RSS

Monthly Archives: October 2012

52.3 AKTIVITI SC YANG DITUNGGU.

Aspek Kelemahan Dalam Pergurusan Masa Lalu.

Pada masa dulu, dalam keghairahan untuk menjalankan aktiviti SC di peringkat pusat, satu kelemahan yang kurang diperkatakan ialah aspek ‘memandang rendah’ pada pendapat atau pandangan yang diberi oleh pihak-pihak yang berada di cawangan. Hal yang demikian meliputi soal pendapat, layanan dan pengiktirafan daripada pusat kepada pihak cawangan. Oleh itu, pandangan dari cawangan kurang diambil kira dalam satu-satu aktiviti pusat. Hal yang demikianlah menyebabkan saya selalu membuat teguran ketika itu.

Tajuk ini tak pernah disentuh pada mana-mana tulisan secara khusus. Hal yang demikian berlangsung begitu sahaja. Pihak yang ‘terkena’ terpaksa akur akan sifat yang ada seadanya. Nak ditimbulkan isu, terasa kurang sesuai dan dirasakan seperti sifat keanak-anakan. Tambahan pula mereka tak mahu sentuh mana-mana pihak. Saya sendiri dapat mengesan sifat yang sedemikian apabila berada di cawangan. Saya kenang kembali isu ini memandangkan zaman itu telah lama berlalu. Sesaja mengenang kisah-kisah lalu. Orang yang terlibatpun tidak lagi memegang tampuk pengurusan persatuan.

Harapan saya, hal yang saya bincangkan dalam tajuk ini dapat dihindarkan dalam pengurusan SC terkini. Hormatilah pendapat semua pihak, terutamanya kepimpinan dari cawangan. Pihak cawangan juga adalah tergulung dalam barisan hadapan bagi melaksanakan proses perluasan SC. Mendengar pendapat mereka, bermakna kita memberi penghornatan atau menghormati kepimpinan mereka.

Rupa-rupanya, sifat memandang rendah pihak cawangan adalah merupakan satu budaya yang wujud secara tidak langsung dalam pengurusan SC zaman dulu-dulu. Seperti yang dikata, tidak ada sesiapa yang ‘berani’ menimbulkan isu ini. Nampak macam remeh. Tapi besar kesannya pada mereka yang mengalaminya. Saya sentuh beberapa contoh perkara bagi menyatakan maksud penulisan ini. Semuanya buat sempadan dan teladan demi memantapkan pengurusan SC seterusnya. Biarlah SC kekal abadi selagi wujud dunia ini.

Semasa pepecahan pada gelombang keduapun, sifat tersebut masih berterusan. Penubuhan Jawatankuasa-Jawatankuasa yang berkaitan dengan tuduhan atas Guru Utama pun langsung tidak diambil kira anggotanya dari cawangan. Semuanya dibolot oleh pihak pengurusan pusat. Sifat yang sedemikian bukanlah asing lagi. Saya rasa itulah sifat yang berterusan dan bersepadu dalam pengurusan pusat sejak berzaman lagi. Kalau tidak diperbaiki, hal yang demikian takut-takut akan terus berterusan. Malah, kalau dibuat kajian, hal yang demikian turut memberi sumbangan wujudnya perasaan tidak puas hati kalangan ahli terhadap kepimpinan pusat. Akhirnya memberi sumbangan kepada pepecahan. Saya yakin bahawa kelemahan tersebut telah tiada sekarang ini.

Dalam zaman Ustaz, saya pernah buat teguran akan hal yang demikian secara berdepan dengan orang-orang kanan Ustaz. Merekalah pemegang tampuk pengurusan persatuan. Teguran saya dipandang remeh. Saya masih teringat akan riaksi mereka. “Biasalah. Kalau menteri dari pusat turun ke negeripun, pihak negeri perlu memberi penghormatan. Menteri pusat lebih berkuasa dari exco negeri.” Itulah salah satu alasan secara kiasan yang mereka berikan. Tentunya tidak memuaskan hati saya. Oleh itu, saya berazam untuk meneruskan perjuangan bagi meletakkan kedudukan kepimpinan cawangan pada satu satu tahap penting dalam struktur oraganisasi SC. Teguran yang saya lakukan dari masa ke masa telah menyebabkan saya sering dicap sebagai golongan kiri. Tapi saya tak pernah ambil peduli. Lebih-lebih lagi, ketika itu tenaga saya amat diperlukan. Tak ada penyingkiran. Nasib baik tak berlaku.

Surat-surat yang dihantar ke cawangan, sangat saya ambil berat. Jika surat berkenaan berbentuk perkeliling arahan, jika tidak ditandatangani Guru Utama, pasti akan saya ketepikan. Jika surat berkenaan menyentuh hal yang berkaitan dengan penyertaan cawangan dalam aktiviti persatuan, maksud ayat yang disusun, tetap saya beri perhatian.

Terkenang saya akan surat jemputan majlis jamuan akhir tahun persatuan. Surat jemputan berkenaan tidak jelas dan kurang pemberatan. “Oleh sebab tempat adalah terhad, siapa yang cepat maka akan diberi keutamaan”. Oleh itu, kami dari cawangan tidak menyertainya. Apabila ditanya maka jawapan saya, ‘kalau tempat terhad, eloklah dijemput mereka yang berada di pusat sahaja.’

Saya cadangkan pada mereka supaya bentuk surat jemputan itu lebih bersifat kehormat dengan menguntukkan tempat yang tertentu. Tugas cawangan ialah memenuhi kuota tersebut. Seperti biasa, teguran saya tidak diambil peduli. Malah terbit perasaan marah dalam kalangan kepimpinan pusat. Tapi saya buat tak peduli sahaja. Tak berat, tak payah datang.

Bentuk lain cara teguran saya ialah melalui terbitan karton. Dalam lukisan karton yang lalu, saya paparkan satu suasana yang tidak menyenangkan ahli cawangan saya. Zaman dulu, banyak perancangan ikut suka hati sendiri tanpa merujuk kalangan orang bawahan. Soal adab selalu terketepi. Misalnya, para penguasa persatuan menggunakan perkataan ‘kamu’ untuk bercakap, tanpa merujuk latar belakang pendengar itu sendiri. Hormat dalam percakapan pun amat lemah sekali. Kita sendiripun tentu berasa janggal apabila orang yang lebih muda memanggil kita ‘kamu’.

Ketika majlis penerangan ahli seumur hidup, ramai ahli cawangan saya yang telah berumur tua. Rata-rata melebihi empat puluh tahun. Ada yang berumur melebihi lima puluh tahun. Apabila seorang ahli yang muda memanggil mereka dengan gelaran ‘kamu’, amat janggal sekali. Nampak kebiadabannya dalam konteks komunikasi. Akibatnya, tak ada siapapun yang menjadi ahli seumur hidup berdasarkan majlis penerangan tersebut.

Begitu juga dengan karton berkaitan dengan ujian bertulis Sijil Rendah. Ketika itu, hampir keseluruhan ahli-ahli cawangan saya adalah bekerja sendiri. Pelajaran mereka rendah. Ada antara mereka yang buta huruf. Cuba bayangkan betapa terseksanya fikiran mereka menduduki ujian bertulis untuk mendapatkan sijil. Walaupun hal yang demikian dirujuk pada pihak penguasa persatuan tapi tidak dilayan. Anggapan saya, corak pengurusan mereka sentiasa berada di awang-awangan. Tidak berpijak di bumi nyata. Tak turun padang. Tapi tak boleh ditegur. Saya cadangkan supaya ujian pada mereka berkenaan adalah berbentuk lisan atau perbincangan kumpulan. Langsung tak dilayan.

Dalam aktiviti pusat, kerap kali peranan kepimpinan cawangan gagal diambil berat. Pernah satu ketika dalam majlis-majlis rasmi, kedudukan Yang Di Pertua Cawangan tidak pernah diambil kira. Carilah tempat duduk sendiri. Dalam perayaan Dua Puluh Satu Tahun, saya alaminya. Pakai tengkolok tapi kena duduk di belakang. Selesai perayaan di dewan maka kami pun mengundur diri daripada majlis. Macam-macam tohmahan dilakukan. Sekali lagi, saya buat tak peduli. Perjuangan untuk mendapatkan pengiktirafan pada cawangan perlu saya lakukan. Tapi sekarang ini saya dapati, penghormatan pada kepimpinan Cawangan adalah amat baik sekali. Tahniah.

Dari segi pergaulan dengan ahli-ahli cawangan di peringkat awal perkembangan SC, amat lemah sekali. Kedatangan ahli-ahli dari cawangan tidak diberi perhatian, malah tidak diberi layanan langsung. Saya sertakan dua lukisan karton yang pernah kami terbitkan untuk melahirkan perasaan tak puas hati kami selaku pihak cawangan.

Karton yang pertama melambangkan bentuk layanan pada ahli-ahli cawangan yang berkunjung ke pusat. Ketika itu, soalan popular yang sering ditanya ialah “Berasal dari mana. Ahli lama atau ahli baru. Berapa tahun dah belajar SC.” Itulah antara Ayat Tanya yang popular. Bukannya bertanyakan khabar sebagai tanda kemesraan atau mengalu-alukan kedatangan. Kami memutuskan untuk membuat kemeja T, khas dipakai ketika berkunjung ke pusat. Pada kemeja itu akan diletakkan calit untuk menentukan status dan tempoh ahli cawangan yang belajar SC. Tapi tak sampai hati nak buat. Memadai kami lambangkan dalam terbitan karton terebut.

Lukisan karton kedua melambangkan bentuk layanan yang diberi. Ketika mereka berkunjung ke cawangan, layanan yang diberi mesra sekali. Kita akan mempelawa mereka ke rumah dan menyediakan makan minum yang sepatutnya. Sebaliknya, ketika kita berkunjung ke pusat, pandai-pandailah bawa diri. Ada duit, minum dan makan sendiri. Tidak ada siapapun yang ambil peduli.

