RSS

Monthly Archives: September 2011

15.2 MANUSIA TOKSID III

Bahagian Ketiga

Untuk memupuk sifat motivasi diri, terlebih dahulu kita perlu benar-benar memahami tentang matlamat persatuan atau matlamat organisasi kita. Matlamat tersebut akan mengarah cara kita bertindak atau melakukan sebarang pekerjaan. Matlamat yang jelas akan mendorong kita melakukan sesuatu perbuatan itu demi untuk kebaikan persatuan atau organisasi kita. Tidak wujud sebarang kepentingan diri yang boleh menghalang minat dan keikhlasan kita untuk terus berbakti  pada persatuan kita.

Kita tidak dapat menahan mulut kita daripada terus bercakap. Cuma, perkara yang penting ialah bercakaplah tentang hal-hal yang positif. Saya teringat kata-kata Tun Dr Mahathir yang pernah menulis, ”Rakyat Malaysia menghabiskan banyak masa untuk berdebat mengenai sesuatu idea baru supaya idea itu tidak perlu dilaksanakan.” Di sinilah dapat kita lihat betapa kepimpinan secara mutlak amat perlu diamalkan bagi mempastikan kita banyak bekerja daripada banyak bercakap. Ustaz telah membuktikan kenyataan ini. Read the rest of this entry »

Advertisements
 
Comments Off on 15.2 MANUSIA TOKSID III

Posted by on 27/09/2011 in Persilatan

 

15.1 MANUSIA TOKSID II

Bahagian Kedua

Pepatah kita ada mengatakan bahawa musuh jangan dicari, rezeki jangan ditolak. Walaupun kita sentiasa menghindari musuh, namun, musuh tetap akan ada sama ada kita menyukainya atau tidak. Yakinkan diri kita bahawa orang-orang yang cemerlang mesti akan ada musuhnya. Orang-orang yang cemerlang pasti tidak disukai oleh semua pihak. Sekurang-kurangnya pesaingnya sendiri akan menjadi musuh. Dalam hal ini, orang-orang yang cemerlang perlu akui akan hakikat bahawa diri mereka yang cemerlang tetap akan menghadapi musuh yang pasti muncul pada bila-bila masa.

Begitu juga dengan mereka yang berada di puncak kejayaan. Pasti juga mereka akan menghadapi musuh-musuh yang tidak diundang. Tindakan dan riaksi musuh-musuh tersebut adalah dalam  pelbagai bentuk. Tapi perkara pastinya ialah mereka akan menjadi manusia toksid yang akan mengancam diri kita dan perkembangan persatuan atau organisasi yang kita pimpin. Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 15.1 MANUSIA TOKSID II

Posted by on 22/09/2011 in Persilatan

 

15.0 MANUSIA TOKSID I

Bahagian Pertama

           Dalam mana-mana persatuan atau organisasi, kita selalu mendengar istilah pengampu, kaki bodek, kaki cucuk dan pelbagai istilah lagi. Malah, dalam persatuan kita pun istilah-istilah berkenaan tidak terkecuali daripada sebutan para ahli. Cuma, ditambah lagi dengan satu istilah yang berkaitan dengan guru iaitu taksub. Namun begitu, sama ada ketepatan istilah-istilah itu pada orang yang ’dituju’, banyak bergantung pada tafsiran, pemikiran, atau tanggapan positif atau negatif orang yang memberi gelaran.

Biasanya, istilah atau kata-kata tersebut adalah terpancar dari mulut manusia yang saya gelar sebagai manusia toksid. Kerap kali saya lihat, orang yang memberi gelaran pada orang lain adalah merupakan orang yang bersifat toksid. Umumnya punca hal yang demikian kerana diri sendiri telah terketepi. Maka mulalah mereka memberi gelaran pada orang lain sebagai usaha menyakitkan hati orang berkenaan. Di sinilah peranan kepemimpinan tertinggi amat penting bagi mengawal keadaan. Jika mereka sendiri bersengkongkol dengan situasi yang wujud itu, maka keadaan akan menjadi semakin parah. Hal yang demikian akan mengundang pepecahan dalam kalangan ahli. Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 15.0 MANUSIA TOKSID I

Posted by on 22/09/2011 in Persilatan

 

14.2 KESERONOKAN BEKERJA III

Bahagian Ketiga

Saya telah tegaskan dalam tulisan terdahulu, betapa tugas yang diberi pada kita merupakan ketentuan Ilahi. Kita diberi amanah untuk memikul tugasan yang berkenaan. Kita tidak perlu merintih atau membebel tak tentu hala. Dalam hal ini, keseronokan  boleh ditimbulkan jika kita membetulkan fokas kita pada amanah berkenaan. Terimalah seadanya atas prinsip,  semuanya adalah kehendak Tuhan.

Oleh itu, jika kenyataan di atas kita terima dengan sepenuh hati, maka segala bentuk penyelesaian, mencari kekuatan atau kelebihan, merangka hala tuju, mengadakan  program-program, kesemuanya akan dilakukan berdasarkan perbuatan yang sebaik-baiknya. Dalam hal itu, tidak timbul langsung soal-soal yang bekaitan dengan sabotaj atau perbuatan yang cuba menggagalkan perancangan, baik secara sengaja atau secara tidak sengaja. Kehendak Tuhan perlu diterima. Pastinya suana yang timbul akan mewujudkan ketenangan dan diakhiri dengan keseronokan sewaktu menjalankan amanah yang diberi. Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 14.2 KESERONOKAN BEKERJA III

Posted by on 11/09/2011 in Persilatan

 

14.1 KESERONOKAN BEKERJA II

Bahagian Kedua

Saya pernah menulis dalam tulisan terdahulu betapa dalam mana-mana persatuan atau organisasi, mesti ada manusia yang bersifat toksid. Mereka berperanan menyebarkan fitnah dan fikiran negatif dalam kalangan ahli. Arahan ketua selalu diabaikan dan dianggap sebagai beban. Malah, mereka tidak berminat untuk menjalankan  apa saja tugas yang diarahkan oleh ketua mereka. Kehidupan mereka dalam satu-satu organisasi itu lebih selesa dan setiap perubahan akan ditentang habis-habisan kerana perubahan itu dianggap  akan mengganggu ’ketenteraman’ mereka. Saya akan bincangkan tajuk ini pada tulisan berikutnya.

Kewujudan manusia toksid dalam persatuan atau organisasi kita, tentunya akan menimbulkan suasana yang tidak menyenangkan dalam kalangan ahli. Laga-melaga, fitnah-memfitnah dan sebagainya akan mewujudkan perselisihan  dan pertengkaran. Hal yang demikian tentunya tidak menyeronokkan ahli-ahli dalam organisasi berkenaan. Keadaan akan menjadi lebih parah apabila perselisihan yang timbul mewujudkan kumpulan-kumpulan atau puak-puak yang lebih besar. Sudah tentulah kumpulan-kumpulan tersebut tidak berlaga angin antara satu sama lain. Suasana yang tidak baik ini akan  memerangkap diri kita yang cuba bersikap kecuali. Maka hal yang demikian tentunya akan mengecewakan kita. Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 14.1 KESERONOKAN BEKERJA II

Posted by on 06/09/2011 in Persilatan

 

14.0 KESERONOKAN BEKERJA I

Kata orang tua-tua, keseronokan adalah sesuatu yang kita cipta. Kalau kita kata seronok maka seronoklah kita. Kalau kita katakan tak seronok maka tak seronoklah jadinya. Dalam konteks pekerjaan, kalau kita katakan tempat itu menyeronokkan maka seronoklah kita bekerja di tempat tersebut. Begitulah sebaliknya. Jika kita katakan bahawa tempat kerja itu tidak menyeronokkan maka tidak seronoklah di hati kita ketika berada di tempat itu.

Dalam konteks persilatan, kelas-kelas latihan silat banyak dikendalikan oleh pelbagai jenis sifat dan sikap Jurulatih. Saya selalu tegaskan kepada para penuntut betapa setiap Jutulatih itu mempunyai pelbagai ragamnya. Para penuntut perlu menyesuaikan diri dengan Jurulatih yang ada. Terimalah seadanya. Jika kita mengatakan tak seronok berlatih silat di bawah kepemimpinan seseorang Jurulatih itu, maka hati kita akan sentiasa tak seronok hingga tamat silat. Hal yang demikian akan mengganggu tumpuan kita untuk mendapatkan ilmu persilatan SC dengan lebih sempurna dan lebih berkesan. Kita lemah bersilat kerana fikiran kita tidak tenang.

Seperti yang saya tegaskan di atas, keseronokan adalah sesuatu yang kita cipta. Oleh itu, seronokkan diri atau gembirakan diri ketika kita berada pada satu-satu tempat. Jangan banyak titik bengek yang akan membunuh keseronokan kita. Ketika di tempat silat, terima Jurulatih seadanya. Seronokkan diri untuk menerima segala ilmu persilatan SC darinya. Kalau tak puas, bila tamat maka carilah mereka yang boleh memuaskan hati kita dalam pelajaran SC. Tambahkan ilmu daripadanya. Tak banyak cerita. Tapi jangan pulak terlupa mencari dek akibat ketaatan yang melampau pada persatuan yang ada.

Dalam tulisan ini, saya cuba bincangkan beberapa cara untuk menjadikan diri kita gembira atau seronok pada tempat atau suasana yang ada. Diharapkan tulisan ini akan membuka pemikiran para pembaca tentang betapa pentingnya kita mencipta dunia keseronokan buat diri kita sendiri. Hal yang demikian kerana pada akhirnya, kita sendiri yang akan mencipta atau menentukan bentuk keseronokan atau kegembiraan yang diidamkan.

Saya berpendapat, segala-gala yang ada di dunia ini, semuanya bermula dari niat. Niat  membawa maksud cita-cita berserta dengan perbuatan. Kalau bercita-cita saja tanpa diiringi dengan perbuatan maka hal yang demikian itu lebih bersifat angan-angan. Dalam hal itu, niat kita biarlah ikhlas kerana Allah. Tidak ada kepentingan diri apabila melakukan sesuatu. Kita belajar silatpun bukan kerana kawan, tapi kerana Allah.

Ustaz pernah menegaskan pada saya tentang konsep ’kerana Allah’. Kebiasaannya konsep itu merujuk pelakuan kita untukNya. Dalam hal ini, saya pernah difahamkan Ustaz dengan tanggapan bahawa kerana Allah itu membawa maksud atas keizinanNya. Kalau Tuhan tidak mengizinkan kita bersilat, pasti kita akan gagal memasuki persilatan tersebut. Ramai yang gagal di hari ijazah pertama. Ada yang tidak dapat mengzahirkan diri kerana kemalangan, terlupa dan sebagainya. Malah ramai yang menarik diri setelah tidur atas kain putih. Pelbagai alasan diberi. Ada yang berjumpa hantu, ada yang fikiran tak menentu ketika berada atas kain putih dan ada yang bergaduh laki bini kerana gagal memberi nafkah di malam itu. Apapun alasan yang diberi, hakikatnya Allah tidak mengizinkan mereka melibatkan diri dengan SC.

Kalau kita berjaya menjadi ahli SC, hakikatnya adalah kerana Allah mengizinkannya. Kalau Allah izinkan maka adalah hikmahnya. Nak tahu hikmah itu maka belajarlah bersungguh hati.  Niatkan hati nak jaga diri ciptaan Tuhan. Insyaallah, badan akan sihat, diri akan yakin dan berani. Maka mudahlah kita memikul tanggungjawab yang dimanahkan Tuhan.  Oleh itu, maknanya, kita masuk SC adalah kerana Allah.

Niat ikhlas kerana Allah akan menyebabkan perbuatan atau pelakuan kita tidak akan melalaikan. Kita tahu apa yang ingin dibuat. Kita akan belajar atau bekerja bersungguh-sungguh. Unsur-unsur negatif atau maksiat akan tetap dihindari bagi mendapat keberkatan Allah. Secara langsung, kita akan melakukan sesuatu yang baik dan dengan cara yang baik. Sekurang-kurangnya, waktu belajar atau bekerja akan dijaga supaya tidak ponteng. Hasilnya tentulah membawa pulangan yang baik. Hal yang demikian akan menyenangkan hati kita yang melakukan sesuatu kerja yang diamanahkan pada diri kita sendiri.

Di tempat kerja, niat yang ikhlas kerana Allah akan mendorong kita bekerja atas prinsip mencari rezeki yang halal. Rezeki yang halal akan memberi keberkatan. Malah pendapatan yang kita peroleh itu akan membawa keberkatan kerana sifat pendapatan yang diperoleh itu adalah bersih, halal, berkualiti dan diterima Tuhan. Secara langsung kita berasa puas bekerja. Kepuasan bekerja itu meyumbang kepada keseronokan bekerja.

Orang yang ikhlas juga adalah merupakan orang yang bersifat tidak mengharapkan sesuatu. Kalau di pejabat, mereka tidak akan melaksanakan arahan kerana inginkan ganjaran atau kerana pangkat. Ganjaran dan pangkat adalah merupakan rezeki yang Tuhan beri. Kalau di persatuan SC, mereka tidak akan bersilat kerana ingin jadi Jurulatih atau memegang jawatan tinggi dalam persatuan. Mereka sedar betapa pengharapan adalah sesuatu yang menyeksakan. Harapan selalunya diakhiri dengan kekecewaan. Jika tidak dikawal dengan baik, mereka akan menyusun strategi bagi menjatuhkan orang lain semata-mata untuk kepuasan diri. Diri sendiri akan direndahkan maruahnya untuk menjadi ’umpama api dalam sekam’ dan ’gunting dalam lipatan’. Oleh itu buatlah kerja tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Hati kita akan berasa tenang kerana tidak terikat dengan sebarang maksud tersirat. Akhirnya lahir bibit-bibit keseronokan bekerja atau keseronokan bersilat.

Kita juga akan berasa seronok  apabila kita sentiasa bersyukur pada Allah. Hakikat perjawatan atau peranan kita adalah berupa ketentuan Allah. Kita perlu bersyukur. Jangan berasa kesal atau merintih atas apa yang kita peroleh. Yakinlah. Tentu ada sebab diri kita ditempatkan di situ. Kalau bekerja, buatlah pekerjaan dengan bersungguh hati. Kalau belajar silat maka belajarlah bersungguh-sungguh.  Apabila kita bersyukur maka Tuhan akan menambah rezeki  dan pengetahuan kepada kita. Cuma, teruskan usaha-usaha kita itu seiring dengan usaha-usaha untuk menambahkan keimanan pada diri.

Bersyukur juga akan mewujudkan ketenangan yang berpanjangan dalam diri kita kerana kita menerima ketentuan Ilahi. Secara langsung, bersyukur akan menghindari diri kita daripada persaan tak puas hati, bersifat iri hati atau perasaan dengki. Hal yang demikian akan menjadikan fikiran kita sentiasa tenang  dan senang. Secara langsung, kita akan dianugerahi perasaan seronok ketika menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan.

Orang lain kerap kali mentafsir diri kita. Maklumat tentang diri kita banyak diberi mereka sama ada kita sedar atau tidak sedar. Paling malang, apabila kita ingin mengetahui tentang diri sendiri dengan merujuk atau bertanyakan orang lain. Kita boleh melukis lukisan wajah orang lain, tapi selalu gagal melukis wajah diri sendiri yang kerap ditatap pada cermin muka setiap hari. Pada hal kitalah yang sepatutnya mengetahui akan diri kita sendiri.

