RSS

61.5.2. KENALI SILAT CEKAK – Sambungan Badan Umpama Raja.

10 Jun

Pegangan Konsep Makan Gerak.

Seperti yang saya katakan, perasaan sakit telah diterima sebagai sebahagian daripada pekej pembelajaran SC. Tak ada sifat komplain pun. Itupun, rasa sakit itu akan hanya timbul jika pembelajaran Kaedah dilakukan secara bersungguh dan secara tepat dan benar. Maknanya, tidak ada unsur-unsur mengelat atau unsur-unsur untuk ‘menyelamatkan diri’ ketika berlatih. Dalam proses pembelajaran Kaedah, tumbukan pasangan mesti tepat ke bahagian yang dikehendaki. Jangan dilayang-layangkan tumbukan.

Saya sentiasa mengingatkan para Jurulatih yang membantu saya dalam pengendalian kelas-kelas latihan. Atas dasar pentingnya pelajaran Kaedah maka timbullah kesedaran untuk memberi latihan gerak tepisan tangan secara secukupnya pada para penuntut. Buatlah latihan secara bersungguh atas kebenaran gerak yang sepatutnya. Teknik mengambil Kaedah biarlah betul. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam kebanyakan tulisan yang lalu.

Zaman saya belajar dulu, pembelajaran Kaedah dilakukan secara ‘bersungguh’ tanpa gopoh. Walaupun pembelajaran kami hanya memakan masa selama tiga bulan, pelajaran Kaedah tetap disampaikan dalam empat kali latihan silat. Setelah wujud penguasaan mantap pada Kaedah, tidak hairanlah pelajaran-pelajaran berikut, ada yang disampaikan secara berganda. Melibatkan penurunan lebih daripada satu buah pada masa-masa yang tertentu.

Corak pengajaran sedemikian sentiasa saya kekalkan semasa mengendalikan kelas-kelas latihan SC di cawangan saya. Para Jurulatih sangat memainkan peranan penting ketika proses penurunan pelajaran Kaedah. Saya mengambil pendekatan, setiap penuntut perlu berlatih dengan Jurulatih sehingga Jurulatih itu berpuas hati atas kebolehan dan penguasaan pelajaran anak didiknya. Setelah berpuas hati, baharulah pesilat dibenarkan berlatih dengan pasangannya.

Saya imbau kembali corak latihan Kaedah yang pernah saya lakukan dalam kelas-kelas latihan SC. Mula-mula tangan pesilat diletakkan di dada Jurulatih. Untuk Kaedah A, Jurulatih akan membuat penerangan tentang kelebihan Kaedah A tersebut. Setelah itu baru diterangkan cara atau teknik mengambil kaedah berkenaan dalam keadaan tangan pesilat masih berada di dada Jurulatih.

Buatlah penerangan secara teliti. Ambillah masa yang panjang untuk membuat penerangan berdasarkan keupayaan kefahaman penuntut. Setiap pesilat diberikan penerangan. Kalau ada dua puluh pesilat maka penerangannya adalah sebanyak dua puluh kali. Jangan pulak hanya sekali penerangan untuk dua puluh pesilat. Biar mereka berkali-kali mendengar penerangan sedemikian. Kalau dah diulang-ulang beberapa kali, pasti akan terpaut dalam pemikiran mereka.

Setelah Jurulatih berpuas hati bahawa pesilat yang dipandunya telah benar-benar faham maka Jurulatih itu memulakan proses penurunan ilmu Kaedah A. Tangan Jurulatih pula diletakkan di dada pesilat. Kaki kanannya juga turut berada di hadapan dalam keadaan situasi tumbukan. Kita tidak menggalakkan pesilat yang menumbuk Jurulatih. Bukan itu maksudnya penurunan ilmu. Yang nak belajar menepis bukannya Jurulatih, tapi pesilat itu sendiri. Oleh itu, Jurulatihlah yang berperanan membuat tumbukan.

Apabila Jurulatih itu berpuas hati dengan tepisan Kaedah A dalam keadaan tangan Jurulatih masih statik di dada pesilat maka barulah Jurulatih akan membuat tumbukan. Ketika itu, jika ada soalan penuntut, layanlah pertanyaan mereka itu terlebih dahulu. Pada peringkat awal tumbukan, keadaan kaki kanannya masih tidak bergerak. Masih berada di hadapan. Hanya tangan yang dihayun ke dada pesilat. Buatlah secara berulang-ulang hingga timbul kepuasan pada kedua-dua pihak. Jurulatih dan pesilat.

Sekali lagi apabila Jurulatih berpuas hati dengan teknik tepisan yang sedemikian maka baharulah Jurulatih itu membuat tumbukan sebenar secara kaki kanan ditarik untuk bermula gerak dari belakang dan maju ke depan. Pelahan-perlahan dan kemudian laju, lajuu dan semakin lajuu. Kalau pesilat seakan ‘fumble’ mengambil buah, Jurulatih akan memperlahankan semula tumbukan hingga pesilat akan berada dalam momentum yang sepatutnya. Maka barulah dimulakan balik tumbukan secara laju dan laju.

Setelah pesilat itu mengambil buah Kaedah A, dia perlu tunggu untuk melihat pasangannya pula mengambil buah Kaedah berkenaan. Sekali lagi Jurulatih akan membuat penerangan yang sama dan gerak tumbukan yang sama. Tanpa jemu. Setelah pasangannya ‘mendapat’ buah berkenaan baharulah pesilat itu berpasang untuk membuat latihan. Ketika itu jika ada Jurulatih lain bersama-sama mengendalikan kelas maka pasangan berkenaan akan berlatih di bawah pengawasan Jurulatih tersebut. Jika pasangan pesilat bertambah maka terpaksalah pembantu jurulatih mengawasi secara keseluruhan ketika Jurulatih utama menurunkan pelajaran Kaedah.

