RSS

61.5.0. KENALI SILAT CEKAK – Pegangan Konsep Gerak.

20 May

Saya telah banyak membincangkan betapa prinsip, konsep dan falsafah gerak adalah perdu utama kefahaman kita dalam persilatan Silat Cekak. Selalu Ustaz fahamkan saya, “Hal yang demikian adalah disebabkan hakikat Silat Cekak ialah silat gerak”. Gerak kita adalah berfokas dan kajian kita pada gerak lawan, juga berfokas. Hal yang demikian menyebabkan kita bergerak atas kefahaman. Ada sebab kita melakukan satu-satu gerak.

Oleh itu, sebagai pengamal Silat Cekak, fahamilah benar-benar akan setiap falsafah, konsep dan prinsip yang ada dalam gerak silat kita. Galakkan perbincangan dalam kalangan penuntut, terutamanya dalam kalangan Jurulatih dan Tenaga Pengajar. Boleh buat tajuk perbincangan ketika mengadakan kursus-kursus yang berkaitan dengan SC. Masukkan bersama tentang kefahaman yang ada dalam gerak persilatan SC di mana-mana atur cara program. Bukakan minda mereka. Galakkan perbincangan bagi membolehkan mereka menjawab pelbagai persoalan yang timbul dalam hati anak didik pesilat yang mereka bimbing.

Itulah salah satu cara yang amat sesuai bagi meneruskan kesinambungan ilmu pengetahuan dan pengalaman pada anak didik SC. Kebolehan bersilat secara fizikal amat perlu disertai bersama dengan kefahaman yang jitu tentang segala falsafah yang ada dalam persilatan SC. Hal yang demikian akan menjadikan para pesilat SC terutamanya para Jurulatih dan tenaga pengajar kita lebih berketerampilan secara keseluruhannya. Kebolehan fizikalnya mantap dan kefahamannya tentang persilatan SC juga amat hebat. Hebat sebagai pengamal SC yang hakiki.

Satu ketika lalu, wujud perbincangan dalam kalangan anak murid SC tentang konsep “kulit dan isi” dalam ilmu persilatan yang ‘ditinggalkan’ Ustaz. Ada dalam kalangan mereka yang berasa akan dirinya layak bagi meneruskan penyebaran ilmu yang ditinggalkan Ustaz itu. Salah satu perasaan layak itu nampaknya disandarkan pada kemahiran fizikal dan kefahaman pesilatan yang diasaskan Ustaz. Masing-masing mendakwa hanya diri mereka sahaja yang ada ‘kulit dan isi’. Manakala yang lain hanya ada kulit sahaja tanpa ada isi.

Berdasarkan perbincangan dengan mereka, saya membuat kesimpulan bahawa konsep kulit dilambangkan mereka sebagai gerak fizikal SC, manakala konsep isi dirujuk pada kefahaman yang ada dalam persilatan SC. Kefahaman itu juga diluaskan pada fahaman yang berkaitan dengan ilmu agama. Saya telah menulis hal yang berkenaan dalam tulisan yang lalu.

Ketika ini, perbincangan mengenai konsep kulit dan isi tidak banyak kedengaran lagi. Sudah tak popular. Keutamaan pelantikan guru lebih menjurus pada kehendak persatuan atau kehendak perjanjian. Itu sebabnya, sudah tidak ada pemberatan lagi pada perbahasan tentang konsep kulit dan isi. Namun begitu, saya yakin dan percaya bahawa perguruan kita yang merupakan waris mutlak Pusaka Hanafi tetap mengutamakan kemahiran fizikal dan kefahaman pesilatan SC secara bersepadu dan secara berterusan.

Dalam tulisan yang lalu, kupasan saya tentang gerak adalah berkaitan antara gerak persilatan diri pesilat dengan gerak pasangannya. Di situlah lahirlah konsep makan gerak dalam gerak. Tulisan kali ini masih membincangkan tentang gerak. Cuma gerak yang ditekankan adalah terhad pada gerak persilatan yang dilakukan oleh pesilat itu sendiri.

Asas perbincangan saya adalah berdasarkan beberapa ungkapan yang selalu dinyatakan Ustaz berkaitan dengan gerak yang kita lakukan. Ungkapan-ungkapan itu juga adalah menjadi dasar dan pegangan saya ketika meneruskan kesinambungan pembelajaran SC dalam kalangan anak didik persilatan SC yang saya bimbing.

UNGKAPAN KEENAM:

Satu Gerak Dalam Kiraan Saat dan Ketika.

Umumnya, pembelajaran SC terkandung sistem pertahanan diri dan sistem serangan. Saya telah menegaskan bahawa setiap sistem itu, terdiri daripada beberapa komponen gerak yang bersepadu. Tak boleh dipisah-pisahkan. Semua gerak itu berlaku dalam kiraan saat dan ketika. Masih dalam satu proses gerak. Hal yang demikian menyebabkan kita nampak seolah-olah gerak yang berlaku itu dalam kiraan satu gerak. Itulah pandangan mata kasar kita.

Membincangkan tajuk ini secara tulisan tanpa ada penerangan secara praktis, nampak kesulitannya. Walau bagaimanapun, saya akan cuba membincangkannya dalam bentuk yang lebih mudah difahami.

