RSS

Author Archives: senisilatcekak

21.4 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN V

Saya anggap perbincangan saya dalam tajuk ini sangat penting dalam usaha-usaha kita memimpin persatuan SC dengan hebat dan berkesan. Kita mengharapkan agar persatuan SC yang terbentuk dapat bertahan dengan lama. Inilah hasrat Ustaz setiap kali cawangan-cawangan baru dibuka. Kalau sudah dibuka kelas, biarlah bertahan lama. Jangan jatuh umpama buah nangka yang jatuh ke tanah. Kita tidak mahu  berlakunya pepecahan dalam persatuan yang boleh membantutkan perjuangan kita untuk mengembangkan SC dengan meluas. Bukan setakat dalam negara kita sahaja, malah meliputi negara-negara luar yang ramai penghuni Melayu Islam.

Sejarah perkembangan SC dipenuhi peristiwa malang apabila kepimpinannya bertukar tangan. Selepas Ustaz, silat kita bergolak hingga berpecah. Walaupun kita mendakwa bahawa Silat Cekak tidak berpecah kerana masih bersumberkan pusaka Ustaz Hanafi, namun begitu pepecahan persatuan telah menyebabkan pepecahan dalam persilatan. Walaupun kita cuba menafikannya, hakikatnya pepecahan dalam persilatan tetap berlaku. Persatuan baru pastinya akan mencari-cari identiti baru. Oleh sebab persatuan yang berpecah itu berasaskan persilatan, maka persilatan itu sendiri perlu berubah untuk identiti baru. Itulah kenyataannya.  Saya tidak berminat untuk berbincang tajuk ini lagi. Banyak perkara yang saya sentuh dalam blog Sepakminang.

Walau bagaimanapun, peranan pengikut adalah amat penting bagi mempastikan persatuan yang terbentuk itu berada dalam keadaan stabil. Kestabilan persatuan erat kaitannya dengan kebijaksanaan mengurus dan memimpin persatuan dan para pengikutnya. Uruslah dan pimpinlah para pengikut dengan sebaik-baiknya. Kenali mereka dengan sedalam-dalamnya agar kita berupaya membuat telahan yang merupakan satu petanda dalam pengurusan. Janganlah lagi pisang berbuah banyak kali. Yang berpecah tak mungkin akan  bersatu kembali. Pepecahan akan berterusan dalam keadaan seadanya. Cuma, jangan ditambah pepecahan baru.

Sekurang-kurangnya dalam penulisan ini dapat dijadikan panduan atau rujukan agar pepecahan seterusnya dapat dikawal dan disekat dari terus berlaku. Sepanjang kepemimpinan saya di cawangan silat atau pada organisasi yang saya pimpin, sikap para pengikut yang berada di sekeliling saya, sangat diberi perhatian. Nasihat Ustaz sentiasa saya jadikan panduan. Saya tidak rela ’kejatuhan’ saya dek kerana pengikut saya yang ada. Biarlah kejatuhan dalam persatuan saya kerana diri saya sendiri. Baru saya puas hati.

Dalam hal ini, saya berpegang pada  satu teori yang berdasarkan pada empat jenis kumpulan manusia yang berada di sekeliling kita. Kumpulan manusia tersebut boleh berada dalam mana-mana persatuan atau dalam mana-mana organisasi. Kita perlu memahami sifat manusia sekeliling kita yang berupa pengikut kita sendiri dalam persatuan atau organisasi yang kita pimpin. Hal yang demikian amat bermakna agar hubungan antara kita sebagai pemimpin dengan pengikut yang kita pimpin terjalin secara berkesan dan lebih mendatangkan faedah. Bukan mudah kita menjalin ikatan dalam persahabatan untuk maksud mencapat matlamat persatuan kalau kita tidak tahu akan isi hati pengikut kita secara mendalam.

Kumpulan  pengikut pertama ialah kumpulan setia atau saya kenali mereka sebagai kumpulan perintis dan pencipta. Mereka adalah merupakan pengikut yang sentiasa positif dan sanggup bersama dalam apa keadaan sekalipun. Susah sama ditanggung dan senang sama dinikmati. Hati dan perwatakan mereka menampakkan keikhlasan. Kumpulan ini sentiasa sukakan perubahan dan sentiasa memberi sumbangan pada perubahan yang kita lakukan. Budaya kerjanya berlainan dari yang lain dan mereka tidak tahu untuk membantah.

Pada golongan ini saya selalu libatkan mereka sejak awal perancangan. Idea mereka amat bernas dan serius untuk melaksana sesuatu kerja. Hal yang demikian memudahkan kita berbincang dengan mereka. Kita boleh dapatkan komitmen dan kepakaran yang mereka ada tanpa mereka mengharapkan sebarang pulangan dari kita. Mereka tidak mengharapkan sanjungan atau pujian. Segala kerja yang dilakukan adalah berdasarkan prinsip tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Kalau dibandingkan dengan watak Abu, pastinya sifat perwatakan Abu Bakar ada tersemai dalam kalangan mereka.

Bilangan mereka tidak ramai. Dalam cawangan saya dulu, bilangan mereka adalah seramai empat orang. Inilah kumpulan yang saya anggap sebagai sehati dan sejiwa. Setiap rancangan yang kami rancangkan, kami bincang bersama. Masing-masing bersedia dan menerima setiap pembahagian kerja yang kami rancangkan  bersama. Kerja yang dirancang pasti ditunaikan segera tanpa risau kegagalannya. Setiap masalah yang timbul, masing-masing dapat selesaikan atas tanggungjawab yang diberi. Bila berjumpa, kami berbincang tentang tindakan yang telah diambil. Bukannya masih berbincang tentang tindakan yang perlu diambil. Hal yang demikian menjadikan kerja-kerja dapat dilakukan dengan cepat dan menurut waktunya. Istilah-istilah kepenatan, sungutan, rungutan dan pelbagai istilah negatif lain, tidak ada dalam perbendaharaan kata kami.

Saya rasa, dalam kepimpinan persatuan, para Penyelia Kelas atau para Jurulatih, berilah perhatian pada golongan ini. Seringlah berbincang dan adakan ikatan persahabatan yang erat dengan mereka dan dalam kalangan mereka. Masalah persatuan atau persilatan tidak ada rahsia sesama kita. Insyaallah, persatuan dan persilatan yang dipertanggungjawabkan pada kita akan sentiasa berada dalam puncak kecemerlangan.

Kumpulan kedua pengikut kita adalah terdiri dari mereka yang sering kali dianggap sebagai  pemimpin tidak rasmi dalam organisasi kita. Mungkin dapat disamakan dengan watak Abu Sufian agaknya. Kemungkinan besar mereka berada dalam lapisan pengurusan pertengahan atau lapisan pelaksana. Mereka dianggap sebagai pemimpin tidak rasmi kerana mereka mempunyai pengikut atas satu-satu kepentingan. Mungkin kerana hobi bermain golf yang sama atau atas satu-satu persamaan yang membolehkan mereka bersatu pendapat dan bersatu kepentingan.

Para pengikut dari kumpulan ini mempunyai sifat atau perwatakan mereka yang tersendiri. Dalam setiap perbincangan, kumpulan ini selalu memikirkan kesan dan tidak mudah untuk menjalankan tugas seperti mana kumpulan pertama. Mereka sering kali membuat andaian-andaian negatif yang boleh membantutkan perancangan. Kalau kumpulan pertama, kita dapat berbincang bagi menjadikan perancangan sebagai kenyataan, akan tetapi perbincangan dengan kumpulan kedua ini boleh menyebabkan perancangan kita terbantut dan rancangan kita sukar menjadi kenyataan. Semuanya gara-gara pelbagai masalah yang dicipta dalam perbincangan. Hal yang demikian bagi menunjukkan sifat mereka yang hebat dan berpengetahuan. Seolah-olah mereka juga bertindak demikian sebagai pesaing kita yang memimpin persatuan atau memimpin satu-satu organisasi itu.

Mereka rasakan bahawa diri mereka juga layak untuk bergelar pemimpin. Namun, kuasa sebagai pemimpin atau sebagai ketua tidak ada pada mereka. Maka berlagaklah mereka seolah-olah diri mereka juga sebagai ketua atau sebagai pemimpin utama. Walau bagaimanapun, kerjasama dari mereka masih dapat diperoleh kerana  mereka bersedia membantu kita  jika kena gaya tarikannya dan jika kita beri peluang dan ruang pada mereka. Bersambung.

Advertisements
 
Comments Off on 21.4 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN V

Posted by on 20/11/2011 in Persilatan

 

21.3 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN IV

’Abu Sufian’ merujuk pada watak pengikut yang memberi penentangan pada peringkat awal tapi akhirnya menurut segala arahan atau perancangan yang ada. Pengikut jenis ini juga bersifat pemimpin secara tak rasmi yang ada pengikutnya. Wujudnya pengikut pemimpin itu adalah atas satu-satu kepentingan. Kemungkinan kepentingan itu sama ada atas bersifat perniagaan langsung atau atas sifat pelbagai jenis kepentingan yang lain. Apapun, pengikut yang lahir itu lebih banyak bergantung pada pemimpin berkenaan atas kelebihan perwatakan yang dimiliki oleh pemimpin itu.

Kelebihan pemimpin jenis ini ialah sekali tunduk pada kebenaran maka beliau akan terus akur dan menegakkan kebenaran tersebut. Kalau pemimpin ini menentang pada satu-satu perancangan, maka berterusanlah dia menentang bersama-sama dengan para pengikutnya. Dalam hal ini, oleh kerana kehebatannya ada kaitan dengan pengikut setianya, maka pengikut kumpulan ini tidak dapat melarikan diri dari sifat kepentingan diri yang sama dengan pemimpinnya. Oleh itu, kita perlu berhati-hati dengan perwatakan kumpulan ini. Jika tersilap langkah, mereka akan menentang pucuk pimpinan yang ada. Hal yang demikian kerana mereka mempunyai para pengikut setia yang sentiasa memberi penghormatan dan pengharapan pada kepimpinan ABU jenis ini.

Perwatakan Abu Talib merujuk pada watak pengikut yang masih setia pada pucuk pimpinan. Sifat mereka adalah tidak membantah arahan dan perancangan tetapi tidak menyertai perancangan atau arahan yang diberi. Sifat pengikut jenis ini tetap tidak menentang sebarang perubahan atau sebarang perancangan yang dikemukakan. Mereka tetap memberi kerjasama dan memberi galakan serta sokongan yang padu. Cuma, kerjasama dan galakan yang diberi adalah untuk menggerakkan orang lain, bukannya untuk diri sendiri. Hal yang demikian kerana diri mereka sendiri tidak berupaya mengikut atau menyertai arahan yang diberi tersebut. Cakap tak serupa bikin. Suruh orang lain berbuat sesuatu tapi diri sendiri tidak berupaya berbuat demikian.

Sifat mereka yang tidak menyertai perubahan atau perancangan yang dikemukakan, ada kaitan dengan kepentingan diri. Mungkin kepentingan diri tersebut ada kaitan dengan maksud jaga hati. Ramai yang menurut kawan dan bukannya menurut kenyataan. Dalam satu-satu persatuan atau organisasi itu, mereka lebih bersifat mencari ’jalan selamat’. Kedua-dua pihak mungkin ada kaitan atau pertalian dalam konteks hubungan. Bagi menjaga hubungan tersebut, maka tindakan yang sedemikian banyak memberi erti bagi diri mereka sendiri.

Berbeza pula dengan perwatakan Abu Jahal. Watak ini melambangkan sifat penentangan dalam semua segi. Tidak ada kelebihan atau kebaikan pada setiap perancangan pada kaca mata mereka. Semuanya dipandang dari sudut kelemahan dan keburukan. Orang jenis ini begitu bongkak dan bersifat sombong dengan merendah-rendahkan kebolehan orang lain. Mereka menolak kebenaran tapi menegakkan kedustaan. Sifat yang demikian adalah lahir dari sifat tinggi diri. Mereka berasa diri mereka adalah terunggul dan pendapat merekalah yang terbaik dan boleh dipakai. Itulah anggapan mereka.

Kita boleh mengesan sifat-sifat golongan ini yang begitu bongkak. Dalam pergaulan seharian, mereka memilih-milih kawan. Sifat mereka yang memandang rendah pada orang lain boleh juga dikesan melalui cara mereka bersalam. Pastinya bersalam secara ’layang’ tanpa  merenung mata atau bertentang muka. Nada suara ketika bercakap adalah tinggi. Seolah-olah mereka saja yang layak bercakap pada tajuk-tajuk perbualan berkenaan. Kita boleh bayangkan tentang kesan kewujudan mereka dalam persatuan atau organisasi yang kita pimpin. ”Duri dalam daging”, ”Gunting dalam lipatan.”

Mereka selalu mendakwa bahawa diri merekalah pembela utama yang sah dan benar. Cuba kita bayangkan sifat Abu Jahal yang menentang kebenaran yang cuba dibawa oleh Rasullullah dalam perkembangan Islam. Abu Jahal menganggap fahaman akidah yang dibawa oleh Nabi kita adalah berbentuk ancaman pada kepercayaan masyarakat yang sedia ada. Bangkitlah watak Abu Jahal bagi membela kebenaran kepercayaan yang dianuiti masyarakatnya selama itu. Terpahatlah sejarah Abu Jahal dalam perkembangan Islam.

Bagaimana agaknya bandingan pada mereka yang cuba menegakkan kebenaran diri sebagai pembela kefahaman SC yang sedia ada. No komen. Banyak tafsirannya nanti.

Akhirnya timbul watak Abu Nawas yang merujuk pada sifat yang suka bermuka-muka. Di depan ketua, bukan main hebatnya bekerja. Sebaliknya di belakang ketua, nampak kelibatnya pun jauh sekali. Pandai ponteng dan pandai berpura. Dalam perbualan seharian, mereka tersangat suka menarik perhatian orang lain. Kadang kala, lawak yang dibuat bersifat ’bodoh’. Perkara kecil sering diperbesarkan. Semuanya gara-gara untuk mendapatkan perhatian. Maknanya, sifat utama golongan pengikut jenis ini adalah semata-mata inginkan perhatian. Mereka hendak dihargai sepanjang masa. Sekurang-kurangnya nama mereka disebut dalam setiap aktiviti atau perancangan yang dijalankan. Barulah hati mereka berasa puas dan dapat meneruskan pekerjaan. Jika gagal berbuat demikian, mereka pastinya akan merajuk atau mereka-reka cerita bagi membuktikan bahawa mereka masih hebat dan sentiasa diperlukan.

Berdasarkan perwatakan yang dibincangkan di atas secara ringkas, kita boleh mengawasi dan berhati-hati pada manusia pengikut yang berada di sekeliling kita. Sifat-sifat yang mereka tunjukkan membolehkan kita boleh membuat telahan dan pengawasan. Biasanya tafsiran kita  berdasarkan sifat yang ada pada mereka, tidak banyak bezanya. Hal yang demikian akan menjadikan kita berhati-hati agar persahabatan yang terjalin dengan mereka dapat pulangan dan faedahnya. Kalau berpisah sekalipun, kita tidak berasa kesal kerana kita tahu siapa mereka sebenarnya.

Ramai yang saya perhatikan dalam kalangan rakan-rakan yang ’kecundang’ semasa memimpin satu-satu organisasi kerana hasutan atau kerana  pengaruh pengikutnya  dalam pengurusan. Orang kanan kita juga adalah merupakan pengikut kita. Ustaz pernah menegaskan betapa pengikut-pengikut juga berperanan penting bagi menjatuhkan kepemimpinan organisasi berkenaan. Saya selalu berpandangan bahawa pemimpin yang terpengaruh besar dengan daya kepimpinan pengikutnya akan menghilangkan prinsip atau pegangan diri pemimpin berkenaan. Lebih malang lagi apabila pemimpin tersebut terhutang budi pada pengikutnya. Maksud terhutang budi itu adalah dalam pelbagai bentuk. Paling mudah maksud terhutang budi itu, misalnya  ialah apabila pengikut berkenaan sentiasa menjadi pembekal makanan atau pembekal rokok. Apabila terhutang budi maka diri pemimpin itu akan dikuasai oleh pengikut sedemikian.

Saya berpengalaman berkawan baik dengan seorang ketua dalam sebuah institusi yang hebat. Kehebatannya sentiasa dapat menghebatkan institusi atau organisasi yang dipimpinnya. Malang,  kehebatannya merudum di satu tempat terakhir beliau berkhidmat. Ramai yang membuat kesimpulan betapa ’kejatuhan kehebatannya’ adalah kerana tersilap mendapat pandangan. Beliau lebih banyak terhutang budi pada pengikut yang pandai bermuka-muka umpama Abu Nawas. Akibatnya, kepemimpinannya sering diperli dan dipandang rendah gara-gara berbentuk abu nawas juga kerana sering mendapat nasihat dari pengikut yang berfaham Abu Nawas. Bersambung.

 
Comments Off on 21.3 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN IV

Posted by on 14/11/2011 in Persilatan

 

21.2 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN III

’Abu Sufian’ merujuk pada watak pengikut yang memberi penentangan pada peringkat awal tapi akhirnya menurut segala arahan atau perancangan yang ada. Pengikut jenis ini juga bersifat pemimpin secara tak rasmi yang ada pengikutnya. Wujudnya pengikut pemimpin itu adalah atas satu-satu kepentingan. Kemungkinan kepentingan itu sama ada atas bersifat perniagaan langsung atau atas sifat pelbagai jenis kepentingan yang lain. Apapun, pengikut yang lahir itu lebih banyak bergantung pada pemimpin berkenaan atas kelebihan perwatakan yang dimiliki oleh pemimpin itu.

Kelebihan pemimpin jenis ini ialah sekali tunduk pada kebenaran maka beliau akan terus akur dan menegakkan kebenaran tersebut. Kalau pemimpin ini menentang pada satu-satu perancangan, maka berterusanlah dia menentang bersama-sama dengan para pengikutnya. Dalam hal ini, oleh kerana kehebatannya ada kaitan dengan pengikut setianya, maka pengikut kumpulan ini tidak dapat melarikan diri dari sifat kepentingan diri yang sama dengan pemimpinnya. Oleh itu, kita perlu berhati-hati dengan perwatakan kumpulan ini. Jika tersilap langkah, mereka akan menentang pucuk pimpinan yang ada. Hal yang demikian kerana mereka mempunyai para pengikut setia yang sentiasa memberi penghormatan dan pengharapan pada kepimpinan ABU jenis ini.

Perwatakan Abu Talib merujuk pada watak pengikut yang masih setia pada pucuk pimpinan. Sifat mereka adalah tidak membantah arahan dan perancangan tetapi tidak menyertai perancangan atau arahan yang diberi. Sifat pengikut jenis ini tetap tidak menentang sebarang perubahan atau sebarang perancangan yang dikemukakan. Mereka tetap memberi kerjasama dan memberi galakan serta sokongan yang padu. Cuma, kerjasama dan galakan yang diberi adalah untuk menggerakkan orang lain, bukannya untuk diri sendiri. Hal yang demikian kerana diri mereka sendiri tidak berupaya mengikut atau menyertai arahan yang diberi tersebut. Cakap tak serupa bikin. Suruh orang lain berbuat sesuatu tapi diri sendiri tidak berupaya berbuat demikian.

Sifat mereka yang tidak menyertai perubahan atau perancangan yang dikemukakan, ada kaitan dengan kepentingan diri. Mungkin kepentingan diri tersebut ada kaitan dengan maksud jaga hati. Ramai yang menurut kawan dan bukannya menurut kenyataan. Dalam satu-satu persatuan atau organisasi itu, mereka lebih bersifat mencari ’jalan selamat’. Kedua-dua pihak mungkin ada kaitan atau pertalian dalam konteks hubungan. Bagi menjaga hubungan tersebut, maka tindakan yang sedemikian banyak memberi erti bagi diri mereka sendiri.

Berbeza pula dengan perwatakan Abu Jahal. Watak ini melambangkan sifat penentangan dalam semua segi. Tidak ada kelebihan atau kebaikan pada setiap perancangan pada kaca mata mereka. Semuanya dipandang dari sudut kelemahan dan keburukan. Orang jenis ini begitu bongkak dan bersifat sombong dengan merendah-rendahkan kebolehan orang lain. Mereka menolak kebenaran tapi menegakkan kedustaan. Sifat yang demikian adalah lahir dari sifat tinggi diri. Mereka berasa diri mereka adalah terunggul dan pendapat merekalah yang terbaik dan boleh dipakai. Itulah anggapan mereka.

Kita boleh mengesan sifat-sifat golongan ini yang begitu bongkak. Dalam pergaulan seharian, mereka memilih-milih kawan. Sifat mereka yang memandang rendah pada orang lain boleh juga dikesan melalui cara mereka bersalam. Pastinya bersalam secara ’layang’ tanpa  merenung mata atau bertentang muka. Nada suara ketika bercakap adalah tinggi. Seolah-olah mereka saja yang layak bercakap pada tajuk-tajuk perbualan berkenaan. Kita boleh bayangkan tentang kesan kewujudan mereka dalam persatuan atau organisasi yang kita pimpin. ”Duri dalam daging”, ”Gunting dalam lipatan.”

Mereka selalu mendakwa bahawa diri merekalah pembela utama yang sah dan benar. Cuba kita bayangkan sifat Abu Jahal yang menentang kebenaran yang cuba dibawa oleh Rasullullah dalam perkembangan Islam. Abu Jahal menganggap fahaman akidah yang dibawa oleh Nabi kita adalah berbentuk ancaman pada kepercayaan masyarakat yang sedia ada. Bangkitlah watak Abu Jahal bagi membela kebenaran kepercayaan yang dianuiti masyarakatnya selama itu. Terpahatlah sejarah Abu Jahal dalam perkembangan Islam.

Bagaimana agaknya bandingan pada mereka yang cuba menegakkan kebenaran diri sebagai pembela kefahaman SC yang sedia ada. No komen. Banyak tafsirannya nanti.

Akhirnya timbul watak Abu Nawas yang merujuk pada sifat yang suka bermuka-muka. Di depan ketua, bukan main hebatnya bekerja. Sebaliknya di belakang ketua, nampak kelibatnya pun jauh sekali. Pandai ponteng dan pandai berpura. Dalam perbualan seharian, mereka tersangat suka menarik perhatian orang lain. Kadang kala, lawak yang dibuat bersifat ’bodoh’. Perkara kecil sering diperbesarkan. Semuanya gara-gara untuk mendapatkan perhatian. Maknanya, sifat utama golongan pengikut jenis ini adalah semata-mata inginkan perhatian. Mereka hendak dihargai sepanjang masa. Sekurang-kurangnya nama mereka disebut dalam setiap aktiviti atau perancangan yang dijalankan. Barulah hati mereka berasa puas dan dapat meneruskan pekerjaan. Jika gagal berbuat demikian, mereka pastinya akan merajuk atau mereka-reka cerita bagi membuktikan bahawa mereka masih hebat dan sentiasa diperlukan.

Berdasarkan perwatakan yang dibincangkan di atas secara ringkas, kita boleh mengawasi dan berhati-hati pada manusia pengikut yang berada di sekeliling kita. Sifat-sifat yang mereka tunjukkan membolehkan kita boleh membuat telahan dan pengawasan. Biasanya tafsiran kita  berdasarkan sifat yang ada pada mereka, tidak banyak bezanya. Hal yang demikian akan menjadikan kita berhati-hati agar persahabatan yang terjalin dengan mereka dapat pulangan dan faedahnya. Kalau berpisah sekalipun, kita tidak berasa kesal kerana kita tahu siapa mereka sebenarnya.

Ramai yang saya perhatikan dalam kalangan rakan-rakan yang ’kecundang’ semasa memimpin satu-satu organisasi kerana hasutan atau kerana  pengaruh pengikutnya  dalam pengurusan. Orang kanan kita juga adalah merupakan pengikut kita. Ustaz pernah menegaskan betapa pengikut-pengikut juga berperanan penting bagi menjatuhkan kepemimpinan organisasi berkenaan. Saya selalu berpandangan bahawa pemimpin yang terpengaruh besar dengan daya kepimpinan pengikutnya akan menghilangkan prinsip atau pegangan diri pemimpin berkenaan. Lebih malang lagi apabila pemimpin tersebut terhutang budi pada pengikutnya. Maksud terhutang budi itu adalah dalam pelbagai bentuk. Paling mudah maksud terhutang budi itu, misalnya  ialah apabila pengikut berkenaan sentiasa menjadi pembekal makanan atau pembekal rokok. Apabila terhutang budi maka diri pemimpin itu akan dikuasai oleh pengikut sedemikian.

Saya berpengalaman berkawan baik dengan seorang ketua dalam sebuah institusi yang hebat. Kehebatannya sentiasa dapat menghebatkan institusi atau organisasi yang dipimpinnya. Malang,  kehebatannya merudum di satu tempat terakhir beliau berkhidmat. Ramai yang membuat kesimpulan betapa ’kejatuhan kehebatannya’ adalah kerana tersilap mendapat pandangan. Beliau lebih banyak terhutang budi pada pengikut yang pandai bermuka-muka umpama Abu Nawas. Akibatnya, kepemimpinannya sering diperli dan dipandang rendah gara-gara berbentuk abu nawas juga kerana sering mendapat nasihat dari pengikut yang berfaham Abu Nawas. Bersambung.

 
Comments Off on 21.2 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN III

Posted by on 12/11/2011 in Persilatan

 

21.1 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN II

Dalam tulisan ini saya cuba mengajak para pembaca sekalian memahami tentang perangai manusia pengikut yang wujud dalam mana-mana persatuan. Kefahaman ini berdasarkan pengalaman saya menghadiri kursus sama ada dalam atau luar negara. Kefahaman mengenainya akan banyak membantu apabila kita diberi tanggungjawab untuk memimpin persatuan,

Semakin lama maka semakin saya mengerti betapa pepecahan dalam satu-satu persatuan atau orghanisasi itu adalah merupakan perkara mesti. Hal yang demikian akan berlaku jika kepemimpinan atasannya tidak mengawal para pengikutnya  dengan sebaik mungkin. Dalam hal yang demikian, saya amat mengkagumi corak kepimpinan Ustaz yang berjaya mengawal ahli-ahlinya. Mungkin Ustaz tidak merujuk pada mana-mana teori kepimpinan yang ada. Kewibawaan Ustaz sendiri menjadikan kehebatannya. Corak kepimpinannya saya jadikan rujukan dalam pengurusan saya mengendalikan organisasi atau institusi yang dipertanggungjawabkan. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang terdahulu.

Saya dapat simpulkan bahawa tindak balas pengikut atau ahli bagi satu-satu persatuan atau ahli bagi satu-satu organisasi itu banyak bergantung pada kepimpinan tertinggi. Jika kepimpinan itu dihormati atau ditakuti, gelagat ahli atau pengikut adalah lebih terkawal. Para pengikut yang ada tidak mudah menunjuk belang diri. Perangai buruk mereka lebih banyak tersimpan berbanding dengan perangai baik yang terpaksa dikeluarkan. Mungkin perangai baik tersebut adalah bersifat kepura-puraan kerana pemimpin atau ketua mereka amat digeruni atau ditakuti atau dihormati.

Walau bagaimanapun, sifat asli mereka tetap akan terserlah dari masa ke masa. Jika dapat dikesan awal maka mudahlah kepimpinan tertinggi itu membuat pelbagai tindakan, termasuk penyingkiran atau sebagainya. Jika gagal dikesan dari tahap awal, maka ahli berkenaan akan terus berkekalan menyebarkan pengaruh diri dan menunggu masa untuk menunjukkan belang.

Belang ahli-ahli yang hidup dalam suasana kepura-puraan sifat, mungkin ternyata apabila persatuan atau satu-satu organisasi itu  bertukar pemimpin. Jika pemimpin yang baru itu tidak menyamai atau dekat-dekat menyamai atau melebihi ketokohan atau kewibawaan pemimpon lama, maka ’gejala buruk’ pasti terjadi dari aspek kesetiaan. Hal yang demikian adalah terbukti berdasarkan pengalaman saya mengetuai banyak organisasi. Pengikut yang berkepentingan akan cuba sedayua upaya untuk menguasai pemimpin yang ada. Jika mereka gagal berbuat demikian maka mereka akan menimbulkan gejala penentangan. Jika tidak dibendung dengan segera, luka yang ada akan menjadi semakin parah. Akhirnya anggota badan terpaksa dipotong dan dipisahkan daripada anggota badan yang asal.

Begitulah kiasannya berbanding dengan persatuan. Apabila kegiatan dan tindak tanduk mereka tidak dapat dibendung atau dikawal, maka mereka akan terus berperanan sebagai pemecah belah. Banyak fitnah dan anggapan buruk disebarkan sebagai maksud mempersoalkan kepimpinan yang ada. Semakin lama maka semakin bertapak pengaruh mereka dalam pemikiran kalangan ahli-ahli yang lain. Maka wujudlah keadaan pecah belah yang berakhir dengan perpisahan persatuan. Diri pertualang akan dijadikan pemimpin baru. Mereka berasal dari golongan pengikut yang dapat melonjakkan diri melalui pelbagai strategi diri.

Dalam pengurusan persatuan atau organisasi, penekanan banyak diberi pada aspek kepimpinan tertinggi pengurusan. Banyak teori kepimpinan yang disogokkan pada peserta kursus untuk mengajar sifat pemimpin yang baik. Selalu disarankan pada peserta kursus betapa seorang pemimpin itu juga adalah bertindak sebagai ketua. Manakala eorang ketua itu tidak semestinya seorang pemimpin.

Walau bagaimanapun, sepanjang pengalaman saya, kita tidak banyak mendedahkan para ahli persatuan atau ahli satu-satu organisasi itu tentang peranan pengikut yang baik atau teori-teori kepimpinan yang perlu ada pada setiap pengikut. Kalaupun disentuh tentang peranan pengikut, sentuhan itu berbentuk lapisan hyang amat tipis tanpa ada penekanan yang khusus.

Persatuan  SC juga kerap kali mengadakan kursus-kursus pada ahli-ahlinya. Carilah peluang untuk mengadakan kursus yang menegaskan tentang peranan ahli-ahli sebagai pengikut persatuan dan pengikut persilatan. Tekankan adat dan adab dalam persilatan dan nilai dan etika  dalam persatuan. Dedahkan pelbagai teori tentang pengikut. Hal yang demikian akan membolehkan para ahli membuat bandingan antara teori yang ada dengan kenyataan diri mereka yang sebenarnya. Berdasarkan pengalaman dan pengetahuan saya, hal yang demikian akan memberi banyak faedah pada keutuhan dan kemantapan satu-satu persatuan atau satu-satu organisasi itu.

Itu sebabnya kita perlu kenal pasti golongan-golongan pengikut yang ada bersama kita dalam mana-mana persatuan atau orghanisasi itu. Kita fahami perwatakan mereka sama ada mereka boleh membantu kita secara ikhlas dan berterusan ataupun tidak. Jika kita tidak memahaminya, kita akan tenggelam dengan perwatakan mereka yang mungkin berpura-pura atau bermuka-muka.

Dalam tulisan ini, saya akan cuba menyentuh tentang sifat-sifat para pengikut yang ada berdasarkan pengetahuan yang saya peroleh. Rupa-rupanya banyak teori tentang gelagat pengikut. Saya akan menyentuh beberapa pandangan yang ada buat renungan bersama. Bandingan sifat-sifat mereka dengan sifat yang ada pada diri kita. Mudah-mudahan hal usaha-usaha yang sedemikian akan menjadikan kita menjadi seorang pengikut setia yang hebat. Kehebatan pengikut akan menghebatkan ketuanya. Secara langsung, persatuan atau organisasi yang terlibat akan turut menjadi hebat.

Pengikut yang hebat sentiasa berperanan mempastikan sesuatu itu berlaku dalam organisasinya. Mereka mengambil bahagian dan penglibatan mereka adalah secara maksimum dan secara total. Pengikut biasa hanya melihat sesuatui itu berlaku. Penyertaan mereka tersangat kurang dan terhad. Semangat bekerja tidak ada. Mungkin mereka ini lebih banyak bercakap dan mengeluarkan pendapat daripada lebih banyak bekerja dan membantu rakan-rakan kerja yang lain. Manakala pengikut yang haprak sentiasa berasa hairan tentang apa yang berlaku dalam persatuan atau dalam organisasinya. Penyertaan mereka boleh dikatakan tidak ada langsung. Peranan mereka boleh dianggap sebagai pohon dedalu yang menumpang hidup pada pokok yang ada. Kerja ditolak langsung. Sebaliknya mereka lebih menyindiri dalam alam mereka sahaja.

Saya pernah mendengar syarahan tentang perwatakan ABU dalam teori pengikut dalam satu-satu institusi atau organisasi atau persatuan. ABU dihubungkan dengan individu yang pernah wujud dalam sejarah tamadun manusia. Abu Bakar dilambangkan sebagai seorang pengikut yang sentiasa menurut arahan ketuanya dan membenarkan segala perbuatan atau perancangan yang dilakukan ketuanya demi kebaikan organisasi. Pengikut bersifat demikian lebih banyak bekerja atau menjalankan tugas atau menjalankan arahan daripada banyak bercakap. Tugasan yang diberi akan dipikul dengan sepenuh hati tanpa ada sebarang bantahan atau rungutan. Jika ada dalam kalangan ahli-ahli lain yang merungut atau menimbulkan penjelasan, kumpulan ABU ini akan memberi penjelasan. Mereka akan merasionalkan tindakan pemimpin atau ketua mereka.   Bersambung.

 
Comments Off on 21.1 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN II

Posted by on 11/11/2011 in Persilatan

 

21.0 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN I

”Setiap pertemuan adalah bersyarat tapi setiap perpisahan itu adalah mutlak.

Saya amat tertarik dengan ungkapan tersebut yang diucapkan oleh sahabat saya dalam satu majlis persaraannya tempoh hari. Saya catatkan dalam buku harian saya akan maksud yang diungkapkannya itu. Huraiannya adalah dikaitkan dengan ’kehilangan’ pada sahabatnya yang sama-sama menunaikan tanggungjawab dalam organisasi yang sama. Ketika menunaikan tanggungjawab menjalankan tugas, beliau menekankan prinsip berani ketika menjalankan tugas. Dalam hal ini, menurut beliau soal diboikot setelah kehilangan jawatan adalah tidak mendatangkan masalah. Menurutnya lagi, pegawai-pegawai sekeliling yang menghormati atau menyanjung tinggi padanya adalah semata-mata kerana jawatan yang disandangnya. Itulah syarat persahabatan. Mereka kena hormat sama ada suka ataupun tidak.

Ditegaskannya sekali lagi betapa hubungan sesama rakan sekerja dalam satu organisasi adalah berdasarkan jawatan yang disandang. Maka itulah syarat mutlaknya. Apabila bersara maka syarat itu telah tiada lagi malah tidak ada gunanya lagi. Apabila bersara juga, maka akan berbaliklah hubungan sesama mereka pada asalnya semula. Kalau kerana jawatan dirinya dihormati, disanjungi atau dikenali, maka kerana jawatan yang telah tiada juga maka dirinya tidak lagi dipeduli atau dihormati. Itulah hakikat atau haknya. Mutlak; tanpa perlu  dipersoalkan lagi. Itulah maksud ”Setiap pertemuan adalah bersyarat tapi setiap perpisahan itu adalah mutlak.” Oleh itu tidak timbul soal boikot dan sebagainya kerana hukum alam telah berlaku.

Cuma, hubungan seterusnya adalah semata-mata berdasarkan konsep hubungan sesama manusia. Kalau seseorang itu ada pegangan agama, mungkin hubungan seterusnya lebih membawa makna. Pertemuan dan perpisahan akan dikaitkan dengan kehendak Allah. Orang-orang ini adalah berlainan pegangannya. Mereka sentiasa mengenepikan kepentingan diri. Hubungan mereka diasaskan pada keiklasan dan kejujuran. Maka berterusanlah mereka berhubung dari masa ke masa.

Saya dapat merasakan betapa ungkapan berkenaan dapat memberi makna yang amat besar pada kita dalam pelbagai situasi. Pertemuan kita adalah bersebab. Atas sebab itulah kita akan berpisah apabila hal-hal yang berkaitan dengan sebab itu telah tiada lagi. Kita boleh aplikasikan pada masa kita bekerja di jabatan yang sama atau ketika berada dalam persatuan yang sama. Malah perkara itu tetap berlaku ketika berada dalam perjuangan silat yang sama. Kita dapat rasakan hal yang sama pernah berlaku dalam persatuan SC kita. ”Kerana SC kita kita bertemu maka kerana SC-lah juga kita berpisah.”

Dalam perjuangan silat kita, setiap tahun kita sering melihat betapa ramai ahli yang meninggalkan persatuan atau organisasi yang diceburinya. Namun begitu ada juga yang terus berkekalan dan berterusan meneruskan tanggungjawab. Walau bagaimanapun, ada juga yang kekal dalam persatuan tetapi menjadi duri dalam daging atau bagai gunting dalam lipatan. Mereka tidak mahu mengundurkan diri semata-mata kerana kepentingan sesuatu. Sekurang-kurangnya mereka mendakwa betapa peranan mereka dikehendaki demi kepentingan persatuan atau organisasi berkenaan atau kerana kehendak seseorang atau orang tertentu. Dakwaan yang tiada bukti.

Oleh sebab itu mereka yang berkepentingan akan terus menerus berjuang bagi mengekalkan diri dalam organisasi berkenaan. Nampaknya, hal yang demikian amat berleluasa terutamanya dalam organisasi politik tanah air. Mereka masih ada pengikut. Jikalau tidak mendapat kepercayaan atau kuasa daripada kepemimpinan atasan sekalipun, mereka akan terus berada dalam organisasi berkenaan. Semuanya atas kepercayaan mereka masih ada pengikut setia lagi. Jadilah mereka kuman-kuman yang membawa penyakit pada organisasi berkenaan. Dalam istilah perjuangan, mereka dapat diistilahkan sebagai pertualang. Banyak karenah yang dilakukan hingga menjejaskan perjuangan organisasi berkenaan.

Dalam konteks perjuangan, golongan pertualang adalah terdiri dari mereka yang tiada pegangan. Prinsip hidup adalah umpama lalang. Mencari kesempatan untuk keuntungan dan kepentingan diri. Kerap kali mereka mengenengahkan diri umpama benar-benar memahami perjuangan ideologi. Hakikatnya ialah perjuangan kepentingan diri.

Dalam silat kita pun, manusia yang sama dan hal yang sama pernah dan sedang berlaku. Walaupun mereka tidak bersetuju dengan kepemimpinan atasan, mereka terus berada dalam persatuan bertopengkan perjuangan. Hakikatnya ialah kepentingan diri tanpa mereka sedari. Kita sukar menilai diri sendiri. Sebenarnya manusia sekeliling lebih mengerti dan berkebolehan untuk menilai diri kita.  Sekurang-kurangnya pada golongan tersebut dikatakan memperjuangankan maruah yang diketepikan. Tidak kurang juga yang meneruskan perjuangan dengan anggapan bagi membetulkan perjuangan yang telah menyimpang. Akhirnya kita berpecah secara besar-besaran. Dalam hal ini, banyak tulisan saya yang menyentuh soal ini dalam blog yang terdahulu.

Pertemuan adalah bersyarat bermaksud pertemuan kita itu  adalah bersebab dan berkaitan dengan sesuatu. Hal yang demikian membawa makna bahawa kalau tidak ada persilatan SC maka ahli-ahli yang berada dalam persatuan SC itu sendiri tidak mungkin boleh bertemu dan mengadakan hubungan persahabatan. Maka apabila berpisah atas pertemuan yang bersebab itu, maka perpisahan itu adalah tepat,  tidak berbelah bagi, tidak lagi bersyarat dan akan kekal selamanya. Kalau berpisah kerana tidak ada persefahaman atas dasar sebab tersebut, maka  konsep ’carik-carik bulu ayam’, tidak mungkin akan berlaku lagi. Malah kalau berpisah kerana memasuki persilatan yang lainpun maka orang itu tidak mungkin diterima kembali tanpa ada syaratnya yang tertentu.

Kalau kita memahami konsep pertemuan dan perpisahan yang saya nyatakan di atas, kita boleh gambarkan betapa SC yang berpecah belah itu tidak mungkin bersatu kembali. Dari segi adatnya, usaha-usaha penyatuan semula adalah sia-sia sahaja. Umpama tanah yang ditinggalkan waris tanpa sebarang wasiat. Gersang berterusan tanpa dapat berbuat apa-apa lagi. Tunggu saat dan ketika apabila tanah itu dirampas oleh pihak berkuasa. Maka tinggallah kenangan tentang warisnya di satu ketika yang lalu.

Begitulah suasana yang ada dalam persilatan kita. Lebih parah lagi, fahaman persatuan amat besar pengaruhnya berbanding dengan fahaman persilatannya. Kita mengenepikan prinsip betapa persatuan itu merupakan alat untuk mengembangkan silat. Sebaliknya, alat telah menjadi keutamaan. Mungkin orang sekarang tidak dapat membezakan antara tunjang atau perdu dengan rantingnya.

Persatuan yang berpecah telah mengundang pembentukan identiti yang baru. Apatah lagi persatuan yang berpecah itu diasaskan pada pepecahan gurunya. Pusaka Hanafi dijadikan sandaran bagi menunjukkan keaslian. Hakikatnya ialah perlu ada kelainan. Maka berlakulah perubahan sama ada pada kefahamannya atau pada persilatannya. Saya tak mahu komen banyak dalam hal ini. Tapi saya rasa diri berasa puas kerana telah menunaikan tanggunjawab dalam perjuangan. Saya cuba menulis berdasarkan kebenaran sama ada dari segi kefahaman mahupun dari segi persilatan. Sekurang-kurangnya ada bahan rujukan buat generasi yang akan datang.  Bersambung.

 
Comments Off on 21.0 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN I

Posted by on 10/11/2011 in Persilatan

 

20.1 PETANDA II

Dalam tulisan ini, saya hanya memetik beberapa contoh petanda atau isyarat gerak yang kita ’keluarkan’ kepada pesilat lain untuk memudahkan ’kerja’ kita bagi melakukan gerak. Tulisan ini semata-mata buat renungan kita bersama. Segala-galanya adalah berdasarkan tafsiran saya selama berada dalam persilatan SC.

Kedudukan SC yang tidak berkuda-kuda adalah melambangkan isyarat kita tidak mahu bergaduh. Adatnya orang lain boleh mentafsir akan maksud kita yang berdiri secara lurus. Hal yang demikian tentunya berbeza dengan mereka yang berkuda-kuda. Kalau berdiri secara berkuda-kuda membawa petanda bahawa orang itu bersedia untuk bergaduh. Lebih-lebih lagi berkuda-kuda dengan aksi tangannya sekali. Tangan diketar-ketar untuk menunjukkan kehebatan diri sambil mengertak lawan. Harapannya isyarat tangan yang sedemikian akan menggerunkan lawannya ketika bergaduh. Petanda atau isyarat kekuda dan getaran tangan tidak  digunakan oleh pengamal SC.

Kita perlihatkan sifat gerak itu pada orang lain. Hal yang demikian  supaya orang lain  boleh mentafsir akan sifat SC yang tidak suka memulakan pergaduhan. Tangan dirapatkan di badan. Tidak ada aksi. Jauh sekali mengetar-ngetarkan tangan. Memek muka kita adalah selamba sahaja. Tidak digerunkan supaya musuh berasa takut, atau disembulkan bijik mata supaya musuh berasa gerun. Kita masih lagi berkedudukan semula jadi. Sifatnya tenang. Namun begitu, jika orang lain itu memulakan pergaduhan, barulah pengamal SC menunjukkan sifat jaguhnya. Mudah dan ringkas. Pastinya tepat jika diamalkan pelajaran SC dengan sepenuh hati.

Sebagai pengamal SC bersilat, kita tidak mengeluarkan suarapun ketika bersilat. Hal yang demikian memberi petanda atau menunjukkan sifat kita yang yakin ketika menghadapi musuh. Orang yang bersuara ketika bergaduh menunjukkan emosinya tidak seimbang. Mereka memerlukan bantuan lain bagi menguatkan semangat. Suara dijadikan alat bagi menguatkan semangat mereka. Di sinilah menampakkan isyarat pada pengamal SC yang sentiasa tenang. Ketiadaan suara ketika bersilat menunjukkan sifat ketenangan dan keberanian yang hakiki pada pengamalnya. Orang yang tenang tidak terburu-buru. Hal yang demikian akan memudahkannya berfikir sambil melakukan gerak yang tepat dan pantas.

Kalau ada kedengaran suarapun dalam kalangan pengamal SC, itu semua adalah kerana nafasnya berbunyi. Nafas itu adalah semula jadi ketika menyedut dan hembus nafas. Suara nafas yang terkeluar tidak dalam nada yang tinggi. Hanya bunyi nafas dan bukannya bunyi suara dari mulut.

Namun begitu, ketika latihan silat, Jurulatih yang mengendalikan latihan tentunya akan mengeluarkan suara yang tinggi untuk maksud memberi arahan dan membuat tegahan. Suara tinggi itu adalah berbentuk ketegasan dan pemberi semangat. Ketinggian suara para Jurulatih merupakan isyarat pada para penuntut supaya belajar dengan bersungguh hati. Jangan main-main.

Dalam SC, setiap gerak kita sendiri memberi petanda yang tertentu. Petanda itu juga merupakan isyarat kepada kita untuk memulakan gerak atau menghentikan gerak. Kita membuat ’kejutan’ adalah sebagai memberi tanda supaya tafsiran gerak kita bercanggah dengan adat gerak yang diamalkan oleh pesilat lain. Hal yang demikian akan memudahkan kita membuat serangan.

Malah, kerap kali penumbuk yang kita lepaskan adalah untuk memberi isyarat atau petanda kepada lawan supaya bertindak secara menyongsang. Luar dari adat persilatan. Mereka yang memahami gerak, tentu faham dengan apa yang saya maksudkan. Konsep buah potong dalam latihan umum terutamanya, banyak memberi makna pada maksud yang saya katakan.

Sesungguhnya petanda yang ada dalam SC adalah merupakan salah satu konsep pembelajaran kita yang amat istimewa. Petanda yang kita gunakan adalah untuk memberi isyarat pada diri kita dan mungkin pada orang lain supaya mereka mentafsir isyarat atau petanda yang kita sampaikan. Kita akan bertindak berdasarkan gerak balas mereka. Gerak balas itu adalah merupakan petanda atau isyarat juga pada diri kita untuk membuat tindakan. Tindakan itu pastinya tepat dan mengena.

Dalam Organisasi, kita boleh aplikasikan bentuk petanda atau isyarat berkenaan. Petanda yang wujud dalam organisasi  membolehkan kita bertindak dengan segera. Tentunya pelakuan kita itu adalah berbentuk kewajipan yang membolehkan kita menyusun strategi bagi mempastikan setiap perancangan yang dibuat, akan menemui kejayaan.

Dalam sesebuah organisasi itu terdapat pelbagai bidang. Setiap bidang ada petanda atau isyaratnya yang tersendiri. Kita perlu mentafsirnya dengan pemikiran yang luas dan dengan ilmu dan kemahiran yang kita miliki. Setiap petanda yang timbul perlu diambil tindakan segera. Jangan dibiarkan kerana hal yang demikian itu akhirnya akan memberi kesan atau memudaratkan.

Petanda yang timbul membolehkan kita membuat perancangan yang jelas dan tepat. Kalau keputusan Ujian Sijil Rendah atau SRP merosot dalam kalangan penuntut kita, maka apakah petanda atau isyarat yang ada. Mungkin ada aspek-aspek pelajaran yang disampaikan tidak kemas hingga  dianggap sebagai pembunuh kejayaan penuntut silat kita. Atau keputusan ujian SRP  memberi isyarat tentang pengajaran Jurulatih  yang tidak bermutu. Tindakan segera boleh diambil kerana kalau hal yang demikian dibiarkan tentunya akan memberi kemudaratan pada mutu pengajaran dan pembelajaran anak didik kita.

Dalam kelas SC sendiri, jika mutu pembelajaran penuntut  tidak mencapai tahap yang memuaskan, mungkin ada sesuatu yang tidak kena dengan Jurulatih yang mengajar atau memandu mereka.  Mungkinkah mereka tidak sehaluan atau tidak sepasukan kerana masing-masing asyik bersengketa. Atau mungkin mereka lebih utamakan politik silat dari pembelajaran silat. Atau mungkin kerana mereka lebih utamakan perniagaan daripada pengajaran SC dalam kalangan penuntut SC. Atau atau atau yang lain. Dengan sedikit kajian kita akan dapat mengetahui akan puncanya.

Dalam mana-mana organisasi atau persatuan jika masa tindakan menyelesaikan sesuatu itu begitu lama, tentunya pengurusan organisasi atau persatuan berkenaan tidak berkualiti. Bertindak pada satu-satu perancangan pun mengambil masa yang terlalu panjang. Hal yang demikian menunjukkan pengurusan yang lemah. Lebih-lebih lagi jika dalam organisasi itu wujudnya krisis antara ketua dengan anak buahnya atau sesama ahli dalam organisasi berkenaan. Krisis yang berlanjutan memberi isyarat bahawa organisasi berkenaan berada dalam keadaan lemah dan tidak terurus dengan baiknya. Semua tindakan menjadi lambat dan lembab.

Aduan yang kerap diterima oleh organisasi atau persatuan berkenaan memberi isyarat bahawa pengurusan dan kepemimpinannya lemah dan tidak mementingkan ahlinya. Biasanya, kepimpinannya lebih bersifat sombong dan memandang rendah pada orang lain. Petanda atau isyarat berkenaan perlu diperbaiki bagi mewujudkan pengurusan yang berkualiti. Jika dibiarkan, ahli-ahli akan cabut lari.  Sekian sahaja setakat ini.

 
Comments Off on 20.1 PETANDA II

Posted by on 07/11/2011 in Persilatan

 

20.0 PETANDA I

          Saya sangat suka akan konsep petanda dalam pengurusan dan kepemimpinan persatuan atau organisasi. Konsep petanda banyak membantu saya untuk mengurus perjalanan persatuan atau organisasi yang dipertanggungjawabkan. Saya akan sentiasa berada dalam suasana berhati-hati dalam proses pengurusan. Kesan pada pengurusan adalah amat positif. Kemudahlenturan dalam pengurusan, dapat dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab.

Petanda adalah merupakan satu isyarat. Dalam organisasi, petanda merupakan satu sistem amaran awal (Early  warning System) supaya kita lebih berhati-hati dan membuat perancangan secara terancang atau secara strategik. Konsep petanda membolehkan kita membuat andaian atau pengawasan untuk melakukan sesuatu kerja atau mengubah suai perancangan yang kita lakukan dari masa ke masa.

Dalam bahasa yang mudah, bila dengar guruh di langit maka menandakan hari akan hujan. Kalau bunyi suara yang riuh rendah menandakan kesibukan, kekacauan atau sesuatu berlaku secara besar-besaran. Kalau matahari nak terbenam maka menandakan hari akan malam. Kalau ayam berkokok maka tanda hari nak siang. Kalau bulan mengambang maka menandakan pertengahan bulan. Banyak contoh mudah yang membolehkan kita membuat andaian, atas konsep petanda. Ada juga yang menggunakan istilah alamat. Kedua-dua istilah itu tidak ada bezanya dari segi pengertian kerana kedua-dua istilah itu merujuk pada ramalan yang berasas.

Dalam surat khabar, kita sering membaca berita betapa mereka yang terlibat dengan kemalangan atau kematian, telah menzahirkan beberapa petanda. Petanda itu dikesan oleh orang sekelilingnya. Malangnya petanda yang dikesan itu hanya dinayatakan atau diambil berat setelah berlakunya musibah. Mereka membuat ramalan selepas kejadian. Maka kata-kata mereka akan dimulai dengan rangkai kata, ”Patutlah…..”.

Ramai ahli agama yang menegaskan bahawa latar belakang yang menghubungkan dengan sesuatu kejadian itu, boleh membawa kepada telahan yang bersifat syirik. Kita mungkin ke tahap menafikan bahawa setiap kejadian itu adalah merupakan ketentutan Allah. Hal yang demikian menyebabkan kita tidak digalakkan mengungkit atas satu-satu kejadian itu dengan menghubungkan dengan alamat-alamat atau petanda. Walau bagaimanapun, amat sukar bagi kita menyekat kata-kata orang lain berhubung dengan satu-satu kejadian.

Dalam konteks hubungan diri kita dengan seseorang yang lain, petanda memberi isyarat pada kita untuk mentafsir perbuatannya. Manusia selalu memberi isyarat tentang diri mereka dengan perbuatan yang dilakukan, air muka yang ditunjukkan dan perkataan yang dituturkan. Cuma, sejauh mana tafsiran kita pada mereka adalah betul dan tepat. Saya rasa, segala-galanya bergantung pada daya pemikiran yang kita miliki.

Sebaliknya, petanda juga membawa maksud isyarat yang kita keluarkan pada orang lain untuk memberi makna kepada diri orang itu. Petanda banyak diasaskan oleh tafsiran. Dalam hal ini, seseorang yang mempunyai pemikiran yang luas tentunya dapat mentafsir dengan lebih tepat dan positif serta lebih bermakna akan isyarat yang kita keluarkan. Mereka boleh menyesuaikan diri dengan kehendak kita. Hal yang demikian tentunya berbeza dengan mereka yang berfikiran sempit dan berfikiran tidak luas. Orang yang berfikiran sempit tentunya mentafsir isyarat yang kita keluarkan dalam bentuk negatif. Walau sebanyak mana isyarat yang kita keluarkan, golongan ini kurang mengerti dan tidak mengambil berat. Semuanya ada kaitan dengan pemikiran negatif mereka yang sedia ada.

Pelakuan orang lain juga boleh memberi isyarat pada kita. Pelakuan itu merupakan perwatakan luarannya atau perwatakan dalamannya. Memek muka atau air muka yang ditunjukkan pada kita membolehkan kita membuat tafsiran. Auranya akan mengalir pada kita dan memudahkan tafsiran tersebut melalui ’gelombang-gelombang’ yang dihantar. Pelakuannya juga membolehkan kita membuat tafsiran jika berkaitan dengan kita. Kalau dilihat pada kata-kata yang dikeluarkannya juga, lagi menyenangkan kita membuat tafsiran. Hal yang demikian memberi petanda atau isyarat kepada kita tentang apa yang tersemat di hatinya. Dalam tulisan di atas, saya tegaskan sekali lagi:

”Kita selalu memberi isyarat tentang diri kita dengan perbuatan yang kita lakukan, air muka yang kita tunjukkan dan perkataan yang kita tutur.”

Kita tidak boleh mengelak dari kenyataan demikian. Ustaz juga pernah menegaskan betapa apa yang ada di hati akan dipancarkan melalui air muka yang kita tunjukkan atau pelakuan yang kita lakukan atau percakapan yang kita tuturkan. Itu sebabnya orang-orang yang hebat akan dapat membaca isi hati seseorang. Bukannya dia membaca hati kita secara langsung tapi membaca hati kita melalui petanda yang kita keluarkan. Petanda itu boleh terpancar melalui memek muka, perbuatan yang dilakukan atau tutur kata yang dikeluarkan.

Oleh itu, jagalah pelakuan dan percakapan kita supaya tidak disalah erti oleh para pendengar atau pada mereka yang berada di sekeliling kita. Masa akan banyak terbuang bagi menjelaskan pelbagai perkara yang boleh disalah anggap oleh para pendengar. Itupun jika kira berkesempatan berbuat demikian. Kegagalan kita membuat penjelasan akan menyebabkan fitnah yang direka akan tersebar dengan luas.

Dalam SC, kita selalu mendengar tentang ilmu isyarat. Malah dalam pantun SC, konsep isyarat juga dimasukkan dalam pantunnya.

Sebenar guru ada hakikat,

Dikuat pula amalan syariat,

Ditambah pula ilmu makrifat,

Berpakaian pula dengan isyarat.

         Orang yang berupaya menggunakan ilmu isyarat bermakna orang itu  mengeluarkan atau mentafsir isyarat untuk memberi makna atau memberi petanda pada orang lain. Orang yang melihat isyarat atau petanda itu perlu mentafsirnya. Namun begitu ada juga orang lain yang tak erti bahasa. Buat nohin sahaja.

Ustaz kerap menggunakan memek muka bagi menyatakan maksudnya. Kerap kali juga Ustaz tidak menggunakan tutur kata untuk memberi isyarat pada orang lain. Diam itu juga merupakan satu bahasa isyaratnya bagi menyatakan persetujuan atau menyatakan larangannya. Hanya orang yang memahami akan Ustaz sahaja yang boleh membuat tafsiran.

Dalam persilatan  SC, pelajaran yang ada jelas memperlihatkan isyarat atau petanda kepada orang lain supaya mereka  memahami isyarat atau petanda tersebut. Ada ketikanya, isyarat yang kita beri supaya mencelarukan tanggapan atau pemikirannya berdasarkan adat atau kebiasaan pada mereka. Hal yang demikian bagi menyesuaikan kehendak pelajaran yang ada. Pemikiran mereka yang ’kacau’ itu membolehkan gerak SC ’menjadi’ dan mencapai sasarannya. Banyak contoh yang boleh diberi. Itulah hebatnya SC. Tersangat rugi kalau kita tidak benar-benar memahami isi pelajarannya. Bersambung.

 
Comments Off on 20.0 PETANDA I

Posted by on 05/11/2011 in Persilatan