Setelah semua proses penurunan Kaedah selesai, biarlah para pesilat membuat latihan. Jika ada yang membuat soalan, layan dengan sepenuh hati. Dalam satu-satu ketika, Jurulatih boleh berlatih bersama pesilat secara menjadi pasangan kepada pesilat berkenaan. Hanya Jurulatih yang membuat tumbukan. Apabila hampir tamat masa kelas berkenaan, barulah dibuat barisan. Bilanglah berkali-kali dengan momentum bilang secara perlahan kepada laju dan terus laju. Cara pengajaran Kaedah-Kaedah tersebut berterusan dengan Kaedah B, C dan D.

Setelah habis kesemua pelajaran Kaedah, malam latihan berikutnya adalah merupakan malam ujian. Maksudnya, ‘Ujian Kaedah’. Ketika ini saya pastikan ramai Jurulatih atau pembantu Jurulatih yang ‘turun padang’. Setiap penuntut akan diuji pada semua pelajaran Kaedah yang diperolehnya. Biasanya setiap pesilat akan melibatkan lima hingga sepuluh minit ujian. Semuanya bergantung pada kemampuan diri pesilat itu sendiri.

Dalam konteks ujian, saya sentiasa ingatkan para Jurulatih. Pada dasaranya, kita boleh menaikkan atau menambahkan keyakinan para penuntut pada pelajarannya. Kita juga boleh melunturkan keyakinan anak didik kita pada pelajaran yang diperolehnya. Semuanya banyak bergantung ketika proses ujian berlangsung.

Prinsipnya, untuk menguji kebolehan penuntut, pastikan mereka boleh membuat gerak kaedah. Sesuaikan tumbukan kita dengan kebolehan mereka yang masih di peringkat pengenalan untuk menguasai pelajaran Silat Cekak. Kalau para penuntut gagal membuat tepisan, maka sukarlah kita membuat penilaian atas kebolehan mereka mengambil kaedah. Jangan sesekali para Jurulatih mengambil sikap bangga diri tatkala para penuntut gagal mengambil tumbukan mereka. Syok sendiri, semacam tumbukan diri sendiri yang menjadi. Pada hal, kelemahan penuntut mengambil kaedah melambangkan kelemahan Jurulatih itu sendiri dalam proses penurunan pelajaran Kaedah.

Setelah ‘tamat’ kaedah, kefahaman gerak tepisan para pesilat perlu ‘disuburkan’ dari masa ke masa. Kefahaman mereka ditanam dengan kefahaman gerak benar yang berkaitan dengan Kaedah. Silat adalah gerak. Yang bergerak ialah dua tangan dan dua kaki. Maka fahamilah gerak tangan dan gerak kaki secara mendalam. Tidak kiralah apa nama silat Melayu sekalipun. Semua gerak persilatan yang ada tetap berdasarkan pergerakan tangan dan kaki. Sesungguhnya, pembelajaran SC adalah secara berfokus. Hal yang demikian telah membuka jalan untuk para penuntutnya mengkaji pergerakan tangan dan kaki.

Soal kemenjadian kemampuan diri untuk mengatasi gerak dua tangan dan dua kaki pihak lawan adalah terserah pada Yang Maha Kuasa. Itulah kefahaman yang sentiasa dipupuk dalam kalangan penuntut. Seperti yang pernah saya tegaskan bahawa, ‘yang bagi gerak itu adalah Yang Empunya Gerak’. Sifat berdukacita atas kelemahan yang wujud pada diri, tidak pernah dijadikan halangan. Kemenjadian gerak kita ada puncanya. Ketentuan Yang Maha Esa. Perkara utama ialah latih dan terus berlatih. Akhirnya tetap berserah pada Allah. Hal yang demikian adalah merupakan salah satu usaha yang boleh dilakukan Jurulatih untuk menebalkan daya keyakinan dalam kalangan anak didiknya.

Seiring dengan fahaman ‘dalaman’, kefahaman tentang gerak Kaedah itu sendiri perlu disuburkan dari masa ke masa. Sentiasa ingatkan mereka. Ambillah Kaedah dalam keadaan penumbuk pasangan tidak bermalam. Geraklah dalam proses gerak pasangan. Makan gerak dalam gerak. Tetapi, jangan sampai memudaratkan badan diri sendiri. Sikit-sikit perkara biasa. Jangan sampai bekas tumbukan penuh di dada.

Di samping itu, perhatikan gerak mereka. Tepisan pesilat mesti mementingkan aspek ketepatan, ketangkasan dan dilakukan secara mantap dan bertenaga. Latihlah anak didik kita hingga mereka benar-benar menguasai prinsip-prinsip yang dinyatakan itu.

Begitulah kepentingan pelajaran Kaedah yang diajar kepada para penuntut. Pembelajaran perlu secara tenang dan jangan gopoh untuk menghabiskan semua kaedah yang ada. Pastikan para penuntut benar-benar dapat menguasai Kaedah dengan tepat dan benar. Banyak faedahnya pada pembelajaran jangka panjang. Jika Kaedah mantap maka pelajaran-pelajaran berikutnya akan dapat dikuasai secara mantap. Itulah aspek kualiti yang kita tanam dalam kalangan anak didik kita dari masa ke masa.

Kalau tangan dapat memainkan peranan mantap untuk menepis sebarang serangan, maka kemudaratan pada tubuh badan pasti dapat dielakkan. Maka benarlah ungkapan betapa tubuh badan umpama raja kerana tangan dan kakinya yang merupakan faktor penentu utama, telah dapat memainkan peranan secara sempurna. Sekian.

 
Leave a comment

Posted by on 10/06/2013 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: