ustaz.
Kita tidak dapat elak dari situasi yang berlaku tersebut. Mustahil satu-satu persatuan yang berpecah itu dapat memberi perhatian pada mereka. Adatnya, kalaulah kita tidak berpecah, sekurang-kurangnya mereka boleh dijemput dalam satu-satu majlis persilatan SC bagi meraikan sumbangan mereka seadanya. Tapi, apakan daya. Pepecahan kita telah menyebabkan tidak ada satupun persatuan SC yang berpecah boleh bertanggungjawab memberi perhatian pada mereka.

Maka hiduplah kenangan Silat Cekak dalam hati kecil mereka sepanjang masa. Sekali sekala, apabila tersiar berita tentang SC di dada akhbar maka terkenanglah kembali zaman penglibatan mereka dalam SC. Kenangan sebagai Jurulatih yang hebat bagi meneruskan kesinambungan pelajaran SC. Dulu. Bersemangat sementara dalam lingkungan hati kecil di ceruk ‘dunia’. Sekian.

 
Leave a comment

Posted by on 19/10/2013 in Persilatan

 

61.12.8. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Cadangan Keempat.

Kebajikan Jurulatih.

1. Jurulatih adalah wakil guru atau persatuan. Jika mereka menghadapi masalah, terutamanya dari segi kesihatan, bantulah mereka; lebih-lebih lagi yang melibatkan wang ringgit.
2. Masa sihat, mereka telah berkurban untuk memperjuangkan SC. Apabila mereka sakit, perjuangkanlah kesejahteraan mereka.

Tulisan saya tentang tajuk ini adalah berdasarkan pandangan dan perasaan saya pada masa dulu-dulu; ketika menjadi Jurulatih. Pandangan itu lahir dari kata hati tatkala menjalankan tugas sebagai tenaga pengajar persilatan SC. Saya membuat cadangan tersebut adalah secara jujur dan berterus terang. Hal yang demikian bagi menarik perhatian LPT agar kebajikan Jurulatih diberi perhatian dengan jelas dan bersungguh.

Saya lebih suka menggunakan istilah Jurulatih berbanding dengan istilah Tenaga Pengajar. Istilah ‘tenaga pengajar’ adalah bersifat umum. Seorang Jurulatih adalah merupakan seorang tenaga pengajar. Manakala seorang tenaga pengajar itu belum pasti bertaraf Jurulatih. Saya pernah membincangkan istilah tersebut dalam tulisan yang lalu.

Dalam konteks persilatan, saya berpendapat bahawa kebajikan Jurulatih adalah merujuk atau bermaksud sesuatu yang dilakukan bagi membawa kebaikan pada Jurulatih itu sendiri. Kebajikan Jurulatih sangat perlu diambil berat kerana kumpulan ini adalah merupakan barisan hadapan dalam perjuangan mendaulatkan persilatan Silat Cekak. Jika pejuang yang berada di barisan hadapan sentiasa diberi perhatian terutamanya dari segi kebajikan mereka, pasti perjuangan Silat Cekak akan sentiasa beroleh kemenangan.

Konsep kebajikan yang membawa kebaikan pada Jurulatih, saya bahagikan kepada dua. Pertamanya ialah penambahan ilmu pada Jurulatih dan keduanya ialah ambil perhatian pada mereka. Saya akan menghuraikan kedua-dua aspek kebajikan tersebut dalam tulisan seterusnya.

Pertamanya adalah berkaitan dengan penambahan ilmu pengetahuan pada diri Jurulatih dalam pelajaran persilatan Silat Cekak. Maknanya, dalam proses Jurulatih itu menyampaikan ilmu dan memupuk kebolehan anak didiknya, kebolehan Jurulatih itu sendiri perlu ditingkatkan. Kita tidak mahu konsep ‘lilin membakar diri kerana menerangi alam sekeliling’, dirujuk pada peranan para Jurulatih. Saban musim kelas, penuntut SC yang dididik Jurulatih akan ‘dikeluarkan’ dari masa ke masa. Daripada konsep tak tahu, para penuntut yang diididik mereka akan peroleh tahu. Ada antara mereka yang terus berlatih, berlatih dan berlatih hingga membentuk diri meraka benar-benar menguasai gerak persilatan SC.

Sebaliknya, ilmu persilatan para Jurulatih tidak bertambah kerana terus mengajar, mengajar dan mengajar, di samping tugas-tugas lain termasuk persembahan dalam pertunjukan silat. Sibuk mengajar. Ruang waktu pada mereka untuk menambah dan mendalami ilmu dalam persilatan adalah tersangat terhad kerana terikat dengan kelas-kelas pelajaran SC yang sedia ada. Maka ada antara mereka yang terpaksa ‘berlakon’ seolah-olah telah menguasai semua gerak yang ada dalam persilatan Silat Cekak.

Atas kesedaran itulah saya berpendapat bahawa LPT perlu menyusun pelbagai program untuk maksud menambahkan pengetahuan dan kebolehan bersilat dalam kalangan Jurulatih dari semasa ke semasa. Pelbagai program boleh dijalankan. Misalnya, salah satu program yang boleh dijalankan ialah sesi latihan bersama Guru Utama yang boleh diadakan pada waktu-waktu tertentu selama sehari suntuk. Malamnya bolehlah diadakan sesi interaksi bersama Guru Utama. Pengisian sesi itu boleh berupa amanat Guru Utama atau hal-hal lain yang difikirkan sesuai.

Perkara penting, kumpulkan semua Jurulatih dari setiap cawangan di satu tempat khas. Masa lega yang ada boleh digunakan mereka untuk berinteraksi atas hal-hal yang berkaitan dengan persilatan. Mereka juga boleh berkongsi pengalaman dalam proses kepimpinan mereka di cawangan. Banyak faedah yang akan mereka peroleh.

Kebajikan kedua yang boleh dilakukan ialah berkaitan dengan tuntutan peribadi para Jurulatih itu sendiri. Ambil perhatian atau beri perhatian. Banyak perkara yang boleh memberi kebaikan pada mereka. Misalnya, dari segi kesihatan, kalaulah ada Jurulatih yang sakit terlantar di rumah atau di hospital, pihak LPT mesti turun ziarah. Jangan dibiarkan dirinya ‘kesepian’ dalam konteks suasana persilatan. “Habis manis sepah dibuang”.

Dalam hal-hal yang berkaitan dengan urusan rasmi keluarga Jurulatih, wakil dari pusat tersangat perlu untuk libatkan diri atau turut serta. Misalnya majlis perkahwinan atau kematian ahli keluarga rapat dengan Jurulatih. Begitu juga dengan lain-lain upacara yang penting. Malah, dalam keadaan keperluan bantuan kewangan kerana satu-satu musibah, perlulah ‘pihak atasan’ memberi perhatian. Bantuan kewangan ini tentulah berbeza dengan tuntutan hutang yang ditanggung kerana ansuran kereta atau perkakas rumah. Hal yang demikian adalah merupakan tanggungjawab peribadi yang tidak perlu campur tangan LPT. Sebabnya persatuan kita bukannya lembaga kebajikan.

Saya berpendapat jika kebajikan para Jurulatih itu diberi perhatian, impak yang besar akan terhasil. Pastinya mereka akan berasa bahawa diri mereka sendiri tetap dan sentiasa dihargai. Saya yakin bahawa hal yang demikian akan menjadi pemangkin utama untuk mereka meneruskan usaha-usaha berikutnya bagi maksud penyebaran SC. Mereka akan sentiasa bermotivasi tinggi bagi meneruskan perjuangan. Hal yang demikianlah yang saya cuba sentuh dalam cadangan saya tersebut.

Dalam tulisan yang lalu, saya pernah menyentuh tentang pengalaman dan perasaan saya ketika menjadi Jurulatih di zaman Ustaz dan seterusnya di zaman PA. Menyingkap kenangan lama. Ketika itulah penglibatan saya dalam SC adalah secara maksimum. Saya tidak bermaksud untuk membandingkan pengalaman dan perasaan saya dengan suasana yang sedia ada. Luar dari pengetahuan saya kerana penglibatan saya telah kurang. Oleh itu janganlah menganggap saya membuat bandingan atau membuat kritikan.

Dalam zaman Ustaz, saya dapat rasakan betapa kebajikan para Jurulatih sangat diberi perhatian. Kebajikan itu saya rujuk pada dua prinsip yang saya bincangkan terdahulu. Konsep kebajikan itu memberi kebaikan, faedah dan perhatian pada para Jurulatih. Terasa akan diri sebagai Jurulatih yang dilantik Guru Utama tersangat dihargai. Terkesan penghargaan dan perhatian yang diberi.

Pada pegangan saya, Jurulatih adalah merupakan wakil guru untuk menyampaikan pelajaran SC dalam kalangan penuntut yang belajar. Ilmu pengetahuan yang ada pada mereka perlu mantap. Merekalah barisan utama dan pertama yang akan menghadapi cabaran ketika proses penyampaian ilmu SC itu berlaku. Maka pada saya, tidak hairanlah Ustaz sendiri memimpin kelas latihan dalam kalangan Jurulatih, sehari pada setiap minggu. Setiap hari Khamis, malam Jumaat. Konsep kelas itu boleh bermaksud kemahiran, pelarasan atau latih tubi. Hal yang demikian adalah bergantung pada keperluan atau tuntutan semasa. Kebiasaannya, latihan tersebut akan diiringi dengan penerangan berbentuk kefahaman bagi memantapkan kebolehan berlisan dalam kalangan Jurulatih.

Pada saya, program yang sedemikian memberi impak yang besar pada diri saya sendiri. Keyakinan saya semakin bertambah. Kelemahan gerak yang saya hadapi, telah dapat diselesaikan dalam kelas tersebut. Penerangan dari Guru Utama sendiri menjelaskan lagi persoalan yang sedia ada dalam diri.

Dalam kelas itu juga, interaksi sesama Jurulatih turut memberi impak yang besar dalam banyak hal. Saya dapat berbincang dengan rakan-rakan seperjuangan tentang banyak masalah sama ada isi pelajaran atau proses penyampaian pelajaran. Perbincangan adalah tersangat sesuai sebab semuanya berada dalam medan kepentingan yang sama. Medan persilatan Silat Cekak.

Dalam konteks persilatan, setelah saya balik ke Cawangan, hubungan dengan Ustaz masih berterusan. Ketika melawat kelas, Ustaz sendiri telah turut turun padang. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam banyak tulisan yang lalu.
Pengetahuan saya tentang ilmu persilatan sentiasa kemas kini. Ustaz sering berbincang tentang perkembangan persilatan semasa Ustaz singgah dalam perjalanan balik ke Kedah. Ketika majlis ijazah, Ustaz akan datang sehari awal dan balik sehari lewat. Banyak perkara yang dapat dibincangkan dan banyak masalah yang dapat dirungkaikan.

Aspek kebajikan yang menyentuh kepentingan peribadi adalah banyak sekali. Pihak LPT, malah persatuan juga telah merangka banyak program bagi menjaga kebajikan peribadi Jurulatih sendiri. Tidak perlu saya ceritakan di sini. Perkara penting yang saya ingin tekankan, aspek kebajikan yang ditunjukkan oleh pihak pengurusan pada Jurulatih telah memberi impak dalaman yang amat besar pada diri Jurulatih itu sendiri. Selain daripada aspek keyakinan diri yang sentiasa terpupuk, para Jurulatih sentiasa berasa bahawa diri mereka adalah dihargai.

Sesungguhnya pada saya, hal yang demikian telah memberi kesan yang mendalam pada daya gerak dalaman diri saya sendiri. Saya sanggup berkorban wang ringgit, masa, tenaga, malah sanggup mengorbankan perasaan anak isteri semata-mata meneruskan perjuangan mengembangkan persilatan SC. Itulah salah satu kesannya apabila diri kita dihargai dan diberi perhatian tinggi. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 15/10/2013 in Persilatan

 

61.12.7. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Cadangan ketiga.

Mutu Senarai Buah Kemahiran/Umum.

1. Buah-buah dalam senarai buah umum perlu disemak kembali. Dewasa ini terdapat beberapa teknik dan taktik pukulan, sepakan atau tendangan yang canggih dan mengelirukan.
2. LPT perlu peka dengan teknik-teknik terbaharu dan mencari kaedah penyelesaian. Pengetahuan ini perlu disibarkan kepada kelas.

Saya telah menekankan tentang tajuk buah-buah umum dalam satu tulisan yang terdahulu iaitu tajuk khas Pelajaran Umum; 61.6.0 hingga 61.8.3. Zaman awal saya dulu, tak ada senarai buah-buah umum. Semuanya bergantung pada kebolehan yang ada pada Jurulatih untuk membuka minda para penuntutnya dalam gerak persilatan SC. Kalau idea Jurulatih itu banyak, maka lamalah pelajaran umum dipelajari penuntut. Kalau Jurulatih itu kekurangan idea atau kurang berpengalaman maka pelajaran umum hanya lebih menekankan pelajaran kaki dan senjata pendek sahaja.

Apabila senarai buah umum dikeluarkan, falsafah dan konsep pelajaran umum semakin menyimpang dari tujuan asal. Hal yang demikian saya cuba menarik semula perhatian LPT supaya buat kajian.

Dalam tulisan ini saya tidak akan membincangkan lagi tajuk berkenaan, melainkan saya petik kembali semua tulisan yang berkaitan dengan Pelajaran Umum. Ada lebih dari lima belas muka surat. Bolehlah dijadikan bahan untuk menambah pengetahuan dan mungkin juga sebagai rujukan bagi mengenali persilatan SDC zam,an dulu-dulu. Berdasarkan sudut pandangan saya sendiri.

“Komen saya tentang pelajaran umum telah menarik perhatian beberapa penuntut. Mereka inginkan penjelasan lanjut berkenaan pengalaman saya dalam pembelajaran tersebut. Oleh itu saya lanjutkan sedikit perbincangan mengenai pelajaran umum. Semuanya berdasarkan pendapat saya. Rujukan saya adalah dalam zaman saya sahaja. Saya tidak membandingkan dengan apa yang ada sekarang.

Secara jujurnya, sejak saya mengendalikan kelas silat dulu-dulu, saya tidak terikat dengan sukatan pelajaran umum. Hal yang demikian bukanlah kerana sifat sengaja engkar. Sebaliknya, saya lahir sebagai pesilat SC dari sistem yang tidak ada pelajaran umum secara pembelajaran khusus. Tak ada sukatan pelajaran. Hal yang demikian menyebabkan saya lebih selesa dengan pelajaran yang seadanya pada saya dalam proses membangunkan kebolehan penuntut dalam bidang persilatan. Apa yang saya peroleh dari Ustaz maka itulah yang saya sampaikan kembali. Telah banyak kelas silat di cawangan saya yang habis tempoh pembelajarannya, sebelum adanya sukatan pelajaran umum.

Ikutilah perbincangan saya sebagai maksud perkongsian pendapat, ilmu dan pengalaman. Pendapat saya itu adalah merupakan pegangan saya dulu-dulu ketika mengendalikan kelas. Berdasarkan pengalaman, saya dapat membuat kesimpulan berikut. Pelajaran umum yang tidak terikat dengan apa-apa sukatan adalah lebih menjurus kepada suasana yang selesa untuk mengupayakan lagi pembangunan penuntut dalam pesilatan. Dalam keadaan tidak bergerak aktif lagi dalam pengendalian kelas, maka saya ingin berkongsi pengalaman dan pengetahuan saya buat renungan generasi baru dalam persilatan SC.

Dalam tulisan yang terdahulu saya ada membincangkan konsep pelajaran umum di zaman saya. Konsep pelajaran umum ialah kebebasan latihan gerak-gerak yang ada dalam persilatan SC. Pelajarannya tidak terikat pada apa-apa arahan formal. Faktor kreatif para Jurulatih mengendalikan kelas silat, memainkan peranan penting. Hal yang demikian tidak mendatangkan sebarang masalah kerana para Jurulatih lebih mengenali anak didiknya. Mereka tahu akan kelebihan dan kekurangan para penuntut silat. Oleh itu, bentuk pengendalian latihan adalah bercotak umum. Sesuailah dengan pelajaran umum. Namanya pun umum.

Istilah umum adalah merujuk pada sifat secara keseluruhan atau secara menyeluruh. Dalam konteks persilatan, pembelajarannya adalah luas. Tidak khusus pada satu-satu pembelajaran secara berfokus setelah tamat silat. Istilah umum juga bermaksud tidak terang, sukar difahami atau sulit. Dalam konteks persilatan, saya mentafsir pengertian istilah itu sebagai pembelajaran secara latih tubi berdasarkan pelajaran lalu yang kurang difahami atau sukar dikuasai oleh seseorang penuntut itu.

Tafsiran persilatan berdasarkan istilah umum itu adalah berdasarkan pengalaman saya yang telah mengikuti pelajaran umum yang dianjurkan Ustaz. Nampaknya, apa yang dipraktiskan dalam kelas-kelas umum dulunya adalah bertepatan dengan istilah umum yang saya bincangkan. Semuanya berpaksi pada keperluan setiap penuntut. Lain penuntut maka lain keperluannya dalam penguasaan gerak. Hal yang demikian menyebabkan latih tubi yang dilakukan adalah juga secara umum.

Misalnya, mereka yang lemah pelajaran enam tolak enam, akan meneruskan latihan hingga mereka menguasai pelajaran tersebut. Begitu juga pada mereka yang masih lemah dengan pelajaran tumbuk serang. Penuntut ini akan berterusan berlatih secara menguji tumbukan mereka melalui buah-buah umum yang ada. Buah-buah umum itu juga tidak merujuk pada buah yang tertentu. Dalam hal ini, tumbukan penuntut akan diuji berdasarkan keperluan gerak buah yang bersesuaian dengan keperluannya. Kalau tumbukannya menjadi, tidak pulak diuji dengan buah-buah yang turun ke bawah. Nahas jadinya.

Dalam tulisan yang lalu, saya telah tegaskan bahawa proses pelajaran selama ‘enam bulan’ adalah secara khusus atau berfokus. Kefahaman penuntut juga adalah secara berfokus. Kefahaman secara menyeluruh tentang persilatan SC, hanya diperoleh melalui pelajaran umum. Oleh itu, berdasarkan pengalaman saya, setelah para penuntut melalui proses pelajaran umum maka barulah kefahaman mereka secara keseluruhan tentang SC terwujud.

Misalnya, konsep surat dan posmen hanya boleh difahami apabila pelajaran senjata pendek diperkenalkan pada para penuntut. Samalah juga dengan konsep gerak kaki di kaki dan gerak tangan di tangan, hanya boleh difahami setelah wujudnya pelajaran umum. Begitu juga dengan ungkapan-ungkapan lain. Itu sebab saya katakan, bentuk latihan yang ada dalam pelajaran umum itu sendiri adalah bertepatan dengan makna istilah umum yang memberi maksud keseluruhan atau secara menyeluruh.

Pada pandangan saya, pelajaran secara umum dalam pembelajaran umum setelah tamat silat adalah sangat bersesuaian sekali. Ketika itu, masa yang ada tersangat terhad. Tumpuan mula diberi mencari ahli-ahli baru untuk pembukaan kelas yang baru.

Berdasarkan pengalaman saya, ijazah ketiga dengan majlis yang lebih meriah, kadang kala merupakan klimaks pada para penuntut. Dari segi psikologi ada dalam kalangan penuntut yang berasa, lengkaplah pelajaran silat yang dituntut dari perguruan Silat Cekak. Pada dasarnya, telahan tersebut mungkin ada asasnya. Pengetahuan penuntut telah lengkap dengan ilmu mempertahankan diri dan ilmu menyerang. Ilmu mempertahankan diri dilambangkan melalui pelajaran khusus buah-buah jatuh. Manakala ilmu menyerang dilambangkan melalui pelajaran potong. Itulah perasaan yang wujud dalam kalangan penuntut. Aspek psikologinya.

Maka tidak hairanlah kadang kala kita dapat rasakan bahawa kehadiran penuntut ketika pelajaran umum, semakin malap. Bilangan ahli yang hadir adalah ‘timbul tenggelam’. Hal yang demikian menyebabkan kita mungkin mengeluarkan kata-kata, “Pelajaran berbayar boleh datang, tetapi bila tak payah bayar, kerap tuang dan tak ambil berat”. Malah, seperti yang saya katakan, ada dalam kalangan penuntut SC yang tidak ambil berat untuk mempelajari pelajaran tumbuk serang. Telah puas atau cukup dengan apa yang ada. Kurang berminat. Berada dalam situasi anti klimaks.

Atas faktor kesuntukan masa dan psikologi penuntut itulah, maka peranan Jurulatih yang mengendalikan kelas perlu bertindak tepat. Tindakan itu adalah secara berkesan untuk meningkatkan kefahaman anak didiknya dalam persilatan SC. Di samping itu, peranan Jurulatih juga adalah menambahkan pengetahuan anak didiknya bagi melengkapkan kefahaman menyeluruh tentang SC. Usaha yang sedemikian akan memberi makna yang tersangat besar pada anak didiknya. Pada mereka yang akan meninggalkan persatuan SC, maka mereka telah dibekalkan dengan ilmu asas pelajaran SC. Ilmu itu sangat memadai untuk menjaga diri.

Kalau diibaratkan dengan peranan tukang-tukang rumah atau tukang-tukang yang lain, konsep ‘touch ‘up’ adalah merupakan langkah terakhir yang amat penting. Prinsip kerja itu adalah merupakan usaha penambahbaikan bagi melengkapkan hasil kerja buatnya selama itu. Mana-mana yang kurang cantik, akan dicantikkan. Mana-mana yang kurang lengkap maka akan dilengkapkan. Akan tetapi jika kerja-kerja yang dilakukan berbentuk mengulang balik kerja-kerja yang telah dilakukan, malang sekali si tukang berkenaan. Banyak masa yang terbuang. Kalau ada perjanjian, pasti tukang itu akan didenda atas kelewatan menyiapkan kerja.

Saya imbau semula bentuk latihan pelajaran umum di zaman saya. Konsep latihan adalah terbahagi dua. Pertamanya ialah meningkatkan kemahiran gerak yang sedia ada mengikut keperluan individu. Gerak yang lemah akan ditingkatkan. Hal yang demikian, bertepatanlah dengan maksud istilah umum yang merujuk maksud tidak terang dan sukar difahami. Para penuntut akan membuat latihan secara latih tubi pada gerak-gerak yang masih belum dikuasai mereka sepenuhnya. Mana-mana pelajaran yang ‘tidak terang’ dan sukar difahami, akan diselesaikan pada masa tersebut.

Prinsip kedua dalam pelajaran umum ialah menambahkan pengetahuan tentang isi pelajaran SC yang belum diajar bagi melengkap pelajaran SC secara keseluruhannya. Hal yang demikian merujuk istilah umum yang bermaksud secara menyeluruh. Falsafah dan konsep yang ada dalam SC, akan mudah difahami secara menyeluruh setelah melalui proses pembelajaran pelajaran umum.

Oleh itu, jika ada senarai pelajaran tertentu dalam pembelajaran umum, maka bukanlah umum lagi namanya. Sudah jadi pelajaran khas. Lebih berfokus. Kalau menjadi pelajaran khas, maknanya semua orang kena ikuti pelajaran tersebut. Suka atau tak suka, boleh buat atau tak boleh buat, kena ikut. Hal yang demikianlah saya katakan sebagai sesuatu yang amat merugikan penuntut. Para penuntut tidak ada kebebasan untuk memperbaiki kelemahan gerak diri sendiri. Manakala para Jurulatih yang sangat memahami kebolehan anak didiknya tidak bebas untuk menambahkan satu-satu kemahiran pada mereka. Salah satu puncanya ialah faktor masa. Asyik menghabiskan sukatan pelajaran terlebih dahulu, sebelum pembukaan kelas baru.

‘Silap-silap gaya’, pelajaran yang berfokus semasa pembelajaran umum akan terus merugikan penuntut itu sendiri. Satu contoh mudah ialah pada mereka yang benar-benar telah menguasai tumbuk serang. Mereka akan diarah supaya ‘melupakan’ kebolehan tumbuk serang, semata-mata kerana keperluan mempelajari buah-buah silat lain yang tersenarai. Pada hal, kebolehan tumbuk serang yang sedia ada pada diri mereka tidak memerlukan pembelajaran buah-buah berkenaan.

Sepatutnya, mereka akan terus berlatih tumbukan tersebut hingga ke peringkat gerak tumbukan itu tidak dapat dikesan langsung. Itulah maksud pembangunan gerak penuntut yang berterusan. Kalau disuruh melupakan tumbuk serang dan membuat buah secara potong maka penuntut itu diasuh penguasaan gerak yang terbelakang. Hal yang demikianlah saya katakan sebagai sesuatu yang amat merugkan penuntut. “Pembangunan gerak penuntut yang terbelakang”.

Satu keadaan yang biasa wujud dalam kalangan ahli yang tamat silat ialah keberadaan mereka dalam persilatan dan persatuan adalah tidak kekal lama. Seperti yang saya katakan, berdasarkan pengalaman, ijazah ketiga dengan majlis yang lebih meriah, kadang kala merupakan klimaks pada para penuntut. Selalunya, setelah pelajaran umum, ramai yang ‘menghilangkan diri’. Kalau dikaji, banyak alasan boleh kita peroleh. Semuanya ada kaitan juga dengan tujuan asal mereka bersilat. Kalau setakat mengikut kawan, biasanya mereka tidak kekal lama. Ada had penglibatan mereka. Cukup masa maka mereka akan meninggalkan persilatan dan persatuan..

Mungkin pada mereka yang tersangat minat dengan persilatan SC akan terus melibatkan diri dalam persatuan. Ada peranan yang boleh dimainkan seperti menjawat satu-satu jawatan atau menjadi pembantu Jurulatih. Walau bagaimanapun, peranan tersebut adalah terhad. Bukan semua ahli yang baru tamat berpeluang untuk menjawat sebarang jawatan. Maka akhirnya terpaksa juga mereka meninggalkan persatuan dan persilatan.

Mereka yang kekal berterusan dalam persatuan, ada kemungkinan boleh menambahkan pengetahuan silat dari masa ke masa. Dalam hal ini, bagaimana pula mereka yang telah meninggalkan persilatan setelah tamat silat. Kita mungkin ada pelbagai pandangan bagi maksud mengulas sifat mereka yang meninggalkan persilatan dan persatuan. “Setakat itulah habuan mereka. Apa yang mereka belajar maka itulah habuan yang mereka dapat.” Kesimpulan mudah.

Kita perlu akui, mereka yang telah tamat silat maka bolehlah digolongkan sebagai ahli silat walaupun tidak lagi menjadi ahli persatuan. Bila ditanya mereka silat yang pernah dipelajari, mereka tetap akan mengatakan, Silat Cekak. Oleh itu, pasti kita berharap bahawa mereka yang mendakwa pernah belajar SC akan dapat melambangkan sifat diri mereka sebagai pesilat SC. Pergantungan mereka pada SC sebagai silat yang boleh dipertanggungjawabkan pada diri sendiri, diharapkan berterusan sepanjang masa. Secara langsung, mereka boleh menjadi faktor utama untuk berkempen mencari ahli baru atas sifat kepercayaan mereka pada persilatan SC.

Hatta, berdasarkan situasi dan harapan itulah, menjadi tanggungjawab kita untuk mempastikan penuntut yang dilahirkan setelah tamat SC adalah benar-benar telah menguasai persilatan SC. Konsep ‘touch’up’ setelah tamat silat seperti yang saya bincangkan terlebih dahulu, adalah salah satu usaha yang amat penting untuk tujuan tersebut. Bukannya mempelajari pelajaran gerak silat lain secara berfokus, melainkan menjadikan gerak-gerak tersebut sebagai alat dalam konsep ‘touch up’ itu.

Saya yakin, setelah mereka diberi pelajaran khusus dan berfokus selama enam bulan, kebolehan mereka sebagai pesilat boleh bertanggungjawab untuk diri sendiri. Seperti yang dikata, pelajaran utama berkaitan pertahanan dan serangan telah diperoleh. Oleh itu, pelajaran umum adalah merupakan ‘touch up’ bagi memperbaiki mana-mana kekurangan dan meningkatkan mana-mana kelebihan yang ada. Bila mereka meninggalkan persilatan SC maka sempurnalah sifat mereka sebagai ahli Silat Cekak yang boleh menguasai persilatan SC berserta kefahaman persilatan itu sendiri. Maka barulah mereka boleh diharap untuk menjadi ‘agen’ publisiti bagi menambahkan bilangan ahli-ahli baru.

Berbalik pada pelajaran umum yang dikendalikan Jurulatih. Sebelum wujud sukatan pelajaran umum secara rasmi, buah-buah yang tersenarai sememangnya telah ada dalam pengetahuan Jurulatih ketika itu. Cuma tidak disusun sedemikian rupa dalam bentuk senarai khusus. Seperti yang dikatakan, buah-buah itu bukanlah menjadi fokus utama. Para penuntut tidak perlu menguasai gerak buah-buah tersebut. Sebaliknya buah-buah asing itu dijadikan sebagai alat untuk menambah atau meningkatkan lagi kemahiran gerak penuntut yang sedia ada.

Misalannya seperti yang sentuh terdahulu. Penguasaan pelajaran tumbuk serang akan diuji dengan buah-buah umum yang ada dalam pengetahuan Jurulatih. Penuntut tak perlu belajar buah-buah tersebut. Buah-buah itu bukan fokus utama. Fokus utamanya ialah kemahiran menggunakan tumbuk serang hingga ke peringkat sukar dikesan lawan. ‘Makam peluru berpandu’. Tak boleh dikesan melalui mata kepala.

