RSS

Monthly Archives: August 2012

43.2. KENANGAN DI PAGI RAYA.

Tiba-tiba terdengar suara serak mikrofon beberapa ketika. Sekelip mata suara takbir yang dialun secara beramai-ramai, terhenti serta merta. Seorang imam bangun memberi ucapan. Bukan ucapan hari raya tapi ucapan penerangan tentang sembahyang hari raya. Hati berkata-kata juga. Setiap tahun kena ajar sembahyang raya. Walaupun katanya ucapan itu untuk generasi muda, tak akan generasi muda tak diajar ibu bapa. Pelajaran di sekolahpun ada. Laaa!. Cepat-cepat saya sedar diri. Tak nak hilang pahala lagi. Eloklah budaya ingat-mengingat disemarakkan selalu.

Selesai sembahyang ada kutbah. Panjang juga. Temanya tentang kemerdekaan. Muak pula mendengarnya. Apa tah lagi ada isu mengenai temanya. ‘Janji pasti ditepati.’ Lebih kurang itulah bunyinya. Maka itulah perdu isi kutbah yang diputar-putar perbicaraannya. Dah tahu sensitif, buat apa dicakapkan lagi di pagi raya. Patutlah para jemaah diingatkan supaya duduk mengikuti kutbah selepas mengerjakan sembahyang. “Sia-sia sembahyang hari raya jika tak dengar khutbah hari raya.” Itulah kata-kata tok imam dalam ucapannya sebelum mengerjakan sembahyang. Agaknya, kerana ancaman itulah para jemaah tak cabut lari.” Agakan saja. Tak berani buat kesimpulan sendiri. “Dosa kering”.

Apa nak buat. Duduk saja mendengar janji yang sentiasa ditepati. Itulah lebihnya sifat orang Melayu. Kutbah adalah merupakan satu suasana yang boleh menundukkan segala sifat baran atau sifat membangkang. Setuju atau tak setuju, kena dengar. Tak boleh bantah-bantah. Kutbah raya selepas sembahyang. Kalau nak cabut, memang boleh. Tapi, mungkin mereka teringatkan ancaman imam sebentar tadi. Maka duduklah mereka mematikan diri.

Dalam suasana senyap para jemaah mendengar isi kutbah yang ‘menarik sekali’, maka datang lagi kenangan lama untuk mengisi fikiran yang merewang. Kali ini saya kontrol fikiran saya. Jangan mengungkit perjuangan yang lalu. Yang telah berlalu, tetap berlalu. Ungkit-ungkit orang tak suka. Tapi kata hati,”Bukan mengungkit. Hanya mengenangkan hal.” Boleh juga dijadikan panduan dan renungan untuk generasi baru. Itupun kalau berlapang dada dan berlapang fikiran.

Kalau mengenang kisah lama bermakna kita merintih dan merengit sepanjang masa. Itulah pemikiran orang pasif dan berfikiran negatif. Pelakuan sedemikian akan membunuh jiwa yang matang. Orang hebat sentiasa memandang ke depan. Apa yang telah berlaku, jadikan sandaran dan pengalaman. Perkara buruk jadikan teladan. Perkara baik jadikan sandaran. Mengungkit kenangan lama berkaitan tugas dan keluarga hanya merupakan rintihan sementara. Tapi, nak buat macam mana. Gara-gara telah lama berkecimpung dalam SC. Pastinya persatuan SC yang saya tak sokong, berterusan menolak pengorbanan yang telah saya lakukan dulu, walaupun ada kaitan dengan persatuan mereka. Alasannya satu. Kenapa pilih geng lain!!. Chitt!.

Ingatan Tok Imam tentang sembahyang hari raya menyebabkan terlintas kembali kenangan lama. Banyak perkara berkaitan sembahyang yang memberi pengetahuan dan pengalaman kepada saya sepanjang bersama Ustaz. Pernah satu ketika Ustaz dikunjungi orang luar yang bukan ahli. Saya ada bersama Ustaz ketika itu. Persoalannya entah apa-apa. Lebih kurang begini bunyinya. “Kenapa kita niat menggunakan perkataan ‘sahaja’. Bukankah perkataan ‘sahaja’ menunjukkan kurang minat atau tidak bersungguh-sungguh.” Dikaitkannya perkataan sahaja dengan sesaja. Menurutnya lagi, ramai guru yang dia jumpa. Semua jawapan tidak memuaskan hatinya.

Saya pun hairan. Soalannya simple saja. Yang penting ialah sembahyang. Itulah kata hati saya. Tetapi Ustaz melayan juga pertanyaan bukan ahli berkenaan. Jawapan Ustaz ialah berkaitan keikhlasan dan tidak ada matlamat apa-apa melainkan kerana Tuhan. Panjang lebar juga jawapannya. Barulah dia faham. Hati kecil saya berkata-kata. Ustaz sanggup juga melayan karenah bukan ahli. Tapi, mungkin ada strategi.

Orang kita sangat suka membuat isu. Jadi tabiat agaknya. Kalau bulan Ramadhan, isu rekaat sembahyang tarawih, tak habis-habis dibicara. Sejak saya kecil lagi hingga sekarang, tetap ada perbincangan mengenainya. Banyak kejadian lucu yang mencuit hati. Ada juga yang menegakkan pendapat dua puluh rekaat tapi sampai lapan menghilangkan diri. Ketika berbincang, bukan main sekali. Ada juga yang sukakan lapan rakaat. Tapi selalu ‘mis’ mengerjakannya. Banyak alasan diberi. Bila berbincang, hebat sekali. Bila mengerjakannya, lembab berkali-kali.

Isu tentang Doa Qunut pun selalu dibincangkan di zaman saya. Macam-macam hukum yang diberi. Bertegang urat leher bagi mempertahankan pendapat. Bidaah katanya. Akan tetapi, ketika subuh, maka Subuh yang menanti. Bukan dia tunggu Subuh, tapi Subuh tunggu dia. Cakap saja gah. Pelakuan entah ke mana. Macam mana saya tahu. Sebab pernah duduk serumah dengan sifat rakan sedemikian. Patutlah kata Saidina Omar. Nak tahu tentang sifat sebenar seseorang, duduklah selama lima hari bersamanya. Baru kita tahu akan cakapnya sama ada cakap serupa bikin atau gebang kosong atau borak sahaja.

Terlintas pula kenangan tentang bacaan Fatihah. Masa saya kecil-kecil dulu, Fatihah mesti dibaca dengan tujuh ayat. Oleh sebab bacaan Bismillah dikira satu ayat, maka ayat terahir dalam Fatihah, mesti dibaca senafas. Kalau gagal berbuat demikian, kena ulang balik ayat sebelumnya. Tapi sekarang ini saya dengar bacaan ayat terakhir dalam Fatihah dah ada berhentinya. Maknanya dah jadi lapan ayat kalau dikira Bismillah sebagai satu ayat. Namun begitu, tak ada isu lagi. Dulu agaknya angka tujuh membawa makna yang sungguh sensitif. Ramai yang beminat untuk berbahas. Sekarang senyap sepi.

Teringat pulak kenangan akan syarahan Ustaz tentang nama-nama syaitan dalam bacaan Fatihah. Ada tujuh tempat. Angka tujuh juga. Ustaz pernah membuka kitab yang menyentuh persoalan demikian. Saya pun beli. Tulisan jawi. Merangkak juga apabila membacanya. Banyak juga isu yang timbul berkaitan dengan pembacaan Fatihah sedemikian. Ramai yang tidak menyeru ke masjid lagi, gara-gara bacaan Fatihah Imam yang menyebut nama syaitan. Ramai juga yang mengambil kesempatan, ‘mis’ sembahyang Jumaat. Alasannya, tok imam sebut nama syaitan. Pada hal, Ustaz tak pernah buat penekanan pada amalan. Terpulang pada diri. Pada saya begitu katanya. Pada orang lain, saya tak tahu.

Saya tak nak komen banyak. Saya berpesan pada anak didik saya. Hubungan diri dengan Tuhan adalah hak peribadi. Jangan timbulkan isu. Kalau jadi isu maknanya kita tak akan dapat pergi berjemaah Subuh, Maghrib dan Isyak di masjid. Hanya layak jemaah Zohor dan Asar, sebab tok imam sebut syaitan secara diam. Silap gayanya, tak akan dapat sembahyang Jumaat lagi. Gara-gara nama syaitan.

Dalam kenangan, banyak lintasannya. Dalam tulisan ini saya tapis kenangan berkenaan. Tapi, saya puas hati. Ketika berada dua minggu di Iran, banyak masjid saya pergi. Kebanyakan imam membaca Fatihah secara berkenaan. Saya tanya mereka. Jawapannya, cara bacaan itu merupakan satu jenis bacaan yang dipengaruhi oleh bacaan Turki. Tidak pulak disebut adanya syaitan. Tapi, semasa saya berada lama di Turki, tak pernah pulak dibaca secara demikian. Cukuppp! Jangan bicara lagi.

Balik ke rumah, saya ‘bedik-bedik’ almari buku. Jumpa kitab berkenaan. Saya ambil gambar dan sertakan dalam tulisan ini. Buat tatapan. Dalam gambar di bawah, ada dua keping. Satu keping gambar ialah muka depan kitab berkenaan. Ada orang kata kitab kuning, kerana kertasnya memang berwarna kuning. Tapi warna kulitnya ialah pink. Satu lagi gambar ialah isi perbincangan pengarang tentang nama-nama syaitan.

Hati berkata-kata. Alangkah baiknya kalau pegangan fahaman itu diiringi dengan ketepatan waktu bersembahyang. Saya teringat persoalan Ustaz pada saya, tentang ketepatan waktu sembahyang.

Ustaz buat persoalan tentang jam di tangan. “Jam yang dipakai ditangan itu, untuk apa?”. Sambil menyoal, jarinya menunjuk pada jam tangan yang saya pakai.

Saya menjawabnya,”Untuk menunjukkan waktu.”

Lantas, Ustaz mengajukan soalan seterusnya,” Waktu apa yang wajib.” Saya tidak menjawabnya. Takut salah. Ustaz sendiri yang menjawab, “ Tentulah waktu sembahyang. Jadi, jam dipakai sepatutnya untuk menunjukkan waktu sembahyang.”

Dailog itu membawa makna tersendiri pada diri saya. Kalau dah ada jam di tangan, berilah keutamaan pada waktu sembahyang. Jangan melewat-lewatkan waktu. Kalaulah sentiasa memberi penekanan pada ketepatan waktu, secarang langsung kita tidak akan meninggalkan waktu sembahyang. Ulang-ulang sembahyang, tak main. Alangkah indahnya jika kita bersikap demikian. Tapi lain juga jadinya. Ramai yang berbincang tentang sembahyang berdegar-degar tapi sembahyang tak tentu waktu. Selalu cupul waktu sembahyang. Ada yang ‘menjemur’ qunut. Bila berbincang atau berbahas, kalah mufti. Malulah pada diri sendiri. Itulah kata-kata hati.

Tiba-tiba, saya tersentak dari lamunan. Dah habis bacaan kutbah raya. Pakai-pakat beri salam sesama jemaah. Tangan dihulur, mata dipandang. Timbul azam. Aku nak tebus kesalahan pada anak-anak dan isteri yang banyak berkorban. Apa caranya. Bagi aje duit raya tiga angka. Kalau empat angka, takut dikata buang tabiat. Hati sakit dan niat mungkin jadi tak ikhlas.

Ya lah! Semuanya amat gembira. Senyum meleret sepanjang masa. Tapi ‘poket’ rabak juga. Tak apa. Hari Raya. Kemenangan di pagi raya setelah lama berjuang. Perjuangan oh Perjuangan!. Sekian untuk tajuk ini. Teruskan amalan berpuasa enam.

20120823-090052.jpg

20120823-090113.jpg

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 23/08/2012 in Persilatan

 

43.1. KENANGAN DI PAGI RAYA.

Timbul lagi kenangan akan perasaan sanak saudara. Betapa hati mereka juga terguris dek kerana silat. Sungguh tak terfikir ketika itu. Banyak kali adik beradik yang membuat majlis kenduri perkahwinan anak-anak mereka. Maklumlah saya ramai adik beradik. Semuanya ada lapan orang. Saya adalah yang ketujuh. Oleh itu, anak-anak abang dan kakak ramai yang dah besar dan mula melangsungkan perkahwinan mereka. Saya dijemput hadir bersama. Nasib baik keluarga isteri masih muda. Tak ada banyak kenduri kahwin yang melibatkan keluarga sebelahnya. Kalau adapun hanya kenduri kesyukuran yang kecil-kecil.

Tergambar tindakan tak patut pada mereka atas alasan silat. Dulu tak terasapun tak patut. Semuanya patut. Ada juga majlis mereka yang saya tidak hadir kerana bertentangan dengan aktiviti silat. Kecewanya mereka. Tapi saya tak rasa apa-apa pun perasaan bersalah ketika itu. Kerana tanggungjawab sebagai Yang Dipertua Cawangan, Penyelia Kelas dan Jurulatih SC maka saya tegas menegakkan prinsip. Tak mahu curi tulang demi Perjuangan! Perjuangan! Perjuangan!.

Kalau hadirpun ke majlis kenduri mereka, tak boleh lama. Masa yang ada hanya sebelah siang sahaja. Petangnya kena balik. Kelas silat sebelah malam sentiasa menanti. Tangungjawab dan Perjuangan! Saya tahu betapa hancurnya hati sanak saudara ketika itu. Belum lagi diukur kecewa hati isteri yang ada. Tapi mereka tak boleh nak kata apa-apa. Sifat saya keras sekali. Bukan senang untuk kendur diri. Hati batu. Keras hati. Saya buat-buat tak ambil peduli walaupun terkadang terfikir juga untuk jaga hati. Tapi nak buat macam mana. Tuntutan perjuangan SC. Perjuangan!. Perjuangan! Perjuangan!. Semuanya sikap dulu. Itulah saya ketika itu yang berjuang bersungguh-sungguh untuk mendaulatkan seni kebangsaan. Lupa diri. Lupa keluarga. Korban diri dan korban keluarga. Baru sedar diri. Melampaui batasan yang ada. Ukuran batasan apabila telah tua.

Entah kenapa di pagi raya datang lagi sedar diri, datang lagi keinsafan. Pada hal, sejak berpecah, keinsafan dan kesedaran diri telah wujud dari masa ke masa. Pepecahan yang berlaku adalah benar-benar melambangkan perjuangan kepentingan. Masing-masing ada kepentingannya. Terasa diri diperalatkan. Tapi cepat-cepat mula sedar diri. Pengalaman lama disebarkan pada generasi baru. “Buat baik berpada-pada.” Tapi entah kenapa di pagi tersebut, lagi kuat perasaan kekesalan menguasai fikiran dek alunan takbir di pagi raya. Zalimnya aku. Bodohnya aku. Hinggakan tergenang lagi air mata.

Datang lagi kenangan lama. Pernah juga abang saya ‘sound’. “Kalau kamu buat macam ni, bila anak kamu kahwin nanti, aku tak akan datang.” Saya tak menjawab. Saya katakan pada isteri. ‘Kalau tak nak datang lagi baik. Boleh jemput orang lain. Murid sekolahpun ramai. Boleh juga meriahkan majlis.’ Sombongnya aku ketika itu. Isteri saya tak kata apa-apa. Tak berani bersuara. Tak berani membantah. Dalam hatinya saya tak tahu. Tapi anggap isteri tentu sayangkan suami. Sepanjang masa. Agaknya.

Teringat nasihat emak ketika dia masih ada. “Jangan asyik bersilat saja. Tengok-tengok saudara mara.” Saya diam sahaja. Tak berani ulas apa-apa kerana emak, saya banyak mengalah. Walau bagaimanapun, emak saya lebih memahami sifat, sikap dan minat saya. Kegiatan saya tak banyak dibantah. Ketika hidupnya saya tinggal bersama emak. Di rumah lama. Bila dia telah tiada, baru saya berpindah ke rumah baru. Tapi tempat silat tidak berpindah. Tetap di rumah lama. Pengorbanan emak saya pada SC tetap ada. Ketika rumahnya dikunjungi ahli-ahli Silat Cekak untuk membuat pertunjukan, emak saya yang memasak makanan malam dan pagi esoknya bersama isteri.

Sesuatu yang tidak boleh dilupa ialah tatkala emak saya menjengket kakinya pada satu alas untuk mengambil sesuatu barang di almari yang lebih tinggi. Emak terjatuh. Sakitnya bukan kepalang. Kata isteri. Namun begitu, kerana tugas menyediakan makanan, niatnya diteruskan. Memasak dalam suasana yang tidak selesa. Itulah pengorbanannya kerana ingin memuaskan ‘kehendak hati anaknya’ yang begitu tergila-gila dengan perjuangan SC. Perjuangan! Perjuangan! Perjuangan!. Lagi terhiba hati di pagi raya.

Walaupun duduk bertakbir bukannya lama, akan tetapi kenangan panjang masih boleh mengisi ruang masa yang ada. Entah kenapa, menjadi-jadi pulak kunjungan kenangan atas peristiwa yang lalu dalam pemikiran yang ada. Tak boleh ditahan-tahan. Mulut sentiasa melaungkan takbir hari raya. Mata dipejam, kononnya untuk konsentrasi diri. Tapi gagal menghalang kunjungan kenangan. Kenangan yang ada lebih banyak menyalah diri sendiri. Macam filem drama jadinya. Sayalah pelakon utama. Nampak sangat watak pelakon utama yang ‘pokai’ akhirnya. Kalau filem Hindustan, pasti ada kejayaan pada hero di akhir cerita. Hero SC dulunya lain pulak akhirnya. Jadi tak ‘keharuan’. Rasa kecewa adalah lebih banyak, berbanding dengan kepuasan. Nasib baik juga ada pengiktirafan. Jadi tokoh SC. Tapi tokoh pada SC yang tidak diiktiraf oleh persatuan SC yang lain. Gara-gara perbezaan persatuan, sahabat yang sama-sama berjuang telah diketepikan begitu saja dari ingatan mereka. Ingatan hanya ada pada pihak yang disokongnya saja. Aduh! Sakitnya jiwa.

Datang lagi kisah lama yang lainnya. Tiba-tiba timbul kata-kata hati di celah-celah suara mulut yang bertakbir. Perjuangan asli dan hakiki dalam konteks diri, hanya ada di zaman Ustaz sahaja. Ustaz tahu akan pengorbanan yang saya lakukan. Hanya Ustaz yang tahu akan komitmen saya selama ini. Hanya Ustaz sahaja yang tahu keikhlasan saya berjuang demi mendaulatkan seni kebangsaannya. Hanya Ustaz saja yang tahu pengorbanan isteri dan emak saya sendiri. Ustaz kerap kali bersama mereka. Selepas Ustaz ternampak longgarnya. Semuanya tergambar di pagi yang mulia berkenaan. Secepat kilat datangnya kenangan. Semuanya termuat dalam sekelip mata. Sakitnya jiwa.

Ketika zaman Guru Utama berikutnya, diri pun mula lama. Satu ketika masuk hospital. Kena batu karang. Seminggu juga lamanya. Tapi aktiviti SC tetap berlangsung. Tanggungjawabnya secara ‘remote control.’ Ada majlis ijazah. Guru Utama baru yang hadir. Tarasa nak jumpa. Gagal rupanya. Tak boleh keluar. Ijazah tetap berjaya diadakan. Terdetik juga di hati. GU pasti akan kunjung tiba. Maklumlah. Orang penting SC. Tapi, tunggu punya tunggu, habukpun tarak. Hanya ucapan salam sahaja yang tiba.

Macam enjen kereta rupanya. Ketika elok, terus dipergunakan setiap masa, pagi ke petang, siang ke malam. Bila ‘sakit’ hantar saja ke bengkel. Tuan punya kereta akan memandu kereta lainnya. Mungkin lebih baik kerana laju dan baru. Nasib tak baik, dia beli kereta baru. Lagi lancar perjalanannya. Bila kereta yang rosak telah elok, maka keluarlah dari bengkelnya. Maka teruslah peranannya membawa ‘drivernya’ ke sana sini. Terus berjalan hingga rosak kembali. Menemui bengkel yang sejati. Itulah peranan seterusnya ketika kereta lama mula meragam. Kerana tua.

Baru sedar diri. Pengorbanan kita bukan semuanya orang lain sedari. Diri berkorban untuk orang yang dah tak sama. Orang baru, mana dia tahu. Dia juga ada orang lain yang berkorban untuknya. Sekurang-kurangnya berkorban mengangkat dirinya sebagai GU. Maka sudah nampak pengorbanan mula tersasar dari harapan dan sanjungan sepatutnya. Saya cuba tarik balik perhatian yang melayang di pagi raya tersebut. “Ah. Tapi tak mengapa. Teruskan perjuangan. Perjuangan! Perjuangan! Perjuangan!.”

Fikiran melayang lagi. Mulut masih bertakbir. Kedua mata terpejam. Kononnya bagi maksud konsentrasi dan disiplin diri. Tapi datang lagi ingatan dan kenangan. Kali ini tentang pepecahan. Akibat pepecahan, saya kehilangan beberapa orang sahabat yang dulunya dianggap sahabat rapat. Sama-sama berlatih silat. Sama-sama mengajar silat. Sama-sama makan petang dan makan malam selepas mengajar silat. Sama-sama menjalankan aktiviti silat. Sama-sama buat persembahan silat. Sama-sama berkempen bagi mengembangkan silat.

Tetapi. Kerana silat juga sama-sama berpisah dek berlainan persatuan. Hancok betul. Kerana silat sanggup berputus arang. Hilang langsung pepatah carik-carik bulu ayam. Sifat ayam kampung diganti dengan ayam pekan. Lebih mementingkan diri. Kerana silat, wujud musuh abadi. Kerana silat, mula mengerti senyuman sumbeng dan senyuman palsu. Tapi..Sama-sama mendakwa Pusaka Hanafi. Nampak sangat hipokrasi. Eloklah wujud falsafah baru dalam semua persilatan SC yang berlainan persatuan. “Kerana silat kita bertemu dan kerana silat kita berpisah”. Jadikan moto dalam perjuangan persilatan. “Kan ke itu sebenarnya lambang hakiki yang ada di masa kini.”

Semasa SC masih bersatu di bawah satu bumbung, semua suka duka adalah dikongsi bersama. Pengalaman para pendokong utama SC adalah merupakan kebanggaan bersama. Pengorbanan dan perjuangan mereka tetap menjadi kabanggaan semua ahli yang berada dalam satu jenama. Bila berpecah, kebanggaan dan pengiktirafan itu berpecah dua. Pihak mana yang disokongnya. Pihak yang ditentang terus melupakan pengorbanan mereka dulunya. Akhirnya lenyap langsung dalam kamus mereka. Kita berpecah lagi. Kali ini pengorbanan yang diingati mula berpecah lagi. Ayat-ayat lama berulang semula. “Pihak mana yang disokongnya. Pihak yang ditentang terus melupakan pengorbanan mereka dulunya. Akhirnya lenyap langsung dalam kamus mereka.”

Kesimpulannya, orang yang berjuang hebat di zaman Ustaz Hanafi mula dilupakan dari masa ke masa. Kecualilah bagi pihak yang disokongnya. Namun begitu, generasi muda mula timbul setiap saat dan ketika. Perjuangan orang-orang lama ini mula dilupa oleh persatuan yang bertentangan. Itulah nasib mereka. Pada hal, semuanya bersandarkan pada Pusaka Hanafi. Bukankah tertegaknya Pusaka Hanafi dek pengorbanan mereka. Nak buat macam mana. Manusia mudah lupa. Eh! Melalut rupanya. Cepat-cepat aku sedar diri. Astaghfirullahilazim. Sambung lagi satu artikal.

 
Leave a comment

Posted by on 21/08/2012 in Persilatan

 

43.0. KENANGAN DI PAGI RAYA.

Hari raya pertama telah berlalu, tetapi kenangannya tetap ada. Pada pagi tersebut timbul niat untuk bersegera awal ke masjid. Lama juga tidak dapat bersembahyang di masjid tempat sendiri. Telah dua tahun berturut-turut terpaksa sembahyang di tempat lain bersama Tuanku Sultan Perak. Awal-awal pagi terpaksa meninggalkan rumah. Anak-anak kebingungan apabila kedua orang tua mereka tiada di rumah. Nak buat macam mana. Tututan tugas mengatasi segala-gala kepentingan yang ada. Lebih-lebih lagi kepentingan keluarga.

Hari raya kali ini saya berazam membuat tebusan. Awal-awal pagi telah pergi ke masjid supaya lebih panjang menyertai bacaan takbir di pagi raya. Fikiran ingin muhasabah diri bagi mencari kebaikan untuk diri dan keluarga. Itulah azam kuat di pagi raya. Ketika sampai di masjid, para pengunjungnya masih tak ramai. Namun begitu ruang masjid mula dipenuhi para jemaah dari ketika dan saat. Saya tak ambil peduli. Mulut berkumit mengalunkan takbir raya. Kedua mata dipejamkan. Fikiran tertumpu pada disiplin diri untuk mendekatkan diri pada Tuhan Yang Esa. Nampaknya azam yang dihajati pasti berhasil.

Tiba-tiba konsentrasi saya terganggu. Ada ucapan daripada pihak jawatankuasa masjid. Beliau memperkenalkan diri sebagai timbalan pengerusi jawatankuasa masjid. Beliau mengirimkan salam pengerusi masjid yang tidak dapat bersama. Alasannya ialah pengerusi masjid itu terpaksa menghadiri perjumpaan keluarga besar di tempat lain. Huh! Alasan itu benar-benar mengganggu fikiran saya. Dalam konteks diri saya, kalau dah pegang jawatan, pikul saja amanahnya. Bersama ahli-ahli masjid pastinya lebih utama dari perhimpunan besar keluarga. Sesetengahnya dah jadi bau-bau bacang. Kalau bau kuinin, boleh gagah juga. Nampak sangat sifat tidak bertanggungjawab pada para pengikutnya. Meninggalkan ahli-ahli ketika berhimpun secara beramai-ramai.

Selepas ucapan, majlis diteruskan dengan tadbir raya. Tapi hatiku benar-benar terganggu. Daya konsentrasi mula hilang kesannya. Macam-macam perkara lalu yang mula mendatang. Benar-benar mengganggu. Hilang niat asal untuk mendisiplinkan diri mengadap Tuhan. Satu persatu kenangan lama telah mula berligar di ruang fikiran. Semuanya berkaitan dengan tanggungjawab atas jawatan yang dimanahkan. Timbul kesimpulan di hati. Kalau dah pegang jawatan maka buatlah kerja sungguh-sungguh. Jangan curi tulang dan jangan mencipta pelbagai alasan bagi membenarkan perbuatan ‘curang’. Macam-macam kesimpulan di hati. Dah tak terkawal lagi. Salah satu kesimpulan diri nampaknya membangga diri. Betapa diri sendiri telah berkorban untuk menunaikan amanah yang diberi. Pelbagai tugas yang diberi, semuanya dilaksanakan dengan baik dan berkesan tanpa ada sifat curi tulang. Terasa macam diri ini sangat baik. Sekurang-kurangnya lebih baik dari sifat pengerusi masjid yang menghilangkan diri ketika bersama para pengikutnya.

Entah macam mana datang pulak kenangan atas tanggungjawab menunaikan amanah dalam persilatan SC. Teringat akan tanggungjawab sebagai Yang Dipertua Cawangan, sebagai Penyelia Kelas dan sebagai Jurulatih. Tiga tugas yang dipikul secara serentak dan bersepadu. Kenangan yang wujud di pagi raya berkenaan mengungkap kembali kenangan atas pengorbanan yang telah dibuat. Pengorbanannya adalah begitu tinggi atas sifat amanah pada jawatan yang diberi. Betul-betul buat kerja. Tapi, timbul pula kata hati. Pengorbanan hingga lupa tanggungjawab pada anak isteri, apatah lagi pada sanak saudara. Ke situ pulak kesimpulan yang timbul dalam fikiran.

Masa lega semuanya diberikan pada kegiatan silat. Setiap minggu, tujuh malam dikhaskan untuk kegiatan silat. Bermula dari pukul lapan malam hinggalah larut malam. Kalau ada ahli yang menunggu atas pelbagai alasan maka bermakna sampai ayam berkokok baru selesai. Kerap terjadi, bunyi ayam berkokok baru ahli mengundur diri. Akan tetapi saya pula ke bilik mandi untuk persiapan ke tempat kerja. Langsung tak dapat tidur. Semuanya gara-gara melayan persoalan atau masalah ahli. Kalau tak pegang jawatan tentu perkara itu tak akan terjadi.