Karton-karton yang diterbitkan itu saya beri pada Ustaz ketika kunjungannya ke cawangan. Saya lahirkan perasaan yang tidak menyenangkan itu. Alhamdulillah. Ustaz memahaminya. Seingat saya, dalam satu ucapan Ustaz, hal yang berkenaan turut disentuh. Ustaz menegaskan betapa mereka yang berkunjung ke pusat, wajar diberi perhatian. Malah Ustaz menganjurkan mereka supaya mempelawa tidur di rumah. Terasa puas di hati saya. Sejak peringatan Ustaz itu, sifat memandang rendah dan kurang memberi layanan mesra pada pengunjung cawangan telah dapat diperbaiki.

Saya sentuh perbincangan dalam tulisan ini, semata-mata menarik perhatian kepimpinan pusat betapa pentingnya penglibatan cawangan dalam pelaksanaan satu-satu aktiviti berpusat. Kelemahan lama, jangan diulangi lagi. Dapatkan pendapat atau pandangan mereka. Banyak perkara yang kita akan peroleh. Hal yang demikian akan memantapkan lagi aktiviti pusat. Misalnya Hari Tenaga Pengajar itu sendiri. Begitu juga dengan usaha-usaha kita untuk membuat rekod perhimpunan ahli. Jangan lupa libatkan kepimpinan cawangan. Sering-seringlah berbincang dengan mereka dari segi strategi. Banyak faedah yang akan diperoleh.

Dalam kursus-kursus kepimpinan persatuan, jangan lupa masukkan tajuk-tajuk yang berkaitan dengan kemahiran komunikasi, protokol dan adab bergaul sesama ahli. Banyak faedahnya dalam jangka panjang bagi memantapkan persatuan. Perasaan tak puas hati yang terpendam dalam kalangan ahli, akan dapat disengkang.

Kalaulah ‘mimpi’ kepimpinan pusat selari dengan ‘mimpi’ kepimpinan cawangan negeri, saya pasti bahawa SC kita akan hebat sepanjang masa. Sekian tajuk ini.

20121029-113309.jpg

20121029-113328.jpg

20121029-113349.jpg

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 29/10/2012 in Persilatan

 

52.2 AKTIVITI SC YANG DITUNGGU.

Sambungan…. Hari Tenaga Pengajar.

Kalau ditanya saya, apakah dorongan yang menyebabkan kami sentiasa hadir dalam majlis berkenaan, maka elok juga saya buat perbincangan. Secara umumnya, setiap penglibatan dalam satu-satu aktiviti itu adalah berkaitan dengan faktor manarik dan faktor menolak. Maknanya, kalau seseorang itu hadir maka apakah faktor-faktor yang menarik perhatiannya hingga menyebabkan kehadirannya. Kalau seseorang itu tidak hadir maka apakah faktor-faktor menolak hingga menyebabkan seseorang itu tidak mahu melibatkan diri dalam aktiviti berkenaan. Sekali lagi, orang-orang kanan yang merupakan barisan pertengahan, eloklah buat kajian. Kajilah dengan perasaan yang tenang dan sikap yang positif. Jangan ikut perasaan. Akan dapatlah jawapannya. Maka perbaikilah keadaan. Jangan merintih. Jangan luahkan perasaan. Orang yang meluahkan perasaan samalah meluahkan isi perutnya. Kalau makan petai, pasti akan tersangat busuknya.

Banyak faktor yang menarik perhatian kami, ahli-ahli cawangan untuk hadir dalam majlis Hari Tenaga Pengajar, tanpa gagal setiap tahun. Faktor utamanya ialah sifat ego yang ada pada diri sendiri. Pada dasarnya, sifat ego adalah merupakan satu sifat yang baik. Ego dapat melambangkan jati diri. Kerana egolah maka kita berupaya melaksanakan sesuatu. Kami berasa bangga apabila ahli-ahli dari cawangan kami turut serta dalam aktiviti tersebut. Lagi ramai bilangan penyertaannya, maka lagi banggalah perasaan kami. Nampak kekuatan dan kehebatan.

Apabila diumumkan penyertaan kami dari Cawangan Perak, terasa gahnya. Terasa bangga. Ada pengiktirafan. Tepukan dari cawangan lain turut memberi pengiktirafan pada diri kami. Begitu juga ketika diperkenalkan rombongan dari cawangan lain. Semuanya akan bertepuk tangan tanda penghormatan dan pengiktirafan. Semua ahli akan berasa bangga kerana semua cawangan turut serta. Ego yang wujud tidak menyebabkan iri hati. Melainkan kebanggaan pada cawangan yang diwakili.

Cuba bayangkan jika ada cawangan yang gagal menyertai aktiviti berkenaan. Nampak sangat kelemahan pengurusan persatuan di peringkat cawangan. Lebih-lebih lagi jika ahli-ahli cawangan yang datang itu boleh dihafal rupa paras dan pakaian mereka dek bilangan yang datang hanya seorang atau berdua. Umpama melepaskan batuk di tangga. Tersangat malu rasanya. Lambang tak ada kekuatan berpersatuan. Maknanya juga, lemah dalam pergerakan persilatan. Hilang kehebatan dan hilang kewibawaan Yang Di Pertuanya. Hal yang demikianlah merupakan sifat ego yang ada bagi setiap cawangan untuk mengelak sebarang cemuhan dan ‘penghinaan’. Kaki kutuk tersangatlah ramai.

Lebih-lebih lagi jika penyertaan tersebut dari cawangan yang jauh. Bukan mudah bagi mereka untuk menyertai sebarang aktiviti yang berpusat di Kuala Lumpur. Hal yang demikian akan melibatkan banyak perbelanjaan. Banyak pengorbanannya. Kalau diperkenalkan rombongan mereka tersebut, akan wujud dua perkara yang membanggakan. Pertamanya, mereka yang berada dalam cawangan berkenaan pastinya berasa bangga. Orang jauh dan bukan mudah untuk hadir bersama kalau tidak ada perjuangan yang kukuh.

Keduanya, ahli-ahli dari cawangan lain yang memberi tepukan turut berbangga atas kehadiran rakan mereka tersebut yang datang dari jauh. Bukan senang untuk turut bersama tanpa semangat dan pengorbanan. Penyertaan mereka menyemarakkan Hari Tenaga Pengajar berkenaan. Semua ahli dari cawangan lain akan turut berbangga. Kehadiran ahli-ahli dari semua cawangan, secara langsung menjadi kabanggaan pada setiap ahli dari cawangan yang berlainan.

Itulah gambaran yang wujud satu ketika dulu. Hal yang demikian adalah merupakan satu tarikan bagi kami untuk turut sama dalam majlis berkenaan. Setiap ahli yang mewakili cawangan masing-masing akan sentiasa berasa bangga. Sebaliknya ahli-ahli cawangan lain akan turut memandang tinggi atas penyertaan ahli-ahli dari cawangan lain tersebut.

Dalam majlis berkenaan, kami yang berlainan cawangan dapat bergaul dengan ahli-ahli cawangan lain. Pergaulan kami sangat akrab dan sentiasa beramah mesra ketika berbual dan bergaul bersama. Lebih-lebih lagi apabila kami sering berjumpa saban tahun. Hubungan mesra ini merupakan rangsangan dan dorongan untuk berjumpa di tahun lainnya. Saban tahun berjumpa akan nampak perubahannya. Sekurang-kurangnya perubahan dari segi fizikal. Ada yang berubah bentuk sama ada di pipi atau di perut. “Hai, dah bersemangat nampaknya.” Itulah antara lain teguran yang diselang seli ketika berbicara. Bukan merendah tapi mesra. Ketika itu. Ketika tidak ada terlintas perasaan permusuhan atau kepentingan diri. Suci murni perasaan dan isi percakapan. Tak pandai ambil hati. Setiap teguran berbentuk ‘perli’ hanya dianggap asam garam dalam pergaulan sesama ahli.

Bentuk jamuan secara ‘berselerak’ yang diadakan turut memberi kesan mendalam dalam bentuk hubungan yang menyeronokkan. Jamuan secara nasi bungkus. Setiap cawangan disediakan satu ‘ikatan bungkusan’ nasi bungkus untuk para ahlinya. Masa itu tak ada protokol. Bagus juga. Makan secara berselerak, menambahkan kemesraan bergaul ketika makan bersama. Masa itulah kami dapat sembang-sembang mesra. Sekurang-kurangnya dapat bertanyakan perkembangan silat di cawangan masing-masing. Satu bentuk soalan yang sangat disukai bagi menerangkan aktiviti di cawangan.

Tarikan kedua ialah kepuasan mendengar ucapan Guru Utama. Setiap kali Ustaz memberi ucapan maka setiap kali itulah kami menerima ilmu pengetahuan yang amat berguna sekali dalam menjalani proses kehidupan. Berjumpa dengan Guru Utama, bukannya selalu. Hal yang demikian menyebabkan percakapannya sangat-sangat ditunggu.

Sepanjang ingatan saya, isi percakapannya sentiasa memberi dorongan dan semangat untuk meneruskan perjuangan. Ada kalanya isi percakapan Ustaz berkaitan dengan kehidupan seharian, dalam bentuk kelucuan. Salah satu contoh isi ucapannya yang sentiasa saya ingat dan dijadikan ingatan pada ahli-ahli yang lain ialah hal yang menyentuh tentang hubungan suami isteri. Ingatannya pada ahli-ahli wanita yang menjadi isteri. “Untuk mempastikan permintaan dipenuhi, mintalah ketika bersama suami.” Ucapan Ustaz adalah dalam bentuk gurauan tapi amat besar maknanya dalam proses kehidupan. Sebagai seorang suami, saya juga turut terfikir akan kebenarannya. Ketika ‘berjuang’, jiwa dan raga sanggup diserahkan. Tapi, isteri yang pandai tak minta jiwa dan raga. Ketika itulah dimintanya macam-macam.

Tarikan ketiga yang juga amat penting ialah hadiah yang bakal kami peroleh. Hadiah-hadiah tersebut adalah dari kepemimpinan persatuan. Bila disebut persatuan, kedudukan Guru Utama dan barisan kepimpinannya adalah bersepadu. Merekalah merupakan kepimpinan yang sangat dihormati. Pemberian hadiah tersebut merupakan satu pengiktirafan atas pengorbanan yang dilakukan oleh para Jurulatih.