Begitu juga dengan serangan tapak silat. Zaman dulu-dulu, kita tidak menghafal gerak tapak tersebut. Perkara pentingnya ialah penguasaan kemahiran serang tapak itu. Ada formulanya. Semuanya bergantung pada kedudukan kaki, tangan dan gerak umpan lawan. Kalau kemahiran itu telah dikuasai, tidak kiralah apa jenis gerak tapak pun; semuanya akan dapat diatasi berdasarkan formula yang diutamakan dalam pembelajaran tersebut. Maknanya gerak kedudukan tapak-tapak tersebut adalah sebagai alat untuk memahirkan formula serangan tapak.

Sebaliknya, jika tumpuan diberi pada pembelajaran senarai gerak-gerak tapak tersebut, maka jadilah pelajaran itu sebagai berfokus. Kena belajar gerak-gerak tersebut terlebih dahulu secara satu per satu. Hal yang demikian boleh menjadikan pelajaran itu sebagai pelajaran gerak secara hafalan tanpa diberi tumpuan utama pada aspek kemahiran berdasarkan prinsip atau formula menyerang tapak. Banyak masa yang terlibat.

Ketika zaman Ustaz, aspek kualiti amat ditekankan dalam persilatan Cekak. “Silat Cekak amat mementingkan aspek kualiti, bukannya kuantiti”. Itulah ungkapan yang sering diucapkan Ustaz sebagai amanah pada orang-orang kanannya satu ketika yang lalu. Masa itu, saya juga adalah merupakan orang kanan Ustaz berdasarkan kedudukan saya sebagai ahli jawatankuasa pusat Persatuan Seni Silat Cekak Malaysia. Masa itu!.

Berdasarkan kemahuan Ustaz yang mementingkan aspek kualiti, kami sering berbincang atas matlamat bagi meningkat dan mengekalkan kualiti para penuntut. Banyak kali juga diadakan perbincangan sesama kami yang merupakan orang-orang kanan persatuan. Dalam satu perbincangan di pejabat Jalan Putera, kami pernah melahirkan kerisauan tentang aspek kualiti penuntut seperti mana yang dikehendaki Ustaz. Pelbagai cadangan dikemukakan sesama kami bagi maksud penyelesaian.

Maknanya, sejak dulu lagi aspek kualiti penuntut telah mula dibincangkan dan mula diberi perhatian. Telah dikesan tahap penguasaan pelajaran SC secara berkualiti yang semakin kurang. Itulah perasaan yang wujud dalam kalangan Jurulatih kanan ketika itu. Perbincangan juga meliputi hal-hal yang berkaitan dengan sikap penuntut yang cepat ‘menghilangkan diri’ setelah tamat pembelajaran silat. Kumpulan yang tamat ini terdiri dari dua golongan.

Pertamanya ialah golongan yang belum sempat menguasai kemahiran SC secara sepenuhnya. Mungkin mereka tidak berminat dengan penambahan pelajaran yang lebih sukar berbanding dengan pelajaran yang telah diikuti. Misalnya pelajaran senjata dan kaki. Pembelajaran itu memerlukan kecekalan hati dalam latihannya.

Keduanya ialah golongan yang telah menghabiskan semua pelajaran tapi tidak kekal lama dalam persatuan. Prinsip menghabiskan pelajaran adalah berdasarkan kemampuan ilmu SC yang ada pada Jurulatih berkenaan. Habis dapat pelajaran maka ‘ghaiblah’ mereka.

Maka berbincanglah pemimpin-pemimpin kanan persatuan secara berterusan. Malangnya, saya terpaksa meninggalkan ‘pusat’ setelah tamat pengajian di universiti. Ketika berada di cawangan, tumpuan saya adalah pada masalah cawangan. Tak cukup ruang dan masa untuk memikirkan masalah di pusat. Nampaknya, hal yang sama masih berterusan hingga sekarang. “Ada hulu ada parang; ada dulu, nampaknya ada sekarang”.

Saya tidak pasti, adakah kewujudan sukatan pelajaran umum secara khusus itu ada kaitannya dengan strategi yang kami pernah bincangkan. Strategi itu ialah usaha untuk menarik minat penuntut supaya kekal lama dalam persatuan dan usaha melahirkan penuntut SC yang benar-benar menguasai pelajaran SC. Baik dari segi fizikal mahupun dari segi kefahamannya. Saya tidak dapat membuat sebarang kesimpulan. Kurang pengetahuan.

Cuma, pada telahan saya sukatan pelajaran umum yang dikeluarkan itu adalah bagi membantu para Jurulatih untuk mengendalikan kelas latihan setelah tamat silat. Bukan semua Jurulatih yang bersifat kreatif dan inovatif dalam proses penyampaian ilmu dalam pelajaran umum. Dengan adanya sukatan pelajaran umum itu bolehlah membantu mereka mengendalikan kelas pelajaran umum. Perhatian penuntut boleh ‘ditarik’ tanpa terlalu cepat ‘menghilangkan diri’. Agaknya.

Pada pendapat saya, dalam konteks persilatan SC, konsep kualiti mempunyai pengertiannya yang tersendiri. Penuntut yang berkualiti bukan setakat boleh menguasai bidang persilatan, tapi juga berkebolehan menguasai kefahaman persilatan SC yang ada. Maknanya pada saya, penuntut perlu menguasai gerak persilatan dan kefahaman pada falsafah dan konsep yang ada pada gerak persilatan. Kefahaman pada dua aspek itu adalah secara bersepadu dan perlu dikuasai penuntut setelah tamat silat. Jika penuntut yang tamat, gagal berbuat demikian, maka kuranglah sifat kualiti seperti yang diharapkan pada para penuntut yang telah tamat.

Kemungkinan besar, kewujudan sinarai pelajaran umum yang khusus adalah sebagai salah satu usaha untuk melahirkan penuntut yang berkualiti. Sejauh mana usaha-usaha tersebut benar-benar menepati matlamatnya. Saya kira, setakat ini tidak ada kajian khusus. Itu sebabnya senarai umum tersebut masih berkekalan hingga sekarang. Tak ada kajian maka tidak adalah pelarasan. Bila tidak ada pelarasan maka tidak adalah perubahan. Masih kekal berpanjangan.

Konsep tamat silat dalam SC mungkin berbeza dengan silat-silat lain. Semasa saya tamat SC dulupun, terasa juga kejanggalannya dalam pemikiran saya. Hal yang demikian kerana saya pernah mempunyai pengalaman dengan persilatan lain dalam majlis tamat silat. Konsep tamat silat dalam persilatan tersebut adalah jelas. Tak ada lagi pelajaran selepas tamat silat.

Kalau berdasarkan istilah tamat, maknanya ialah habis atau selesai pelajaran. Sesetengah silat mengistilahkan tamat silat itu sebagai khatam silat. Semuanya telah selesai. Saya merujuk atas pengalaman saya yang lalu. Kalau pada mulanya ada majlis buka gelanggang sebagai tanda memulakan pelajaran maka akhirnya ada majlis penutup pelajaran sebagai tanda tamat atau khatam pelajaran. Ada majlis doa selamat. Kena keluarkan belanja menyediakan juadah pulut kuning. Majlis tersebut diadakan pada waktu malam. Selepas malam upacara itu, maka tutuplah gelanggang. Tak ada lagi pelajaran.

Ada juga dalam kalangan persilatan Melayu yang membuat ujian tertentu sebelum majlis tamat silat. Berdasarkan pengetahuan saya bersama guru-guru silat, terdapat pelbagai cara dilakukan dalam majlis tersebut. Pada kesimpulan saya, semua perbuatan menguji yang dilakukan adalah untuk menguatkan kecekalan dan ketabahan anak muridnya dalam satu-satu persilatan itu. Misalnya menyambut buah kelapa yang dibaling pada dirinya dalam keadaan gelap gelita. Ada juga persilatan yang membuat ujian secara mengarahkan anak muridnya melompat dalam lubang yang dipenuhi dengan cacakan buluh tajam. Macam-macam ujian lagi. Selepas ujian itulah maka akan diikuti dengan upacara tamat atau khatam silat. Hatta, habislah pembelajaran silat berkenaan. Ada kebolehan, bolehlah buka gelanggang.

Berdasarkan pengalaman saya juga, ada persilatan yang tak tamat-tamat pelajaran. Hanya gurunya sahaja yang tamat. Apabila saya bertanya pada guru silat berkenaan maka jawapannya mudah sahaja. “Menuntut ilmu itu tak ada penghujungnya”. Oleh itu, bertahun-tahunlah lamanya penglibatan ahli silat berkenaan dalam persilatan tersebut.

Berdasarkan pengalaman saya itulah maka ketika majlis tamat SC, terasa kejanggalannya pada diri saya. Hal yang demikian kerana konsep majlis tamat SC seperti sama dengan kebanyakan persilatan Melayu. Tapi ada perbezaannya. Dalam persilatan SC, ada upacara khas untuk majlis tamat silat. Majlis ijazahnya lebih ‘meriah’ berbanding dengan majlis ijazah sebelumnya. Kena bawa ayam dan buat majlis kenduri.

Kejanggalan saya itu ada asasnya. Rupa-rupanya ada pelajaran lagi selepas majlis tamat. Itu sebab saya katakan, pada sesetengah ahli, majlis penamat tersebut adalah merupakan klimaks pada diri mereka. Pada amalan kebanyakan silat, kalau dah tamat maknanya majlis penamat yang diadakan itu merupakan majlis penutup pembelajaran silat. Tak ada pembelajaran lagi. Pelajaranpun dah habis. Sudah khatam. Tidak hairanlah jika berlaku dalam kalangan penuntut SC yang ‘menghilangkan’ diri. Kemungkinan besar, konsep tamat itu telah tertanam kukuh dalam pemikiran mereka.

Majlis penamat Silat Cekak amat luar biasa. Menyanggah amalan biasa persilatan Melayu. Keluarbiasaan itu adalah merupakan salah satu keistimewaan silat kita. Selepas majlis penamat, masih ada pelajaran lagi. Kita gelarkan pelajaran itu sebagai pelajaran umum. Ketika proses pembelajaran umum itulah kita akan lebih menguasai kefahaman tentang keputusan SC atau hakikat gerak persilatan SC, secara muktamad. Tentunya hal yang demikian berbeza dengan persilatan Melayu yang lain. Mereka memperoleh kefahaman keputusan silat mereka sebelum majlis penamat persilatan tersebut.

Begitu juga dengan bentuk ujian silat yang sering ada dalam persilatan Melayu yang lain. Hal yang demikian juga adalah berbeza dengan persilatan SC. Ujian kita adalah selepas majlis tamat, Bentuk ujian adalah pada penuntut yang ‘berminat’ atau pada penuntut yang masih ragu-ragu atas pembelajaran yang diberi dalam tempoh enam bulan. Boleh ‘try’ untuk mempastikan kepuasan diri. Hal yang demikian adalah bagi membolehkan konsep ‘tahkik’ yang sering diperkatakan dalam persilatan SC boleh wujud sebagai pegangan penuntut. Maknanya, penuntut boleh membuat pengesahan atas kebenaran SC dengan bukti gerak yang kukuh. Hakikatnya, terbuktilah, benarlah dan sahihlah bahawa SC itu adalah sejenis silat Melayu yang boleh digunakan sebagai silat untuk menjaga diri.

Berdasarkan perbincangan tersebut, kita boleh membuat kesimpulan betapa pentingnya pelajaran umum dalam persilatan kita. Konsep umum tersebut telah saya bincangkan dalam tulisan-tulisan yang lalu. Oleh itu, pelajaran umum tersangat penting diberi perhatian serius bagi maksud pembangunan diri pesilat dalam persilatan SC.

Kalau difikirkan secara positif, senarai formal pelajaran umum yang dikeluarkan itu masih boleh diterima pakai. Namun begitu, penggunaan sukatan tersebut perlulah dilakukan secara berhati-hati. Mesti ada ilmu pengetahuan yang luas dalam pelajaran SC. Hal yang demikian kerana kewujudan sukatan umum dengan gerak-gerak tertentu yang disenaraikan boleh mempengaruhi perkembangan pembelajaran penuntut.

Saya pernah merujuk senarai pelajaran umum yang dikeluarkan itu. Terdapat dua puluh satu gerak yang disenaraikan. Agaknya perlu disusun dalam angka dua puluh satu. Angka dua puluh satu masih lagi dianggap angka keramat. Ada pelajaran potong buah-buah silat lain, serang tapak, pelajaran senjata, kaki dan ada juga buah terjun ke bawah.

Para Jurulatih bolehlah buat rujukan. Cuma, gunakan pelajaran tersebut untuk membangunkan kemahiran yang perlu dipupuk dalam kalangan anak didiknya. Pada saya, kesesuaian pelajaran tersebut pada kebolehan penuntut, perlu diambil kira. Maknanya, Jurulatih perlu menentukan terlebih dahulu jenis kemahiran yang dikehendaki. Kemudian barulah menjadikan buah-buah yang tersenarai sebagai alat untuk memahirkan kemahiran yang dihajati itu.

Seperti yang saya tegaskan, berdasarkan kesimpulan saya, jikalau penuntut dikehendaki mempelajari buah-buah yang tersenarai itu terlebih dahulu, maka pelajaran umum itu telah menjadi pelajaran khusus dan berfokus. Ekorannya, pembelajaran yang sedemikian kadang kalanya bersifat berulang.

Misalan yang selalu saya ulang-ulangkan ialah prinsip mengatasi buah-buah umum yang tersenarai berdasarkan gerak potong. Pelajaran potong bukanlah satu kemahiran yang baru. Telah diperkenalkan dalam masa enam bulan. Sebaliknya, para penuntut baru saja diperkenalkan dengan kemahiran tumbuk serang. Kalau pelajaran itu digunakan dalam keadaan potong, bermakna pelajaran itu menafikan kemahiran tumbuk serang yang baru dipelajari. Oleh itu pembelajaran yang dilakukan penuntut adalah merupakan satu kemahiran yang ‘terbelakang’. Sifat yang sedemikianlah saya maksudkan sebagai pelajaran yang tidak menjurus kepada pemupukan pembangunan kebolehan penuntut.

Kerap kali berlaku juga, pelajaran tambahan yang diajar, tidak cukup latihan. Hal yang demikian kerana faktor masa. Maka ilmu yang ada pada diri penuntut itu adalah berdasarkan apa yang ada seadanya dalam tempoh latihan tersebut. Semuanya bergantung pada ikatan pembelajaran yang ditentukan oleh sukatan umum yang dikeluarkan itu. “Dari segi pelajaran, semuanya telah dapat. Dari segi kebolehan dan kemahiran gerak, tak tentu dapat”.

Seperti yang dikatakan, banyak masa terbuang begitu sahaja semata-mata mempelajari buah-buah silat lain. Pembelajarannya tidak banyak membantu meningkatkan kebolehan pesilat itu sendiri dalam satu-satu kemahiran. Saya beri beberapa contoh lain dalam tulisan ini sebagai maksud berkongsi pengetahuan. Semua contoh adalah berdasarkan tafsiran saya sahaja di masa lalu. Masa dulu.

Dulu, dalam senarai umum itu, terdapat buah sepakan yang diarah mengatasinya secara rentap. Saya difahamkan, ketika pesilat menyerang, pasangannya akan menepis dan diikuti dengan sepakan kaki di bahagian rusuk. Pesilat diarah supaya menyentap tangan yang menepis bagi mengatasi serangan kaki tersebut. Walaupun pelajaran itu dikategorikan dalam pelajaran kaki, hakikatnya tidak ada kena mengena dengan kaki. Kalau tangan yang menepis maka tanganlah diatasi kerana tangan yang menepis itu adalah merupakan punca gerak. Tidak ada kena mengena langsung dengan kemahiran mengatasi penggunaan kaki. Kalau setakat kemahiran memotong, pelajaran itu telah pun diajar dalam pelajaran potong. Oleh itu, banyak masa terbuang kerana mempelajari buah yang tidak membangunkan kemahiran penuntut. Lagi pun, bukan senang mengangkat kaki. Lebih-lebih lagi pada golongan PMD. Kena berlatih mengangkat kaki telebih dahulu. Hilang masa berjam-jam.

Tambahan pula, kalaulah tangan yang diserang secara tumbuk serang dapat ditepis pasangan dan ada masa bagi pasangannya itu membuat sepakan, maknanya tumbuk serang itu pasti jenis bermalam. ‘Tumbukan yang tak menjadi’. Boleh hisap rokok letrik dua kali sedutan. Malang sungguh tumbukan serang yang bersifat sedemikian.

Oleh itu, saya selalu berpendapat, lebih baik tumpukan perhatian pada kemahiran tumbuk serang. Itulah pelajaran yang perlu dikuasai penuntut secara berkesan dalam sistem serangan. Buah yang tersenarai bolehlah dijadikan alat untuk memantapkan jenis tumbukan tersebut. Tak perlu belajar secara teliti buah-buah berkenaan. Pada saya, tersangat malang jika buah-buah itu pula dipelajari dengan teliti atas sebab untuk memotong. Maknanya, mengulang balik pelajaran potong. Banyak ruginya atas faktor pembangunan penuntut.

Berdasarkan penulisan yang lalu, saya sentiasa menegaskan betapa pentingnya prinsip kebebasan dalam pembelajaran buah umum. Pada kesimpulan saya, jika anak didik kita berterusan ‘disuap’ berdasarkan kehendak kita sendiri, akan membantutkan perkembangan kebolehan anak didik kita dalam persilatan SC. Kerap kali berlaku, pelajaran yang tersenarai itu diubah suai semata-mata untuk memudahkan anak suapan kita menelan bahan yang kita suap. Ubah suai gerak itu dilakukan tanpa mengetahui asal usul sesuatu gerak itu. Satu bentuk latihan yang juga amat merugikan.

Selama proses pembelajaran enam bulan, kita mungkin terikat dengan konsep suapan tersebut. Para Jurulatih mungkin tidak menggalakkan anak didiknya membuat pertanyaan. Apatah lagi membuat persoalan. Alasannya, tunggu dan tunggu masanya untuk memperoleh jawapan. Kalau bertanya, riaksi Jurulatih adalah tidak menyenangkan. Mungkin alamat ‘padah atau sakit’, jawabnya.

Oleh itu, setelah tamat silat selama enam bulan dan semasa pelajaran buah umum, berilah sedikit kebebasan kepada anak didik kita untuk bersilat atas dasar kekuatan dan kelemahan diri sendiri. Asas pengetahuan dalam SC telah ada. Dengan kebebasan berlatih, kebolehan mereka akan dapat dipertingkatkan dari masa ke masa. Manakala kelemahan mereka akan boleh diperbaiki selama mana pelajaran umum masih ada.

Berdasarkan pegangan tersebut juga, saya mempunyai pembawaan tersendiri dalam proses mendidik para penuntut yang saya asuh. Baik dari segi pemupukan fizikalnya mahupun kefahaman persilatan SC. Saya yakin bahawa pembawaan tersebut ada asal usulnya. Semuanya berdasarkan pengetahuan dan pengalaman saya bersama Ustaz.

Saya akui bahawa senarai buah-buah umum tersebut telah mendapat persetujuan dari Ustaz. Buktinya, dalam majlis pelarasan bersama Ustaz, senarai buah-buah tersebut turut dibincangkan. Majlis pelarasan itu telah dikendalikan ‘Jurulatih Kanan’. Ustaz telah bertindak sebagai pemerhati dan tempat rujukan. Walaupun saya mempunyai perbezaan pandangan dalam konsep penggunaan buah-buah yang tersenarai itu, saya tetap ikut majlis pelarasan tersebut. Hal yang demikian kerana majlis itu dihadiri Ustaz. Ada kesahannya.

Teringat saya ketika pelarasan buah Judo Banting. Timbul perbezaan pendapat tentang penggunaan kaki dengan tujuan menekan pelipat. Perbezaan pendapat itu adalah berkaitan dengan penggunaan kaki kiri atau kaki kanan. Pelarasan berkehendakkan penggunaan kaki kiri. Manakala pengetahuan saya bersama Ustaz, menekankan penggunaan kaki kanan yang lebih efektif. Masing-masing ada alasannya untuk menguatkan alasan. Ustaz memerhati sahaja perbincangan kami tersebut.

Sebenarnya, buah tersebut telah diubah suai bagi memudahkan pembelajaran penuntut. Sebelum disenaraikan, cara mengambil buah itu adalah dalam bentuk gerak yang lain. Dalam pelajaran umum dulunya, prinsip buah berkenaan ‘membenarkan’ diri pengamal SC ditangkap. Dalam keadaan yang sedemikian itu, iaitu kalau pesilat SC telah tertangkap maka apakah tindakan susulan yang boleh pesilat SC lakukan. Ketika itulah tindak balas kaki pesilat amat diperlukan.

Akan tetapi, apabila buah tersebut disenaraikan, perbuatan buah itu telah diubah suai dengan kehendak pakar penyelarasan. Hilang asal usul gerak buah tersebut. Buah yang sebenarnya adalah tidak sama dengan pelakuan buah yang telah diubah. Penuntut disuruh tumbuk dengan membenarkan tumbukannya disambut lawan. Di situ juga telah menunjukkan sesuatu yang tidak kena dengan pelajaran SC. Tumbuk apa namanya itu jika mudah disambut lawan. Boleh lagi meletakkan tangan atas bahu. Mana mungkin tumbuk serang boleh dijadikan sedemikian. Saya rasa, bukan lagi tumbukan namanya, melainkan ketukan setelah diberi tabik hormat. Mana logik tumbuk serang boleh disambut pasangan.

Apa pun pandangan, pelarasan memaksa saya mengikuti pelajaran. Apabila timbul soal tindak balas kaki, sekali lagi tak nampak logiknya penggunaan kaki kiri. Itulah pandangan saya.

Waktu rehat, Ustaz memanggil saya. Diterangkannya pada saya. Antara ayat yang saya ingat, “Kalau guna tumbukan, musuh masuk; jab sahaja. Habis cerita. Tak perlu fakir nak guna kaki mana”. Maka fahamlah saya akan maksud kemahiran yang perlu ada, berbanding dengan kemahiran potong yang sedia ada. Bertambah fahamlah saya tujuan pembelajaran umum pada amalan saya yang sedia ada. Nampaknya, kita membuang masa mengatasi ‘ranting gerak’. Bukannya punca gerak. Pada hal, kemahiran pakai tumbuk serang akan menyebabkan buah tersebut tidak terpakai. Dalam prinsip menyerang, jika tangan boleh dihalang, satu lagi tangan boleh menyusur bagi mengatasi gerak lawan. Oleh itu, pembelajaran yang bercorak ‘ranting’ hanya akan mengganggu perkembangan peningkatan kebolehan anak didik kita.

Demikianlah juga dengan buah-buah lain. Misalnya buah Sendeng Tiga Alam. Saya tak pernah berlatih pun buah berkenaan dalam kelas umum. Tidak ada siapapun yang berani menguji tumbuk serang dengan menggunakan buah berkenaan. Saya sendiri pun tidak begitu berani menguji penuntut dengan menggunakan buah tersebut. Cari nahas. Bukannya ada brek tumbukan. Alamat nampak bintang. Akan tetapi kalau pelajaran potong yang diutamakan, terpaksalah pesilat mengubah suai tumbukannya. Maka bertengkarlah mereka antara penggunaan kaki atau tangan. Perbincangan ranting. Tak pernah berlaku dalam kelas-kelas yang saya kendalikan. Pelajaran terbelakang.

Satu contoh lagi ialah buah terjun ke bawah. Bukan nama sebenar buah itu. Sekadar gelaran untuk memudahkan ingatan. Oleh sebab geraknya terjun ke bawah maka buah itu dinamakan sebagai buah terjun ke bawah. Buah berkenaan ada sejarahnya. Teringat saya ketika kami tamat silat. Kami dibenarkan ‘mencuba’ dengan Ustaz. Sayalah dalam kalangan murid Ustaz ketika itu yang pertama berbuat demikian. Salah satu buah yang saya cuba dengan Ustaz ialah buah terjun ke bawah. Walau bagaimanapun, prinsip buah terjun ke bawah yang saya lakukan dulu adalah tidak sama dengan gerak buah yang terdapat dalam pelajaran umum yang rasmi. Telah ada penyesuaian oleh pakar penyelaras.

Teringat saya kisah lama dalam majlis penamat di kelas saya. Setelah kami mandi silat dalam ijazah terakhir, saya telah mendapat kebenaran Ustaz untuk menangguh kelas dalam masa seminggu. Kebetulan juga tempoh tersebut ada kaitan dengan cuti universiti. Dalam tempoh tersebut, kami akan mengulangkaji pelajaran silat yang asal untuk maksud ‘bertry’. Hal yang demikian adalah ekoran terkenangkan pelawaan Ustaz pada saya. “Belajar dulu dan kemudian boleh ‘try’”. Itulah kata-kata yang dilafazkan dalam pertemuan pertama saya dengan Ustaz. Kata-kata itulah juga yang mendorong saya membuka kelas SC di Universiti Malaya.

Saya balik ke Sungai Patani dan berjumpa guru silat saya yang asal. Beliau telah memberi beberapa buah yang ‘special’, untuk maksud menyerang kedudukan SC dan untuk menghadapi serangan SC. Salah satu buah tersebut ialah buah secara terjun ke bawah. Itulah buah yang pertama saya gunakan ketika betry dengan Ustaz.

Prinsip buah terjun ke bawah memerlukan teknik terjunan yang betul. Kalau tidak, buntut kita akan terjatuh macam jatuh buah nangka busuk. Buntut akan jadi lebam. Teknik sebenar yang saya lakukan agak berbeza dengan apa yang ada sekarang. Semasa menyerang tapak pesilat SC, gerakannya adalah secara terjun ke bawah. Dalam proses yang sedemikian, kedua-dua kaki akan memasuki celah kaki pesilat. Ketika menguakkan kaki pesilat SC, hentakan buntut dapat dikawal. Kaki pesilat akan terkangkang dan menyebabkan pesilat akan jatuh ke depan. Mudahlah membuat tindakan pukulan.

Walau bagaimanapun, ingin saya tegaskan bahawa pada kebenarannya, bukan semua orang boleh berbuat gerak yang sedemikian. Badan kena ringan. Kaki kena panjang. Perut kena kempis. Bayangkan kalau PMD yang membuat gerakan sedemikian. Retak anunya kalau terhentak tanpa kawalan.

Cara yang sedemikianlah saya lakukan pada Ustaz. Ustaz dapat mengatasinya. Prinsipnya, serangan di kawasan kaki maka kakilah yang digunakan Ustaz untuk mengatasi serangan yang sedemikian.

Saya difahamkan, oleh sebab gerak buah tersebut tersenarai dalam buah umum, terdapat penyesuaian bagi membolehkan semua penuntut membuatnya. Jadi atau tak menjadi, soal lain. Janji boleh jatuh ke tanah dengan harapan kaki pesilat boleh menerjah kaki dan lutut lawan. Hakikatnya, perubahan itu tidak menampakkan logik pada buah berkenaan dalam proses gerak terjunannya. Pasangan hanya boleh membuat buah itu jika gerak pesilat adalah ‘bermalam’. Tidak logik juga pesilat SC membiarkan keadaan itu ketika membuat serangan menggunakan tumbuk serang. Buang masa berlatih buah berkenaan.

Begitu juga dengan Sepak Minang. Cuba teliti gambar yang saya pernah siarkan dalam tulisan terdahulu. Berdasarkan pengalaman bersama ahli silat yang mewarisi silat berkenaan, tangan penyerang akan bertepuk di depan pandangan pesilat. Tujuannya ialah membuat kejutan. Ketika itu kaki penyerang akan membuat sepakan secara sepak tarik untuk mengena sasaran. Dalam proses tarik itulah tangan yang bertepuk akan membuat serangan pukulan.

Walau bagaimanapun, pakar penyelaras kita telah membuat penyesuaian pada serangan berkenaan. Arahannya, tepuk tangan di peha, baru buat sepakan. Hal yang demikian membolehkan jarak antara penyerang dengan pesilat berada pada kedudukan yang agak jauh. Maka mudahlah membuat tepisan tangan. Ada masa. Adakah itu gerak yang sebenarnya hinggakan begitu mudah membuat tepisan. Nampaknya, banyak latihan yang memakan masa atau membuang masa dalam proses membangunkan kebolehan penuntut. .
Sekian saja komen saya tentang pelajaran umum berdasarkan pandangan saya pada zaman dulu; ketika zaman saya. Perkembangan sekarang. Wallahu ‘alam”.

Berdasarkan pandangan saya tentang pelajaran umum pada ketika itu, saya cuba menarik perhatian LPT supaya sedar tentang peranan pelajaran umum pada kalangan penuntut. Pelajaran umum perlu dijadikan pelengkap pengetahuan penuntut pada SC. Hal yang demikian akan menjadikan penuntut yang ‘ditamatkan’ adalah benar-benar dapat menjadikan pelajaran silatnya sebagai ‘pengawal’ dirinya ketika perlu.

Buah-buah yang tersenarai adalah sebagai alat untuk memahirkan teknik-teknik yang sedia dalam SC. Malangnya, buah-buah itu dijadikan fokus pelajaran pula. Jadi pelajaran baru. Kena bvelajar buah-buah silat lain dengan ‘cantik dan betul’. Hal yang demikianlah saya anggap buang masa dan telah menyimpang dari tujuan asal senarai umum yang terbina. Bersambung dengan cadangan keempat.

 
Leave a comment

Posted by on 10/10/2013 in Persilatan