Konsep satu gerak dalam satu ketika membawa makna gerak yang berlaku adalah dalam satu proses gerak atas tujuan yang tertentu. Dalam satu gerak itu, mungkin ada beberapa gerak yang sukar dikesan secara mata kasar. Ustaz memahamkan saya bahawa mustahil berlaku dua gerak dalam satu ketika. Maknanya, pada pandangan biasa, seolah-olah berlaku satu gerak yang serentak pada satu ketika. Hakikatnya, gerak yang satu itu mempunyai beberapa gerak yang berkesinambungan. Bukannya kesemua gerak itu dilakukan secara serentak, melainkan secara berturutan dalam satu proses gerak dalam kiraan saat dan ketika.

Ustaz menegaskan lagi bahawa jika berlaku dua gerak dalam kiraan satu saat dan satu ketika yang sama maka gerak itu tetap dikira satu gerak. Mungkin juga kemenjadian gerak-gerak itu tidak ada kekuatan dan tidak memberi kesan. Cuba kita bayangkan gerak tumbukan yang melibatkan tumbukan dan langkah kaki secara serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama. Boleh cuba sendiri. Jika buat serentak dalam satu kiraan saat dan ketika, maka pergerakan yang berlaku itu agak janggal. Nampak macam gerak robot. Walaupun ada dua gerak iaitu gerak tangan dan gerak kaki, gerak-gerak itu dikira sebagai satu gerak jika dilakukan serentak dalam saat dan ketika yang sama. Kedua-dua gerak itu tidak ada kekuatan dan tidak ada keseimbangan.

Sebaliknya, jika ada turutan antara gerak kaki dan gerak tangan dalam satu gerak maka jelas memberi kesan pada serangan tangan tersebut. Maknanya, kaki perlu bergerak dahulu dan diikuti dengan gerak tangan. Seperti yang saya tegaskan, perbezaan gerak kaki dan gerak tangan tersebut adalah dalam dalam kiraan saat dan ketika. Nampak macam satu gerak. Hakikatnya ada dua gerak dalam proses gerak yang sama.

Oleh itu, saya berpendapat bahawa kita perlu memahami sebenar-benarnya makna gerak yang berkaitan dengan konsep segerak. Konsep segerak itu membawa maksud bahawa gerak itu berlaku secara turutan tetapi dalam proses yang sama. Kita juga namakan sebagai gerak yang satu. Maknanya, dalam proses gerak itu terdapat beberapa gerak yang bersepadu. Nampak macam satu gerak.

Untuk memahamkan para penuntut saya, pernah saya kiaskan seperti bedilan meriam yang berterusan. Hal yang demikian boleh ditonton melalui filem-filem barat berkaitan peperangan. Kita boleh nampak peluru meriam yang dilepaskan satu per satu dalam satu proses pengeboman. Semuanya bertali arus. Kita nampak peluru-peluru itu dilepaskan kerana pergerakannya boleh dikira dalam kiraan saat melalui pandangan mata kepala.

Berbeza dengan gerak yang kita lakukan dalam persilatan. Perbezaan antara satu-satu gerak itu lebih cepat. Dalam kiraan saat dan ketika. Istilah kiraan saat dan ketika mungkin merujuk dalam kiraan satu atau dua saat. Itu sebabnya rangkai kata saat dan ketika adalah bersepadu dalam satu sebutan. Kita nampak seperti satu gerak. Hakikatnya banyak gerak yang bertali arus dalam proses gerak yang satu.

Ketika kita buat buah-buah jatuhan, konsep satu gerak dalam saat dan ketika adalah sangat penting. Kalau kita lihat persembahan SC, kita boleh lihat seolah-olah semua gerak buah yang dilakukan adalah secara serentak. Itu adalah pandangan umum kita. Sebenarnya dalam gerak yang serentak itu, terdapat beberapa gerak yang bersepadu dan bertali arus.

Cuba kita ambil contoh pada buah jatuhan Pertama. Dalam buah tersebut terdapat sekurang-kurangnya lima gerak. Mustahil kesemua gerak itu dapat dilakukan secara serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama. Semuanya secara turutan. Setiap turutan itu adalah terlalu singkat. Mungkin setengah saat atau satu saat pada setiap gerak. Oleh sebab sukar diukurlah maka dinamakan gerak dalam kiraan saat dan ketika.

Untuk membuat pukulan di rusuk, tangan pasangan perlu ditepis terlebih dahulu. Diikuti dengan jatuhan pelipat, pukulan secara tampar di lengan dan ditamat gerak dengan langkah kaki kiri ke depan. Kalaulah tepisan dan pukulan di rusuk dibuat secara serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama, kedua-dua gerak itu tidak akan menjadi. Mungkin tepisan akan gagal dilakukan atau tumbukan yang dilepaskan tidak ada kekuatan langsung. Prinsipnya, kalau dua gerak berlaku serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama, gerak-gerak itu dikira sebagai satu gerak. Apatah lagi jika tiga gerak cuba dilakukan serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama. Kesannya sama ada satu gerak saja yang menjadi atau kesemua gerak itu tidak menjadi langsung.

Berdasarkan perbincangan di atas, saya cuba menegaskan kefahaman kita bahawa dalam satu saat dan ketika yang sama, hanya satu gerak saja yang boleh dilakukan. Oleh itu, maksud serentak adalah bermakna kesinambungan beberapa gerak dalam gerak yang satu. Oleh itu, janganlah kita cuba membuat beberapa gerak secara serentak dalam kiraan saat dan ketika yang sama. Hal yang demikian adalah menyimpang daripada kefahaman yang ada dalam persilatan kita. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 20/05/2013 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: