RSS

Monthly Archives: January 2012

24.3 KESIMPULAN NILAI DAN KEPIMPINAN I

Adatnya, jikalau kesemua nilai yang saya bincangkan wujud di kalangan pemimpin kita dalam semua peringkat maka saya yakin SC akan terus mantap sepanjang masa. Walau bagaimanapun, berdasarkan pengalaman, aspek-aspek nilai tersebut amat kurang dititikberatkan. Jika ada pun, pengamalannya adalah berdasarkan pelakuan yang bukan dirancang. Malah, kursus-kursus SC yang dianjurkan lebih banyak menekan soal-soal pengurusan am di samping persilatan itu sendiri. Saya rasa telah tiba masanya untuk kita menitikberatkan aspek nilai dalam pengurusan kepemimpinan kita di semua peringkat.

Dewasa ini, persilatan tidak dapat dipisahkan dengan persatuan. Oleh sebab itulah maka ilmu pengurusan juga amat penting dikuasai di samping ilmu persilatan yang didokong oleh persatuan tersebut. Oleh sebab pengurusan itu sendiri melibatkan manusia yang ada perasaan dan pegangan, maka pengetahuan tentang sikap dan gelagat mereka amat penting sekali. Ketua dan pengikutnya perlu memahami peranan masing-masing. Di sinilah pula lahirnya prinsip kepemimpinan dalam persatuan. Hal yang demikian kerana dalam usaha kita mengurus manusia, perasaan mereka juga perlu dijaga dengan sepenuhnya.

Satu ketika dulu di peringkat nasional, selain Silat Cekak, nama-nama silat seperti Gayung, Gayung Fatani serta Lincah amat terkenal dan menguasai persada persilatan dalam negara kita. Persaingan sesama mereka adalah amat hebat dalam usaha meluaskan perkembangan silat Melayu di kalangan masyarakat Melayu. Kehebatan mereka dirancakkan lagi melalui kegiatan Silat Olahraga yang menyatukan mereka dalam medan pertempuran atau dalam gelanggang olahraga. Walaupun mungkin wujud perasaan tak puas hati sesama mereka dalam proses persaingan persilatan, akan tetapi kita tidak boleh menafikan betapa rancaknya perkembangan silat dalam masyarakat Melayu khasnya ketika itu. Kegiatan silat mendapat perhatian berat dari masyarakat. Malah, banyak program kementerian kerajaan sama ada di peringkat negeri atau nasional yang melibatkan aktiviti persilatan. Berita tentang kegiatan persilatan sering kali dimuat di dada akhbar.

Seiring dengan sambutan hebat dari masyarakat terhadap persilatan Melayu, saya dapat lihat betapa setiap persilatan itu menyusun strategi untuk mempopularkan silat masing-masing. Rata-rata, tumpuan mereka dikhususkan dalam proses perkembangan persilatan sama ada di dalam atau di luar negara. Sambutan masyarakat amat menggalakkan pada setiap aktiviti persilatan yang dijalankan. Masyarakat mempunyai pilihan melibatkan diri dalam persilatan. Mereka boleh memilih antara persilatan yang ada dan masyhur tersebut. Pilihan mereka lebih tepat sama ada memilih Silat Cekak atau Gayung atau Gayung Fatani atau Lincah. Dalam setiap persilatan itu masih tidak ada persaingan sesama mereka. Pada dasarnya, mereka tetap berpadu dan tidak berpecah-belah. Oleh itu tidak ada kumpulan-kumpulan atau ‘team-team’ dalam setiap persilatan tersebut.

Hari berganti hari. Mereka yang muda telah menjadi tua. Akal yang pendek mula menjadi sejengkal. Perhatian diri mula ditarik pada pulangan yang boleh dapat. Akhirnya mula timbul bibit-bibit perselisihan di kalangan barisan kepimpinan. Manusia dalam kumpulan ini amat pandai buat hal. Orang-orang yang berada di lapisan pelaksana masih ikhlas meneruskan perjuangan dalam perkembangan silatnya. Berdasarkan situasi tersebut, maka pelakuan muktamatnya ialah berlakunya perpecahan. Perpecahan yang dibuat oleh para pemimpinnya sendiri. ‘Orang bawah’ terpinga-pinga.

Antara keempat-empat persilatan tersebut, hanya Silat Lincah sahaja yang masih mempunyai guru yang sama dari dulu hingga sekarang. Nampaknya, silat-silat yang lain mengalami nasib yang sama apabila guru utamanya yang bertanggungjawab mengembangkan silat masing-masing telah meninggal dunia. Selepas pemergian guru-guru utama dalam persatuan-persatuan silat tersebut, jelas menampakkan kepincangan dalam perkembangan persilatan. Wujud perpecahan dalam pengurusan silat masing-masing. Timbul persatuan-persatuan baru pada persilatan yang sama. Cuma, nama persatuan silat bertukar jenama. Namun begitu apa jua persatuan baru yang timbul, semuanya masih berasaskan pada persilatan mereka yang asal. Masing-masing mendakwa keasliannya dari guru yang mula.

Saya juga mendapati bahawa nasib yang sama juga telah melanda pada persilatan Melayu yang bergerak di peringkat negeri dan daerah. Malah di negeri saya sendiri, hal yang berkaitan perpecahan dalam persilatan juga turut berlaku. Satu ketika dulu terdapat persilatan yang hebat seperti Lintau, Kubu, Gayung Ghaib, Titi Sebatang dan banyak lagi. Persilatan tersebut ada persatuannya sendiri. Kekuatan pengurusan persatuan persilatan itu telah memberi saingan hebat pada perkembangan persilatan Melayu yang bertaraf nasional. Malah, ada daerah-daerah yang sangat sukar dimasuki oleh persilatan yang bertaraf nasional tersebut. Mereka berjaya meyakinkan masyarakat tempatan tentang keupayaan dan kehebatan silat Melayu tempatan.

Walau bagaimanapun, nasib yang sama seperti persilatan di peringkat nasional telah menimpa persilatan mereka. Semuanya berkaitan dengan pemergian guru utama persilatan yang ada. Nasib yang sama itu berlaku apabila guru utama silat-silat tersebut telah meninggal dunia. Kepimpinan utama persilatan tersebut yang ada, boleh berpecah-belah mencari haluan masing-masing. Mencari haluan baru melalui persatuan silat yang baru. Pada saya, pastinya ada kaitan dengan kepentingan diri setiap individu yang berada di barisan kepimpinan tertinggi.

Kesimpulan saya, nampaknya pemergian guru utama dalam persilatan apapun bakal disambut dengan perpecahan oleh pendokong utama persatuan yang ditinggalnya. Persatuan-persatuan yang berbagai dari satu jenama persilatan itu adalah diterajui oleh pemimpin kanan dalam persatuan asal yang berpecah. Akibatnya, pepecahan persatuan itu akan memberi impak kepada persilatan. Maka akhirnya persilatan yang berpunca dari satu gurupun turut berpecah. Dipecahkan oleh orang-orang kanan yang bersatu erat di bawah guru utama dulunya. Masing-masing persatuan silat akan mendakwa bahawa persatuan mereka mempusakai ilmu benar dari guru yang telah pergi buat selama-lamanya. Setakat ini saja kemampuan saya untuk memberi komen pada perpecahan dalam kalangan persilatan Melayu kita.

Perpecahan yang wujud di kalangan silat-silat Melayu, pastinya telah menimbulkan beberapa kesan negatif terhadap dunia persilatan Melayu. Masyarakat Melayu akan berada dalam suasana celaru dalam pemilihan mereka untuk aktif bersilat. Setiap persilatan yang wujud itu telah menjadi banyak cabangnya. Masing-masing telah mendakwa bahawa persilatan di bawah persatuan baru adalah asli dan pusaka benar dari guru masing-masing yang diperturunkan kepada murid-muridnya. Saya dapat rasakan betapa masyarakat kita juga berasa sedih dan terharu apabila silat-silat kita berpecah. Nampak sangat semangat mereka juga menjadi luntur. Tidak hairanlah, perkembangan persilatan semakin pudar dalam masyarakat kita. Berita-berita tentang silat amat jarang memenuhi dada akhbar. Program-program besar peringkat negeri atau kebangsaan jarang yang melibatkan silat, berbanding dengan budaya tari dan muzik tradisi lainnya.

Sudah tentulah kesan suram masyarakat kita pada persilatan dapat dirasai oleh para pemimpin persilatan Melayu. Tapi saya rasakan bahawa mereka tidak ada masa untuk menumpukan perhatian dalam faktor tersebut. Bukannya tidak ada pengetahuan atau kemampuan untuk menyelesaikan masalah, tapi tumpuan mereka lebih banyak untuk menghadapi persaingan persilatan sesama punca. Saingan mereka ialah silat-silat yang sama atau sepunca tapi berpersatuan baru. Sifat dengki lebih banyak sesama persilatan sendiri yang berpecah. Bukannya pada persilatan lain yang berlainan guru. Dulu, sifat saing antara persilatan-persilatan Melayu adalah berbentuk sihat ; dengkinya terhad. Tidak ada caci-mencaci kepimpinan guru yang biadab. Rupa-rupanya saingan sesama silat yang berpecah dari satu punca, telah menimbulkan suasana yang amat tegang ; lihat saja perpecahan kita. Perpecahan yang diasaskan oleh barisan kepimpinan tertinggi telah mengheret kepimpinan lainnya. Caci-mencaci dan sebarang tindakan yang dijalankan oleh barisan kepimpinan tertinggi adalah amat dahsyat. Seboleh-bolehnya persatuan saingannya termasuk para pemimpin tertingginya mesti ‘dihapuskan’ sama sekali. Hubungan baik selama ini, diputuskan langsung. Umpama berputus arang. Tidak ada lagi konsep “carik-carik bulu ayam”. Saya tidak berminat mengupas lanjut. Yang pastinya, para pemecah itu sudah tua. Tak lama lagi, ’kubur kata mari, rumah kata pergi.’ Kesan yang mereka tinggalkan akan terus berkekalan di kalangan generasi baru. Generasi baru akan terus terpupuk dengan perasaan benci dan bersifat dengki khianat sesama persilatan yang berpunca satu.

Saya dapat rasakan betapa pengambilan ahli-ahli baru akan diberi pengetahuan betapa persilatan yang dipilihnya adalah tepat dan benar berbanding dengan persilatan saingannya. Akan tetapi kita jangan lupa betapa ahli-ahli baru ini juga ada hubungannya dengan ahli-ahli baru dari persilatan persatuan lain yang sepunca. Fikiran mereka akan bercelaru. Pada mereka yang benar-benar mencari kebenaran pada asal usul persilatan itu pastinya tidak mudah untuk menumpukan perhatian pada persilatan yang sedang dipelajarinya. Timbul rasa ragu-ragu. Ketetapan hati pada kehebatan persilatannya sering terganggu.

Di sinilah peranan para Jurulatih amat penting untuk membuktikan kebenaran. Kebenaran yang jitu tidak hanya bersumberkan kata-kata. Tunjukkan kehebatan bersilat yang melambangkan penguasaan ilmu dalam persilatan itu. Hal yang demikian akan membantu para ahli baru untuk memastikan bahawa pemilihan silat yang mereka buat adalah tepat dan benar. Oleh itu, menjadi kewajipan para Jurulatih untuk terus menerus menambahkan ilmu pengetahuan dan pengalaman yang mantap dalam persilatannya. Berhubung eratlah dengan mereka yang menguasai ilmu persilatan yang ada itu. Jangan ego diri. Bersambung lagi.