Pepatah ada mengatakan bahawa, ”Tak kenal maka tak cinta.” Oleh itu, kenallah diri kita supaya kita menyintai diri kita sendiri. Hal yang demikian akan mengasaskan satu bentuk keseronokan dalam diri kerana kita tahu akan diri sendiri ketika menjalankan tugas. Kita boleh tahu taraf kita sama ada dapat memainkan peranan sebagai pemimpin atau tidak. Kita juga akan mengetahui sifat dan sikap kita. Adakah kita seorang yang  lembut, rajin, boleh berbincang, angin, patuh, usahawan atau glamour, atau adakah kita seorang yang sentiasa mementingkan kekemasan dan sebagainya. Segala sifat yang ada  itu akan membawa implikasi dari segi tindak tanduk kita. Misalnya, jika kita mementingkan kekemasan pasti akan menjadikan kita sebagai seorang yang agak cerewet. Kalau kita seorang yang bersifat lembut maka kita tidak suka kerja merampus, marah atau dimarahi dan lain-lain sifat yang berkenaan.

Mengenali diri kita sendiri, saya anggap penting kerana perbuatan yang demikian akan menjadikan kita dapat menyesuaikan diri dengan semua keadaan. Hal yang demikian akan menjadikan kita seronok untuk bekerja. Alangkah seronoknya apabila kita tahu akan sifat kita itu. Kita boleh berbincang tentang diri sendiri daripada berbincang tentang perangai orang lain. Dosa yang dapat.

Saya selalu tegaskan betapa pentingnya kita jangan mengharap atau terlalu mengharap. Orang yang terlalu mengharap biasanya akan memperoleh kekecewaan. Oleh itu, bagi mengatasi sifat terlalu mengharap, lebih baik kita melakukan kerja secara berfokas dan tahu apa yang kita cari. Pada kebiasaannya, sesuatu yang mahu dicari dalam satu tempoh masa yang tertentu akan diiringi oleh perancangan yang rapi. Namun begitu, dalam proses membuat perancangan ini, banyak perkara yang akan menghantui fikiran kita  hingga sanggup melakukan apa sahaja bagi mendapatkannya. Hal yang demikian akan menyebabkan kita berasa stress dan tidak seronok.

Oleh itu, sasaran yang ingin dicapai mestilah seimbang dengan keperluan-keperluan diri kita yang lain seperti pembangunan diri sendiri, kesihatan diri dan kebajikan keluarga. Jaga diri dan keluarga seperti mana kita menjaga pekerjaan kita. Jangan dilebihkan  secara melampau pekerjaan dari mereka. Di samping itu jangan lupa tuntutan rohani atau agama. Buatlah sesuatu dengan benar agar kewangan yang kita peroleh benar-benar membawa keberkatan pada kehidupan diri kita. Jika kita mengetahui segala permasalahan yang timbul maka kita akan lebih selesa untuk bertugas. Hal yang demikian akan menimbulkan keseronokan bekerja kerana kita berjaya menyaimbangkan antara tuntutan pekerjaan dengan tuntutan diri dan keluarga. Bersambung.

 
Comments Off on 14.0 KESERONOKAN BEKERJA I

Posted by on 04/09/2011 in Persilatan

 

13.0 WUJUDKAN SUASANA KEMESRAAN

Kita perlu ada sifat bertolak ansur jika ingin membuat hubungan mesra dengan orang lain. Jika ada sifat bertolak ansur, pada kebiasaannya hubungan yang kita lakukan dengan orang lain akan berakhir dengan satu kepuasan pada semua pihak.  Kita berasa puas dan orang lain yang kita buat hubungan pun akan  berasa puas ketika proses perhubungan  dengan kita berlaku.

Dalam satu ceramah yang saya hadiri, rupa-rupanya konsep bertolak ansur adalah merupakan satu kemahiran yang perlu ada pada setiap seorang ketua. Konsep dan prinsip tolak ansur boleh digunakan dalam pelbagai aspek. Hal yang demikian termasuklah dalam satu-satu proses rundingan yang diadakan. Mereka dilatih supaya memiliki kemahiran tersebut supaya dalam proses rundingan itu, tolak ansur yang digunakan tidak merugikan pihak yang diwakilinya.   Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 13.0 WUJUDKAN SUASANA KEMESRAAN

Posted by on 02/09/2011 in Persilatan