Lain tahun maka lain pula hadiahnya. Pada pandangan kami, hadiah-hadiah berkenaan adalah merupakan satu pengiktirafan guru kepada barisan hadapan yang memperjuangkan perkembangan SC. Tak kena apa-apa bayaran. Tentunya penerimaan sesuatu atas pemberian adalah tersangat tinggi nilainya berbanding dengan dapatan secara pembayaran. “Bukan soal tak ada duit atau nak percuma, tapi persoalan motivasi.”

Hal yang demikian menyebabkan kami sentiasa tertanya-tanya akan bentuk hadiah yang bakal diperoleh pada setiap tahun. Sepanjang ingatan, kami pernah menerima hadiah berupa kain batik, payung, satu set kepit kuku dan sebagainya. Lain tahun maka lain bentuk hadiahnya. Amat-amat membanggakan. Bangga bukan kerana nilai harganya tapi nilai pemberiannya. Pemberian dari persatuan yang merupakan satu pengiktirafan dan penghargaan.

Sebagai Yang Di Pertua Cawangan, saya perhatikan dan dapat buat kesimpulan betapa pemberian hadiah tersebut adalah merupakan satu perbuatan yang sangat berkesan. Saya yang turut menerimanya, berasa akan perasaan sedemikian. Hal yang demikian telah menyebabkan saya mengambil tindakan untuk menganjurkan aktiviti serupa iaitu memberi hadiah pada semua Jurulatih cawangan setiap tahun dalam jamuan akhir tahun.

Rupa-rupanya, pemberian hadiah merupakan satu faktor motivasi yang tersangat hebat. Kesemua barisan kepimpinan cawangan sepakat menyetujuinya. Kalau difikirkan kepentingannya, maka soal mencari wang bukan lagi merupakan satu bebanan. Wang boleh dicari, tapi perasaan bukan senang untuk dijual beli. Perasaan perlu dipupuk bagi menjadikan perasaan itu ikhlas dan murni. Salah satu cara pemupukannya ialah pengiktirafan. Pemberian hadiah juga adalah merupakan satu perbuatan yang tersangat berkesan bagi mewujudkan perpaduan.

Saya berasa puas atas sikap keperihatinan tersebut. Sepanjang kepimpinan yang ada di Cawangan Perak, kami tidak pernah berpecah. Pepecahan dalam gelombang pertama dan kedua, tidak pernah melanda cawangan kami. Mungkin, dalam perselisihan yang terbaharu, pepecahan yang berlaku adalah atas sifat berlainan persatuan. Namun begitu dari segi persilatan, pepecahan tidak pernah berlaku. Saya yakin, hal yang demikian ada kaitan dengan maksud pengiktirafan dan perhatian atas kebajikan ahli sepanjang masa.

Saya difahamkan bahawa pada bulan November ini, akan diadakan aktiviti Hari Tenaga Pengajar. Saya berharap barisan jawatankuasanya akan dapat menjadikan perhimpunan tersebut sebagai lambang kekuatan silat kita. Fikirkan strategi bagi memeriah dan memantapkan aktiviti tersebut. Ingat. Jangan merintih dan jangan merenget. Sentiasalah berfikiran positif. Hadiah apa ya! Semoga berjaya. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 24/10/2012 in Persilatan

 

52.1 AKTIVITI SC YANG DITUNGGU.

Hari Tenaga Pengajar.

Apabila saya menulis tentang aktiviti-aktiviti yang ditunggu-tunggu tersebut, semuanya merujuk pada zaman saya dulu-dulu. Saya yakin bahawa segala suasana yang wujud sekarang ini, pastinya telah berubah. Semakin lama kita menjalankan satu-satu aktiviti yang sama, maka semakin matanglah kita untuk mengurus satu-satu perancangan itu. Cuma, penulisan saya hanya sebagai kenangan suasana di masa-masa lalu. Khas untuk kenangan mereka yang pernah terlibat dan pengalaman serta pengetahuan pada generasi sekarang.

Mungkin kelemahan yang ada di zaman-zaman lalu, telah dapat diperbaiki dan diharapkan tidak berlaku lagi di masa sekarang dan di masa-masa akan datang. Walau bagaimanapun, tafsiran kelemahan itu adalah dari sudut pandangan saya sendiri. Kalau setuju, jadikan pengajaran dan sempadan. Saya tidak dapat buat bandingan dengan perkembangan yang wujud ketika ini kerana kurang terlibat dengan aktiviti yang ada secara langsung. Hal yang demikian, menjadikan penulisan saya adalah semata-mata dalam bentuk sehala tanpa ada bandingan dengan apa yang ada sekarang. Saya cerita berdasarkan pengalaman dulu-dulu. Para pembaca sekarang, buatlah bandingan.

Satu lagi aktiviti yang ditunggu-tunggu ahli ialah Hari Tenaga Pengajar yang diadakan setiap tahun. Awal Muharam. Hari berkenaan sememangnya ditunggu-tunggu oleh para Jurulatih. Barisan Jurulatih di cawangan saya sentiasa penuh bilangannya bagi menghadiri majlis berkenaan. Kecualilah pada mereka yang menghadapi masalah yang terlalu peribadi dan tidak dapat dielakkan. Misalnya hal kematian.

Pada masa itu pengenalan hari tersebut tidak pernah mendatangkan sebarang isu. Cuma, sekarang ini ada kedengaran persoalan, kenapa digelar Hari Tenaga Pengajar; bukannya Hari Jurulatih. Saya berpendapat bahawa Hari Tenaga Pengajar lebih sesuai digunakan. Pertamanya, sebutan Hari Tenaga Pengajar lebih sedap, berbanding dengan sebutan Hari Jurulatih. Keduanya, konsep Tenaga Pengajar lebih berbentuk umum, berbanding dengan konsep dan istilah Jurulatih yang lebih berbentuk khusus.

Saya buat bandingan secara mudah berdasarkan pengetahuan saya sedia ada. Kalaulah kita bandingkan dengan Perayaan Hari Guru, pastinya konsep Hari Guru berbeza dengan konsep Hari Guru Cemerlang atau Hari Guru Pakar. Guru Pakar atau Guru Cemerlang adalah bersifat khusus. Kalau disebut Hari Guru, sifatnya umum. Mereka yang bertugas di kementerian atau di jabatan atau di pejabat pelajaran daerah, masih boleh melibatkan diri. Pada hal, zahirnya mereka tidak lagi mengajar, melainkan bertugas dalam bidang pengurusan. Namun begitu, mereka pernah mengajar dan prinsipnya akan terus mengajar.

Begitu jugalah pada pendapat saya apabila dikaitkan dengan konsep Hari Tenaga Pengajar dalam SC. Mereka yang bertugas di bidang pengurusan pun pernah atau masih bertindak sebagai tenaga pengajar. Peranan yang demikian sama ada secara langsung mengajar di kelas atau secara tidak langsung apabila tenaga mereka diperlukan dari masa ke masa. Penyelia Kelas yang tak turun padang pun boleh ditafsirkan sebagai tenaga pengajar.

Begitu juga dengan mereka yang pernah berperanan sebagai tenaga pengajar. Walaupun mereka telah ‘bersara’ kerana faktor usia atau kesihatan, namun begitu sifat umum konsep tenaga pengajar, membolehkan penglibatan mereka sepanjang masa. Maka eloklah bekas-bekas tenaga pengajar SC, dijemput menyertai Hari Tenaga Pengajar yang diadakan setiap tahun. Hargailah mereka dalam pelbagai bentuk yang difikirkan sesuai. Sekurang-kurangnya, sediakan kerusi khas di barisan tertentu tempat duduk dalam upacara Hari Tenaga Pengajar tersebut. “Ada hulu, ada parang. Maka ada dulu, adalah sekarang.” Tenaga pengajar SC yang ada sekarang adalah merupakan lanjutan proses yang dimulakan oleh tenaga pengajar yang terdahulu. Kita tidak mahu menjadi manusia yang bergelar, “Seperti kacang lupakan kulit.” Ataupun seperti ibarat kata, “Habis manis, sepah dibuang.

Meneruskan tradisi meraikan para Jurulatih dalam perayaan Hari Tenaga Pengajar adalah merupakan satu usaha yang sangat baik. Dalam tulisan yang terdahulu, saya pernah tegaskan betapa Jurulatih adalah merupakan salah satu golongan yang berada di barisan hadapan. Kalau diibaratkan dalam medan perjuangan, golongan Jurulatih adalah sama seperti golongan askar yang bertempur dan berjuang bermati-matian untuk mempastikan kemenangan pasukan. Bagi mempastikan askar-askar berkenaan berjuang dengan semangat tinggi untuk mencapai kemenangan, langkah-langkah memperkasakan mereka sangat perlu diberi perhatian. Hal yang demikian boleh dilakukan melalui pelbagai cara. Setakat memberi perangsang sahaja, tentunya tidak memadai. Kebajikan mereka sangat perlu dijaga. Sekurang-kurangnya makan dan minum mereka. Kalau hanya diberi makan nasi berlaukkan kicap saja, tentunya tubuh badan mereka lemah untuk berjuang. Tetapi kalau nasi disulam bersama lauk pauk dan aneka vitamin maka semangat juang akan sentiasa membara.

Begitu juga bandingannya dengan para Jurulatih yang merupakan pejuang barisan hadapan. Mereka sentiasa berjuang untuk mempastikan kemenangan perjuangan SC kita. Di samping rangsangan dalaman, kebajikan mereka juga perlu diambil kira. Saya tidak mahu menyentuh panjang lebar tentang perkara ini. Saya rasa, barisan kepimpinan pertengahan yang merupakan perancang strategi utama persatuan, boleh memikirkan soal ini. Siapakah barisan pertengahan ini. Mereka juga adalah merupakan orang-orang kanan Guru Utama. Termasuk mereka yang berjawatan dalam jawatankuasa pusat. Merancang adalah salah satu tugas mereka. Merancang dan terus merancang dengan ilmu pengalaman dan pemikiran terbuka.

Sepanjang ingatan dan penglibatan saya, bentuk perayaan Hari Tenaga Pengajar adalah tidak tetap. Boleh berubah-ubah. Walau bagaimanapun, acara pastinya ialah amanat yang disampaikan oleh Guru Utama. Amanat berkenaan disampaikan dari pagi hingga ke waktu rehat. Maknanya, Ustaz akan menyampaikan ucapannya dalam masa dua jam atau lebih. Isi percakapannya menyentuh hal-hal yang berkaitan dengan aspek kehidupan, kefahaman dan pegangan. Rasa puas setelah mendengarnya. Ketika rehat setengah jam, isi percakapan Ustaz akan menjadi bualan dan perbincangan secara tidak rasmi sesama ahli. Hal yang sedemikian, secara tak langsung mengeratkan hubungan sesama ahli yang berlainan cawangan.

Lain-lain acara, nampaknya adalah mengikut keperluan semasa. Antara acara yang pernah diadakan ialah majlis ceramah oleh penceramah yang mahir dalam satu-satu bidang. Salah satu ceramah yang pernah disampaikan ialah mengenai faedah mandi silat kita; kajian secara saintifik. Saya pernah menyentuh hal yang demikian. Ceramah telah disampaikan oleh ahli kita sendiri yang sentiasa ‘mengepit’ Al-Quran di celah ketiaknya. Selain daripada ceramah bercorak pengetahuan, ada juga ceramah yang berbentuk motivasi. Acara yang demikian adalah merupakan satu usaha untuk menyuntik semangat ahli-ahli yang berperanan sebagai Jurulatih.

Umumnya, acara yang berkaitan dengan Hari Tenaga Pengajar telah diadakan separuh hari. Dari pagi hingga makan tengah hari. Petangnya, diselitkan acara lain. Biasanya ialah mesyuarat agung koperasi. Dalam hal ini, penyertaan kami hingga ke tengah hari adalah pasti. Bersambung lagi.

 
Leave a comment

Posted by on 22/10/2012 in Persilatan

 

52.0. AKTIVITI PERSATUAN SC YANG DITUNGGU.

Ketika zaman keaktifan saya dulunya dalam SC, ada dua aktiviti persatuan SC yang sangat ditunggu-tunggu oleh para ahlinya. Pertamanya ialah perayaan SC yang melibatkan pengiktirafan berbentuk sijil pada ahli-ahli yang berjaya dalam Ujian Sijil Rendah dan Ujian Sijil Menengah. Keduanya ialah Hari Tenaga Pengajar. Kedua-dua aktiviti tersebut sememangnya ditunggu-tunggu oleh para ahli. Azam untuk menghadiri kedua-dua aktiviti pada mereka yang berkenaan adalah sangat tinggi dan hebat. Tidak ada alasan untuk menafikan kehadiran. Kecualilah jika berdepan dengan hal-hal yang tidak boleh dielakkan.

Pada zaman saya, nak pergi ke Kuala Lumpur dari tempat saya, akan memakan masa yang agak lama. Tidak kurang empat jam lamanya jika tidak ada apa-apa halangan dalam perjalanan. Ketika itu, lebuh raya belum ada lagi. Kena ikut jalan lama. Kalau lori banyak, lagi lama masa perjalanan. Walau bagaimanapun, hal yang demikian tidak pernah dijadikan alasan untuk gagal menghadiri kedua-dua majlis yang sedemikian.

Masa lama yang dihadapi untuk ke Kuala Lumpur, menyebabkan kami sentiasa merancang perjalanan. Kalau aktiviti bermula pada jam lapan pagi, bermakna kami perlu bertolak dari Ipoh sekurang-kurangnya jam empat pagi. Bukan senang nak bertolak pada waktu berkenaan. Kalau dah tidur, susah nak bangun pada awal-awal pagi. Hal yang demikian menyebabkan kami lebih suka bertolak pada waktu yang lebih awal sebelum tengah malam. Biasanya jam sepuluh atau sebelas malam. Tidur dalam perjalanan. Kecualilah pemandu kenderaan yang terpaksa mencengkang mata.

Setiap kali perjalanan malam, tempat kami bertanggak ialah di masjid Rawang. Biasanya kami akan sampai ke masjid itu antara jam tiga ke empat pagi. Masa itu tak ada sekatan untuk bermalam di masjid. Sekarang, saya tak tahu. Bila sampai di masjid, dapatlah kami memejamkan mata seketika. Itupun tak pernah ’khusyuk’. Macam-macam cerita yang timbul. Hanya mengharapkan tidur dalam kereta. Kalau mengharapkan tidur di masjid, tentu kecewa.

Saya pernah merakamkan perjalanan kami tersebut dalam terbitan berita cawangan kami pada tahun berkenaan. Perayaan yang berkaitan ialah perayaan dua puluh satu tahun SC. Tahunnya ialah 1987, pada bulan September. Banyak kenangan manis dan pahit yang berkaitan dengan perayaan tersebut. Dalam tulisan ini, saya akan terbitkan semula tulisan kenangan berkenaan. Penulisan tersebut adalah berkaitan dengan proses menerima sijil dari mula ujian hingga ke hari penganugerahan sijil dalam perayaan puncak SC iaitu Perayaan Dua Puluh Satu.

Ketika itu, sesaja kami terbitkan punulisan berkenaan. Banyak perkara yang kami ingin sampaikan pada pihak penguasa persatuan tentang perjalanan ujian dan majlis perayaan itu sendiri. Banyak perkara yang kami fikirkan, patut diperbaiki sama ada ujian secara teori atau ujian secara amalinya.

Saya terbitkan semula tulisan tersebut yang saya tulis buat kenangan ahli-ahli SC Cawangan Ipoh yang kini sudah tua-tua. Masa itu Cawangan Perak hanya ditubuhkan kemudian. Bila baca, kenangan dulu yang pahit dan manis, semuanya jadi lucu belaka.

Tulisan tersebut juga berserta dengan lukisan kartun hasil ciptaan En Fuad. Saya terbitkan semula buat kenangan dan perkongsian pengalaman.

PEJALANAN LIMA SEPTEMBER 1987

BABAK 1
Tanggal 6 September adalah bersejarah. Sebelum itu seramai 12 orang penuntut SC Cawangan Ipoh berdebar-debar. Mereka akan memasuki medan perjuangan. Dalam debaran jantung, kadang-kadang terbayangkan diri, segak dengan berpakaian Melayu, bersongket hitam, lengkap dengan samping dan kasut kulit hitam. Megah menerima sijil. Entah macam mana, teringatkan pula bentuk ujian. Angan-angan hilang. Hati semakin risau. Peluh mengalir di dahi. Tapi azam tetap ada. “Aku akan berlatih. Sijil tetap ditangan.” Baru boleh tidur.

Hari yang dinanti-nanti, tiba. Hari Sabtu, malam Ahad. Daripada 12 orang yang ingin berjuang, tinggal sepuluh. Entah bagaimana boleh lupa. Agaknya langgar pantang.

Perlawanan bermula tapi ada penguatkuasa. Satu batalion penguatkuasa dikerah mengawasi perlawanan. Semuanya gagah segak perkasa. Tak ada yang kurang. Cuma misai sahaja tidak melenting ke atas. Kerana gemuruh di hati, ada yang salam dua kali. Dalam perjuangan, ada yang patah hati. Bukan takutkan lawan, tapi takutkan tempikan dan tindakan penguatkuasa. Sekali bercakap, sekali patah semangat. Ada yang cergas pada mulanya, tapi lembik di akhir perjuangan. Tidak tahan dengan suara.

Daripada sepuluh, tiga kecundang. Agaknya tak ikut undang-undang bergaduh. Lawan tak boleh diusik. Kalau disentuhpun mesti secara romantik. Kasar hak mereka, lembut hak kita. Namun begitu mereka berjuang tidak undur ke belakang. Cukup berani.

Kalau mengundurpun, kerana kena pukulan keras. Kata deme lembut. Entahlah, rasanya tanahpun turut bergegar. Tapi maklumlah, yang menunggu tidak boleh bergerak atau mulakan serangan. Ini syarat sebab mesti ikut niat. Pendekata kalau musuh berada satu inci dengan kita, kalau niat menunggu, kena menunggu. Kalau musuh tak sepak atau tak tumbuk, tapi meludah, jangan undur atau bergerak. Tepis dulu ludahnya. Hebat.

Satu yang harus dipuji. Tak ada yang emosional. Habis satu babak pertarungan, habis cerita. Semuanya muka selamba. Inilah sifat yang ingin dipupuk oleh SC. Berani dan berakal. Orang yang emosi kata orang, tidak matang, keanak-anakan dan sebutkan apa sahaja. Itu semua hak mereka. Biasanya lagak mereka berakhir dengan sifat sombong, bangga diri dan terpupuk sifat menceroboh. Semua sifat itu SC tak suka.

Selesai perlawanan; kalah sabung menang sorak. Jadilah asalkan ada perkataan menang.

BABAK 2
Tirai dibuka semula. Satu purnama telah berlalu. Hati berdebar kembali. Perjuangan terpaksa diteruskan. Kali ini bukan perjuangan tangan dan kaki, cuma tangan sahaja berkeriskan pensil atau pen. Medan tempur beralih tempat. Daripada 7 pendekar, tinggal 5. Dua orang terpaksa mengundur kerana perjuangan yang lain.

Perjuangan kali ini betul-betul mencabar. Bukanlah takutkan lawan. Lawan ada apa sangat. Setakat soalan di atas kertas. Tapi otak mesti penuh. Otak yang akan berjuang. Tangan menurut sahaja. Hendak memenuhkan otak, itulah punca masalah. Setakat ‘humor’ atau ‘gila-gila’ bolehlah. Tapi tak apalah. Kerana perjuangan, buku tebal mesti ditatap. Ada juga megahnya mengepit buku. Sekali sekala terasa macam berada di menara gading. Hendak masuk periksa kerajaan. – SRP atau SPM, malas. Periksa inipun jadilah.

Sebelum berjuang ada yang berlatih. Latihan Cuma ringan tapi agak luar biasa. Latihan melembutkan tangan. Ada yang tidak pernah memegang pen atau pensil; asyik memegang mesin, penukul, pam ubat dan macam-macam lagi benda keras. Kalau setakat ‘menyain’ adale. Jari perlu dilembutkan kembali. Kalau keras, nanti patah pen atau pensil. Lagi malu.

Peperiksaan selesai. Hati lega. Setengahnya lega dapat meniru. Bukan semua. Adake patut penguatkuasa ‘tertidur’. Jawabnya patut. Kalau tak patut mana boleh jawab.

Baharulah lengkap ilmu di dada. Semua kebolehan ada. Kebolehan dua tangan ada, dua kaki ada, dan kebolehan mulut untuk bersoal jawabpun ada. Ini penting. Lihat sahaja pertarungan Hang Tuah dan Hang Jebat. Menurut cerita yang empunya cerita, mereka bertarung sampai 5 jam. Tiga jam khas untuk soal jawab dengan menggunakan otak dan mainan kata. Tangan sekali sekala sahaja digunakan. Itupun salingan untuk menyedapkan mulut bersoal jawab. Baki dua jam khas untuk bertarung. Tersusun sungguh perlawanan mereka. Tapi menurut apa yang dicerita, Hang Jebat kalah bukan tertipu tapi kehilangan banyak kalori kerana banyak bermadah. Tapi itu semua tak kisah. Itu disiplin kita. Kita ada disiplin sendiri.

BABAK 3
Ini adalah babak gembira. Hati berdebar juga. Bukan takut tapi tidak sabar menunggu tarikh 5 September. Perjalanan ke puncak hajat. Baju Melayu telah bertempah. Rasanya lima kali telah mencuba. Segak dan tampan. Hati rasa bertuah kerana berada dalam puncak perjuangan SC. Dua puluh satu tahunlah namanya. Derita mengeluarkan belanja hilang begitu sahaja.

Pukul dua pagi, semuanya berangkat. Tapi ada juga yang tertinggal. Agaknya dah jadi adat kita. Ada yang tersangkut. Seronok juga berjalan begitu rupa. Kadang-kadang terbayangkan diri seperti Tun Mamat yang hendak meminang Puteri Gunung Ledang. Walaupun hati terluka tapi ada cita-cita. Gagal atau berjaya, lain kira.

Singgah di Masjid Rawang. Subuh belum tiba. Ada yang tidur di kaki lima masjid. Tidur mesti lapan jam. Congak-congak, baru dapat tujuh setengah jam. Setengah jam lagi mesti ‘dicover’. Punya syok tidur, orang gerak diberinya salam. Selesai sembahyang, pekena roti canai. Sarjan belanja. Entah ye, entah tidak. Semua orang kena tanya. Kalau tidak, tercekik kita.

Semuanya selesai. Baju melayu dipakai. Tampak tampan walaupun sekali sekala berjalanpun sudah tidak betul. Tambahan pula ada bas pelancongan yang berhenti. Comel belaka.

Pukul lapan tiba di Bangunan Tabung Haji. Indah sekali tapi kena letak kereta di tingkat tinggi. Semuanya berpakaian megah. Perayaan 21 tahun SC, mesti dirai. Bukan boleh main-main. Berpakaian tengkoloklah seorang hamba Alllah.

Semasa majlis, no komen. Nanti kena marah. Baru padan muka. “Kita ni apa le sangat.”

BABAK 4
Ke makam Allahyarham Ustaz Hanafi bin Haji Ahmad dituju. Teringat kisah-kisah lama. Jasamu tetap dikenang. Ketokohanmu tiada tandingan. ‘Kaulah kandil kemerlap. Pelita jendela di dalam gelap. Menyinari selalu.”

Amanah yang diberi dan yang ditinggalkan, akan terus diperjuangkan. Adatnya, cawangan Ipoh tidak akan luntur. Itulah kehendakmu. Akan kami teruskan. Persetankan karenah-karenah sampingan. Itu tidak penting. Selagi tangan dan kaki boleh bergerak, kami akan terus begerak. Bergerak ke arah matlamat yang engkau kehendaki. Hanya yang engkau kehendaki.

Demikianlah bentuk penulisan kami ketika dulu-dulu bagi melahirkan hasrat atau perasaan untuk tujuan penambahbaikan. Mungkin ada kelemahan dari segi pengurusan majlis anjuran persatuan. Kami buat teguran dalam bentuk yang halus dan seboleh-bolehnya tidak menyakitkan. Walau bagaimanapun, hubungan baik antara cawangan dan pusat sentiasa baik dan akrab. Hal yang demikian telah menyebabkan SC terus berkembang di cawangan kami dari masa ke masa dengan hebat dan dengan serba kemegahan. Satu kenangan yang tidak mudah untuk dilupakan. Tulisan seterusnya, saya akan sentuh tentang Hari Tenaga Pengajar dulu-dulu sebagai kenangan.

20121018-110154.jpg

20121018-110210.jpg

20121018-110223.jpg

20121018-110241.jpg

20121018-110253.jpg

20121018-112010.jpg

 
Leave a comment

Posted by on 18/10/2012 in Persilatan

 

51. APLIKASI SC DALAM KEHIDUPAN.

Saya selalu tekankan kesimpulan. Biarlah kita berpijak di bumi nyata. Dapatkanlah kemahiran gerak melalui kebolehan dua tangan dan dua kaki yang dianugerahi Allah terlebih dahulu, sebelum berusaha mendapatkan ilmu-ilmu lain. Pada dasarnya, penguasaan gerak tangan dan gerak kaki akan menjadikan kita berfikiran sihat.

Banyak amalan fizikal yang ada dalam SC telah dapat membantu kita menjadi hebat di sampng kehebatan gerak dua tangan dan dua kaki. Semasa saya menuntut dahulu, kami tidak suka menimbulkan banyak persoalan. Pada prinsipnya, jika ingin menguasai SC, maka segala isi kandungan pelajaran dan kefahamannya perlu diterima dengan sepenuh hati. Persoalan yang ditumbulkan adalah semata-mata untuk mendapatkan penjelasan lanjut bagi memudahkan amalan; bukannya bersifat menentang atau menolak.

Sifat menerima adalah banyak faedahnya. Masa tidak terbuang bagitu banyak dalam proses menerima sesuatu pelajaran. Jika menimbulkan banyak persoalan semata-mata untuk maksud perbahasan atau penolakan, banyak ruginya. Hatipun berasa tak seronok. Selalu saya katakan betapa pentingnya kita meletakkan kepercayaan pada guru yang memimpin persilatan ini. Dia tahu akan apa yang dilakukannya. Turut saja pengajarannya.

Setelah terlibat begitu lama dengan SC, saya dapati segala panduan, petua dan kefahaman yang diberi, banyak faedahnya untuk masa depan. Mungkin buktinya tidak dapat dijelaskan secara spontan. Sebaliknya, hasil atau faedah pengajarannya dapat dilihat dalam proses jangka masa panjang. Kadang-kadang, kata-kata para Jurulatih yang menekankan prinsip, ‘ikut saja. Jangan banyak soal,’ ada faedahnya. Saya nampak akan faedahnya itu pada diri saya sendiri.

Dalam tulisan ini, saya akan membincangkan beberapa aspek panduan atau petua atau kefahaman yang ada dalam SC, membawa faedah pada jangka masa panjang. Perkara pentingnya ialah pelakuan amalan perlulah dilakukan secara berulang-ulang sepanjang masa. Maknanya, ahli-ahli SC perlu mengamalkan amalan yang ada dalam SC secara sepanjang masa tanpa henti atau tanpa kecewa. Jadikan arahan pembelajaran sebagai amalan seharian. Banyak faedahnya pada diri kita dalam proses menjadikan kita hebat dalam persilatan SC. Kita ikuti perbincangan berikut berdasarkan pengalaman dan pengetahuan saya yang lama berkecimpung dalam SC.

Dalam tulisan lalu, saya telah berkongsi pengetahuan betapa proses amalan mandi kita membawa kesan amat baik pada diri. Mandi sambil menggosok-gosokkan badan akan meninggalkan kesan jangka panjang iaitu pembentukan satu lapisan untuk melindungi badan. Saya telah menyentuh perkara ini dalam tulisan terdahulu hasil kajian saintifik oleh seorang ahli yang merupakan ‘peminat’ Al-Quran. Mereka yang mengalaminya yang dapat menjiwai kesan berkenaan. Bukan senang untuk mengatasi serangan secara cecahan. Tanpa tindakan pantas, badan menjadi biru. Kecualilah pada mereka yang suka tumbuk tipu. Tak tepis pun penumbuk akan melencong ‘sebatu’.

Rupa-rupanya, telapak tangan kita mempunyai daya megnet. Apabila disentuh maka akan ada kesan megnetnya. Pernah saya terbaca, betapa kesan sentuhan itu boleh mengalirkan aura yang ada pada kita. Malah, jika tangan kita mengusap kepala anak-anak, akan terpancar nilai kasih sayang dalam kalangan mereka. Betapa kuatnya daya sentuhan telapak tangan itu, menyebabkan kita tidak digalakkan menyentuh tetek kita ketika mandi. Lain jadinya. Lebih-lebih lagi, jangan disentuh anu kita. Setim lagi jadinya. Begitulah kuatnya kesan telapak tangan jika disentuh pada apa-apa anggota badan.

Saya juga telah membincangkan tentang faedah mandi menggunakan kain putih. Sekurang-kurangnya kita boleh mengatakan bahawa pemakaian kain putih ketika mandi boleh dianggap sebagai kain basahan. Mandian kita lebih tenang, tidak gopoh dan boleh juga dikatakan sebagai beradap sopan. Lebih-lebih lagi jika mandi kita itu lengkap dengan bacaan doa selamatnya. Hal yang demikian akan menjadikan mandian kita secara tertib.

Mandian kita adalah menggunakan limau purut. Sepanjang pengamalan saya, kebanyakan silat menggunakan limau nipis dalam upacara mandi silat mereka. Rupa-rupanya penggunaan limau purut, banyak faedahnya. Saya petik satu rencana yang ditulis dalam Mingguan Malaysia bertarikh 17 Mac 2002. Petikan itu secara pilihan ayat-ayat yang ada.

“Buahnya bulat tapi menggerutu dengan rasa masam dan pahit. Daunnya menjadi pilihan sebagai ramuan atau perisa makanan untuk memasak lauk tomyam, asam pedas dan laksa.
-Buahnya selalu dijadikan sebagai antara bahan penting upacara mandi bunga dan mandi wap yang menjanjikan kesegaran.
-Kini terdapat pula teknologi terbaru untuk menghasilkan minyak wangi dan keharuman aroma terapi daripada pati limau purut serta herba lain.
-Limau purut juga mempunyai beberapa khasiat lain yang boleh diamalkan untuk penjagaan kesihatan dan rawatan sakit kulit.
-Limau purut juga boleh menghilangkan lemah dan letih. Limau purut boleh digunakan untuk mencuci rambut dan kulit kepala berkerak di samping mengatasi masalah kulit kering bersisik. Sekali gus boleh mencuci kulit kepala yang berkerak atau berkelemumur. Buah limau tersebut dipotong atau dibelah dua sebelum disental pada kulit kepala yang mungkin menyebabkan rasa pedih.
-Kaedah yang sama dilakukan untuk mengatasi masalah kulit kering bersisik yang selalunya diamalkan ketika mandi.
-Sental buah limau yang telah dibelah dua pada bahagian kulit yang bersisik tersebut dan biarkan beberapa ketika sebelum dibilas.”

Kita selalu disarankan supaya selepas mandi, biarkan air mandian tersebut kering dengan sendirinya. Pelbagai tafsiran kita buat atas perbuatan tersebut. Rupa-rupanya, dengan membiarkan air mandian pada tubuh badan kita kering, khasiat daripada limau purut itu akan meresap dalam tubuh badan kita. Badan akan berasa segar. Hal yang demikianlah menyebabkan adanya alasan, selepas mandi yang dianjurkan SC, badan terasa segar. Tak letih. Agaknya, akan menguatkan tenaga batin anu kita.

Kita ada pantang larang lain yang tidak bertulis. Pantang larang itu berupa adab kita bersama guru. Saya pernah menulis dalam tulisan yang lalu. Misalnya adab duduk bersama guru. Kita disarankan supaya tidak menyilang kaki ketika duduk atas kerusi. Rupa-rupanya perbuatan demikian ada nilai faedahnya pada jangka masa panjang. Orang-orang dulu ada sebab menganjurkan perbuatan demikian. Untuk menjelaskannya secara saintifik, mungkin mereka kurang berpengetahuan. Walau bagaimanapun, berdasarkan pengalaman mereka, duduk yang sedemikian tidak banyak faedahnya.

Saya petik satu rencana yang tersiar dalam akhbar Harian Metro pada 6 Mei yang lalu. Petikan itu juga adalah berdasarkan kutipan beberapa ayat yang ada untuk maksud menjelaskan faedah baik yang boleh didadapati jika duduk atas kerusi tanpa menyilang kaki.

”Duduk secara menyilang kaki, boleh menyebabkan tulang berlakang bengkok dan seterusnya menyebabkan kesukaran bergerak.

– Ia akan menimbulkan rasa sakit atau ketegangan pada tubuh. Kecederaan jangka panjang hanya akan berlaku apabila otak tidak memberi tindak balas dalam tempoh dua jam.
– Biasanya perbuatan duduk dengan menyilangkan kaki berkali-kali hanya menyebabkan sakit belakang. Ketidakseimbangan daya tarikan otot boleh menyebabkan tulang belakang bengkok sementara. Ini dipanggil ’sciatic scoliosis’.
– Apabila posisi kaki kanan di atas kaki kiri, tulang punggung dan betis dalam keadaan tidak sama rata di mana pinggul kiri lebih tinggi, menyebabkan otot antara tulang rusuk dan tulang pelvis menjadi lebih pendek berbanding di sebelah kanan.”

Tatkala ijazah pertama, kita diberi petua sepakan kaki dan latihan tangan. Kedua-dua petua tersebut amat memberi makna kepada kita dalam jangka masa panjang. Sekarang ini, setiap pagi saya mendaki bukit tinggi di tempat saya. Ramai orang China yang melibatkan diri dalam aktiviti berkenaan. Mereka begitu mengambil berat akan aspek kesihatan. Ketika saya bersama mereka, perkara yang sering dibualkan ialah soal kesihatan.

Saya tertarik dengan dakwaan mereka tentang penjagaan lutut untuk aktiviti mendaki bukit. Ramai yang tua-tua dan bangka, mengamalkan petua mengelak sakit lutut. Caranya ’sebijik’ dengan amalan petua sepakan kaki yang diberi guru kita di majlis ijazah pertama. Selesai mendaki bukit, mereka akan membuat latihan sepakan kaki. Rupa-rupanya petua sepakan kaki yang diberi Guru Utama adalah amat berfaedah bagi menjaga kesihatan lutut. Pandangan saya pada mereka tersangat puas. Berasa puas bukan kerana latihan yang mereka adakan itu. Sebaliknya, saya berasa puas bahawa petua guru selama ini, memberi kesan yang nyata faedahnya pada saya sepanjang masa selama ini.

Pada diri saya sendiri, setakat ini latihan kaki adalah merupakan satu amalan yang tidak pernah saya tinggalkan. Sekurang-kurangnya sepuluh kali sehari. Itu, hanya sekurang-kurangnya. Alhamdulillah, lutut saya masih berupaya mendaki bukit tanpa mengalami sebarang kesakitan. Itulah kenyataannya tentang faedah latihan sepakan kaki kita.

Saya juga dapat perhatikan karenah mereka ketika mendaki dan menuruni bukit. Tangan mereka bergilir-gilir membuka dan menutup genggaman tangan. Pergerakan itu berulang-ulang. Mereka mendakwa bahawa perbuatan itu akan menyebabkan keupayaan tangan akan sentiasa cergas sepanjang masa walaupun telah berusia bangka.

Pada kesimpulan saya, amalan-amalan yang ada dalam SC, memberi banyak faedahnya sama ada faedah secara spontan atau pada jangka masa panjang. Amalan-amalan tersebut adalah merupakan petua yang diamanahkan guru bagi kita mengamalkannya. Cuma, kita mungkin berasa gopoh kerana ingin melihat ’jasa’nya secara spontan. Sebenarnya, amalan-amalan tersebut adalah berpanjangan dan berfaedah dalam jangka masa panjang. Bila saya telah berumur, nampak sangat kesan faedahnya ilmu petua yang diamanahkan guru supaya mengamalkannya.

Saya selalu tegaskan betapa kita yang berada dalam SC, adalah berada dalam satu landasan yang betul dalam menjalani kehidupan seharian. Dari segi pesilatan, SC telah memberi jaminan sebagai ilmu yang boleh dipertanggungjawabkan pada diri kita. Dari segi kefahaman, SC juga menjamin kefahaman yang benar dalam proses kita menjalani kehidupan.

Semasa menjalani kehidupan, kita memerlukan satu bentuk pegangan. Dalam tafsiran SC, dikaitkan akan sifat pegangan dalam pembelajarannya. ”Cekak juga berarti pegangan. Silat ini mempunyai pendirian, pegangan dan tujuannya yang tersendiri. Sebab itulah sebelum penuntut-penuntut mempelajari silat ini, mereka diberi pegangan dahulu, bahawa mempelajari silat ini bukannya untuk bermegah-megah, sombong, menceroboh, mengikut nafsu; tetapi sebenarnya untuk menjaga diri, bangsa dan agama.”

Kesimpulan saya, kalaulah semua amalan dan pengajaran yang disarankan pada kita sejak mula memasuki SC diamalkan secara berterusan, maka kesan baiknya akan kita peroleh sepanjang masa secara berterusan. Oleh itu, jangan ambil mudah semua perkara yang diajar dalam SC. Lakukan amalan itu secara berterusan. Jangan gopoh untuk menuntut kesannya. Banyak faedahnya di kemudian hari jika sesuatu perkara itu dilakukan secara tenang dan yakin. Terutamanya ketika diri telah menjadi tua dan bangka. Sekian untuk tajuk ini.

 
Leave a comment

Posted by on 15/10/2012 in Persilatan

 

50.4. KEFAHAMAN ILMU MEGAH DALAM SC.

KESIMPULAN

Kita yang berada dalam SC, tentunya sahaja selamat untuk mengamalkan ilmu petua yang boleh dianggap ilmu megah atau luar biasa. Ustaz telah meninggalkan ilmu petua yang selamat dari segi amalannya. Tak perlu risau tentang amalan tahyol dan kurafat. Tak ada jin yang boleh rapat. Kecualilah ada manusia yang bersifat jin. Memang suka berkawan dengan jin. Suka merasuk dan menggongcang hati manusia lain. Hinggakan sumpah Al-Quran pun jadi mainan dan boleh menjadikannya berubah ‘angin’.

Ketika kita masuk ke kelas memulakan pelajaran SC, ramai penuntut yang tertanya-tanya. Kita tidak memulakan pelajaran dengan sebarang jenis upacara. Ketika bersilat, jika ada yang terseliuh atau tercedera, tidak ada rawatan pintas yang boleh menyembuhkan kecederaaan. Dalam hal ini, SC memupuk kita mengakui hakikat sebenar sesuatu kemenjadian tanpa bersumberkan faktor khayalan. Hal yang demikian adalah bersesuaian dengan perjuangan SC yang termaktub dalam perlembagaan iaitu membasmi faham tahyul dan khurafat yang terdapat dalam ilmu persilatan Melayu.

Pemikiran penuntut adalah diarahkan kepada pemikiran yang tepat dan rasional serta bernas. Sesuatu yang luar biasa harus difahami secara objektif. Menurut Ustaz, mengkaji perkara-perkara yang luar biasa dalam ajaran akhidah terdapat tujuh jenis. Saya petik penulisan yang pernah diterbitkan pada satu ketika dulunya.

1. Mukjizat.
Perkara luar biasa yang berlaku pada diri para Rasul. Contohnya terbelah bulan, bercakap binatang, mengidupkan orang mati dan kitab suci Al-Quran.

2. Keramat.
Perkara luar biasa yang berlaku pada diri orang yang soleh dalam kalangan orang Islam. Contohnya singgahsana Puteri Balqis dari Yaman dapat diterbangkan oleh ‘Asif’ ke Pelastin hanya sekelip mata sahaja.

3. Maunah.
Perkara luar biasa yang berlaku pada mukmin umumnya tanpa apa-apa sebab daripadanya. Contohnya, orang yang jatuh ke dalam sungai atau belanggar kereta yang mengorbankan semua orang, tapi dirinya terselamat.

4. Irhas.
Perkara luar biasa yang berlaku pada seseorang yang bakal menjadi nabi dan rasul. Contohnya apa yang berlaku pada nabi Isa yang dapat bercakap dalam buaian dan awan meneduhnya.

5. Istidraj.
Perkara luar biasa yang berlaku pada seseorang yang jahat untuk mendorongnya dalam kesesatan seperti yang berlaku pada Hindu, Budha atau sesiapa saja yang tidak mengikut ajaran Islam zahir dan batin.

6. Sihir.
Perkara luar biasa yang berlaku pada seseorang melalui cara yang dipelajarinya. Contohnya memotong kepala, membunuh dan sebagainya.

7. Ihanah.
Perkara luar biasa yang berlaku pada seseorang yang mengaku Nabi seperti Musailamatul Kahzab yang ingin mengubati orang buta sebelah matanya, tapi akhirnya kedua-dua matanya menjadi buta.

Saya rasa, kategori berkenaan tak termasuk perkara-perkara luar biasa yang dilakukan secara helah atau secara tipu daya pemikiran kita. Dalam hal ini, pada pandangan saya, sesuatu yang kita lihat sebagai luar biasa maka mestilah disesuaikan dengan kategori atas. Lebih jelas dan lebih selamat. Mungkin mereka selalu merujukkan sesuatu yang luar biasa dalam katagori ketiga. Namun begitu, menurut Ustaz, Maunah tidak mungkin sentiasa berlaku pada semua orang biasa dalam semua keadaan. Kebolehan itu diberi pada beberapa ketika kepada orang-orang tertentu dalam keadaan tertentu dan penting.

Sesuaikanlah ilmu-ilmu yang ada dalam masyarakat kita dengan kategori di atas. Misalnya, kalau dikunci pergerakan seseorang hingga menyebabkan orang itu tidak boleh bergerak, apa kategorinya. Kalau ‘dipancung’ jantung secara isyarat hingga menyebabkan orang itu mati, apa rujukan kategori di atas. Kalau terdetik di hati seseorang dan menyebabkan tertimpa kemalangan kepada seseorang yang lain, maka apa sebab dan mana pula kategori ilmunya.

Saya yakin, jika kita sentiasa menjadikan tujuh ketagori yang disebut Ustaz seperti yang saya petik di atas, akan menyebabkan kita tidak mudah melatah. Lantaklah dakwaan seseorang tentang ilmu luar biasa yang ada pada dirinya. Tugas kita ialah mengkategorikan dakwaannya itu untuk penjelasan diri sendiri. Tak perlu bertegang urat atau bertengkar dengannya. Kalau bertengkar atau berbincang, pasti orang berkenaan akan sentiasa menegakkan kebenarannya dengan lintuk liuk percakapannya yang lancar dan menyakinkan.

Menurut Ustaz, perkara luar biasa yang didapati secara belajar dan terpaksa menjadi ahli, itulah sihir namanya. Hukum sihir adalah haram. Sihir tidak semestinya memanggil nama jin tetapi sering juga penggunaan nama Allah dan bacaan ayat-ayat Al-Quran. Ramai ahli ilmu kebatinan di Asia ini yang tidak Islam seperti bomoh-bomoh Siam, ketika mengamalkan kebatinan menyebut nama Allah. Ketika menipu Adam di syurga dulu pun, Iblis menyebut nama Allah hingga tertipu Adam. Disangkanya itu adalah kehendak Allah.

Ramai yang mendakwa perkara luar biasa yang ada pada dirinya ada kaitan dengan Malaikat. Kita harus faham, makhluk ghaib yang diketahui menolong manusia adalah jin dan malaikat. Tetapi pertolongan malaikat hanyalah pada mereka yang ternyata sifat-sifat ketakwaannya pada zahir dan batin. Mereka itupun tidak meminta untuk membuat sesuatu yang anih-anih atau luar biasa. Perkara itu datang kepadanya sekali sekala tanpa disedarinya.

Memang ada hubungan antara Malaikat dengan manusia seperti yang dijelaskan Al-Quran yang saya kutip dari pengumpulan dan kajian Ustaz. Saya hanya menyalin kembali. Mungkin ada kesilapan ejaan atau angka semasa menaip. Bentuk hubungan antara Malaikat dan manusia adalah seperti berikut:

1. Mendoakan kepada manusia untuk mengeluarkan mereka dari kegelapan (Al-Ahzab : 43)
2. Memohon ampun untuk manusia di dunia ini supaya dijauhkan dari dosa di samping supaya dimasukkan ke dalam syurga.(Al-Ghafir ; 71)
3. Menjaga dan mengawal manusia pada waktu siang dan malam. (Al-Rakdu;11)
4. Meneguhkan peribadi orang mukmin dengan menyampaikan berita baik. (Fussilat; 30, Al-Anbia, 101)
5. Memberi bantuan dan pertolongan kepada orang mukmin dalam bentuk yang tidak diketahui. (Al-Mujaddah ; 22)
6. Bantuan sebagai tentera Allah dalam bentuk yang tidak diketahui. (Al-Imran ; 9)
7. Memberi kedamaian dan memperteguhkan pendirian orang mukmim ketika menghadapi musuh. (Al-Anfal , 19)

Sebagai pengamal SC, kita telah dididik supaya berhati-hati dengan menggunakan fikiran yang diberi Allah dengan sebaik-baiknya. Selalu saya tegaskan. Jika setakat berkebolehan mengeluarkan batu aked dari celah jari atau cincin tembaga secara ghaib, bukanlah sesuatu yang menarik. Kurang nilainya. Sebaliknya, jika mereka berkebolehan mengeluarkan batu berlian, permata atau cincin emas dan boleh diberi secara percuma kepada yang hadir, maka patut sangat kita beri perhatian.

Kita juga harus bersifat kritis tentang ilmu-ilmu megah yang ada dalam kalangan masyarakat kita. Jika mereka berkebolehan melalui perantaraan malaikat, sejak dulu lagi, masalah komunis, rampasan bangunan AIA oleh tentera Merah Jepun pada satu ketika dulu dan sebarang ancaman negara dapat dibanteras dengan senang dan dalam sekelip mata. Akan tetapi, tak terjadi dan semuanya hanya dakwaan belaka.

Perkara yang jelas, pelakuan yang sedemikian diambil peranan oleh Jin. Sifat jin selama-lamanya bertujuan membakar, memusnah dan menghancurkan akidah manusia, sesuai dengan kemenjadiannya dari api. Itulah sebabnya Allah sering memperingatkan manusia supaya menjauhkan diri dari Jin. Walaupun ditegaskan oleh Al-Quran bahawa terdapat makhluk jin dari golongan Islam dan ada yang soleh, namun tiada ditegaskan untuk digalakkan kita membuat hubungan dengan mereka; apatah lagi mengikat janji persahabatan. Oleh itu, berhati-hatilah supaya tidak mudah tertipu.

Sebagai pengamal SC juga kita digalakkan berfikiran tepat dan nyata. Sesungguhnya, sifat ini sentiasa terpupuk dan dipupuk dari masa ke masa secara latihan fizikal lagi. Kita digalakkan supaya sentiasa berfikir ketika menerima satu-satu ilmu pergerakan dalam SC. Kenapa mesti buat itu dan ini. Secara langsung, ahli-ahli SC sentiasa berfikiran kritis sebelum menerima sesuatu pelajaran. Hal yang demikian adalah sangat berkesan bagi membentuk jiwa ahli yang berterus terang.

Biarlah kita berpijak di bumi nyata. Dapatkanlah kemahiran gerak melalui kebolehan dua tangan dan dua kaki yang dianugerahi Allah terlebih dahulu, sebelum berusaha mendapatkan ilmu-ilmu lain. Pada dasarnya, penguasaan gerak tangan dan gerak kaki akan menjadikan kita berfikiran sihat. Bersepadu dengan penguasaan gerak tangan dan kaki itu, peliharalah jiwa kita supaya sentiasa bersifat jujur sepanjang masa dalam proses menerima ilmu pelajaran dalam SC. Hal yang demikian adalah lebih selamat dan lebih logik serta ada rasionalnya. Sekian untuk tajuk ini.

 
Leave a comment

Posted by on 11/10/2012 in Persilatan

 

50.3. KEFAHAMAN ILMU MEGAH DALAM SC.

Dalam tulisan lalu, kita boleh lihat betapa kehebatan SC juga ada kaitan dengan ilmu-ilmu petua yang diturunkan guru dari masa ke masa. Petua-petua itu meliputi pelajaran yang ada dalam sukatan pelajaran SC dan petua-petua yang boleh membantu kita menjadi seorang ahli SC yang betul-betul bertanggungjawab pada dirinya. Oleh itu, hargailah petua-petua berkenaan dengan cara kita mengamalkannya untuk diri sendiri. Tidaklah perlu kita sebarkan pada orang lain, termasuk ahli-ahli sendiri kerana itu bukanlah hak atau tanggungjawab kita berbuat demikian.

Seorang pendekar dari Kampung Pelet pernah bertanyakan pandangan saya pula tentang amalan ‘batin’ yang ada dalam SC. Tentunya pengertian batin dalam kefahaman SC adalah berbeza dengan pengertian ilmu-ilmu petua yang dibincangkan terdahulu. Sekali lagi saya tegaskan. Saya cuba bincangkan hal ini berdasarkan kefahaman saya. Harap-harap tidak akan mencelarukan pemikiran pembaca.

Dalam SC, kefahaman ‘batin’ atau pelajaran yang luar biasa kemenjadiannya telah digambarkan Ustaz secara jelas dan secara langsung dalam pantunnya seperti berikut:

Silat Cekak pada zahirnya,
Pengertian gerak pada batinnya,
Hendaklah mahir seluruh anggotanya,
Hendaklah jujur pada jiwanya.

Gerak zahir adalah berdasarkan pergerakan dua tangan dan dua kaki. Penguasaan gerak-gerak tersebut akan membolehkan kita menguasai keseluruhan gerak badan termasuk gerak kepala. Melalui kemahiran yang dipupuk dari masa ke masa, maka gerak zahir itu mudah dikuasai. Gerak ‘batin’ ada kaitan dengan Yang Empunya Gerak. Bukan senang-senang nak dapat penguasaan gerak dalam SC secara unggul. Kita memerlukan daya usaha. Kalau gerak fizikal, usaha tersebut diperoleh melalui latihan. Manakala gerak batin, usaha yang perlu dilakukan adalah berkaitan dengan jiwa kita. Ustaz sangat menekankan aspek kejujuran jiwa sebagai saluran betul dan muktamad untuk mendapatkan gerak yang dianugerahi Yang Empunya Gerak. Oleh itu, kita hendaklah bersifat jujur pada jiwa kita sepanjang masa. Perdunya, bukan jujur pada anggota badan seperti kaki dan tangan; melainkan jujur pada jiwa kita. Itulah keutamaannya jika kita ingin menguasai ‘gerak secara batin’ dalam pembelajaran SC. Gerak unggul yang dianugerahi Yang Empunya Gerak.

Dalam tulisan ini, saya cuba membincangkan maksud jiwa yang jujur berdasarkan kefahaman saya. Harapan saya ialah dapat membantu ahli-ahli SC supaya sentiasa ‘menjadi’ pergerakannya dalam SC.

Jiwa ialah roh yang ada dalam tubuh badan kita. Jiwa juga melambangkan perasaan, fikiran dan cita-cita yang terkandung dalam hati manusia. Oleh itu, peranan hati adalah merujuk pada tempat yang terkandungnya perasaan kita. Jiwa yang jujur bermaksud keikhlasan, ketulusan dan lurus hati. Perasaan ikhlas itu sentiasa terpancar dalam perbuatan mereka. Sekurang-kurangnya ikhlas dalam berguru dengan Guru Utama. Jangan berpura-pura. Sifat mereka adalah sentiasa terus terang. Apa keluar dari mulut adalah melambangkan isi hatinya. Cakap serupa bikin.

Konsep jujur adalah luas pada amalan kita. Kejujuran itu meliputi kejujuran diri kita dengan Tuhan dan dengan sesama manusia lain. Dalam konteks SC, hendaklah kita bersifat jujur pada Jurulatih yang memandu kita, jujur pada rakan-rakan sepersilatan, jujur pada penguasa persatuan dan yang paling penting juga ialah jujur pada diri sendiri ketika menuntut SC.

Ramai yang gagal berbuat demikian gara-gara kepentingan diri. Bagi menjamin sifat-sifat ikhlas, tulus dan lurus hati, maka kita perlu sentiasa membersihkan hati. Cara yang paling mudah ialah kawal diri dari sifat-sifat negatif seperti perasaan syak wasangka yang buruk, resah, sombong, baran, berpura-pura dan sebagainya. Penyakit jiwa atau roh ini mesti dibuang supaya roh boleh berhubung dengan Allah dengan tenang dan khusyuk. Jiwa yang sejahtera akan menjadikan tubuh fizikal kita sehat.

Kebiasaannya, orang yang tidak jujur pada jiwanya ada kaitan dengan hawa nafsunya sendiri. Orang yang dapat mengawal hawa nafsu adalah merupakan orang yang berani menghadapi kenyataan. Baik dan buruk, susah dan senang dapat diterima dengan hati terbuka. Semuanya adalah ketentuan Allah. Menurut Ustaz, orang yang sentiasa jujur pada jiwanya adalah merupakan orang yang sentiasa bergantung pada Allah. Ikutan dan pedoman kita adalah seperti yang diajar oleh Rasullullah.

Dalam kefahaman SC, apabila kita bersikap jujur pada jiwa maka barulah kita peroleh manfaat dari segi pengertian gerak. Kemenjadian petua yang diperoleh adalah erat kaitannya dengan kehendak Allah. Walaupun kemenjadiannya pasti tapi segala-gala bergantung pada ketentuan Allah. Saya yakin dan saya percaya, mereka yang bersifat jujur pada jiwanya akan membantu kemenjadian pasti atas segala petua yang diamalkan dalam SC. Oleh itu, sentiasalah kita bersifat jujur dalam segala tindakan dan dalam segala perbuatan yang kita lakukan.

Pernah satu ketika, seorang ahli berjumpa Ustaz, bertanyakan soalan. Dalam SC ada ke ilmu ghaib. Dengan nada selamba Ustaz mengatakan, “Ada”. Amal saja ayat “Aku berlindung pada Allah dari syaitan yang direjam”. Amal. Jangan baca. Maknanya sentiasalah kita membesarkan kebesaran Allah dengan cara pekecilkan diri sendiri. Kalau diri telah kecil maka mudahlah kita berlindung pada Yang Besar. Kalau sifatnya sentiasa besar diri maka susahlah dia berlindung pada Allah. Pengamalan ayat berkenaan secara jujur, perlu diikuti dengan keyakinan, keikhlasan, lurus hati, kefahaman dan daya fikir yang luas.

Begitulah mudahnya kefahaman ‘batin’ sepertimana yang diterangkan Ustaz sebagai menjawab soalan berkenaan. Segala-galanya bergantung pada hati atau jiwa kita. Sejauh mana kita tunduk pada kebesaran Allah. Tunduk itu ada kaitan dengan konsep berserah. Konsep berserah perlu disesuaikan dengan ‘iktikad’ kita seperti mana yang selalu diperkatakan Ustaz. Saya tidak dapat membincangkannya secara panjang lebar. Tapi itulah kefahaman yang ada pada saya hasil hubungan rapat saya dengan Ustaz.

Pada satu ketika, Ustaz pernah menceritakan tentang ilmu-ilmu megah yang ada dalam masyarakat Melayu. Kita perlu berhati-hati kalau mendekatinya sebelum terjebak dengan begitu parah. Ketika saya memohon kebenaran Ustaz mempelajari ilmu-ilmu berkenaan, ramai rakan yang berasa risau. Takut-takut saya akan lupa diri dan terus ghaib dari perjuangan SC. Itu sebabnya dalam SC, mereka yang mempelajari ilmu-ilmu lain tanpa merujuk pada Ustaz, akan dipulau secara langsung. Hal yang demikian mungkin ada logiknya. Biasanya mereka yang mempelajari ilmu-ilmu yang luar biasa akan mudah lupa diri. Tapi saya tetap ingat pesanan Ustaz. ”Jangan sesekali tinggalkan sembahyang”. Sesungguhnya perbuatan sembahyang akan menyebabkan kita sentiasa berhubung dengan Tuhan. Isyaallah, selamat.

Menyentuh tentang ilmu kebatinan orang-orang Melayu, Ustaz menerangkan bahawa ilmu-ilmu yang ada, terdiri dari beberapa kategori. Pasung Bumi, Kipas Nandung, Ibu Gayung, Seni Gedang dan puncaknya ialah Bisik Semak. Kesemua ilmu itu adalah merupakan ilmu-ilmu luar biasa yang kerap kali bergelar ilmu batin dalam masyarakat Melayu. Ustaz menerangkan juga tentang kesemua jenis ilmu berkenaan dengan bacaannya sekali. Namun begitu, kunci amalannya tidak dinyatakan. Takut-takut diamalkan oleh para ahli.

Menurut Ustaz, kesemua ilmu-ilmu Melayu berkenaan adalah berkisar pada penggunaan jin. Itulah yang dinyatakan Ustaz pada saya. Pada orang lain, saya tak tahu. Saya teringat peristiwa saya bersama Ustaz. Ketika itu saya menumpang kereta Ustaz balik ke rumah abang saya di Sungai Patani. Kereta Ustaz dipandu Pak Wan, dalam perjalanannya balik ke Alor Star. Pada masa itulah Ustaz menerangkan konsep ilmu Bisik Semak yang diamalkan oleh masyarakat Melayu pada kami berdua.

Puncak ilmu ’batin’ yang diamalkan oleh orang-orang Melayu ialah Bisik Semak. Konsep ilmu Bisik Semak itu ialah para pengamalnya perlu berhati-hati pada kata hatinya. Kalau niat hatinya tidak baik pada seseorang itu, maka orang itu akan menerima padahnya. Misalnya, katakan ada penonggang motosikal yang berlagak di depannya. Kalau kata hatinya orang itu jatuh, maka akan jatuhlah orang itu. Kalau orang lain berniat buruk pada diri si pengamal maka diri orang itu pula akan ditimpa bencana. Contoh yang saya beri itu adalah merupakan contoh yang pernah diberi Ustaz pada saya.

Cuba kita fikir akan kemenjadian ilmu berkenaan. Dengan niat sahaja maka akan tertimpa padah pada orang lain. Melainkan pada kesimpulan saya, apabila niat itu telah ada maka kapitnya yang menuju ke arah si penonggang motor berkenaan. Agaknya, ditolaknya hamba Allah itu. Berdentum. Pertolongan jin. Samalah contohnya dengan cara seorang yang mengupah ’gengster’ untuk memukul orang lain. Jadinya hajat berkenaan adalah kerana bersifat ada orang suruhannya.

Itulah kali pertama dan kali terakhir saya dengar penerangan Ustaz tentang ilmu Bisik Semak sepanjang Ustaz masih ada. Tiba-tiba timbul balik kisah Bisik Semak ketika pelantikan PA. Saya pun tak faham. Bisik Semak yang mana satu. Adakah Bisik Semak itu seperti mana yang dikatakan Ustaz. Kalau berdasarkan kefahaman yang diberi Ustaz, pemakaian ilmu itu boleh menyebabkan ramai ahli-ahli kita yang ‘terpeleut’ mulutnya. Tentu ramai yang kojol atau punah kekal. Tapi, elok saja semuanya. Cukupppp!. Jangan komen lagi. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 08/10/2012 in Persilatan