Tanggungjawab pada jawatan yang disandang, telah juga mengheret kesenangan keluarga. Baru sekarang berasa betapa zalimnya diri atas keselesaan mereka. Gara-gara jawatan yang disandang. Seperti dikata, setiap minggu tujuh malam kegiatan bersilat. Kalau dulunya tak jadi masalah pada keluarga. Duduk di rumah tempat silat. Tapi ketika berpindah ke rumah sendiri, kepentingan keluarga mula diganggu. Jarak rumah baru ke tempat silat adalah sebelas kilometer. Masanya hampir setengah jam untuk ke sana. Oleh itu, setiap kali selepas maghrib, saya akan membawa anak isteri bersama ke kelas silat.

Saya rasa ada dua orang anak yang ‘dibesarkan’ dalam kereta. Sejak umur mereka sebulan dua, terpaksa diangkut bersama ke kelas silat. Nak tinggalkan isteri, dia berasa takut. Bawa isteri bermakna kena bawa anak yang masih bayi. Masa itu tak ada ‘bebibik’. Nak buat macam mana. Tugas sebagai Jurulatih, Penyelia Kelas dan Yang Dipertua Cawangan telah mengatasi segala tuntutan yang ada. Curi tulang bukannya amalan saya. Tak boleh buatpun. Nanti akan berasa salah sepanjang masa.

Ketika suara bertakbir hari raya, kenangan atas tanggungjawab memikul tugas dan anak isteri, bermain-main di ruang ligar fikiran yang ada. Terasa hiba. Betapa saya membelakangi keluarga. Kejam juga rasa di hati. Tiba-tiba tergenang juga air mata. Nasib baik tergenang daripada menangis. Suasana takbir yang bergema benar-benar menjadikan ingatan tersebut seperti drama tv yang sering ditonton di pagi raya. Perkara telah berlalu. Nasi telah menjadi bubur. Hanya boleh terkenang. Tak boleh diperbaiki lagi. Masa dunia tidak boleh diputar kembali. Terasa sangat betapa salah besar yang saya lakukan pada mereka. Gara-gara menunaikan tuntutan jawatan yang ada. Tapi baru saja terasa di pagi raya. Dulunya tak sedar diri. Ikutkan hati. Nasihat orang langsung tak ambil peduli. Perjuangan! Perjuangan! Perjuangan!. Buat kerja sampai mati. Demi perjuangan yang suci.

Tiba-tiba, datang pulak kesimpulan diri. Tanpa disedari. “Patutlah majoriti guru silat tak pernah buka gelanggang di rumah sendiri. Tak nak ganggu privacy.” Nampak sangat tindakan saya melebihi komitmen mereka. Buka silat di rumah sendiri. Akibatnya penglibatan isteri terpaksa dilibati. Sekurang-kurangnya buat kopi. Hal yang demikian kerana rumah tinggi. Sukar untuk ahli menaiki tangga yang tinggi. Kalau naik rumah bancuh kopi, lagi hilang privacy. Ah! Cepat-cepat aku tarikkan perhatian yang melayang. Tak patut diungkit ingatan sedemikian. Perjuangan! Perjuangan! Perjuangan!

Datang lagi peristiwa lama. Ganggu sungguh konsentrasi yang ada. Tergambar pula tindakan lalu yang tak tentu hala . Perbuatan sendiri bak kata hati. Betapa tindakan diri menghancurkan hati-hati keluarga dan sanak saudara. Diputarkan kenangan lama. Ada ketikanya, anak isteri ingin berjalan-jalan ke sana sini bagi melawat keluarga terdekat atau makan angin di tempat lain. Tapi, kerap kali hajat mereka saya tolak. Alasannya ialah kelas silat. Alasan yang selalu diberi tapi tak pernah diulas oleh isteri sendiri. Dia diam seribu bahasa. Tapi entah apa yang dicakapnya di hati. Saya bersuara lagi, “Nanti tak ada siapa yang akan bertanggungjawab bagi menjaga kelas silat.”. Hal yang demikian adalah kerana kelas silat itu diadakan di rumah sendiri. Walaupun di kampung tapi tetap rumah sendiri. Mana mungkin meninggalkan para ahli yang berkunjung ke rumah sendiri. Itulah alasan kuat ketika itu bagi menolak hajat-hajat anak dan isteri. Terasa lagi hibanya hati di pagi raya tersebut. Zalimnya aku! Bersambung lagi.

 
Leave a comment

Posted by on 20/08/2012 in Persilatan

 

42.0 KURSUS PRAKARSA TENAGA PENGAJAR PULAU PINANG

Kursus berkenaan telah lama berlalu. Aktiviti berlangsung pada 14 julai yang lepas, bertempat di Kompleks Belia dan Sukan, Batu Uban, Pulau Pinang. Setelah selesai kursus, saya cuba mengulas aktiviti tersebut dalam tulisan saya ini. Namun begitu, tulisan ini lambat disiarkan bagi memberi laluan perbincangan saya tentang tajuk ‘Pengalaman Berguru Daripada Ustaz’ hingga habis perbincangannya. Kalau disiarkan di tengah-tengah perbincangan, pasti akan mengganggu. Saya beranggapan bahawa program berkenaan adalah sesuai dibincang sepanjang masa. Perbincangan ke atasnya tidak lapuk dek hujan. Relevannya adalah sepanjang masa.

Ketika saya menerima surat jemputan, saya dihubungi untuk mendapatkan kepastian kehadiran. Saya bersetuju menerima jemputan tanpa banyak bicara. Sejak bersara, jemputan berceramah berkaitan pendidikan atau pelajaran, saya tolak semuanya. Dah jemu bercakap atas tajuk yang sama. Kini, tiba masanya saya memberi sumbangan pada SC secara berkongsi ilmu pengetahuan dan pengalaman sepanjang penglibatan saya dalam SC. Itu saja tenaga yang dapat disumbangkan untuk meneruskan perjuangan yang mampu saya lakukan dalam SC. Perjuangan lain bagi generasi saya telah berlalu. Dah tak masuk gu.

Dulu Cawangan Pulau Pinang memang aktif membuat program semasa Cawangan dipimpin oleh En Abu Hamid .

Dalam surat jemputan tersebut, kursus yang dirancang ialah ‘Kursus Prakarsa Tenaga Pengajar’. Terus terang saya katakan bahawa itulah pertama kali saya berjumpa dengan istilah ‘prakarsa’. Selalunya kita hanya sebut kursus sahaja. Terdapat juga istilah ‘tenaga pengajar.’ Kalau di zaman saya, kami selalu menggunakan istilah Jurulatih. Sebenarnya istilah bukanlah perkara pokok atau isu utama. Walau bagaimanapun, saya amat berminat dengan mainan istilah. Sememangnya jadi tabiat saya untuk memahami istilah-istilah yang ada sebelum berceramah. Tak kira apa jenis ceramah. Setiap istilah itu akan membawa implikasinya yang tersendiri. Hal yang demikian akan melancarkan ceramah saya nanti. Oleh itu, kamus adalah merupakan teman setia untuk mendapatkan penjelasan di samping konteks penggunaannya dalam kehidupan seharian.

Istilah prakarsa bermaksud inisiatif, daya usaha atau ikhtiar. Kalau dihubungkan dengan perkataan tenaga pengajar, maka rangkai kata itu memberi makna, ‘usaha-usaha yang patut dilakukan oleh tenaga pengajar.’ Usaha-usaha itu adalah bersifat tanggungjawab peribadi; inisiatif diri sendiri, atau daya usaha diri sendiri atau ikhtiar diri sendiri. Hal yang demikian memberi makna bahawa setiap tenaga pengajar itu adalah bertanggungjawab pada dirinya dalam menunaikan tanggungjawab menyampaikan ilmu SC.

Istilah ‘Tenaga Pengajar’ lebih bersifat kata nama umum. Istilah itu membawa maksud, orang yang mengajar. Dalam konteks silat, mereka adalah merupakan orang yang bertanggungjawab bagi menyampaikan pelajaran. Sesuailah sifat mereka yang perlu prakarsa. Mereka bertanggungjawab untuk menambahkan ilmu pengetahuan mereka sendiri. Masing-masing ada tanggungjawab sendiri untuk menjadikan diri mereka seorang yang hebat sebelum menyampaikan ilmu SC.

Istilah tenaga pengajar tentunya berbeza dengan istilah jurulatih. ‘Juru’ bermaksud orang yang telah mempunyai keahlian dalam sesuatu perkara. Manakala ‘latih’ membawa maksud perbuatan memberi kemahiran. Hal yang demikian membawa maksud seorang Jurulatih itu ialah mereka yang telah ada kemahiran dan boleh bertanggungjawab menyampaikan kemahiran mereka itu pada orang lain. Dalam konteks persilatan, mereka yang telah dilantik sebagai jurulatih adalah terdiri dari mereka yang telah ada kemahiran persilatan yang tinggi. Tanpa kemahiran tersebut, mereka tidak mungkin dilantik sebagai Jurulatih. Kalau tenaga pengajar, tak tentu memiliki ketinggian kemahirannya. Itu sebab perlu diperkasakan.

Sedang berceramah

Ada juga jenis persilatan Melayu yang tidak mahu menggunakan istilah jurulatih. Istilah juru diganti dengan istilah guru. Mereka lebih suka menggunakan istilah gurulatih. Istilah itu menunjukkan taraf orang yang menyampaikan ilmu itu telah berada pada satu tahap yang tinggi. Guru membawa maksud orang yang mendidik atau orang yang mengajar tapi mesti ada ‘kuasa’ tertentu. Dalam konteks silat, hanya guru yang tertinggi sahaja yang boleh memberi mandat pada seseorang itu sebagai guru. Tarafnya ialah sebagai wakil guru dan peranannya hampir sama dengan guru yang tertinggi. Sepanjang pengalaman saya berkecimpung dalam persilatan lain, mereka yang telah dilantik sebagai guru boleh mengambil sendiri anak muridnya. Tanggungjawabnya adalah sama seperti guru yang utama. Maknanya boleh ijazah sendiri. Tentunya hal yang demikian tidak sama dengan Jurulatih. Atas kemahirannya, mereka diberi kebenaran menyampaikan ilmu. Tarafnya tak sama dengan guru. Jadi, tak bolehlah perasan sangat.

Kalau ditanya saya, mana istilah yang tepat. Jawapannya, berdasarkan perbincangan di atas, semua boleh pakai, tapi ikut situasi. Saya lebih suka istilah Jurulatih kerana saya telah ada kemahiran. Tapi kalau pembantu saya masih memerlukan pengkayaan ilmu, taraf mereka ialah tenaga pengajar tapi digelar pembantu Jurulatih.

Walaupun dalam silat kita, tak ada istilah gurulatih, hakikatnya memang ada sejak zaman PA lagi. Guru-guru yang berpecah sekarang, semuanya berasal dari Jurulatih. Maknanya mereka telah berasa yang diri mereka memang hebat dan setaraf dengan kehebatan Guru Utama. Pada zahirnya peranan mereka ialah Jurulatih, tapi hakikatnya ialah gurulatih. Mereka inilah yang bertindak menyelaras buah-buah SC mengikut kehendak sendiri. Hakikatnya, mereka menanti peluang sahaja menjadi guru. Tindak tanduk mereka ketika menjadi Jurulatih, lebih kurang sama seperti guru utama. Malah, mereka berani membuat komen pada kebolehan guru utama yang sedia ada. “Ijazah aje tak buat tapi kaedah ijazah telah dipelajari.” Itulah komen dan kesimpulan saya.

Dalam majlis berkenaan, saya diberi satu tajuk motivasi, ”Peranan dan Tanggungjawab Tenaga Pengajar”. Seperti yang dikata, saya amat suka merungkai kefahaman istilah sebelum berceramah. Kefahaman itu adalah pada konteks pengalaman saya. Kedua-dua istilah itu hampir sama maksudnya. Namun begitu, ada makna di sebalik maksud istilah-istilah tersebut. ‘Peranan’ ialah tugas yang dipegang seseorang. Manakala ‘tanggungjawab’ adalah merupakan kewajipan yang ditanggung. Penyelia kelas adalah satu tugas atau satu peranan. Untuk menjalankan tugas atau peranan itu, maka sifat tanggungjawab adalah penting. Setakat menjadi tenaga pengajar, bukanlah sesuatu yang sukar. Tetapi, menunaikan tanggungjawab supaya anak didiknya berkemahiran tinggi adalah merupakan satu tugas yang berat. Tugas itu hanya oleh dilakukan oleh mereka yang berkemahiran. Orang yang berkemahiran selalunya dimulakan gelaran dengan istilah ‘juru’. Mereka perlu merancang strategi agar anak didiknya sentiasa meningkat kebolehannya dalam persilatan SC dari masa ke masa. Kalau setakat ‘tenaga pengajar’, ikatan dan tanggungjawabnya agak longgar. Kalau nak mahir, mahir sendiri. Tugas mereka hanya menyampaikan ilmu yang ada.

Cenderamata iringan

Secara keseluruhannya, program yang dijalankan itu sangat baik, teratur dan kemas. Walaupun saya tidak tunggu sampai ke sudah, saya yakin semuanya dapat diurus dengan baik. Penyertaan ahli amat mengkagumkan saya. Pemilihan tempat juga adalah sesuai dengan matlamat yang ingin dicapai. Layanan yang diberikan amat baik dan memuaskan hati saya selaku penceramah. Ucapan tahniah atas inisiatif ahli-ahli jawatankuasa yang dipimpin oleh Yang Dipertuanya, En. Halim bin Bakar. Cuma, hajat saja yang tak sampai untuk menikmati mee goreng mamak yang terkenal di Pulau Pinang.

Pada hari yang berkenaan juga, saya mendapat berita kematian seorang pejuang SC di Bukit Mertajam iaitu En Abdullah. Beliau telah berkecimpung begitu lama dalam SC. Walaupun hubungan dengannya tidak begitu rapat, saya pernah sekali ke rumahnya, dibawa Ustaz. Ketika itu umur saya masih muda iaitu sekitar dua puluhan. Tentunya agak terhad dalam sesi perbualan bersama mereka. Apabila ada majlis-majlis besar di peringkat pusat, Allahyarham akan turut hadir. Pada masa itulah saya berpeluang bersembang. Tapi tak banyak yang dibualkan kerana perasaan hormat dan jurang umur yang lebar.

Mengiringi Ustaz melawat rumah ahli.

Semasa bergaul dengannya, Allahyarham adalah merupakan seorang yang tak banyak bercakap. Bila bercakap suaranya lembut dan sering senyum menunjukkan riaksi ketenangan. Jasanya dalam SC amat banyak sebagai seorang yang sentiasa menyokong perjuangan SC. Tidak hairanlah beliau menerima Pingat Setia dalam tahun 1975.

Ketika itu, apabila disebut saja Cawangan Bukit Mertajam, tergambar kehebatan para pendokongnya. Sebutan Bukit Mertajam tidak dapat dipisahkan dengan nama-nama seperti Pak Ak, En Hassan Dahaman dan nama Allahyarham sendiri. Sememangnya mereka sangat dihormati oleh ahli-ahli SC ketika itu. Mereka bertiga adalah merupakan tokoh-tokoh yang hebat. Kehandalan dan komitmen mereka dalam dunia persilatan SC sangat diketahui ramai. Saya difahamkan bahawa mereka sentiasa menghormati Ustaz atas sifat ketrampilan Ustaz dalam banyak hal.

Barisan duduk dari kanan :
Adik Ustaz, DMRMI, Shafie Darus, Guru Utama, Pak Ak, Tombei, Pak Hassan Dahaman.

Pengaruh Allahyarham dalam SC amat kuat. Sekurang-kurangnya Allahyarham adalah merupakan orang lama dan bersahabat baik dengan Ustaz. Allahyarham sentiasa memberi sokongan pada Ustaz di zaman-zaman awal perkembangan SC. Ketika kita berpecah dalam gelombang pertama dan kedua, sokongan dari Allahyarham sangat dikehendaki. Saya yakin dan percaya bahawa Allahyarham tetap memberi sokongan pada En Mat. Apabila berlaku pepecahan gelombang kedua, saya difahamkan juga bahawa kumpulan Guru Persatuan dan Guru Wawasan telah berkunjung ke rumahnya bagi meraih sokongan. Saya juga yakin dan percaya bahawa beliau sentiasa menyokong perjuangan En Mat yang bertali arus dari Ustaz Hanafi. Tambahan pula Allahyarham mempunyai pertalian darah dengan Mak Teh. Pemergian Allahyarham bermakna perginya seorang orang lama dan merupakan seorang pendokong utama SC. Semoga Allah mencucuri rahmat atas rohnya. Sekian. Selamat Beraya.

 
Leave a comment

Posted by on 17/08/2012 in Persilatan

 

41.2 KESIMPULAN BERGURU DARIPADA USTAZ

Ketika PA berkunjung ke rumah saya, pernah saya timbulkan tentang program pelarasan yang sewenang-wenangnya berlaku. Nampaknya dia pun kadang kala tak tahu menahu tentang aktiviti yang dijalankan itu. Menurutnya, kebanyakan aktiviti mereka itu hanya pandai-pandai sendiri. Perkara yang nak diselaraskan, tidak dirujuk terlebih dahulu. Diapun terketepi. Malah ada antara buah yang diselaras itu tidak disukainya. Saya masih ingat akan luahan perasaan marahnya pada saya. Antara lain katanya, “Saya nak suruh dia tangkap buah Ali Patah Sudah. Saya nak hentak dengan kepala. Biar dia rasa.” Dalam hati kecil saya, tak sampai hati rasanya berbuat demikian. Hal yang demikian kerana sebelum mereka buat buah, dah tabik terlebih duluuu. Tanda hormatlah tu. Lebih-lebih lagi di bulan puasa. Mana boleh ada pemakannya.

Cawangan saya kerap juga menerima kunjungan ahli-ahli SC dari cawangan lain. Termasuk dari pusat-pusat pengajian tinggi.

Setelah saya berjinak-jinak dengan persilatan lain, pegangan saya semakin jelas tentang kehebatan yang ada dalam SC. Oleh itu, berbanggalah dengan kehebatan SC. Kebanggaan ini adalah berasas. SC penuh dengan kelebihan dan keistimewaanya yang tersendiri. Dalam tulisan yang lalu, saya pernah menulis betapa Ustaz menegaskan bahawa SC adalah merupakan silat akhir zaman. Nampaknya, kata-kata yang sedemikian amat jarang diungkapkan oleh sesiapapun selepas pemergian Ustaz. Walau bagaimanapun peringatan atau kesimpulan Ustaz itu yang dinyatakan pada saya, adalah mempunyai kebenarannya. Saya tetap yakin bahawa tidak ada silat sehebat Silat Cekak. Tapi Cekak mana agaknya kerana dah banyak gurunya.

Walau bagaimanapun, yakin dan berbanggalah dengan SC yang kita ada. Keyakinan dan kebanggaan itu adalah berdasarkan keistimewaan yang silat kita ada tapi silat orang lain tak ada. Berbanggalah dengan kelebihan yang ada dalam SC. Itulah keistimewaan kita. Pada kesimpulan saya, kelebihan-kelebihan yang merupakan keistimewaan itu adalah merupakan identiti silat kita. Identiti melambangkan konsep jati diri. Dalam konteks silat, jati diri adalah merujuk pada Silat Cekak itu sendiri.

Kalau dirujuk pada pengertian dari kamus, jati diri ialah sifat atau ciri yang unik dan istimewa yang menjadi teras dan lambang keperibadian seseorang. Dalam konteks SC, konsep diri adalah merujuk pada SC. Hal yang demikian membawa makna bahawa SC mempunyai sifat yang unik dan istimewa yang melambangkan falsafah, konsep dan prinsipnya yang tersendiri. Tanpa sifat yang unik dan istimewa itu maka hilanglah atau pudarlah sifat jadi diri dalam SC. Oleh itu, peliharalah keistimewaan yang kita ada itu.

Dalam blog Sepak Minang, saya membicarakan beberapa tajuk yang menyentuh prinsip keistimewaan dalam SC. Antara lain, saya membincangkan keistimewaan kita yang berdiri lurus tanpa kuda-kuda, menepis tidak mengelak, pukulan dan blok pukulan, kaedah menumbuk dan menyerang dan banyak lagi. Janganlah kita mengabaikan keistimewaan-keistimewaan tersebut atau bersikap ambil mudah. Jangan juga kita pandai-pandai mengubah-ubah sebarang bentuk isi pelajaran SC. “Jika diubah senikata lagu, maka pincanglah nada dan iramanya.” Buah-buah SC yang saya bincangkan dalam blog Sepak Minang juga adalah berdasarkan pengesahan dari Ustaz.

Pengajaran buah-buah SC adalah secara berperingkat dan tidak terburu-buru. Mungkin ketika ini pengajarannya perlu disesuaikan dengan situasi yang ada. Halangan masa dan latar belakang penuntut, banyak mengganggu proses penyampaian isi pelajaran SC. Hingga terpaksa diubah suai. Namun begitu, dalam blog berkenaan, saya tuliskan tentang pengajaran dan pembelajaran setiap gerak buah SC untuk berkongsi pengetahuan. Saya tak pasti sama ada penerangan Ustaz pada saya hanya untuk habuan atau pakaian saya sahaja. Namun begitu, apa salahnya jika kita berkongsi ilmu atas sifat ilmu yang ditinggalkan itu adalah merupakan Pusaka Ustaz Hanafi.

Kumpulan SC yang menyertai pertandingan silat peringkat kebangsaan di Ipoh. Betapa segaknya ahli-ahli SC.

Kita mempunyai pegangan atau kefahaman yang tersendiri pada hal-hal yang berkaitan dengan ilmu megah atau ilmu-ilmu luar biasa masyarakat Melayu. Saya akan membincangkannya dalam satu tajuk yang khusus. Banyak perkara yang saya sentuh dalam hal yang berkenaan. Apabila terdengar berita tentang kehebatan seseorang dalam ilmu-ilmu yang sedemikian, jangan mudah tertarik dan jangan mudah melatah dengan membuat komen sebarangan. Dengar dan tengok saja pembuktian mereka. Tak perlu ambil apa-apa tindakan.

Jika bersabit dengan hal-hal perubatan, pergi saja ke hospital. Korbankan sedikit perbelanjaan. Jika penyakit yang dihidap diyakini adalah bersumberkan makhluk ghaib, rujuk saja pada ahlinya yang berpegang pada Al-Quran. Jangan pulak kita merujuk pada mereka yang bersekongkol dengan perbuatan memelihara makhluk ghaib berkenaan. Penyakit kita akan bertambah parah. Lain tempat yang kena, lain tempat yang diarah. Silap gayanya, terpampang dalam akhbar.

Ingatlah. Kemenjadian ilmu-ilmu megah banyak bergantung pada keyakinan dan kepercayaan. Teringat saya pada rakan-rakan sekelas dulunya yang asyik main lada putih dan lada hitam. Ayat bacaannya pun diakhiri dengan ‘berkat kata LailahaillAllah’. Banyak terperasan akan kemenjadiannya. Secara kebetulan jika guru atau rakan berkenaan ke tandas, maka bersoraklah mereka tanda menjadi akan ilmu berkenaan. Akan tetapi tak adapun pembuktian. Buat jahatpun pakai nama Allah. Begitulah tebalnya faham ilmu luar biasa dalam masyarakat Melayu ketika dulu-dulu. Dari kecil lagi telah diasuh dengan kepercayaan demikian. Nampaknya sekarang telah berubah.

Berbalik pada ilmu megah masyarakat kita. Selalu saya katakan bahawa saya tak pernah melihat akan kemenjadiannya. Cuma yang ada, pengamalnya berasa megah memiliki ilmu berkenaan. Itulah yang dicanangnya ke sana sini. Perbuatan demikian hanya untuk mendapatkan kepercayaan dan keyakinan anak muridnya pada kewibawaan guru berkenaan. Saya percaya, itulah salah satu cara bagi guru berkenaan untuk mendapatkan kesetiaan dari anak muridnya, di samping menekankan soal daulat guru yang tak boleh langgar pantang.

Kenangan bersama ‘Orang-orang kuat’ pelbagai persatuan dulu dan sekarang.
Sebelah kiri Ustaz: Pak Wan, Nasir, DMRMI, Ghazali (SU)
Sebelah Kanan : Anak bongsu Us, Jo, Tombei, Khalid.
Belakang Kiri : En Mat, Fauzi, Razak, Yang dukung anaknya Amin, Amrahi, Roslan, Nordin, Am.

Pada kesimpulan saya, kehebatan orang-orang Melayu sangat bergantung pada semangat. Mereka berjuang kerana ada semangat. Saya telah sentuh hal ini dalam tulisan terdahulu. Kerana hendakkan semangatlah maka mereka dibacakan dengan kisah-kisah perjuangan panglima-panglima Islam dulunya sebelum pergi ke medan perang. Kerana nak semangatlah mereka sanggup memiliki tangkal atau meminum air jampi. Keperluan semangat itulah yang mendorong kepercayaan dan keyakinan pada kebolehan diri untuk berjuang. Kadang-kadang semangat juga diperoleh secara diberi keyakinan. Memadai keyakinan tersebut dibuat melalui percakapan atau perbualan. “Pedang boleh melayang, keris boleh ghaib dan sebagainya.” Hakikatnya bila berjuang, ramai yang kecundang. Bila kecundang, kelemahan itu dikaitkan dengan langgar pantang.

Saya rasa, kita patut bersyukur kerana berada dalam SC. Adatnya, kita akan pasti selamat dalam hal-hal yang berkaitan dengan ilmu persilatan dan ilmu megah. Kalau sudah bersyukur maka berlatihlah bersungguh-sungguh untuk menguasai segala ilmu yang ada dalam SC. Jangan lokek masa, tenaga dan wang ringgit. Apabila mencapai tahap berpengetahuan tinggi, sebarkan ilmu yang ada pada rakan-rakan lain. Tapi, jangan pandai-pandai sendiri. Nanti tersingkir.

Sekian dan kita berjumpa pada tajuk yang lainnya.

 
Leave a comment

Posted by on 15/08/2012 in Persilatan

 

41.1 KESIMPULAN BERGURU DARIPADA USTAZ

Ustaz sendiri sering membuat persoalan berdasarkan contoh-contoh semasa untuk membuka minda kita. Ustaz sering membuat kiasannya berdasarkan binatang dan tumbuhan yang wujud di muka bumi ini. Banyak tajuk yang berkaitan dengan perbincangan yang sedemikian. Misalnya sifat ular yang khianat, suka mematuk mangsa bukan tujuan untuk memakannya. Tidak seperti mana yang dilakukan harimau. Perbezaan antara ayam laga dengan ayam lainnya. Kokoknya tidak panjang. Sifat lebah yang sentiasa membawa manfaat pada manusia, berbeza dengan sifat lalat yang sentiasa membawa mudarat. Begitu juga dengan kiasannya pada pokok besar dan pokok kecil. Pokok besar boleh tumpang teduh walaupun buahnya kecil. Berbeza dengan pokok kecil yang merayap, buahnya besar tapi tidak boleh dibuat teduhan.

Setelah menerima ijazah, bergambar dengan Ustaz. Dua orang lagi itu ialah rakan- rakan SC Universiti Malaya

Setakat ini, tersangat banyak perbincangan tentang proses saya menerima ilmu daripada Ustaz. Sebanyak sembilan belas tajuk yang saya tulis bagi membincangkan maksud demikian. Angka sembilan belas tak bawa apa-apa makna. Hanya secara kebetulan. Tapi kalau nak dikait-kaitkan dengan sesuatu, tidak ada masalah. Memang salah satu tabiat yang ada pada pengamal ilmu megah ialah mengaitkan satu-satu kejadian itu dengan sesuatu yang istimewa.

Kita boleh kaitkan angka Sembilan Belas dengan buah-buah SC yang diajar sebanyak sembilan belas. Bilangan berkenaan adalah angka semasa saya belajar dulu. Sekarang ini baru ada dua puluh satu kerana nak kaitkan dengan angka dua puluh satu juga agaknya. Angka sembilan belas juga boleh dirujuk pada sesuatu yang istimewa. Huruf yang ada pada bacaan Bismillah juga adalah berjumlah sembilan belas. Kalau nak dikait-kaitkan, memang boleh buat. Bacaan Bismillah adalah merupakan pemula sesuatu tindakan. Maknanya, buah yang berjumlah Sembilan belas itu juga adalah merupakan asas pelajaran seterusnya dalam SC. Itulah kenyataan yang cuba dikait-kaitkan dengan sesuatu. Banyak perasan dan perasaan, tapi mengena.

Sering berbincang sesama kami sebagai Pemimpin Persatuan. En Mahadi sebagai Bendahari dan En Fuad sebagai SU

Kesimpulannya, sayangilah SC. Pengorbanan kita dalam SC membawa makna kita berjuang untuk bangsa kita. Tak payah membuang masa berada di jalanan. Membuang masa menghidu asap pemedih mata. Memadailah berjuang dalam kelas SC. Berjuang dalam SC, bermakna juga berjuang untuk bangsa. Korbankan sedikit masa dan tenaga. Walau bagaimanapun, jangan dilupakan sama sekali tanggungjawab utama kita. Kalau dah berkahwin, ingat tanggungjawab pada isteri dan anak-anak. Beri keutamaan pada kehendak mereka. Hubungan dengan anak-anak tetap selama-lamanya. Tak ada istilah mantan bapa atau bekas bapa kepada anak-anak kita. Berbeza dengan SC. Dah ada perkataan bekas penuntut atau mantan penuntut atau alumni. Gerakan pembaharuan setelah disendiri agaknya. Pengorbanan kita hanya diketahui oleh generasi semasa.

Saya sangat berbangga dengan semua ilmu yang peroleh dalam SC. Kesahan ilmu-ilmu berkenaan adalah nyata. Proses kemantapannya adalah melalui pengesahan dari Ustaz sendiri. Saya difahamkan bahawa telah berlaku banyak perubahan kepada pembelajaran SC dalam semua persatuan kita yang berpecah. Walaupun kesemuanya mendakwa ilmu yang diperjuangkan adalah berasaskan pusaka Ustaz Hanafi, hakikatnya sesama merekapun telah ada perbezaan dalam proses penyampaian isi pelajarannya. Pada hal, pusakanya adalah satu. Penekanan dan pemberatannya juga mula menampakkan perbezaan walau pun kecil. Macam tak nampak satu punca yang sama, tak nampak sepancor. Begitulah yang terjadi apabila pemikiran kita tidak mencapai tahap pemikiran Ustaz.

Kenangan bersama PA dalam majlis ijazah di rumah saya. Sebelah PA ialah En Mat. Saya jadi tukang pukul gambar

Mungkin kita boleh berbincang akan situasi yang berlaku itu. Setelah kita berpecah pada gelombang pertama, Guru Utama kita pernah menyentuh tentang soal perbezaan pendapat tentang buah-buah SC dalam ucapan dasarnya pada 1 Muharam 1411. Saya petik sedutan ucapan beliau dalam majlis perjumpaan tenaga pengajar SC tersebut.

“….Kadang kala ada satu buah yang dibuat berlainan cara tangkapan dan pergerakan kakinya. Perbezaan ini bukannya perbezaan pokok kaedah sesuatu buah itu. Perkara ini berlaku kerana di masa Allahyarham memberinya kadang-kadang berbeza mengikut tempat dan masa. Namun pun begitu perkara ini pernah dibincangkan dengan Allahyarham di dalam kursus-kursus Jurulatih dan beliau telah membuat keputusan tentang cara bagaimana yang perlu diutama dan diresmikan. Perkara-perkara ini semua telah direkod dan dimasukkan di dalam buku panduan pengajaran dan diberitahu di dalam kursus-kursus yang diadakan. Oleh yang demikian sekiranya ada di antara saudara saudari yang tidak berkesempatan mengikuti kursus Jurulatih tersebut, janganlah menganggap bahawa cara yang ditunjukkan sekarang di dalam buku panduan ataupun di masa kursus-kursus itu adalah tidak betul. Saudara dan saudarilah yang perlu mengikut cara yang telah diputuskan itu. Dengan cara ini sahaja kita dapat menseragamkan kaedah-kaedah pengajaran Silat Cekak supaya apa yang didapati oleh jenerasi-jenerasi baru adalah sesuatu yang asal dan yang terbaik.”

Begitulah hasrat dan ketegasan Guru Utama tentang pengajaran SC ketika beliau baru memegang jawatan berkenaan. Saya tidak ada sebarang ulasan atas petikan tersebut. Masa itu kita belum berpecah lagi. Sekarang ini, kebanyakan pengendali kursus berkenaan telah berpihak pada persatuan yang lain. Walau bagaimanapun, penegasan Guru Utama itu memberi makna bahawa telah terdapat perbezaan pendapat dalam pergerakan mengambil buah sejak awal pelantikannya lagi. Tentunya isu itu besar. Jika tidak mana mungkin beliau menyentuh dalam ucapannya.

Dalam konteks ini, saya yakin bahawa apa yang ada pada saya adalah merupakan ilmu yang telah disahkan Ustaz. Sejak saya berada di pusat hingga membuka SC di cawangan, perkara yang sama saya sampaikan kepada penuntut. Saya mengajar SC di ibu pejabat dan pusat-pusat latihan di sana, semuanya berdasarkan buah-buah yang dipersetujui Ustaz. Tidak ada perbezaan atau perubahan dari dulu hingga sekarang. Saya yakin atas kenyataan saya itu. Kalau saya berhenti bersilat seketika, mungkin boleh jadi lupa. Kenyataannya, saya tetap bersilat secara berterusan tanpa gagal. Ilmu saya yang ada, sentiasa bertali arus. Seperti yang saya tuliskan terdahulu, Ustaz sentiasa turun ke cawangan saya. Kerap kali Ustaz sendiri yang turun padang, membetulkan gerak persilatan anak didik saya. Kalau Ustaz tak turun mengajar, Ustaz kerap kali berada di tepi kelas memerhatikan latihan kami. Pernah saya ceritakan dulu. Kalau Ustaz terlalu berminat dengan latihan, ada dua tindakannya sama ada masuk ke rumah atau turun ke kelas. Masuk ke rumah bukan kerana tak suka tapi kerana nak kawal diri daripada turun ke kelas.

Latihan di Pasir Putih, Ipoh. Kalau kelas kemahiran, pakaian adalah bebas.

Setahu saya semasa Ustaz, telah ada pelarasan SC di bawah pengawasan Ustaz sendiri. Semua Jurulatih hadir termasuk mereka yang memimpin pelbagai persatuan SC sekarang ini. Setelah itu tidak ada lagi pelarasan yang dibuat di zaman Ustaz hinggalah saya balik ke kampung. Kursus yang dikatakan pelarasan berikutnya bukanlah dalam erti kata pelarasan. Sebaliknya kursus itu lebih berupa peneguhan atas apa yang telah diselaraskan di zaman Ustaz. Maknanya, telah ada kata putus dari segi gerak dalam persilatan.

SC yang berkembang pesat di pusat-pusat pengajian tinggi telah banyak melahirkan ahli-ahli yang tamat. Mereka ini pulang bekerja di pelbagai negeri. Nampaknya kehadiran mereka di kelas cawangan saya, tidak dapat dielakkan. Di situlah saya mula terkejut apabila mendapati penyampaian dan penekanan pembelajaran SC telah mula berubah. ‘Banyak benda pelik dan tak ada punca.’ Nampaknya, peristiwa pelajaran yang berubah, berlaku secara berleluasa di zaman PA. Saya tak nak komen banyak. Rupa-rupanya, selepas pelarasan yang dibuat bersama Ustaz, ada lagi beberapa pelarasan berikutnya di zaman PA. Tak hairanlah ketika itu perkara tersebut berlaku kerana penguasaan Guru pada persatuan dan orang-orang kanan persatuan agak longgar.

Hal yang demikian menyebabkan ramai yang menonjolkan kehebatan mereka baik dari segi persatuan, mahupun persilatan. Tidak hairanlah pelarasan silat boleh dilakukan secara suka hati. Cuma yang peliknya, pelarasan tersebut dibuat tanpa kehadiran Guru Utama. Perancang utamanya ialah Guru Wawasan yang begitu berminat menonjolkan kehebatannya dalam persilatan dan persatuan SC.

Pernah saya dijemput menyertai satu kursus pelarasan yang diadakan di Bangunan Cekak di Jalan Sentul pada awal zaman PA. Nampaknya, Guru Wawasan adalah peneraju utama kursus pelarasan tersebut. Turut hadir ialah Guru Persatuan yang merupakan seorang peserta. Pada hal Guru Persatuan pernah melatih Guru Wawasan ketika belajar dulunya. Begitulah nampaknya, mereka yang pandai bercakap dan percakapan itu boleh menyakinkan maka orang itu akan menenggelamkan kebolehan orang lain.

Bila timbul soal gerak kaki yang mesti menggunakan tumit, saya membantah. Timbul perbahasan dan perbincangan. Kemudiannya saya ditarik keluar dari perbincangan itu oleh orang hebat persatuan. “Biarlah mereka buat pelarasan. Kita bincang hal lain.” Itulah kata-katanya dan kami berbincang tentang soal-soal persatuan di sudut lain. Itulah pelarasan yang pertama dan terakhir selepas zaman Ustaz yang saya hadiri.

Saya masih sayang dan tetap berbangga dengan apa yang saya ada. Lantaklah apa orang lain kata. Keyakinan saya itu adalah berasas. Setiap gerak yang ada dalam buah-buah SC sama ada menunggu atau menyerang, telah disahkan Ustaz. Dalam tulisan yang lalu, saya telah menceritakan tentang masa yang saya korbankan bersama Ustaz. Saya selalu berbincang tentang buah-buah yang ada dari segi pergerakan yang sebenar-benarnya. Penerangan yang diberi Ustaz adalah jelas dan saya faham. Itulah pegangan saya. Saya tetap memberi penekanan pada setiap gerak yang telah ditegaskan Ustaz. Setiap gerak itu adalah berdasarkan sebab dan akibat.

Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 13/08/2012 in Persilatan

 

41.0 KESIMPULAN BERGURU DARIPADA USTAZ

Menerima Ijazah Penamat SC

Segala pengalaman bersama guru-guru silat dan guru kebatinan telah saya ceritakan dengan Ustaz. Pengalaman yang diperoleh sangat bermakna buat diri saya dan pada anak didik saya sendiri. Segala penceritaan, tindakan dan kefahaman Ustaz lebih bermakna lagi apabila ada bandingan berdasarkan pengalaman berkenaan. Hal yang demikian menjadikan saya lebih sayang akan pelajaran yang ada dalam SC. Saya berasa bangga atas tindakan selama ini yang memilih SC sebagai satu kegiatan dalam persilatan. Kerana bergurukan Ustaz dalam SC, menjadikan fikiran saya lebih terbuka dan berminat dengan ilmu-ilmu yang ada dalam masyarakat kita. Hasil perbandingan, dapat disimpulkan bahawa tidak sia-sia saya berada dalam SC.

Mencari guru yang benar-benar bertanggungjawab memberikan pelajaran dunia dan akhirat bukannya mudah. Berhati-hatilah. Ada saja kaedah mereka untuk mempergunakan kita jika ada kegunaan pada mereka. Mereka faham betapa orang yang berkehendak sesuatu, akan melakukan apa saja bagi memenuhi hajat mereka itu. Kalau kita beria-ia sangat menunjukkan kehendak mendapatkan sesuatu ilmu, maka itulah peluang bagi mereka. Hal yang demikian akan terjadi apabila kita berjumpa dengan guru yang bergelar guru tapi mempunyai kepentingan atau muslihat tertentu dalam prosesnya menyampaikan ilmu.

Sesi memilih ‘ayam penunjuk’

Pengalaman bersama Ustaz benar-benar mendatangkan faedah pada diri saya. Banyak perkara yang diajar dan boleh dijadikan pegangan dalam hidup. Pengalaman saya bersama-sama dengan guru-guru silat yang lain telah menyakinkan saya betapa Ustaz adalah merupakan seorang guru yang dapat membimbing kita di dunia dan di akhirat. Pengorbanannya begitu tinggi untuk membentuk keperibadian diri yang unggul dalam kalangan penuntutnya. Ustaz telah membina satu landasan yang betul dalam pembelajaran SC. Hal yang demikian meliputi kegiatan persilatan atau bentuk kefahamannya. Cuma, kita perlu yakin atas landasan yang dibina tersebut. Jangan diubah-ubah atau ditokok tambah sana sini tanpa penelitian yang bersungguh-sungguh hingga rosak akan pusakanya itu.

Sesuatu yang perlu kita akui bahawa bukan mudah bagi kita untuk mendapatkan ilmu. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang terdahulu. Selain daripada hubungan dengan guru, faktor minat, kesungguhan, ketabahan dan penglibatan masa adalah amat perlu. Namun begitu faktor kewangan tetap menjadi faktor terberat dalam konteks sekarang. Banyak perkara yang ada dalam dunia ini perlu melibatkan wang. Bolehlah disimpulkan bahawa bukan mudah untuk mendapatkan sebarang ilmu di dunia ini melainkan perlunya pengorbanan wang yang utamanya. Sama ada kita suka atau tidak, sama ada kita bersetuju atau tidak, tanpa wang, tidak semudah yang kita sangka untuk mendapatkan ilmu-ilmu berkenaan. Malah, untuk mendapatkan kapit sekalipun, masih memerlukan wang. Pada hal, suatu masa yang lalu, ada guru-guru yang tercari-cari murid yang sanggup menerima sakanya tanpa ada apa-apa bayaran. Hal yang demikian adalah sangat berbeza dengan apa yang berlaku dewasa ini. “Ada duit maka ada kapit.” Itulah pendapat dan kesimpulan saya.

Berdasarkan faktor kewangan dalam SC, penglibatan wang ringgit masih saya anggap terlalu kecil. Tidak ternilai antara wang yang kita keluarkan dengan ilmu yang kita peroleh. Oleh itu, janganlah sesekali kita timbulkan soal-soal kewangan untuk menghubungkan proses kita mendapatkan sebarang ilmu dalam SC. Korbankan saja wang ringgit seperti yang diminta dalam melaksanakan sesuatu program. Saya rasa, barisan kepimpinan kita tahu akan jumlah yang diperlukan, sesuai dengan kemampuan ahli.

Di samping pengorbanan wang ringgit, pengorbanan masa dan tenaga amat perlu sekali. Kalau kita beranggapan bahawa SC adalah wadah yang sesuai untuk membangunkan bangsa, maka korbankanlah masa dan tenaga sebagai sumbangan untuk mencapai matlamat tersebut. Janganlah kita banyak berkira dan membuang masa menerbitkan atau menimbulkan sebarang isu yang remeh. Pengorbanan kita itu banyak faedahnya pada orang-orang kita yang begitu berminat dengan ilmu persilatan dan ilmu-ilmu yang luar biasa. Penglibatan kita akan membolehkan mereka mendapatkan ilmu yang benar dan nyata. Kefahaman dan pegangan mereka boleh diteguhkan jika kita memberikan pengetahuan secara yang benar pada mereka. Tak perlulah kita bertindak khusus atas cakap menentang kurafat atau tahyol. Sebaliknya, penyebaran ilmu SC dalam kalangan masyarakat Melayu, secara langsung telah memenuhi hasrat tersebut.

Kita perlu menghormati guru yang sedia ada. Gurulah yang bertanggungjawab memberi sumbangan untuk membuka minda kita. Hal yang demikian kerana guru adalah profesional. Dalam SC, kita ada banyak guru akibat berlainan persatuan walaupun masing-masing tetap menegaskan perjuangan Pusaka Hanafi. Dalam konteks persilatan, guru yang sebenar guru adalah merupakan guru yang ada pertalian dengan Ustaz. Pertalian itu diasaskan pada mandat. Oleh itu, kita patut berasa bangga kerana berada dalam persatuan yang dipimpin oleh En Mat. Jawatannya adalah benar dan sah dari segi mandat yang ada. Jangan langsung wujud perasaan ragu-ragu atas tanggungjawab yang diamanahkan pada beliau. Korbankanlah masa dan tenaga bagi meneruskan perjuangan Ustaz untuk membantu masyarakat kita memperoleh ilmu persilatan dan ilmu megah yang ‘bersih’ dalam dunia ini.

Kumpulan saya bergambar dengan Ustaz. Saya duduk sebelah kiri Ustaz.
(Gambar kelabu sebab masa itu mungkin kerana fahaman pun masih kelabu. Baru nak putih.)

Semasa saya menuntut dulu, dapat dirasakan betapa pengorbanan saya pada perjuangan Ustaz adalah amat hebat sekali. Saya benar-benar mengorbankan masa dan tenaga bagi meneruskan perjuangan untuk mendaulatkan seni kebangsaan iaitu SC. Jasa Ustaz amat banyak. Oleh itu, saya rasakan bahawa pengorbanan saya tidak sebesar jasa yang diberi dan faedah yang saya peroleh. Hal yang demikianlah menyebabkan saya berjanji dengan Ustaz dengan kata-kata, “Selagi bergerak dua tangan dan dua kaki, maka saya akan terus berjuang dalam SC.” Kata-kata yang dilafazkan itu adalah merupakan satu sumpah setia saya dengan perjuangan Ustaz. Orang lain mungkin berasa ragu-ragu dengan ikrar atau sumpah saya tersebut. Lantaklah. Sikitpun saya tak peduli. Bukannya ada bukti. Hal yang demikian adalah antara saya dengan Ustaz Hanafi. Nampak macam remeh. Tapi itulah kenyataannya hinggakan kefahaman Ustaz itu saya serapkan dalam pengurusan organisasi yang saya pimpin. Dalam tulisan-tulisan terawal, saya banyak menulis mengenainya.

Salah satu peranan yang telah dimainkan Ustaz ialah kebolehannya memupuk pemikiran yang bersifat kreatif dan kritis. Pemikiran kita lebih terbuka dan dapat berfikir secara meluas. Pelajaran silat yang dibawa Ustaz, berupaya memupuk sifat kritis tersebut. Ustaz menggalakkan kita berfikir. Dalam penyampaian pelajaranpun, sifat itu dipupuk. Misalnya sebelum kita menerima penumbuk serang, kita disuruh berfikir tentang kemenjadian serangan penumbuk itu. Setelah kita berfikir, barulah diperturunkan ilmu berkenaan untuk kita pelajari dan kita kuasai. Barulah kita tahu akan kelebihan ilmu tersebut. Berfikir sebelum menerima. Begitu juga dengan isi pelajaran lainnya. Kita digalakkan berfikir sebab-sebab satu-satu gerak itu dilakukan. Apakah sebab dan akibatnya. Tidak timbul soal menjaga keselamatan diri ketika membuat pukulan.

Sesungguhnya pelajaran SC yang disampaikan kepada penuntut sememangnya telah dikaji aspek keselamatannya sebelum diajar pada penuntut. Soal lembut atau keras, laju atau perlahan, semuanya bergantung pada diri sendiri. Itu sebabnya, konsep memandu sangat-sangat ditekankan Ustaz dalam pembelajaran SC. Perkara pentingnya ialah jangan ubah apa yang diturunkan Ustaz jika kita masih agung-agungkan Pusaka Hanafi.

Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 12/08/2012 in Persilatan