Advertisements
 
Comments Off on 24.3 KESIMPULAN NILAI DAN KEPIMPINAN I

Posted by on 29/01/2012 in Persilatan

 

24.2 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC III

Dalam mana-mana persatuan, kebajikan ahli pada semua peringkat perlu dititikberatkan. Nilai Sosial yang ada pada para Jurulatih akan menjadikan mereka mengambil berat pada penuntutnya terutamanya dari segi kesihatan diri dan keluarga. Hal yang demikian erat kaitannya dengan penglibatan mereka dalam persilatan. Tentunya agak sukar bagi mereka bergiat aktif dalam persilatan atau persatuan jika diri mereka atau keluarga mereka mengalami sakit. Oleh itu, Jurulatih yang ada nilai sosial ini akan sentiasa bertanyakan khabar tentang kesihatan diri mereka atau kesihatan keluarga mereka. Pastinya juga konsep menziarahi akan menjadi amalan. Begitu juga jika ada yang mengajak ke majlis kenduri, tidak akan ditolaknya.

Kepimpinan tertinggi persatuan yang ada nilai ini, tentunya akan menjaga kebajikan para Jurulatih. Mereka sedar betapa Jurulatihlah yang memainkan peranan sebagai barisan depan untuk mengembangkan persilatan. Jika ada yang sakit, pasti akan dihantar hadiah berupa penghargaan dan sabar diri. Saya tidak nafikan betapa kebajikan para Jurulatih sentiasa diambil berat dalam persatuan kita. Ada perjumpaan Jurulatih setiap tahun. Mereka diberi hadiah termasuk sepit kuku. Itulah tanda penghargaan demi menjaga kebajikan orang yang berjuang di barisan hadapan untuk perkembangan SC.

Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 24.2 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC III

Posted by on 26/01/2012 in Persilatan

 

24.1 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC II

Nilai Estatik yang ada dan diamalkan dalam kalangan para Jurulatih akan menjadikan mereka bersifat tenang dan tidak panas baran. Seperti yang katakan terdahulu, orang yang bernilai estatik ini akan sentiasa menghargai keharmonian, kesucian dan kecantikan. Mereka sentiasa menghasilkan kerja yang kemas dan mementingkan kualiti. Mereka tidak suka berbalah dan sering mengalah kerana mementingkan hubungan baik sesama manusia.

Pakaian mereka juga turut kemas dan menarik, menandakan adab dan budi bahasa. Oleh itu, pemakaian rantai atau gelang atau subang amat jauh sekali. Malah mereka akan berusaha mempastikan anak didik mereka juga bersifat begitu. Hal yang demikian kerana menjaga kepentingan peribadi dan tatasusila para penuntutnya. Marahnya secara psikologi dan berhemah. Nampak garang, tapi bersifat penyanyang. Para penuntutnya tidak terasa akan kemarahan itu, apatah lagi untuk dijadikan sebagai satu sifat dendam. Sebaliknya, anak didiknya akan menganggap kemarahan itu sebagai pengajaran.

Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 24.1 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC II

Posted by on 19/01/2012 in Persilatan

 

24.0 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC I

Sebenarnya, keenam-enam nilai yang telah dihuraikan adalah wujud dalam diri setiap individu yang bergelar pemimpin. Sama ada mereka berada di lapisan atasan atau lapisan pertengahan atau lapisan bawahan. Cuma, yang berbezanya ialah sejauh mana nilai-nilai itu digunakan oleh individu berkenaan. Jika penguasaannya agak melampau maka lainlah sifatnya. Begitu juga jika penguasaan pada nilai-nilai itu lemah maka lain pula sifatnya.

Seperti yang dikatakan bahawa nilai yang ada serta diguna pakai oleh seseorang itu akan menentukan gelagat atau gaya kepemimpinan seseorang itu. Oleh itu, tidak perlu kita mendakwa diri kita menjalankan satu-satu bentuk kepimpinan. Biarlah orang lain yang menentukan bentuk kepimpinan kita. Merekalah yang layak mentafsir bentuk kepimpinan kita berdasarkan gelagat atau gaya kita memimpin. Gaya ini pastinya berdasarkan kewujudan nlai-nilai dalam diri kita yang telah saya bincangkan terdahulu.

Read the rest of this entry »

 
Comments Off on 24.0 APLIKASI NILAI DAN KEPEMIMPINAN DALAM SC I

Posted by on 15/01/2012 in Persilatan

 

23.1 NILAI DAN KEPEMIMPINAN II

Nilai yang pertama patut ada pada kita ialah Nilai Teori. Mereka yang mempunyai pegangan pada satu-satu teori apabila membincangkan satu-satu tajuk atau perbahasan, akan dianggap memiliki nilai teori tersebut.  Sifat mereka umpama individu yang bergantung pada ta’kulan. Pemerhatian mereka adalah secara objektif. Mereka tidak ikut perasaan melainkan mempunyai pendekatan yang kritis dan rasional. Mereka sentiasa menghargai pembaharuan dan pengetahuan.

Dalam hal ini, kita jangan terperangkap dengan istilah teori tanpa pengetahuan yang jelas. Istilah teori adalah mengenai sesuatu yang telah teruji kebenarannya. Hal yang demikian tentunya berbeza dengan istilah hipotisis atau agakan. Maknanya, teori bukanlah sesuatu yang tidak boleh berlaku seperti yang sering difahamkan oleh mereka yang kurang berilmu, ”Alah! Teori aje bolehlah”. Mereka yang berjaya mencipta teori adalah terdiri dari manusia yang berhempas pulas memerah otak untuk mencari kebenaran pada satu-satu perkara. Apabila terbukti kebenarannya maka barulah dijadikan teori. Oleh itu, kita perlu berpegang pada satu-satu teori berdasarkan kesesuaian fahaman kita dengan mereka yang berteori tersebut.

Nilai  kedua yang perlu ada atau mungkin ada pada seseorang ialah Nilai Ekonomi. Nilai ekonomi akan menjadikan seseorang itu mementingkan apa sahaja yang berguna dan mendatangkan keuntungan sama ada pada barangan atau pada tenaga kerja yang disumbangkannya. Oleh itu, mereka akan merancang dan berfikir tentang baik buruknya sesuatu perkara sebelum melakukan sesuatu rancangan. Malah istilah ekonomi itu sendiri adalah merujuk pada pulangan yang berfaedah yang boleh diperoleh dari satu-satu aktiviti dan sebagainya.

Mereka yang mempunyai nilai ekonomi juga akan sentiasa mengelak pembaziran. Mereka akan sedaya umpama menggunakan sesuatu kemudahan itu semaksimum mungkin. Penjimatan penggunaan meterial, terutamanya wang ringgit, amat dititikberatkan. Salah satu dari caranya ialah dengan mengurangkan kesilapan. Secara langsung, hal yang demikian akan memaksa mereka membuat perancangan secara teliti.

Orang yang tidak mempunyai nilai ekonomi, akan membuat sesuatu perancangan berdasarkan hati. Impak  kepada program itu kurang dititikberatkan. Mungkin program itu dijalankan sebagai memenuhi agenda yang telah ditetapkan. Setiap arahan akan dijalankan atas sifat ’bersedia menjalankan tugas.’ Kalau dirujuk pada pekerja pejabat, hari-hari datang kerja. Cukup masa, berhenti aktiviti kerja dan pulang ke rumah. Esok datang lagi. Begitulah rutinnya setiap hari. Hal yang demikian tentunya berbeza dengan mereka yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi.

Namun begitu, terlalu mementingkan nilai ekonomi akan menyebabkan seseorang itu ’kedekut’ untuk berbelanja dan ’berkira’ menggunakan tenaganya sendiri. Setiap sen yang digunakan akan dituntut balik kosnya  dan setiap titik peluh yang keluar, akan ditagih pulangannya. Itu sebabnya kita dapati ramai antara rakan kita yang menuntut bayaran balik belanja photostat yang mungkin bernilai dua atau tiga puluh sen. Ramai juga antara rakan yang membayar harga makanan atau minuman yang dipesannya sahaja, walaupun makan dan minum semeja bersama dengan rakan-rakan yang lain. Walaupun hubungan mereka adalah baik, namun, apabila menyentuh soal duit dan pengorbanan tenaga, perangainya amat bertukar sekali. Hilang nilai persahabatan, timbul nilai duitan dan nilai ’berkira’.

Selain dari itu, nilai yang ketiga adalah terdiri dari mereka yang mempunyai Nilai Estatik. Orang yang bernilai estatik ini adalah sentiasa menghargai keharmonian, kesucian dan kecantikan. Kerja yang dihasilkan sentiasa kemas dan mementingkan kualiti.  Mereka tidak suka berbalah kerana mementingkan sifat tolak ansur dan sering mengalah. Pakaian mereka juga turut kemas dan menarik.  Kalau di pejabat, meja mereka tersusun dan tidak berselerak dengan bahan-bahan yang tidak diperlukan lagi.

Sifat nilai estatik yang melampau pada seseorang mungkin menyebabkan mereka kurang tegas dalam menentukan sesuatu keputusan. Jaga hati. Sebaliknya jika nilai ini tidak ada langsung pada seseorang, akan menjadikan sifatnya kasar, keras dan tidak mempedulikan hati orang lain. Mereka hanya mementingkan pelaksanaan kerja tanpa merujuk pada hal-hal kebajikan ahli-ahli persatuan atau ahli-ahli organisasinya.

Nilai keempat yang ada dan perlu ada pada seseorang ialah Nilai Sosial. Nilai ini bermaksud seseorang itu sentiasa mementingkan hal-hal kebajikan sesama manusia. Mereka sering bertanya khabar dan sentiasa mengambil tahu masalah yang dihadapi oleh setiap ahli di bawah pengawasannya. Sifat sentiasa bersedia memberikan pertolongan adalah menjadi amalan. Hal yang demikian menjadikan perwatakan mereka sangat disenangi oleh rakan-rakan sekeliling. Setiap masalah yang dinyatakan, akan berakhir dengan keputusan yang amat menyenangkan.

Namun begitu, sifat melampai pada nilai sosial ini akan menjadikan seseorang itu terlalu menyebok. Setiap perkara yang berlaku akan dicari puncanya. Bukan untuk maksud penyelesaian, tapi untuk kepuasan dirinya bagi mengetahui akan punca sesuatu perkara tersebut. Hal yang demikian, mengarah kepada sifat yang suka mengambil tahu hal orang lain. Tentunya hal yang demikian juga tidak akan menyenangkan orang lain dari segi perhubungan, jika perkara yang remeh pun cuba dirungkai puncanya.

         Nilai Politik adalah merupakan nilai yang kelima patut ada pada seseorang. Pengamal nilai ini akan menjadikan individu itu sentiasa berminat dengan kuasa, tugas atau tanggungjawab. Kalau boleh, mereka  berminat untuk mengambil bahagian atau terlibat dalam semua kerja yang ada, kerana individu itu berminat dengan kuasa, tanggungjawab dan tugas yang ada.

Cuma, jika terlalu berminat dengan kuasa, tugas atau tanggungjawab akan menjadikan individu itu cuba mengawal keadaan serta mempengaruhi orang lain hinggakan timbul istilah gila kuasa. Tentunya hal yang demikian akan mewujudkan suasana yang tidak menyenangkan kerana individu itu akan berbuat apa saja bagi mengekalkan kuasa atau tanggungjawab yang diberi padanya.

Akhirnya, nilai keenam yang perlu ada pada seseorang ialah Nilai Keagamaan. Individu yang mempunyai nilai keagamaan ini sentiasa mementingkan perpaduan dan penyertaan. Sifat-sifatnya melambangkan kedamaian fikiran. Suaranya tidak meninggi. Mukanya sering mempamerkan senyuman. Ramai individu lain yang akan merujuk masalah peribadi padanya. Beliau berkeupayaan untuk melegakan masalah yang dihadapi seseorang. Sifat panas baran pastinya tidak dimiliki oleh individu ini. Setiap program yang dirancang akan disertainya tanpa banyak bangkangan. Sifatnya lebih kurang sama dengan mereka yang memiliki nilai estatik. Tidak sukakan pertengkaran atau perbalahan yang boleh menyebabkan hubungan menjadi renggang.

Keenam-enam nilai yang saya bincangkan di atas, keseluruhannya lahir secara semula jadi pada diri setiap individu.  Nilai-nilai inilah yang akan menentukan sifatnya, gaya kepimpinannya  atau perangainya. Nilai-nilai itu dipupuk sejak dilahirkan. Oleh itu, kalau ingin meniru bentuk kepimpinan orang lain, jangan lupa muhasabah diri sendiri. Sekian dan bersambung dalam konteks SC.

 
Comments Off on 23.1 NILAI DAN KEPEMIMPINAN II

Posted by on 12/01/2012 in Persilatan

 

23.0 NILAI DAN KEPEMIMPINAN I

           Berbalik pada objektif penulisan dalam blog ini, kita sambung lagi tentang peranan para Jurulatih yang merupakan pemimpin persilatan. Saya selalu tekankan peranan Jurulatih kerana saya percaya merekalah barisan penting yang akan menentukan kemajuan dan pembangunan SC. Ilmu dan kemahiran mereka bukan setakat bidang persilatan SC sahaja, malah meliputi ilmu-ilmu lain yang berkaitan dengan pengurusan organisasi, motivasi, komunikasi dan sebagainya. Selalu saya tegaskan betapa hebat atau tidaknya pesilat yang dilatih dalam satu-satu kelas latihan SC  adalah banyak bergantung pada peranan Jurulatih. Para pesilat sentiasa mengharapkan agar Jurulatih yang melatih mereka benar-benar berkemampuan dalam bidang persilatan dan kefahaman SC. Mereka akan merintih ketika menerima pelajaran SC jika terdapat Jurulatih yang tidak berkemampuan dan panas baran. Hati mereka terpaksa menerima sifat Jurulatih tersebut. Sikap yang demikian hanya timbul apabila para penuntut ada pilihan pada Jurulatih. Mereka akan suka membanding-bandingkan sesama Jurulatih yang melatih mereka. Sebaliknya, jika kewujudan Jurulatih adalah terhad, maka mereka akan menerima seadanya pada Jurulatih yang terhad tersebut. Jika sudah ’tidak tahan’ dengan pembawaan Jurulatih berkenaan maka  mereka meninggalkan SC buat sementara ataupun buat selama-lamanya. Mungkin kita boleh mengatakan mereka itu tidak ada rezeki. Hakikatnya, kita gagal untuk mendidik manusia yang bergelar Melayu supaya menguasai pusaka nenek monyangnya.

Saya juga selalu tegaskan betapa Jurulatih itu sendiri banyak mempengaruhi anak didiknya. Malah, di sesetengah cawangan atau di pusat-pusat latihan SC yang tertentu, pengaruh Jurulatih telah menyamai Guru Utama; dan dalam satu-satu kes yang tertentu, pengaruh Jurulatih telah mengatasi pengaruh Guru Utama itu sendiri. Contohnya boleh kita lihat dalam suasana kita berpecah baik zaman PA atau di zaman En Mat. Hinggakan untuk mendapatkan tenaga dalam kalangan anak didik Jurulatih berkenaan, perlu mendapat restu daripada Jurulatih itu. Bersyukur, sikap yang wujud itu hanya sesuai pada pembawaan Guru Wawasan dan Guru Persatuan.

Oleh sebab itu, saya selalu sarankan supaya para Jurulatih dan kepimpinan yang lainnya agar benar-benar memahami perjuangan SC dan mengamalkan adat dan adab yang ada dalam SC. Ketaatan pada Guru Utama mestilah dijadikan tunjang utama. Pengaruhilah para ahli supaya mereka bergerak secara sederap untuk mencapai matalamat persatuan. Jangan sesekali pengaruhi mereka yang sedang belajar SC untuk kepentingan diri, termasuk jualan langsung yang bermaharaja lela pada satu ketika yang lalu.

Salah satu adab yang patut ada pada barisan kepemimpinan SC ialah mengamalkan nilai-nilai murni sebagai pemimpin persatuan atau pemimpin organisasi. Malah, nilai-nilai inilah yang sepatutnya menjadi amalan dan pakaian manusia yang bergelar pemimpin. Apatah lagi ketika menjadi manusia pemimpin terhebat dalam SC. Jadilah diri umpama lebah yang sentiasa memberi manfaat pada yang lainnya. Jangan berumpama lalat. Mana saja tempat yang didatanginya, akan menjadi porak peranda. Sepatutnya, kehadiran dan penglibatan kita benar-benar memberi manfaat pada ilmu yang ditinggalkan oleh Ustaz. Mengembangkan tinggalan ilmu tersebut akan memberi manfaat kepada Ustaz sendiri. Itulah juga tandanya kita benar-benar menyayangi dan mengkagumi jasa-jasa Ustaz. Bukan hanya setakat bacaan tahlil setiap tahun. Makanannya tentu sedap, tapi pahalanya tak tentu sampai. Atau bukannya kita asyik bercakap kosong untuk mempertahankan ilmu yang ditinggal Ustaz,  sebaliknya merobak robek isi dan sistem pelajaran yang telah dimantapkan oleh Ustaz.

Saya yakin, nilai-nilai murni yang ada dan diamalkan pada para Jurulatih, para kepemimpinan tertinggi, pengurusan pertengahan dan pengurusan pelaksana, akan menjadikan persatuan atau organisasi berkenaan dalam keadaan mantap dan tersusun baik. Iklim persatuan turut menjadi  baik dan sejahtera. Hal yang demikian akan menjadikan persatuan atau organisasi berkenaan semakin hebat dari masa ke masa.

         Dalam amalan kepimpinan, nilai yang dipunyai oleh seseorang individu akan mencorakkan gaya kepimpinannya dan corak kepimpinan akan mencerminkan sifat kepimpinan yang diamalkan. Para ahli atau pengikut yang dipimpinnya boleh membuat tafsiran atau pandangan pada bentuk kepimpinan tersebut. Dalam hal ini, teori-teori kepimpinan yang banyak diperkatakan, bukanlah sesuatu yang mudah untuk ditiru-tiru. Sebaliknya, nilai yang ada pada seseorang itulah yang akan menentukan corak kepemimpinannya. Kita mungkin boleh mendakwa diri kita sebagai berfikiran terbuka dan rela menerima sebarang kritikan. Hal yang demikian hanya  pandangan atau pendapar kita sahaja. Hakikatnya, orang yang berada di sekeliling kitalah yang boleh dan layak memberi padangan tersebut. Itu sebabnya kita dapati ada yang mendakwa dirinya berfikiran terbuka, pada hal tafsiran orang lain menganggapnya berfikiran sempit dan tidak menerima atau tidak mendengar pendapat orang lain.

Sebenarnya, nilai yang baik itu boleh dipupuk dari masa ke masa. Nilai berkait erat dengan perbuatan yang berulang setiap masa dan ketika. Perbuatan yang berulang itu akan mengasaskan sikap dan apabila sikap itu telah sebati dan berkekalan pada seseorang maka terbentuklah nilai pada seseorang itu. Nilai itu akan berkekalan dan akan mencorak gaya kepimpinannya sama ada seseorang itu sedar atau tidak. Itulah harga diri seseorang. Orang yang sentiasa muhasabah diri atau menilai dirinya, akan menyedari kekuatan dan kelemahan dirinya. Sesungguhnya, perbuatan tersebut adalah merupakan satu penilaian pada nilai dirinya sendiri. Setiap kelemahan, cubalah perbaiki. Kekuatan pada nilai diri yang ada bolehlah dijadikan pengajaran pada anak buahnya atau para ahli yang dipimpinnya dalam satu-satu persatuan atau dalam satu-satu organisasi. Oleh itu, saya berpendapat eloklah bagi kita mengetahui akan nilai-nilai umum yang sepatutnya ada dalam diri kita supaya kita dapat memahami gerak laku kita sendiri.

Seperti yang saya tegaskan dalam tulisan terdahulu, ramai dalam kalangan ketua atau pemimpin kita yang mendabik dada dengan mengatakan bahawa dirinya adalah berfikiran terbuka. Pada hakikatnya, hal demikian tidak pernah berlaku. Mereka tidak sedar bahawa nilai yang ada pada dirinya, sebenarnya telah dan akan mencorakkan sifatnya yang sebenar. Tak perlu dinyatakan sifat dan sikap kita pada orang lain. Sebenarnya orang lain sentiasa berupaya untuk mentafsir tentang perwatakan diri kita. Oleh itu, kata-kata diri sebagai berfikiran terbuka, lebih merupakan khayalan semata-mata. Indah khabar dari rupa. Mungkin tak pernah berlaku pun dan hanya menjadi bahan cemuhan ahli-ahli yang dipimpinnya sahaja jika cuba ditegakkan benang yang basah.

Pada kebiasaannya, ada enam nilai yang biasanya ada atau sepatutnya ada pada seseorang. Sejauh mana nilai-nilai tersebut menjadi amalan atau kebiasaan atau pegangan seseorang dalam kehidupan sehariannya. Semuanya bergantung pada individu berkenaan. Namun begitu, sifat sederhana pada nilai-nilai yang ada adalah merupakan sesuatu yang sangat baik. Sesuatu yang bersifat keterlaluan, biasanya akan mendatangkan gejala buruk pada diri sendiri dan diri orang lain. Hal yang demikian sesuailah dengan sifat yang perlu ada pada seseorang iaitu kesederhanaan. Kesederhaan akan menjadikan sesorang itu berupaya balik ke pangkal jalan apabila melakukan kesilapan. Orang yang keterlaluan, biasanya selalu terlanjur dan amat sukar untuk berpatah balik. ”Kalau dah jadi ’crook’ maka akan berterusanlah dirinya berwatak ’’crook’ dalam persatuan.” Kita sambung lagi.

 
Comments Off on 23.0 NILAI DAN KEPEMIMPINAN I

Posted by on 05/01/2012 in Persilatan

 

ARAH PENULISAN

         Setakat ini saya telah menulis dalam ruangan yang disediakan ini hampir dua ratus muka surat dalam dua puluh dua tajuk. Sejauh mana tulisan saya dimengerti untuk amalan, terpulanglah kepada mereka yang membacanya. Cuma masih ada yang bertanya pada saya. Kenapa tidak tulis banyak tentang persilatan lagi. Saya diam sahaja. Pada saya, penulisan kali ini ada maknanya tersendiri.

Bidang persilatan ada yang empunya ’haknya’. Guru Utama yang sah pelantikannya bertanggungjawab bagi mempastikan pusaka Melayu yang dibajai oleh Ustaz Hanafi itu berkembang dengan megahnya.  Kemegahan SC telah cuba dipertahankan oleh semua golongan masyarakat SC. Pelbagai pihak telah mendakwa betapa diri mereka bertanggungjawab bagi mempastikan keaslian pusaka Hanafi itu dipertahankan. Maka muncullah pelbagai jenis guru yang mendakwa sebagai pewaris sah. Kesahan mereka sebagai Guru Utama adalah bersumberkan pelbagai alasan  dan dokumen. Pastinya ada pengikut atau kuncu-kuncu yang mengipas dan mengampu. Gelaran Guru Wawasan, Guru Persatuan, Guru Perjanjian dan Guru Persilatan sering saya gunakan dalam tulisan yang terdahulu. Hanya Jauhari mengenal maknikam. Yang benak tetap benak dan akan terus dengan kebenakannya. Yang berkepentingan diri pasti akan menjaga kepentingannya. Hal yang demikian akan terus berlanjutan hinggalah saat-saat ketuaan mereka. Ketika itu minat mereka pada persilatan semakin kurang. Namun, kerosakan yang mereka tinggalkan amatlah teruk sekali.

Rupa-rupanya, dalam proses mereka memelihara SC, pada hakikatnya ialah merosakkan SC itu sendiri. Maka jadilah pepatah yang berbunyi, ”Umpama tikus membaiki labu.” Paling malang sekali ialah apabila perosak-perosak ini berjuang sekerat jalan. Cukup tempoh mereka mengundur diri. Alasannya pelbagai. Sekurang-kurangnya kerana kesihatan atau umur yang telah tua atau tuntutan keluarga atau tuntutan kerja atau atau yang lain. Yang pastinya mereka telah membuat ’tahik’ dalam perjuangan mengembangkan SC. Itulah golongan haprak yang selalu saya istilahkan mereka.

Sebelum mereka mengundur diri, terlalu banyak kerosakan yang dibuat. Sekurang-kurangnya merosakkan pemikiran ahli-ahli yang menceburi SC dengan pendapat mereka sendiri. Hilang pegangan mereka tentang adat dan adab persilatan SC yang ditinggalkan oleh Ustaz Hanafi.  Cakap mereka seolah-olah merekalah pembela SC dari awal tapi tiada akhirnya. Itu sebabnya, saya selalu sarankan pada ahli-ahli SC yang berada dalam persatuan. Kita bukan golongan profesional dalam SC. Kita ada kerja lain. Yang profesional ialah Guru Utama. Maka biarlah beliau yang menentukan hala tuju SC itu sendiri. Kalau kita tidak setuju maka eloklah undur diri. Tapi lain jadinya. Mereka ingin terus berada dalam SC. Bukan setakat itu sahaja, malah mereka cuba berkuasa dengan menyingkir guru yang ada. Pelbagai taktik keji dan strategi mantat telah mereka gunakan.

Kadang kala kita berasa pelik. Kenapalah perkara yang demikian boleh berlaku. Kita juga berasa hairan, orang yang rapat dengan Ustaz, akhirnya sanggup mengkhianati amanah Ustaz. Orang yang mengakui  Mak Teh sebagai ibu, akhirnya sanggup ’menderhaka’ sebagai pengisian hala tujunya. Orang yang bersikap tenang dan bijak mengeluarkan pendapat, akhirnya kecoh tak tentu hala dan mengeluarkan pendapat yang entah apa apa. Orang yang ingin mempertahankan pusaka Ustaz Hanafi, akhirnya mengubah aspek persilatan secara suka hati. Banyak lagi komen yang selalu saya nyatakan dalam tulisan terdahulu.

Saya yang begitu lama berjuang pun, akhirnya pernah tersingkir secara biadab. Alasannya kerana dikatakan pemikiran yang tidak sehala. Semuanya tafsiran mereka belaka. Rupa-rupanya sifat manusia yang ada dalam SC, sering Ustaz bandingkan dalam perbualannya yang lalu. Saya cuba ingat-ingatkan. Maka pernah saya tulis dalam blog yang terdahulu. Ustaz pernah bandingkan manusia dengan pelbagai jenis binatang kejadian Tuhan. Nama-nama seperti ketam, babi, biawak, lebah, gajah, kancil, ular, singa, harimau, buaya, lalat dan banyak lagi sering Ustaz jadikan bandingan.

Saya kenang kembali kiasan-kiasan Ustaz itu dengan suasana yang wujud dalam persatuan kita. Memang ada kena mengenanya. ”Biawak tetap memilih bangkai.” Bagilah makanan enak yang pelbagai rupa. Akhirnya ke bangkai juga pilihannya. Mereka yang cakap tak serupa bikin boleh disamakan dengan ketam yang cuba mengajar anaknya berjalan betul. Sifat manusia berkiaskan lebah tentunya berlawanan dengan sifat manusia berkiaskan lalat. Hubungan kita dengan ahli-ahli lain dalam persatuan SC tentu tidak sama kiasannya antara perangai ular dan singa. Banyak lagi tafsirannya seperti yang pernah saya tulis dalam tulisan-tulisan terdahulu.

Sepanjang pengalaman saya bersama Ustaz, hal yang terjadi dalam SC akhirnya saya dapat faham dalam konteks persatuan atau organisasi. Perkara-perkara yang pada mulanya saya anggap pelik, rupa-rupanya adalah merupakan hukum persatuan. Apabila saya memahaminya, maka perkara yang saya anggap pelik pada mulanya, akhirnya tidak pelik lagi.

Maka dalam blog yang terbaharu ini, saya cuba berkongsi pengetahuan tentang hukum persatuan yang ada supaya kita tidak berasa pelik. Apa jenis persatuan yang ada pun, maka sifat manusianya adalah tetap sama. Persatuan SC pun tidak terkecuali. Itu sebabnya penulisan saya banyak berkisar pada manusia-manusia yang wujud dalam setiap persatuan. Dalam hukum persatuan itu, kita tidak dapat lari dari aspek kepimpinan, pengikut, matlamat dan strategi yang ada. Semuanya berkaitan dengan sifat atau perwatakan manusia yang ada dalam satu-satu persatuan itu.

Saya telah cuba mengupas tentang pelbagai aspek kepimpinan dan  pelbagai aspek pengikut. Selagi manusia itu bergelar manusia, maka sifat-sifat itu tetap ada dan dibawa ke mana sahaja. Apabila mereka berada dalam persatuan kita, maka sifat-sifat itu dibawa bersama dalam proses mengendalikan persilatan SC. Kalau kita memahami gelagat-gelagat mereka itu maka mudahlah kita membuat jangkaan. Hal yang demikian amat bermakna pada para pemimpin persatuan.

Dalam blog ini, saya berharap pengetahuan yang saya sampaikan itu dapat dijadikan panduan pada mereka yang memimpin persatuan. Saya tekankan betapa kepimpinan itu meliputi semua peringkat. Setiap peringkat ada kuasanya tersendiri. Itulah salah satu sifat persatuan atau sifat organisasi. Mengendalikan persatuan memerlukan kemahiran. Setakat mahir dalam persilatan, tidak memadai untuk memegang kepimpinan persatuan secara efisyen. Kita mesti ada kemahiran untuk mengendalikan persatuan. Oleh sebab persatuan itu berkaitan dengan manusia, maka kebolehan kita memahami semua jenis manusia yang dalam persatuan itu, akan memberi  sumbangan yang besar pada kita untuk membangunkan persilatan SC yang bernaungkan pada persatuan.

Kalau kita memahami sifat-sifat yang ada dalam persatuan juga akan memudahkan kita menjangka perkara-perkara buruk yang mungkin terjadi. Di peringkat cawangan, Penyelia Kelas dan para Jurulatih memainkan peranan penting bagi menentukan kemantapan persatuan. Mereka akan bertindak untuk mengawal ahli-ahli yang ada dalam persatuan. Diri mereka juga perlu dibina dan sesuaikan dengan sifat dan kehendak para ahlinya. Jikalau kekuatan diri dan kelemahan diri sentiasa difahami, maka mudahlah mereka mengendalikan persatuan. Diharapkan tulisan saya ini boleh dijadikan panduan untuk maksud yang  berkenaan.

Di samping itu, tulisan saya ini juga adalah sebagai renungan bagi memahami segala yang telah berlaku dalam persatuan. Hal yang demikian akan menjadikan kita lebih tenang dan kurang berasa sedih.  Pastinya kejadian malang yang menimpa persilatan kita ialah perpecahan persatuan. Perpecahan persatuan telah menyebabkan berlakunya perpecahan persilatan. Pepecahan dalam persilatan adalah satu keperluan bagi menunjukkan perbezaan persatuan. Perpecahan itu pula telah menerbitkan guru yang baru. Guru-guru itu juga berpecah atas keperluan perpecahan persatuan dan perpecahan persilatan.

Apabila membaca  tulisan saya, diharapkan para pembaca dapat memahami kenapa perpecahan boleh berlaku. Sesungguhnya perpecahan itu tidak dapat dielakkan apabila prinsip berpersatuan telah diketepikan. Pada saya, perpecahan yang berlaku itu menunjukkan para pemimpin di pelbagai peringkat tidak dapat memainkan peranannya secara jujur dan amanah. Cuma, perpecahan yang berlaku dalam persatuan kita terlalu cepat. Sebaik sahaja Ustaz meninggal dunia, perpecahan pun mula berlaku. Tak boleh tahan lama sikit. Kalau kerajaan-kerajaan yang hebat-hebat dulu dapat bertahan beratus-ratus tahun, diharapkan selepas Ustaz, perpecahan dalam SC setelah berpuluh tahun pun jadilah. Tapi perpecahan cepat berlaku. Semuanya gara-gara kumpulan pertengahan yang disokong kuat oleh golongan bawahan cuba menyingkir akan golongan atasan. Rasanya kita dapat memahami maksud saya tersebut.

Saya berharap perpecahan dalam SC seterusnya dapat dibendung. Sekurang-kurangnya dengan cara bertukar-tukar pengetahuan dan pengalaman dalam penulisan ini, perpecahan seterusnya dapat dilambatkan hingga beratus tahun.  Buatlah kursus-kursus kepada para kepimpinan dalam SC. Dalam setiap kursus itu jangan diasingkan bidang persilatan dan bidang persatuan. Persilatan dan persatuan adalah bersepadu dalam konteks organisasi sekarang. Tak boleh dipisah-pisahkan.

Dalam proses belajar silat, para ahli itu juga adalah merupakan ahli persatuan. Fahamkan mereka makna ahli dalam persatuan dan makna pengikut dalam persilatan. Begitu juga dengan para pemimpinnya. Fahamkan mereka makna pengurus dalam pengurusan persatuan dan makna pemimpin dalam kepimpinan persilatan. Semoga perpecahan seterusnya berjalan lambat dan menjangkau ratusan tahun. Sekian dan sambung dengan prinsip organisasi lain.

 
Comments Off on ARAH PENULISAN

Posted by on 02/01/2012 in Persilatan