RSS

Monthly Archives: September 2013

61.12.4. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Saya selalu menegaskan bahawa persaing utama kita dewasa ini adalah datangnya dari persilatan Silat Cekak yang berlainan persatuan. Semuanya mendakwa bahawa persilatan yang dibawa adalah yang asli dan dari punca yang sah. Namun begitu, berdasarkan pemerhatian saya, perasaan khianat lebih banyak cenderong kepada persatuan yang baru kita tinggalkan. Mereka sentiasa berusaha sedaya upaya untuk menutup kelas-kelas SC yang kita jalankan. Kadang kala saya sendiri kurang faham. Kebanyakan mereka adalah merupakan orang kanan Ustaz. Sepatutnya, demi perjuangan dan Pusaka Hanafi, kelas-kelas SC yang sedia ada tidak perlu ‘dikacau’. Namun begitu, hal yang demikian tidak berlaku. Jelaslah pada saya, kepentingan diri mengatasi segala-galanya.

Walau bagaimanapun, kita yang mengetahui akan asal usul pecahan persilatan berkenaan boleh memberi ulasan dan pandangan. Saya rasa, kita akan berasa bersalah jika ramai yang terperangkap dalam proses mereka mencari persilatan SC yang asli. Belajar SC dari punca yang tidak sah. Saya pernah menegaskan bahawa sesuatu yang asli itu tidak mungkin sama dengan sesuatu yang tidak asli.

Tidak ramai bakal penuntut yang boleh menimbulkan persoalan tentang keaslian persilatan SC yang pelbagai persatuan itu. Walau bagaimanapun, kita patut rasa bertanggungjawab bagi mempastikan bakal penuntut SC benar-benar mempelajari SC yang asli. SC yang ada asal usulnya. Dari ‘sentuhan’ pewaris mutlak Silat Cekak. Hal yang demikian menyebabkan wujud keperluan bagi kita untuk menyebarkan SC yang diwarisi secara mutlak oleh Guru Utama kita. Kita perlu ada strategi yang sesuai, lengkap dan bertepatan dengan kehendak masyarakat semasa. Saya telah membincangkan hal yang tersebut dalam tulisan yang lalu.

Dalam keghairahan kita menyebarkan SC, jangan lupa beberapa aspek dalaman yang perlu diberi perhatian. Saya selalu memberi penekanan tentang aspek tersebut sejak dulu lagi. Semasa perjumpaan Jurulatih yang pertama selepas PA dilantik sebagai pemegang amanah Guru Utama, saya telah membangkitkan beberapa perkara yang perlu diberi perhatian. Saya telah keluarkan satu kenyataan sebagai edaran dalam kalangan Jurulatih ketika itu supaya dibuat perbincangan. Tak ada sambutan dari LPT ketika itu.

Tujuan saya berbuat demikian bagi mempastikan kita sentiasa memberi perhatian pada persilatan kita dalam proses penyebarannya. “Dalam proses kita mengejar kehidupan, jangan lupa masa depan anak-anak di samping keteguhan keluarga yang telah kita bangunkan”. Maknanya, dalam proses kita menyebarkan persilatan SC, jangan lupa menjaga kebajikan para Jurulatih dan sentiasa mengawal kualiti persilatan SC itu sendiri.

Saya berpandangan bahawa aspek kualiti perlu bersepadu dengan aspek kuantiti. Dalam keadaan persilatan kita terus berkembang, jangan lupa diberi perhatian untuk sentiasa menjaga mutunya. Tidak kiralah mutu pelajarannya, mutu pengurusannya dan mutu para penuntut itu sendiri. Saya rasa, dalam perkembangan persaingan yang sedia ada sekarang, aspek kualiti sangat bermakna di samping aspek kuantiti yang kita usahakan.

Dalam tajuk Kesimpulan ini, saya ingin memetik kembali cadangan saya tentang tumpuan yang patut diberi semasa proses perkembangan Silat Cekak. Bolehlah diberi perhatian. Walaupun hal yang demikian telah lama, akan tetapi bak kata orang, ‘perkara lama elok juga dikenang kembali dan diberi perhatian. Banyak gunanya untuk perkembangan kita seterusnya’.

Edaran asal saya adalah dalam satu muka surat, mengandungi empat perkara utama. Untuk tujuan perbincangan seterusnya dalam tulisan ini, saya bincangkan secara memetik kembali setiap isi perbincangan dengan ulasan dan penjelasan saya. Edaran asal ada saya sertakan dalam lampiran tulisan ini.

Beberapa Pandangan mengenai Peranan LPT

1. Mutu Pengajaran Pembelajaran

1.1. Setelah sekian lama Silat Cekak (SC) berkembang, sepatutnya soal atau teknik membuat buah tidak patut timbul. Jika timbul persoalan, LPT cepat-cepat buat keputusan dengan kata putus YM Guru Utama.
1.2. Dengan arahan YM Guru Utama, sila buat arahan kepada Jurulatih atau Penyelia Kelas. Jika ingin pelarasan, hanya panggil Jurulatih atau Penyelia. Tidak perlu memanggil semua peringkat tenaga pengajar semata-mata untuk berbaris dan dibuat pelarasan. Ini akan menimbulkan beberapa kesan:
i. Kedudukan Jurulatih/Penyelia
ii. Kepercayaan dari segi kepimpinan.

2. Kepekaan Terhadap Kajian Atas Silat Cekak.

2.1. Terdapat ahli-ahli silat lain atau orang yang berkaitan dengannya yang belajar SC. Ada yang menyebarkan hasil pelajaran ke pengetahuan silat mereka yang asal dan mereka membuat kajian.
2.2. Kita perlu peka dengan kajian mereka. Ini supaya kita tidak lalai dan sentiasa waspada. (Contohnya kajian mereka ke atas cara pelepas menangkap dan pukulan C).

3 Mutu Senarai Buah Kemahiran/Umum.

3.1. Buah-buah dalam senarai buah umum perlu disemak kembali. Dewasa ini terdapat beberapa teknik dan taktik pukulan, sepakan atau tendangan yang canggih dan mengelirukan.
3.2. LPT perlu peka dengan teknik-teknik terbaharu dan mencari kaedah penyelesaian. Pengetahuan ini perlu disibarkan kepada kelas.

4. Kebajikan Jurulatih.

4.1. Jurulatih adalah wakil guru atau persatuan. Jika mereka menghadapi masalah, terutamanya dari segi kesihatan, bantulah mereka; lebih-lebih lagi yang melibatkan wang ringgit.
4.2. Masa sihat, mereka telah berkurban untuk memperjuangkan SC. Apabila mereka sakit, perjuangkanlah kesejahteraan mereka.

Yang benar dan ikhlas,

(MOHD RAUHI BIN MOHD ISA)
Jurulatih
Merangkap
Penyelia Kelas,
Cawangan Ipoh.

Dalam tulisan seterusnya, saya akan huraikan maksud cadangan saya tersebut. Mungkin pandangan saya tersebut masih berguna pada masa sekarang. Bolehlah dijadikan panduan dalam proses perkembangan persilatan SC yang kita bawa. Bersambung.

20130927-094504.jpg

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 27/09/2013 in Persilatan

 

61.12.3. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Dalam tulisan yang lalu saya telah katakan bahawa pemikiran yang ada dalam persilatan Silat Cekak adalah mirip pada tuntutan pemikiran Kaum Muda. Istilah mirip tidak bermaksud SC adalah terpengaruh dengan pemikiran Kaum Muda. Mungkin perkembangan pemikiran yang berlaku itu adalah secara kebetulan sahaja. Yang pastinya, pembawaan yang ada dalam SC adalah bersesuaian dengan tuntutan perubahan dalam masyarakat ketika itu. Ustaz telah berupaya merancang pembaharuan dalam SC seperti kata-kata Ustaz yang saya petik dalam tulisan yang lalu. Maknanya, dalam konteks pembaharuan dan perubahan, sesungguhnya prinsip itu wujud dalam persilatan SC. Perkembangan yang berlaku dalam SC itu turut memenuhi kehendak pemikiran generasi muda dalam masyarakat pada masa itu.

Ketika itu fahaman pembaharuan telah meluas dalam masyarakat Melayu. Adat yang bertentangan dengan agama sangat diambil berat oleh masyarakat terutama generasi muda. Mereka tidak berminat dengan adat-adat yang bertentangan dengan agama. Nampaknya, pembaharuan yang ada dalam SC yang merupakan hasil pemikiran yang ada pada Ustaz, amat sesuai dengan perkembangan pemikiran yang berlaku tersebut.

Cuma, jangan sesakali kita menganggap Ustaz terlibat dalam pertentangan pendapat antara Kaum Tua dan Kaum Muda. Tak ada bukti dan tak ada kajian. Seperti yang dikatakan, saya pun tidak pernah membincangkan hal yang demikian dengan Ustaz. Akan tetapi, dalam tulisan yang lalu pernah saya tulis tentang seorang bukan ahli yang inginkan penjelasan Ustaz tentang bacaan niat “Sahaja aku…atau Usolli sebelum sembahyang.” Fahaman yang ditentang Kaum Muda.

Jawapan Ustaz mudah dan ringkas. Kalau sebelum sembahyang, kalau nak baca apa pun tidak mendatangkan masalah. Tak terlibat pun dengan hukum ketika mengerjakan sembahyang. Konsep sahaja juga merujuk pada perbuatan yang tidak ada kepentingan. Ustaz mempunyai cara pemikiran tersendiri. Mudah difahami dan mudah diterima akal.

Tulisan ini membuat kesimpulan bahawa perubahan yang wujud dalam persilatan SC sangat bersesuaian dengan generasi baru yang inginkan perubahan dan pembaharuan ketika itu. Pembawaan SC senang diterima sama ada dari segi adat dan adabnya, bahkan juga isi pelajarannya yang bersistem. Semuanya berpijak di bumi nyata. Sistem pelajarannya adalah ‘logik’ dan munasabah untuk digunakan sepanjang masa. “Apa yang ditunjuk dalam persembahan SC maka itulah yang dipelajari dalam pelajarannya”. Hal yang demikian amat berbeza dengan persilatan jenis ‘gerak tempur’ dalam kalangan silat Melayu.

Pada pandangan saya, oleh sebab adanya ‘pembaharuan’ dalam persilatan SC maka tidak hairanlah SC begitu mudah bertapak di pusat-pusat pengajian tinggi. Sesuailah pemikiran para siswazah dengan apa yang ada dalam SC. Hal yang demikian termasuklah pemikiran tentang gurunya, adat dan adab persilatan serta bentuk pelajaran yang diberi pada para penuntut.

Malah, sepanjang pemerhatian saya, SC lebih banyak berkembang di bandar-bandar berbanding dengan kampung. Kalau bertapak di kampung pun, masih lagi kedudukannya dipinggir bandar. Umumnya, kebanyakan penuntutnya adalah terdiri dari mereka yang berpelajaran. Kepimpinan persilatan SC juga mula diambil alih oleh mereka yang berpelajaran dan mempunyai kedudukan dalam perjawatan kerajaan atau swasta.

Tidak hairanlah jika kita berupaya mengadakan ujian secara bertulis. Saya rasa, SC adalah merupakan silat Melayu yang pertama mengadakan ujian secara bertulis. Murid kena ada pengetahuan sama ada secara membaca atau mengikuti syarahan bagi mendapatkan fakta sebelum menduduki ujian. Hal yang demikian amat berbeza dengan persilatan Melayu lain. Kebanyakan ujian yang dilakukan adalah berdasarkan pergerakan silat. Terdapat juga ujian berbentuk psikologi seperti bertapa, mandi minyak atau lain-lain bentuk ujian yang memerlukan keyakinan.

Dalam SC, matlamat ujian adalah jelas. Dari aspek keyakinan, kita ada ujian secara amali. Manakala dari segi ilmu pengetahuan, kita ada ujian bertulis. Teori dan amali akan melengkapkan kebolehan persilatan seseorang penuntut secara teruji dan berkesan. “Berbuat satu-satu perbuatan tanpa ilmu pengetahuan, kurang memberi kesan”. Gerak dalam persilatan SC bukannya gerak hafalan; sebaliknya gerak yang dilakukan adalah gerak yang terancang.

Kini, cara pemikiran masyarakat semakin canggih, semakin berubah dan telah diberi tafsiran baru. Pengenalan nama Kaum Muda dan Kaum Tua sudah tidak popular lagi. Telah ada pengenalan tentang budaya pemikiran masyarakat kita secara rujukan baru. Kita mungkin biasa mendengar tentang generasi ‘X’ dan Generasi ‘Y’. Pemikiran mereka juga bukannya diukur pada faktor umur, tapi lebih merujuk pada sifat, sikap dan daya pemikiran mereka sendiri.

Generasi ‘X’ selalunya merujuk pada pemikiran generasi lama. Generasi dulu-dulu. Pada zaman saya, istilah generasi ‘X’ masih terpakai. Pada dasarnya, Generasi ‘X’ ialah generasi menurut perintah. ‘X’ melambangkan pelekap yang menutup mulut. Sifat tidak berani membantah atau tidak mahu membantah kalaupun tak setuju. Ikut arahan tanpa banyak soalan atau persoalan. Golongan ini tidak berminat dengan perubahan. Ikut sahaja tanpa banyak karenah.

Kalau dalam konteks persilatan, penyampaian pelajaran pada golongan ini tak jadi masalah. Terima sahaja tanpa banyak membantah. Apa yang disuap maka itulah yang ditelan. Tak payah pilih-pilih apa yang boleh ditelan.

Saya pernah menulis betapa generasi berikutnya mula berubah. Pengenalan sistem pelajaran yang menekankan kemahiran berfikir secara kreatif dan kritis telah melahirkan generasi baru yang berfikiran baru. Mereka dikenali sebagai generasi ‘Y’. Setiap sesuatu perlu dibuktikan sebab-musababnya. Generasi ‘Y’ selalu menggunakan perkataan ‘Why”. Mereka tersangat suka pada perubahan dari masa ke masa. Tak suka cara lama yang kekal sepanjang masa.

Salah satu sifat mereka, sesuatu yang baru bukan mudah untuk diterima begitu sahaja. Ada persoalannya. “Kenapa”. Itulah soalan yang kerap ditanya. Mereka inginkan pembuktian sebelum menerima satu-satu pelajaran. Bukan semua yang disuap boleh ditelan begitu saja. Selera mereka tidak sama dengan selesa si tukang suap. Kalau disuap ikan, akan ditanya kenapa tidak ada ayam. Itulah sifat semula jadi yang wujud dalam kalangan mereka. Berfikiran kreatif dan kritis tanpa mudah menerima sesuatu secara begitu saja.

Oleh itu, dalam persilatan SC, bentuk penyampaian pelajaran dalam kalangan mereka memerlukan pembuktian untuk memenuhi sifat dan sikap mereka. Macam-macam soalan dan persoalan yang boleh ditimbulkan mereka. Jangan kita bersifat marah. Kena layan. Hal yang demikianlah menyebabkan para Jurulatih perlu mempunyai ilmu dan pengalaman yang luas dalam silat.

Pada saya, kita perlu berhati-hati tatkala mereka menambah satu perkataan lagi menjadikan rangkai kata, ‘Why Not”. Dalam persilatan SC, hal yang demikian akan mendorong perubahan dalam prinsip, konsep dan falsafah SC kalau kita tidak sensitif. Kalau SC tidak ada tari silat, ‘kenapa tidak’ (why not) kita lakukan perubahan. Kita perkenalkan tari silat dalam bentuk yang tersendiri. Maka mungkin akan terbentuk tari dalam SC. Kerana rangkai kata ‘Why not’ juga mungkin akan menyebabkan berlaku lagi beberapa perubahan berdasarkan pemikiran logik mereka. Masyarakat generasi mereka akan mudah menerima segala perubahan tersebut. “Kenapa tidak”. Mereka boleh mengubah sesuatu berdasarkan logik.

Dalam konteks masyarakat, kita perlu ada strategi untuk berhadapan dengan generasi ini dan strategi untuk mendapatkan minat mereka mempelajari SC. Mungkin hal yang demikian tidak begitu bermasalah dalam SC kerana barisan kepimpinan SC yang ada juga adalah terdiri dari generasi ‘Y’. Hal yang demikianlah pada saya, wujud keperluan betapa pentingnya orang-orang lama duduk bersama dalam barisan kepimpinan yang ada bagi maksud perseimbangan pemikiran agar falsafah, prinsip dan konsep yang ada dalam SC tidak akan tersasar dari landasan yang sepatutnya.

Kini dan masa-masa akan datang, akan lahir satu lagi bentuk generasii baru. Tidak lagi generasi ‘X’ dan generasi “Y”. Kali ini akan muncul generasi “Z”. Generasi ini mempunyai watak yang tersendiri dan menyimpang jauh dengan pemikiran generasi ‘X’ dan mungkin dekat sikit dengan generasi ‘Y’.

Generasdi ‘Z’ adalah generasi yang ‘zzzz’. Suka tidur siang dan berjaga malam. Kalau di zaman saya, golongan ini sangat terpencil dan dikenali sebagai golongan ‘musang’. Berjaga malam. Siang mengantuk, malam berjaga. Ketika ini, mereka berjaga malam kerana segala kemudahan ada di waktu malam. Mereka bermain komputer dengan facebook dan sebagainya pada sebelah malam. Ada pula siaran langsung perlawanan bola sepak di tengah malam. Merekalah penonton setianya. Malah, banyak permainan yang aktif di waktu malam. Misalnya permainan futsal. Boleh tempah gelanggang pada waktu larut malam.

Oleh itu, satu masa nanti strategi kita mungkin berubah berdasarkan tuntutan sifat dan sikap generasi baru tersebut. Kita perlu berusaha untuk menghadapi perubahan tersebut. Pakar-pakar kumputer amat diperlukan dalam barisan kepimpinan kita. Hal yang demikian kerana segala maklumat tidak perlu secara surat menyurat. Memadai penggunaan laman sesawang atau sebagainya.

Kelas-kelas SC mungkin boleh dirancang di sebelah malam hingga larut malam. Ikut giliran. Ada yang bermula pada pukul lapan malam. Ada yang bermula jam sebelas malam dan mungkin juga satu hari nanti kelas SC akan bermula pada pukul dua pagi atau tiga pagi.

Apa yang penting ialah sesuaikan strategi kita dengan tuntutan pemikiran yang wujud dalam masyarakat kita sekarang. Pemikiran masyarakat yang sentiasa berkembang dari masa ke masa. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 22/09/2013 in Persilatan

 

61.12.2. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Dalam tulisan yang lalu, saya menegaskan betapa pentingnya kita memiliki strategi yang tepat dan lengkap dalam proses mengembangkan SC. Strategi itu perlu memberatkan tuntutan, karenah, sifat dan sikap generasi muda yang sedia ada sekarang. Kita perlu ada rasa tanggungjawab untuk menyebarkan SC pada mereka dalam situasi persaingan SC yang berlainan persatuan. Kita yakin bahawa SC yang kita amalkan adalah benar dan sah. Pewarisnya sah dan ilmu SC yang dibawanya juga adalah sah. Pada pandangan saya, jika orang lain memilih persilatan SC selain daripada SC yang kita amalkan, terasa betapa ruginya mereka tersebut. Belajar dari punca yang tidak sah dari sudut mandat persilatan.

Untuk merancang strategi yang tepat dan lengkap, kita perlu sensitif dengan sifat dan sikap masyarakat yang merupakan pelanggan utama kita, bakal penuntut SC. Pemikiran mereka juga perlu diambil kira dari segi proses penyampaian silat ini. Hal yang demikian akan banyak membantu usaha-usaha kita menyebarkan persilatan SC secara meluas dan berkesan.

Generasi sekarang mempunyai perbezaan pendapat, sikap dan cara berfikir yang amat berbeza, berbanding dengan generasi yang terdahulu. Hal yang demikian adalah merupakan satu kenyataan yang sering diperkatakan. Dengan cara memahami generasi muda sekarang maka akan memudahkan kita membuat perancangan. Hal yang demikian mungkin ada persamaannya dengan perbezaan pemikiran dalam kalangan generasi yang berlainan sejak dulu lagi. Ketika itu juga perbezaan pemikiran dalam kalangan masyarakat telah memberi kesan pada perkembangan Silat Cekak dulunya.

Pada zaman dulu-dulu, sekitar tahun dua puluhan, telah terdapat dua jenis kumpulan pemikir dalam masyarakat kita yang digelar dengan nama Kaum Tua dan Kaum Muda. Pengaruh pemikiran mereka tersangat besar pada masyarakat Melayu. Lahirnya gelaran kumpulan-kumpulan itu ada kaitan dengan pemikiran para cendiakawan Islam dalam konteks hukum agama. Pengaruh mereka juga telah memberi kesan pada perkembangan dunia persilatan tanah air.

Istilah Kaum Muda dan Kaum Tua tidak merujuk pada umur; melainkan pada cara berfikir. Mungkin orang berkenaan berumur lima puluhan. Akan tetapi corak pemikirannya lebih kritis dan kreatif maka orang itu bergelar Kaum Muda.

Kaum Tua adalah merupakan kumpulan yang mempertahankan sesuatu yang lama. Mereka melihat sejarah atau masa lampau sebagai sumber inspirasi dan sesuatu yang perlu dipertahankan. Mereka lebih suka mengekalkan status quo sesuatu amalan yang telah lama bertapak dalam masyarakat. Sikap mereka adalah negatif pada pembaharuan dan perubahan. Pengaruh mereka dalam kalangan masyarakat Melayu adalah tersangat kuat. Bukan senang untuk membuat perubahan.

Manakala Kaum Muda adalah gelaran yang diberi oleh Kaum Tua pada mereka yang cuba membawa ciri-ciri baru berdasarkan ajaran sebenar dalam agama. Mereka juga dikenali sebagai kumpulan yang mempunyai pemikiran reformasi. Mereka inginkan perubahan pada amalan yang selama ini diwarisi masyarakat sejak zaman berzaman. Amalan itu dikatakan tidak bertepatan dengan ajaran Islam yang sebenar.

Dari sudut sejarah, aliran Kaum Muda telah bermula dalam abad 17 dan 18 iaitu merujuk pada peranan Muhammad bin Abdul Wahab. Ramai rokoh yang berfaham pada pembaharuan. Pemikiran tokoh-tokoh itu telah mempengaruhi ulama’ Melayu yang menuntut di Timur Tengah. Dr Burhanuddin Al-Hilmi dan Zaaba sendiri merupakan antara tokoh-tokoh pemikir yang mempunyai serapan pemikiran Kaum Muda ketika itu.

Perkembangan pemikiran Kaum Tua dan Kaum Muda ini berdasarkan tiga gelombang utama. Pertamanya sekitar tahun 20an dan 30an. Gelombang kedua sekitar tahun 40an dan 60an manakala gelombang ketiga berlaku sekitar tahun 70an.

Pemikiran Kaum Tua dan Kaum Muda digambarkan melalui penulisan-penulisan berbentuk novel, majalah atau rencana-rencana dalam akhbar. Sepanjang ingatan saya berdasarkan pelajaran yang saya terima ketika di universiti, ada banyak hal yang menyebabkan perbezaan pendapat antara Kaum Tua dan Kaum Muda. Pada dasarnya, perbezaan pendapat itu lebih menjurus pada amalan-amalan yang dianggap tidak sesuai dalam agama. Misalnya soal bacaan talqin, niat dalam sembahyang yang menyebut ‘Usolli”, aktiviti Tahlil arwah pada si mati dan sebagainya.

Dalam tahun 70an, wujud kecenderungan untuk tidak terikat diri dengan mana-mana mazhab. Saya difahamkan bahawa Perlis adalah negeri yang tidak terikat dengan sebarang mazhab. Mungkin mereka yang pernah berjemaah Subuh di masjid dalam negeri Perlis boleh merasakan kelainan dari segi amalan ibadat yang sering kita lakukan. Saya tidaklah berminat untuk membincangkan hal yang tersebut.

Perbezaan pendapat dan daya pemikiran golongan-golongan tersebut ada juga berkait dengan tabiat masyarakat dari segi simpanan wang. Kaum Tua menentang penyimpanan wang di bank. Soal keselamatan wang tidak diambil kira. Tuhan ada. Memadailah disimpan di mana-mana. Menuntut di sekolah-sekolah Inggeris adalah ditentang sama sekali. Takut jadi kristian. Begitu juga dengan proses perkahwinan yang perlu dialami bakal pengantin melalui proses adat. Semua sikap yang ada itu adalah bertentangan dengan pemikir baru yang digelar sebagai Kaum Muda.

Pertentangan kedua-dua golongan itu tersangat hebat. Adat dan budaya Melayu juga telah dijadikan asas rujukan utama. Nampaknya konflik pemikiran golongan-golongan tersebut memberi kesan pada pentas persilatan dan ilmu-ilmu megah yang ada dalam masyarakat Melayu. Mungkin faham Kaum Muda dan Kaum Tua masih ada dalam masyarakat Melayu sekarang. Walau bagaimanapun, pertentangan pendapat antara kumpulan tersebut tidak begitu popular lagi.

Pada pendapat saya, tidak hairanlah jika timbul pelbagai pendapat sebagai riaksi atas pembelajaran silat. “Apa guna belajar silat kalau orang lain menggunakan pistol. Lebih baik berserah pada Tuhan dari membuang masa belajar silat.” Satu bentuk pemikiran Kaum Tua walaupun usianya muda. Sifat menyerah pada Tuhan tanpa ada usaha. Orang yang tertarik dengan kata-kata tersebut juga boleh dianggap cenderung pada pemikiran Kaum Tua, walaupun masih muda.

Saya yakin, pemikiran yang ada dalam persilatan Silat Cekak adalah mirip pada pemikiran Kaum Muda. Kesimpulan saya berdasarkan ilmu pengetahuan yang saya peroleh ketika menuntut di Universiti. Saya tidak pernah berbincang dengan Ustaz. Walau bagaimanapun Ustaz pernah melibatkan diri dalam kegiatan politik seperti SEBERKAS. Berdasarkan sejarah, pertubuhan itu juga adalah merupakan terjemahan pemikiran Kaum Muda; seperti mana kegiatan pertubuhan lain seperti API dan AWAS yang merupaskan sayap parti politik ketika itu.

Berdasarkan pemikiran saya, tidak hairanlah kita meletakkan salah satu perjuangan persilatan kita ialah menentang amalan-amalan berbentuk kurafat dan tahyol. Amalan-amalan tersebut tersangat popular dalam persilatan Melayu yang lain. Saya pernah menceritakan pengalaman saya melibatkan diri dengan persilatan Melayu lain. Ada upacara membuka gelanggang secara menyembelih ayam. Meminta kebenaran bumi dan langit untuk memulakan latihan silat dan pelbagai upacara lagi.

Hal yang demikian tentunya berbeza dengan apa yang ada dalam SC. Ustaz telah membuat tapisan pada amalan songsang supaya tidak ada dalam SC. Saya pernah menulis hal yang demikian dalam tulisan yang lalu. Saya petik kembali tulisan Ustaz dalam majalah Dewan Masyarakat, Oktober 1973.

“ ..Dengan pengalaman sejak usia lapan belas tahun, dalam seni silat dan kebatinan Islam sejati saya buat kajian dan menapis segala seni silat untuk disesuaikan dengan tujuan bersilat dan sejajar dengan peraturan agama Islam”

Ustaz menambah pada perenggan yang lain:

“Saya juga telah menganalisa amalan dan buah-buah seni Silat Cekak itu sendiri. Mungkin anasir luar ada tersadur di dalam silat itu hingga bercanggah tujuan asal ilmu silat ini dengan aqidah agama Islam khususnya. Jadi saya mengekalkan amalan-amalan yang sesuai dengan asas Islam dan membuang segala yang bertentangan…”

Dalam SC, upacara menerima ahli adalah ringkas. Tidak terikat dengan budaya atau amalan yang boleh bertentangan dengan agama. Silat kita tak ada mandi minyak. Seperti yang dikata Ustaz. “Kita mandi semuanya menggunakan air. Tidak kiralah mandi sunat atau mandi wajib. Tak ada asal mandi minyak. Pengaruh agama lain yang suka mandi minyak”.

Ketika para ibu bapa berminat anaknya belajar silat, SC membuka ruang bagi mempastikan kerisauan ibu bapa pada ilmu-ilmu yang bertentangan dengan agama tidak ada dalam SC. Saya pernah menceritakan tentang dakwaan seorang yang mendakwa adiknya mempelajari ilmu salah dalam SC hingga menyebabkan pemikiran adiknya ‘sewel’. Ustaz telah membuktikan bahawa pembawaan yang ada dalam SC tidak terikat dengan amalan-amalan yang bertentangan dengan agama. Kalau ada pemikiran yang ‘sewel’, ada sebab lain yang menjadi faktor penyebabnya.

Sesungguhnya adat persilatan yang ada dalam SC amat berbeza dengan persilatan Melayu yang lain. Pasti selamat. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 20/09/2013 in Persilatan

 

61.12.1. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Dalam tulisan yang lalu saya telah menyentuh tentang wujudnya perbezaan dalam banyak aspek dalam kalangan persilatan SC yang pelbagai persatuan. Malah, cara penyampaian SC juga turut berbeza antara persilatan SC. Misalnya, telah ada pembaharuan dalam proses penyampaian pelajaran dalam kalangan persilatan SC yang berbeza persatuan. Proses menyampaikan pelajaran adalah mengikut kumpulan buah. Nampaknya, penerangan tentang SC sentiasa dilakukan berdasarkan kefahaman sendiri. Mula berubah berdasarkan pembawaan mereka yang mengurus persilatan SC yang berlainan guru.

Seperti yang ditegaskan, dari segi persilatan, kesahan satu-satu arahan itu perlulah dari orang yang ada mandat berbuat demikian. Mandat hanya ada pada seorang yang terlantik sebagai guru. Dari segi pengurusan organisasi, itulah juga dinamakan sebagai punca kuasa. Dalam persilatan, kita hubungkan punca kuasa sebagai mandat atau kesahan mengeluarkan arahan. Kesahan dalam satu-satu percakapan dalam SC mestilah dari guru yang sah. Guru yang ada mandat.

Kesimpulannya, percakapan yang sah mestilah datang dari orang yang ada mandat dan kesahannya sebagai guru. Dalam SC, kita kenali guru itu sebagai Guru Utama. Itulah juga maksud konsep mandat atau kesahan dalam persilatan dan konsep punca kuasa dalam pengurusan organisasi.

Saya berpendapat, sesuatu arahan Presiden berdasarkan pengurusan persatuan adalah perlu berbeza dengan arahan Guru Utama berdasarkan persilatan. Arahan pengurusan persatuan bolehlah dilakukan secara surat menyurat atau perkeliling-perkeliling yang diedarkan pada setiap cawangan. Sebaliknya arahan yang berbentuk pelarasan buah tidak sesuai dilakukan secara surat. Arahan tersebut perlu secara lisan dan dibuktikan secara praktis. Baru ada konteks antara guru dan murid dalam pentas persilatan. Itulah pandangan peribadi saya.

Dari segi persilatan, kenyataan bertulis boleh menimbulkan pelbagai tafsiran. Perbezaan tafsiran dalam persilatan tidak banyak membawa faedah demi mengekalkan keaslian silat itu. Lagi banyak tafsiran maka lebih banyak perbezaan gerak dalam kalangan penuntut silat. Gerak persilatan perlu ada kaitan dengan pengekalan gerak yang asal atau asli. Silat yang asli membawa makna pelajarannya tak boleh dipinda-pinda. Jika dipinda maka hilanglah keasliannya.

Kalau pengurusan persatuan, perbezaan tafsiran atas satu-satu arahan, tak ada masalah besar. Kalau menimbulkan isu, boleh diubah peraturan yang ada. Tidak membawa kesan pada perkembangan diri ahi yang juga merupakan penuntut silat. Tidak pernah kita berbahas tentang keaslian satu-satu peraturan. Hal yang demikian kerana setiap arahan itu perlu disesuaikan dengan kehendak ahli. Suara majoriti.

Sebagai maksud perbincangan, saya rujuk semula salinan surat yang saya lampirkan dalam keluaran yang lalu. Isi surat tersebut boleh mengundang pelbagai tafsiran berdasarkan ilmu pengetahuan dan pengalaman seseorang. Sesaja saya tulis dalam tulisan ini bagi membuka minda para pembaca dan sebagai nasihat pada pengurusan persatuan yang sedia ada dalam melaksanakan satu-satu tindakan.

Dulu, apa yang saya dapat rasakan tentang arahan tersebut, tentu ada orang lain yang juga berperasaan demikian. Cuma, sama ada berani berterus terang atau tidak. Ketika itu, saya ‘menolak’ arahan itu secara ‘senyap’ berdasarkan kemampuan saya berfikir ketika itu. Penolakan arahan tersebut hanya untuk cawangan saya sahaja. Tidak pula saya cuba mempengaruhi cawangan lain. Cuba kita lihat ayat-ayat yang boleh menimbulkan pelbagai tafsiran.

i. Untuk memusing badan di dalam menyambut serangan musuh maka pusingan tersebut hendaklah menggunakan tumit.
ii. Namunpun begitu penggunaan tumit ini janganlah sangat keterlaluan hingga menyebabkan kehilangan keseimbangan badan (mesti rasa selesa semasa membuatnya).
iii. Bagi mereka yang tidak dapat menggunakan tumit kerana sesuatu perkara misalnya terseliuh, cacat dan sebagainya maka kelonggaran menggunakan hujung tapak kaki adalah dibenarkan”.

a. Dalam SC mana ada istilah yang menghubungkan gerak secara pusing badan. Istilah tepat ialah gelek badan. Istilah memusingkan badan banyak digunakan dalam tarian. Memusingkan badan bermakna memutar badan. Dalam proses memusingkan badan, kita memerlukan paksi yang membolehkan kaki melancar atau melicinkan pusingan badan itu. Hanya tumit kaki yang amat sesuai dengan perbuatan memusingkan badan. Teringat zaman dulu ketika jumpa duit syiling yang ‘hitam’. Saya akan menggunakan tumit untuk menggosok syiling itu di atas tanah. ‘Menggunakan tumit, menyenangkan pusingan’. Oleh itu, ayat tersebut membawa makna, tumit kaki adalah berperanan untuk memusing manakala hujung kaki pula berperanan untuk gelek badan. Satu bentuk tafsiran.
b. Diakui dari ayat yang kedua itu bahawa penggunaan tumit ada kecenderungan kehilangan keseimbangan badan. Arahan surat itu menasihati penuntut supaya perlu berhati-hati ketika menggunakan tumit; takut keterlaluan. Hal yang demikian menyebabkan pemikiran penuntut akan menjadi ‘bercabang’. Macam-macam kena ingat dalam proses membuat gerak. Oleh itu, mana mungkin boleh wujud keselesaan. Maksud keselesaan itu sendiri pastinya mengundang pelbagai tafsiran.
c. Arahan surat itu menegaskan bahawa penggunaan tumit kaki ada kekecualiannya. Diberi contoh seperti terseliuh, cacat dan sebagainya. Istilah ‘sebagainya’ akan membuka ruang bagi kekecualian yang pelbagai. “Termasuk sakit hati”.

Berdasarkan pandangan saya itu, arahan-arahan berbentuk pelarasan tentang gerak persilatan adalah tidak sesuai dibuat melalui surat-menyurat. Akan berlaku banyak tafsirannya. Maka tujuan asal arahan tersebut tidak akan tercapai. Arahan dari segi persilatan memerlukan ketegasan dan ketepatan. Lebih baik arahan itu dilakukan secara lisan dan diikuti dengan amali. Segala pertanyaan sepontan boleh dijawab dengan cepat. Kepelbagaian tafsiran akan dapat disempitkan. Hal yang demikian akan menyebabkan ketepatan menentukan gerak sebenar dapat dilakukan dengan penuh bertanggungjawab.

Saya juga pernah menyentuh tentang konsep pelarasan yang dibuat dari masa ke masa dalam tulisan yang lalu. Pada dasarnya, pelarasan adalah perlu bagi mengawal mutu persilatan. Cuma, pelarasan tersebut mestilah berdasarkan pada gerak yang telah diputuskan Guru Utama. Pelarasan yang dilakukan tidak boleh dibuat berdasarkan pendapat, ilmu dan latar belakang mereka yang membuat pelarasan.

Oleh itu, jika tidak ada pengawalan sudah tentu setiap kali ada pelarasan maka kerap kali juga berlaku perubahan. Tak ada pegangan kukuh pada gerak yang asal untuk dijadikan sebagai sumber pelarasan. Pelarasan adalah berdasarkan kebolehan seadanya pada penyelaras tersebut. Saya beri satu contoh berdasarkan pengalaman melihat pada situasi berikut.

“Terdapat Jurulatih yang menyelaras tidak dapat membuat buah jatuh tanpa mengubah kedudukan kaki kerana masalah perut yang tersangat maju ke depan. Hal yang demikian menyebabkannya perlu membuat langkahan selangkah ke depan”. Maknanya, penyelaras itu membuat gerak berdasarkan kebolehan diri.

Hal yang demikianlah boleh menyebabkan gerak persilatan SC akan berubah pada pandangan dan tafsiran penuntut. Ada dua keadaan yang menyebabkan perubahan tafsiran. Pertamanya, mungkin penyelaras akan mengeluarkan kenyataan, “Kalau tak boleh tekan lutut pasangan, bolehlah maju selangkah ke depan.” Ataupun, penerangannya mungkin tidak sama dengan perbuatan. Penerangannya betul, perbuatannya salah. Sifat pendengar adalah menjurus pada penglihatannya, bukan pendengarannya. Kita perlu berhati-hati atas sifat ‘cakap tak serupa bikin’. Boleh mengelirukan penuntut yang tak berani bertanya.

Sesuatu yang tidak dapat dinafikan, ketika ini terdapat beberapa persatuan SC yang menaungi perkembangan Silat Cekak yang berlainan guru. Dalam perbagai persatuan, pelbagai guru dan pelbagai nama persilatan SC, tentu ada yang asli dan benar. Saya anggap, tulisan yang saya bincangkan dapat memberi sumbangan dalam proses kita meneguhkan kefahaman pada keaslian persilatan kita. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang lalu. Sesuatu yang asli tentunya tidak sama dengan yang tiruan. Persilatan yang kita terlibat sekarang adalah diterajui pewaris sah persilatan Silat Cekak. Kita perlu berasa bangga atas hal yang demikian.

Persaingan SC dalam pentas pesilatan adalah antara kepelbagaian persatuan Silat Cekak itu sendiri. Kita selalu mendengar ungkapan, “Orang-orang Islam sendiri yang menjatuhkan maruah agama Islam. Orang-orang Melayu sendiri yang menjatuhkan maruah bangsanya sendiri”. Begitu juga dalam konteks persilatan SC. Pengamal SC sendiri yang menjatuhkan maruah Silat Cekak yang diasaskan Ustaz. Tidak hairanlah banyak usaha dilakukan untuk menutup kelas-kelas SC. Semuanya dilakukan oleh para penuntut SC. Tidak pernah saya dengar penuntut dari silat lain yang bermati-matian berusaha untuk menutup kelas-kelas SC.

Oleh itu, dalam usaha untuk meneguhkan perkembangan SC yang sah dan asli, kita perlu mengambil langkah yang betul dan tepat. Kita mesti ada strategi yang tepat dan lengkap bagi menarik minat bakal penuntut mempelajari Silat Cekak. Pada pandangan saya, alangkah ruginya para penuntut SC yang mempelajari Silat Cekak yang bukan asli tanpa mengetahui asal usul persilatan SC yang dipelajarinya. Tentunya diri mereka tertipu kerana mendapatkan pelajaran yang palsu. Dari perguruan yang tidak menentu. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 16/09/2013 in Persilatan

 

61.12.0. KENALI SILAT CEKAK – KESIMPULAN.

Sebenarnya, ada banyak lagi ungkapan yang memperlihatkan rupa bentuk Silat Cekak. Misalnya, “Silat Cekak ialah Silat Akhir Zaman”. Saya pernah menyentuh ungkapan itu secara sepintas lalu dalam tulisan-tulisan yang terdahulu. Maknanya, Silat Cekak adalah merupakan keputusan silat. Itulah kesimpulan silat dalam kalangan silat-silat yang ada. Ungkapan ini semakin kurang diperkatakan. Apatah lagi setelah kita berpecah. Telah banyak kumpulan Silat Cekak yang dinaungi oleh pelbagai persatuan. Walau bagaimanapun, istilah Cekak masih diguna pakai.

Dalam tuilisan ini, memadailah saya kupas sebanyak tiga belas ungkapan berdasarkan perbincangan tentang persilatan dalam tajuk mengenali Silat Cekak. Angka ganjil. Mungkin terdapat pelbagai cara lain untuk memperkenalkan SC. Selain daripada ungkapan yang dibincangkan, pantun-pantun Ustaz juga boleh menggambarkan persilatan Silat Cekak.

Penerangan tentang SC sentiasa dilakukan dari masa ke masa. Pada saya, dari segi persilatan kesahan satu-satu penerangan itu perlulah dari orang yang ada mandat berbuat demikian. Mandat hanya ada pada seorang yang terlantik sebagai guru. Kesahan dalam satu-satu percakapan dalam SC mestilah dari guru yang sah. Kesimpulannya, percakapan yang sah mestilah datang dari orang yang ada kesahannya sebagai guru. Dalam SC, kita kenali guru itu sebagai Guru Utama. Itulah maksud konsep kesahan dalam persilatan. Bukannya persatuan. Yang kita ceburi ialah persilatan bukannya persatuan sebagai matlamat utama. Kalau tak ada silat maka tidak adalah persatuan silat. Kalau nak berpasatuan tanpa silat, banyak lagi persatuan yang ada.

Kini mula terdapat pelbagai perbezaan dalam pelbagai persatuan SC yang ada. Perbezaan itu termasuklah soal mandat guru, asal usul persilatan, cara penyampaian silat dan macam-macam lagi. Saya percaya, satu masa nanti, cara berpakaian juga akan berbeza. Beza warna dan mungkin beza bentuk berpakaian. Sekarang pun, falsafah, konsep dan prinsip persilatan SC juga telah mula menunjukkan perbezaannya antara pelbagai persilatan SC yang berbeza persatuan itu. Pada hal, semuanya sepancar iaitu dari satu Guru. Nampaknya, lagi lama maka lagi ketara perbezaan-perbezaan tersebut.

Saya pernah menulis betapa En. Mat pernah memandang berat akan perbezaan dalam gerak persilatan. Sebenarnya, perbezaan gerak persilatan telah bermula di akhir zaman Ustaz. Hal yang demikianlah menyebabkan adanya majlis pelarasan pelajaran SC. Pelarasan itu dihadiri sendiri Ustaz. Maknanya, setiap perubahan atau pelarasan yang dilakukan adalah di bawah pengetahuan Guru Utama.

Dalam zaman PA, nampaknya perbezaan pendapat tentang gerak-gerak dalam SC semakin ketara. Ketika itu, telah wujud ‘manusia pandai’ dalam persilatan SC. Kadang kala perubahan itu dilakukan tanpa pengetahuan Guru Utama. Saya katakan demikian kerana PA sendiri pernah melahirkan perasaan kecewanya pada saya. Hal yang demikian pernah saya tulis dalam tulisan yang lalu.

Saya tidak nafikan, pernah di zaman PA ada perkeliling yang diedarkan tentang pelarasan satu-satu gerak. Perkeliling itu ditandatangani oleh Guru Utama sendiri. Cuma, pelarasan itu secara surat dan saya ragu-ragu siapa yang berada ‘di belakangnya’. Misalnya pelarasan tentang penggunaan tumit atau hujung kaki. Arahannya tersangat longgar. Ada kekecualian. Saya perturunkan isi arahan surat tersebut. Salinan asal, saya sertakan secara lampiran di akhiran tulisan ini.

——————————————————————————-

Persatuan Seni Silat Cekak Malaysia,

29 Januari 1992.

Kepada:

Penyelia,
Kelas Silat Cekak.

Tuan,

PER : KAEDAH MEMBUAT BUAH KEPUTUSAN GAYONG FATANI
DAN KEPUTUSAN SENDENG ATAS

Seperti yang sedia maklumi oleh sebahagian penyelia kelas dan tenaga pengajar baru-baru ini, di mana terdapat sedikit kekeliruan tentang kaedah membuat buah keputusan Gayong Fatani dan keputusan Sendeng Atas, samada untuk memusing badan perlu menggunakan tumit atau hujung kaki.

Mesyuarat LPT yang bersidang pada 26hb. Januari 1992 telah membuat keputusan yang berikut:-

“Untuk memusing badan di dalam menyambut serangan musuh maka pusingan tersebut hendaklah menggunakan tumit. Namunpun begitu penggunaan tumit ini janganlah sangat keterlaluan hingga menyebabkan kehilangan keseimbangan badan (mesti rasa selesa semasa membuatnya). Bagi mereka yang tidak dapat menggunakan tumit kerana sesuatu perkara misalnya terseliuh, cacat dan sebagainya maka kelonggaran menggunakan hujung tapak kaki adalah dibenarkan”.

Sekian untuk panduan semua tenaga pengajar.

Terima kasih.

Yang benar,

…………………………………
(ISHAK BIN ITAM)
Guru Utama Silat Cekak.

s.k. Setiausaha LPT,
Pengerusi J/Kuasa Kerja LPT.

Itu baru satu contoh perbezaan dalam gerak SC. Ada banyak lagi. Arahan surat tersebutpun tidak ‘kuat’. Longgar. Pada saya, arahan Guru Utama itu tidak mutlak. Tak ada kata putus. Masih ada kelonggaran. Arahan pada gerak tumit, tapi diarah jangan keterlaluan bagi mengelak ketidakseimbangan. Kalau takut-takut tak ada kesimbangan, mana ada keselesaan. Pada hal, arahan tetap arahan. Pada saya, arahan Guru Utama adalah merupakan kata putus. Tak ada longgar-longar. Semua penuntut SC mesti ikut. Dalam SC, ada konsep dan prinsip habuan sesak. Bukan amalan tetapi keperluan pada saat dan ketika yang tertentu. Hal yang demikian tidak berlaku. Kita boleh nampak kelemahan dari segi arahan. Pada saya, terkesan kuasa lain ‘di belakang’ arahan tersebut. Nampak tak ada kuasa. Hebat lagi Setiausaha kerjanya.

Ada yang bertanyakan saya kenapa saya tidak menimbulkan persoalan pada arahan tersebut secara terbuka. Saya ada alasan yang tersendiri. Perkara pentingnya, saya tidak mahu berbalah. Saya faham apa yang saya lakukan sebagai penyampai amanah atas ilmu yang Ustaz perturunkan.

Fahaman saya yang diterima dari Ustaz telah dikembangkan di cawangan sendiri. PA sedia maklum akan hal tersebut. Cuma, setelah tidak bergiat lagi secara langsung dalam pengajaran di kelas, saya fikirkan lebih baik saya sebarkan fahaman yang selama ini saya pertahankan untuk berkongsi bersama dengan ahli-ahli persilatan SC yang lain. Sekurang-kurangnya dapat membuka minda para pembaca supaya bersifat kreatif dalam tindakan.

Ketika En Mat menerima mandat sebagai Guru Utama, perbezaan pendapat ini telah disentuh dalam ucapan dasarnya pada 1 Muharam 1411. Saya pernah menulis hal ini. Saya petik sedutan ucapan beliau dalam majlis perjumpaan tenaga pengajar SC tersebut.

“….Kadang kala ada satu buah yang dibuat berlainan cara tangkapan dan pergerakan kakinya. Perbezaan ini bukannya perbezaan pokok kaedah sesuatu buah itu. Perkara ini berlaku kerana di masa Allahyarham memberinya kadang-kadang berbeza mengikut tempat dan masa. Namun pun begitu perkara ini pernah dibincangkan dengan Allahyarham di dalam kursus-kursus Jurulatih dan beliau telah membuat keputusan tentang cara bagaimana yang perlu diutama dan diresmikan. Perkara-perkara ini semua telah direkod dan dimasukkan di dalam buku panduan pengajaran dan diberitahu di dalam kursus-kursus yang diadakan. Oleh yang demikian sekiranya ada di antara saudara saudari yang tidak berkesempatan mengikuti kursus Jurulatih tersebut, janganlah menganggap bahawa cara yang ditunjukkan sekarang di dalam buku panduan ataupun di masa kursus-kursus itu adalah tidak betul. Saudara dan saudarilah yang perlu mengikut cara yang telah diputuskan itu. Dengan cara ini sahaja kita dapat menseragamkan kaedah-kaedah pengajaran Silat Cekak supaya apa yang didapati oleh jenerasi-jenerasi baru adalah sesuatu yang asal dan yang terbaik.”

Walau bagaimanapun, SC telah berpecah. Arahan Guru utama adalah terhad pada persilatan yang ‘dikuasainya’. Apabila SC berpecah pada gelombang kedua, maka arahan Guru utama semakin terhad. Hal yang demikian akan menyebabkan dunia persilatan SC akan terus berbeza dalam pelbagai aspek antara persilatan yang berlainan guru. Mungkin satu masa nanti, seseorang yang bergelar pakar dalam persilatan SC, perlu menguasai kesemua perbezaan yang ada dalam dunia persilatan Silat Cekak. Baru boleh membezakan antara yang asli dengan yang bersifat tiruan. Bersambung.

20130913-090059.jpg

 
Leave a comment

Posted by on 13/09/2013 in Persilatan

 

61.11.2. KENALI SILAT CEKAK – RASMI PADI; MAKIN BERISI MAKIN TUNDUK.

Dalam tulisan yang lalu, saya ada menyentuh tentang bandingan padi dengan lalang. “Jangan jadi seperti lalang yang melentuk ke sana ke sini apabila ditiup angin. Kita perlu memiliki jati diri yang tidak mudah melentuk umpama lalang”.

Bandingan tersebut adalah berdasarkan sifat pokok tersebut. Semakin lama, kalau padi menunduk, lalang pula akan bersifat menegak. Perbandingan itu adalah terhad pada sifat pokok yang semakin lama akan menonjolkan sifat yang tersendiri.

Walau bagaimanapun, dalam konteks sekarang, ada juga pendapat yang menjadikan lalang sebagai contoh terbaik sifat ketaatan dan keteguhan pendirian. Bukan maksud menjadikan lalang sebagai bandingan, melainkan sebagai contoh beberapa sifat yang ada pada lalang. Semuanya berdasarkan cara berfikir dan apa yang difikirkan.

Perbezaan pandangan itu bukanlah perkara luar biasa. Tatkala masyarakat Melayu berbangga dengan watak Hang Tuah yang merupakan pendekar yang terbilang, timbul pula pendapat tentang kelebihan Hang Jebat. Semuanya bergantung pada pemikiran masyarakat dalam satu-satu masa. Kini, ada yang berpendapat bahawa sifat membela rakan bagi menegakkan semangat persahabatan, ada pada Hang Jebat. Tidak ada sifat mengampu. Lebih bersifat terus terang demi menegakkan kebenaran.

Demikianlah juga halnya dengan padi dan lalang. Tatkala padi dianggap lebih baik, ada juga sifat lalang yang boleh dijadikan contoh. Sifat lalang memainkan peranan penting dalam konteks ketahanan diri dan semangat setia dalam bidang yang diceburi. Maka ungkapan tersebut boleh dijadikan seperti sebutan berikut. “Contohilah lalang. Makin lama makin tinggi. Akarnya mencengkam bumi, lintuk liuknya menyebabkan orang dengki. Kalau jadi seperti padi yang tunduk ke bawah kerana berisi, cukup masa akan dihabisi buat kepentingan diri si penanam padi.”

Ungkapan itu memperlihatklan satu cara lain berfikir. Kita tidak mahu membandingkan diri kita dengan lalang. Sebaliknya kita boleh mencontohi sifat lalang dalam konteks penglibatan dan kesetiaan kita dalam persilatan SC. Cuba kita lihat cara pemikiran yang menjadikan lalang sebagai contoh ikutan.

Pokok lalang ada sifatnya tersendiri. Pokok itu terbahagi dua. Satu bahagian pada akarnya dan satu bahagian pada pokoknya. Dalam proses pertumbuhannya, lagi lama pokok itu tumbuh maka bahagian akarnya akan mencengkam bumi. Manakala bahagian pokoknya akan terus meninggi hingga boleh menghalang pemandangan. Sifat pokok ini sukar dihapuskan. Bakarlah pokoknya, akar lalang tetap bertapak dan akan tumbuh lebih subur dan lebih sempurna dari masa ke masa. Lagi bakar, lagi naik.

Sifat pokok lalang yang terus meninggi menandakan kehebatannya. Jalau dibandingkan dengan SC, semakin lama maka semakin popular SC. Kemasyhuran SC terus melonjak dan tidak boleh disekat-sekat lagi. Kalaulah Silat Cekak tidak berpecah persilatan dan persatuan, pastinya SC akan terus berkembang hingga ‘menutup’ kemasyhuran silat Melayu yang lain. Hal yang demikian akan mengundung sifat dengki pada orang lain. Itulah sifat SC yang boleh dikiaskan dengan pokok lalang.

Hal yang demikian tentunya berbeza dengan sifat padi. Lagi lama maka pokok padi akan menunduk. Tak kekal lama. Cukup masa akan dicantas orang. Hilang kemasyhurannya. Kena tunggu generasi pokok baru bagi menaikkan semula kemasyhuran padi. Mungkin kita dapat kiaskan, setelah sekian lama berada dalam persilatan, sahamnya akan jatuh. Sudah tua. Tak larat. Cukup tempoh, mereka akan dilupakan orang. Tinggalah kenangan ketika berada di zaman kegemilangan. Lagi lama maka orang lain lagi tak nampak. Tunggu masa untuk pupus. Bukan pupus begitu sahaja tapi digunakan demi kepentingan hidup orang lain.

Lalang adalah sejenis pokok yang amat sukar untuk dimusnahkan. Kalau dibakar pun, akan tumbuh semula. Kalau dipotong, tidak memberi bekas. Malah lebih subur dari sebelumnya. Lalang bukannya seperti rumput yang boleh dicangkul untuk memusnahkannya. Kalau diracun pun, belum tentu boleh berkesan. Boleh tumbuh semula.

Dalam konteks persilatan, sifat sedemikian melambangkan jati diri penuntut SC yang tidak mudah berputus asa atau patah semangat. Penuntut SC tidak mudah mengalah atau melarikan diri ketika berhadapan dengan situasi yang mencabar. Pegangannya pada SC adalah teguh. Tidak mungkin berubah hati pada seni bela diri yang lain.

Sifat lalang mudah membiak atau berkembang. Seperti yang dikata, lalang amat sukar dimusnahkan. Pokok lalang amat mudah membiak secara banyak. Dari sekaki boleh jadi seela, serantai dan akhirnya boleh meluas hingga berbatu. Apa jenis tanahpun, tidak menjadi hal pada lalang. Malah, di celah-celah kawasan yang berbatu, lalang boleh tumbuh dengan megahnya. Bila lalang tumbuh maka pokok yang lain pula akan hilang begitu sahaja. Tidak dapat melawan atau menyekat kemaraan atau pembiakan lalang.

Begitulah juga hebatnya SC. Silat ini berkembang pesat tanpa mengira tempat. SC boleh bertapak di bandar, pekan, kampung, pusat pengajian tinggi atau di sekolah-sekolah. Pelbagai cara dilakukan bagi menyekat perkembangan SC, semuanya gagal. Tidak memberi kesan dalam proses perkembangannya. Sekali bertapak, terus berkembang.

Ketika SC bertapak di cawangan saya pun, ada juga yang menghalang, sampai membuat pengaduan di Majlis Agama. Alasan yang diberi ialah Ustaz membawa ajaran salah. Usaha tersebut gagal. Malah SC terus berkembang pesat di negeri Pertak. Cuma, perkembangannya agak terhad kerana kekurangan tenaga pengajar.

Apabila angin bertiup, lalang akan melentuk ke kiri atau ke kanan. Sifat yang sedemikian bukannya satu kelemahan. Proses lentuk-liuk itu melambangkan sifat yang tetap pendirian dan tidak mudah berubah. Hal yang demikian disebabkan betapa kuat sekali pun angin yang bertiup, lalang tidak akan terlepas daripada akar yang merupakan dasarnya. Dasar ini tidak berganjak sekali pun pokok lalang ditiup arus angin yang deras. Tiupan angin akan gagal menumbangkan pokok lalang yang tegak meninggi sekalipun tiupan angin berupaya menumbangkan rumah yang disangka teguh atau menumbangkan pokok yang dirasakan kukuh. Nampak sahaja macam lalang mudah ‘diratah’, hakikatnya tersangat payah untuk memusnahkannya.

Dalam persilatan, sifat lalang yang melentuk ke kiri dan ke kanan melambangkan sifat penuntut SC yang fleksibel. Kemudahlenturan. Nampak semacam tidak ada pendirian. Sifat itu tidak melambangkan sifat dalamannya. Walaupun pendiriannya nampak macam tak tetap, pegangannya pada dasar yang dipupuk Guru Utama adalah bersifat teguh. Cuma, mungkin orang yang sebegini tidak suka bertengkar atau berbahas. Sebab, dalam persilatan pertengkaran tidak ada penghujungnya. Kalau malas berbahas, lebih baik ikut sahaja angin rakan kita tersebut. “Masuk telinga kiri, keluar telinga kanan.”

Dalam persilatan SC, kita boleh bandingkan sifat penuntutnya yang mempunyai pegangan yang kukuh dalam persilatan. Maknanya, kalau berbincang dengan silat lain, fikirannya pasti tidak berganjak. Ada pegangan. Pegangan itu adalah dasar pemikirannya dalam persilatan. Tetap dengan kesetiaan pada persilatan SC. Kalau ada kelemahan, maka akan diatasinya berdasarkan ilmu yang seadanya dalam persilatan SC.

Orang yang tidak ada pendirian akan mudah mencari-cari persilatan yang lain. Maka masuklah dia dari satu silat ke satu silat yang ada. Tak ada nokhtah. Itulah manusia yang tidak ada pegangan yang kukuh pada kefahaman satu-satu silat. Inilah maksud jati diri yang tidak ada siifat ketahanan diri. Dirinya tidak tahan diuji. Boleh berganjak dan bertukar fikiran. Walaupun nampak semacam lalang bersifat lemah, mudah diredah atau dipijak-pijak tetapi kesannya amat hebat juga. Kalau silap gayanya, alamat badan terasa gatal. Miang lalang menyebabkan diri tidak tenteram. Kena mandi dan digosok dengan sabun. Kalau tidak, miang tak akan hilang.

Walau bagaimanapun, sifat lalang tetap membawa manfaat. Boleh buat atap. Boleh digunakan menjadi makanan binatang. Dikatakan lalang boleh menambahkan susu badan. Buat manfaat pada manusia. Minum susu boleh jadi kuat tenaga batin. Tak payah gosok anu.

Kadang kala sifat SC juga seperti lalang. Nampak macam senang ‘makan’. Berdiri macam tak melawan. Tak ada suara garang. Senyap macam takut melawan. Rupa-rupanya, bukan sedemikian sifat pengamal SC. Payah mengalahkannya. Macam burung merpati. Jinak-jinak merpati. Sukar ditangkap. Malah, menurut Ustaz, gerak merpati yang semacam lemah, sukar ditangkap helang yang dianggap tangkas dan hebat.

Ustaz telah berjaya menjadikan persilatan SC sebagai pentas untuk mengasuh keperibadian anak muridnya. Ramai anak muridnya yang nakal, pulih sedia kala seperti sifat yang sepatutnya sebagai manusia yang dikehendaki Allah. Maknanya, persilatan SC telah berupaya mengubah sifat penuntut yang mempelajari SC. Begitulah kesan pembelajaran SC. Banyak manfaatnya pada masyarakat. Memberi pengajaran yang berharga dalam proses menjalani kehidupan seharian.

Kini, SC mula mendapat tempat di hati masyarakat. Pernah saya ikuti drama yang menyebut dirinya mempelajari Silat Cekak. Maknanya, istilah Silat Cekak telah mula menetap di bibir mayarakat. Kalaulah SC tidak berpecah, alangkah hebatnya perkembangan persilatan Silat Cekak di bawah satu guru dan satu persatuan. Malangnya, sifat tamak manusia tidak boleh dihindari. Itulah peranan beberapa golongan orang kanan. Ada kepentingan diri di sebalik perjuangan.Pandai cari makan. Sekian unuk tajuk ini.

 
Leave a comment

Posted by on 09/09/2013 in Persilatan

 

61.11.1. KENALI SILAT CEKAK – RASMI PADI; MAKIN BERISI MAKIN TUNDUK.

Saya katakan dalam tulisan lalu bahawa sifat merendah diri itu telah diterjemahkan dalam ikrar kita. ‘Tidak boleh mencaci silat Melayu asli yang lain’. Pada pendapat saya, kalau tidak disekat sifat sedemikian dalam ikrar yang sedia ada, kecenderungan penuntut SC untuk mencaci persilatan Melayu yang lain sememangnya ada. Hal yang demikian boleh berlaku kerana banyak perkara atau situasi yang ada dalam proses pembelajaran SC boleh memberi kecenderungan pada penuntut untuk berbuat demikian.

Sebagai pengamal Silat Cekak, kita akui bahawa gerak yang ada dalam persilatan Silat Cekak adalah bernas, tepat dan ringkas. “straight to the point”. Tidak memerlukan muzik dan tari. Tak ada mukadimah gerak. Kalau nak tunggu, SC akan tunggu. Kalau nak serang, SC mampu berbuat demikian. Para penuntut ditanam dengan satu kefahaman yang jitu. Perkara utamanya ialah penguasaan gerak. Mesti nak menang. Habis koman pun mesti seri. Hal yang demikianlah menyebabkan para penuntutnya begitu yakin pada kelebihan dan keistimewaan yang ada pada SC.

Saya berpendapat, keyakinan yang wujud itu jika tidak dikawal, boleh membawa kecenderungan untuk memandang rendah pada seni bela diri yang lain. Pastinya kecenderungan sedemikian adalah hasil perbandingan antara pelajaran SC yang baru diamalnya dengan seni bela diri lain yang dilihatnya. Mulut akan berasa ‘gatal’ untuk membuat komen. Maka komen itu pastinya bersifat melebihkan pelajaran silat yang sedia ada dengan apa yang dilihat. Dari situlah mungkin lahirnya perasaan merendah kebolehan gerak orang lain. Hal yang demikian, secara langsung akan menjadikan dirinya bersifat ego, bongkak dan bangga diri. Sifat itu adalah bertentangan dengan apa yang dipupuk Guru Utama.

Saya pernah menulis, konsep persembahan ketika zaman saya adalah lebih banyak berbentuk memberi penerangan dan kefahaman. Ketika itu SC dalam proses perkembangannya di seluruh negara. Oleh itu, saya rasa tidak ada sifat menonjol kebolehan dalam persembahan yang memungkinkan sifat sombong dan bangga diri. Corak persembahan kita adalah terkawal. Bukan semua pelajaran boleh ditunjuk. ‘Tunjuk sikit-sikit. Tak beria-ria sangat’. Selalu kita akhiri ayat, “Kalau nak tahu lebih lanjut, sila belajar.” Hal yang demikian adalah merupakan satu bentuk motivasi bagi membolehkan para penonton mempelajari Silat Cekak. Jika mereka tidak mahu belajar, tidak mendatangkan masalah pada kita. “Tak ada habuan”. Kata-kata semangat yang tertanam pada pengamal SC.

Kadang-kadang terlintas di fikiran saya secara membandingkan kehebatan SC dengan makanan yang dikatakan sedap atau lazat. Makanan yang dikatakan lazat akan tetap lazat jika dihidangkan dalam jumlah atau kuantiti yang terhad. Kalau kuantitinya berlebihan, akan hilang kelazatannya. Kenyang sangat. Jadi muak.

Saya juga pernah menulis betapa pembentukan peribadi yang merendah diri adalah hasil sukatan pelajaran SC yang tersusun rapi. Lagi lama kita berada dalam persilatan SC maka pembentukan peribadi yang merendah diri umpama padi, akan lebih berkesan. Pemikiran kita pada gerak semakin matang. Penuntut yang tamat telah difahamkan dengan maksud kesimpulan gerak. Pelajaran SC itu sendiri berupaya membentuk sifat rendah diri. Pelajaran potong boleh memberi pengajaran pada para penuntut. “Jangan kira buat orang. Orang lain pun boleh buat kita”.

Penuntut SC ditanam dengan kefahaman bahawa betapa hebat gelaran satu-satu gerak persilatan itu, yang bergerak tetap tangan dan kakinya. Pelajaran SC adalah menumpukan pengkajian pada gerak tangan dan kaki. Pelajaran yang berfokas. Hal yang demikian telah mematangkan pemikiran kita tentang gerak. Orang yang matang dalam gerak, tidak mudah ‘melatah’ atau ‘terpesona’ dengan gerak-gerak bela diri lain yang ada. Kita yakin dengan pelajaran SC yang sedia ada.

Secara langsung, kefahaman yang sedemikian akan menjadikan kita lebih bersifat tenang. Orang yang bersifat tenang inilah yang boleh menjadikan dirinya bersifat rendah diri dan tidak sombong tak tentu hala. Sesuailah dengan lambang persilatan kita yang menekankan ungkapan, “Rasmi Padi, Makin Berisi Makin Tunduk”.

Itu sebabnya pada zaman Ustaz, persatuan kita tidak pernah mengisytiharkan bilangan ahlinya secara terbuka. Ketika persilatan lain yang bertaraf kebangsaan megah mengisytiharkan bilangan ahlinya, SC tetap mendiamkan diri. Menurut Ustaz, ahli persatuan tidak sama dengan ahli silat. Kalau seseorang itu telah berdaftar sebagai ahli persatuan maka layaklah dirinya dipanggil ahli persatuan Silat Cekak. Mungkin ahli berkenaan hanya belajar sekerat jalan. Pengenalan ahlinya tetap sama. Hakikatnya, sebagai ahli silat, penuntut itu tidak layak dipanggil sebagai ahli silat jika tidak menamatkan pengajian silatnya.

Ustaz pernah menceritakan satu peristiwa yang ada kaitan dengan pengisytiharan bilangan ahli persatuan. Ustaz telah mencadangkan yuran persatuan silat yang bergabung dengan PESAKA adalah berdasarkan bilangan ahli. Maknanya, persilatan yang mengisytiharkan ahlinya berjumlah beratus ribu akan terpaksa membayar yuran beratus ribu juga kalau berdasarkan seringgit bagi setiap ahli. SC tidak pernah mengisytiharkan ahlinya. Oleh itu tak ada masalah membayar sumbangan yuran berkenaan jika cadangan diterima. Walaupun cadangan Ustaz ditolak, tapi kecoh juga semasa berbahas.

Peristiwa tersebut memberi pengajaran buat diri kami semua. Panduan memimpin persatuan. Jangan kita bersifat megah ‘tak tentu hala’. Mudah orang lain mempergunakan gelagat kita itu untuk merendahkan diri kita sendiri.
Itu sebabnya, dalam tulisan-tulisan lalu saya selalu tegaskan betapa SC yang dibawa ustaz penuh dengan sifat tertib, adab dan sopan. Tidak bermegah dengan sewenang-wenangnya untuk mendabik dada. Sifat kita sentiasa menunjukkan sifat hormat seperti mana isi pelajaran persilatan Silat Cekak yang dipelajari. Gerak yang hebat bukannya milik kita. Gerak itu kepunyaan Yang Empunya Gerak.

Orang yang merendah diri adalah orang yang mengenali dirinya sendiri. Mereka telah melalui selok-belok kehidupan hingga sampai ke satu peringkat mengenali diri. Ustaz telah membandingkan mereka ini umpama sebiji buah kelapa. Setiap lapisan buah kelapa melambangkan sifat manusia yang tersendiri. Lapisan kelapa itu terdiri dari kulit, sabut, tempurung, isi dan akhirnya peringkat isi kelapa yang boleh diproses hingga menjadi minyak kelapa. Sampai ke peringkat minyak maka banyak gunanya. Bersifat peranan yang pelbagai. Minyak kelapa tersebut boleh digunakan dalam berbagai-bagai kegunaan. Boleh memasak, boleh mandi, malah boleh dibuat mengurut.

Kalau dibandingkan dengan manusia, sifat manusia juga akan berkembang berdasarkan kematangan dirinya dalam satu-satu bidang yang diceburi. Semuanya bergantung pada ilmu dan pengalaman dalam kehidupan. Lagi lama hidup maka lagi banyak ilmu dan pengalamannya. Ilmu dan pengalaman akan membentuk sikap dan akhirnya terbentuklah nilai diri yang berkekalan.

Kita boleh mengkiaskan sifat buah kelapa itu dalam konteks persilatan. Saya akan cuba membincangkannya berdasarkan kefahaman pada percakapan Ustaz satu ketika dulu.

Tatkala menceburi alam persilatan SC misalnya, tentunya ilmu yang ada tentang silat hanya setakat ‘kulit’ sahaja. Belum dapat mendalami ilmu SC dengan sepenuhnya. Ketika ini kita sukar berbincang kerana pengetahuan yang terhad. Lebih bayak mendengar daripada bercakap. Apabila pelajaran SC yang dipelajari bertambah dari masa ke masa maka pemikiran penuntut mungkin akan ‘bercabang’. Sukar membuat kesimpulan dan ketetapan pada ilmu yang dituntut. Fikirannya mungkin akan berserabut macam sabut kelapa.

Pada peringkat ini, kalau penuntut itu ‘tak tahan’ akan dugaan yang ditempuh, akan mendorongnya berhenti belajar. Takut gila isim. Boleh menjadikan fikiran bercelaru. Bukan kerana ilmu yang bercelaru tetapi cara fikirannya bercelaru. Banyak faktor yang menjadikan hal yang demikian. Sekurang-kurangnya adalah kerana pertentangan atau penolakan antara ilmu baru dengan ilmu yang sedia ada. Ilmu yang sedia ada sukar menerima ilmu baru yang dipelajari itu.

Kalau penuntut itu faham dan menerima ilmu persilatan SC yang baru dipelajari maka berlaku proses menyesuaikan diri dengan ilmu itu. Maka mulalah penuntut itu membentuk identiti diri yang baru dalam dunia persilatan. Ketika ini, kalau kurang pertimbangan atau bimbingan maka keyakinan yang terbentuk boleh menyebabkan timbul sifat yang tidak boleh ‘bertolak ansur’. Pantang orang bercakap tentang SC. Dia akan tegas membuktikan keyakinannya pada SC hingga ke peringkat sanggup bertry.

Macam tempurung kelapa yang melambangkan sifat keras hati. Mungkin, orang-orang yang bersifat keras hati ini, kalau mengajar silat, ‘parah’ jadinya pada para penuntut. Kalau bertanya, dianggapnya mencabar. Tak boleh berbincang langsung. Pembuktian kehebatan SC adalah secara gerak silat. Alamat penuntutnya menerima ‘habuan’. Lagi kuat suara ‘aduh’ yang dijerit penuntut maka lagilah puas hatinya.

Sampai ke satu peringkat, kematangannya semakin bertambah. Pengetahuan dan pengalamannya juga bertambah. Hal yang demikian membantu proses kematangannya. Sentiasa berfikiran panjang. Boleh dibawa berunding. Sampailah ke satu peringkat, tindakan dan percakapannya lebih bersifat rasional dan berhati-hati. Akhirnya sifat yang ada, dapat menjadikan dirinya sebagai tempat rujukan. Boleh berbincang untuk meleraikan permasalahan sebagai maksud menambahkan keyakinan ahli- ahli SC. Itulah bandingan sifat yang dikiaskan dengan kemenjadian minyak kelapa.

Kalaulah mereka diberi kepercayaan untuk melaksanakan satu-satu kewajipan, pasti dilakukan dengan baik dan sempurna. Dalam konteks persilatan, mereka tidak mudah melatah, apa tah lagi bersifat baran. Kalau diberi cawangan untuk dijaga maka cawangan itu akan terus berkembang dengan mengutamakan kebajikan ahli. “Kebajikan ahli didahulukan, Kebolehan bersilat diutamakan”. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 05/09/2013 in Persilatan