RSS

61.4.1. KENALI SILAT CEKAK – Konsep Makan Gerak.

16 May

Mungkin ada faktor-faktor lain yang boleh mempengaruhi gerak, makan gerak dalam gerak. Misalnya aspek psikologi para pesilat itu. Kalau badan tak semiak, daya tumpuannya pada gerak akan terjejas. Ketika membuat latihan, semua gerak tidak menjadi. Badan menjadi lesu. Minat semakin kurang. Hilang semangat. Lebih cenderung sifat mengalah.

Walau bagaimanapun, prinsip-prinsip yang saya bincangkan pada tulisan lalu adalah dalam keadaan normal pesilat SC. Prinsip-prinsip itu juga merupakan asas utama bagi mempastikan kita dapat menguasai konsep gerak, “Makan gerak dalam gerak”. Pada kesimpulan saya, kelima-lima prinsip yang saya bincangkan dalam tulisan terdahulu adalah tersangat penting bagi maksud kemenjadian gerak. Kemahiran-kemahiran lain seperti konsep kejutan dan sebagainya hanyalah merupakan teknik sokongan untuk memantapkan gerak.

Hal yang demikian juga memberi makna wujudnya tuntutan pada para ahli untuk berusaha menguasai prinsip-prinsip tersebut. Hal yang demikian supaya konsep makan gerak dalam gerak bersebati dalam proses tindakan gerak mereka. Pada saya, mereka yang dapat menguasai gerak sedemikian baharulah sampai ke makam tahkik dalam gerak persilatan SC. Maknanya, mereka berjaya membuat pengesahan atas kebenaran gerak SC berdasarkan pembuktian yang kukuh.

Rajin-rajinkan diri supaya sentiasa berlatih silat agar prinsip ketangkasan akan bertambah dari masa ke masa. Ketangkasan yang terbina akan meghindari gerak bermalam. Gerak bermalam adalah merupakan musuh utama konsep gerak ‘makan gerak dalam gerak’. Pesilat yang tangkas adalah merupakan seorang pesilat yang cepat gerak gerinya, cergas dan pantas. Ada juga yang menggambarkan ketangkasan seseorang itu dengan istilah cekatan. Mudah memahami tujuan gerak dan cekap melakukan gerak yang dihajati.

Begitu juga dengan kekuatan diri yang amat membantu penguasaan makan gerak dalam gerak. Kekuatan lengan tangan sangat memberi kesan utama. Buatlah latihan bagi menguatkan lengan secara tekan tubi atau latihan mengangkat berat secara berulang. Kita boleh juga menarik spring bagi menambahkan kekuatan lengan. Bukan niat menambah ketulan otot, melainkan untuk menambahkan kekuatan supaya berada pada tahap yang diperlukan sebagai sifat normal manusia. Zaman saya dulu pun ada ‘punching bag’ di kelas silat untuk latihan kemahiran. Kegunaannya adalah untuk maksud sepakan kaki berdasarkan sepak SC. Pastinya perbuatan tersebut bagi menambahkan kekuatan sepakan. Banyak gunanya ketika membuat buah-buah dalam persilatan kita.

Di samping itu, awasilah bentuk tubuh badan. Jaga susuk badan terutamanya bahagian perut. Perut yang PMD mengundang nafas yang pendek. Anupun boleh terjadi pendek. Banyak ruginya dalam penguasaan gerak yang tepat dan tangkas. Begitu juga dengan berat badan. Berat yang berlebihan akan membantut gerak yang tangkas. Nafas akan terganggu. Cepat letih. Hal yang demikian perlu diambil berat oleh pengamal SC, terutamanya para Jurulatih.

Kita selalu mengabaikan diri kerana asyik memandu atau mengajar anak didik kita. Lupa akan peningkatan diri. Maka jadilah diri umpama lilin yang membakar diri kerana asyik menyinari suasana atas tuntutan pihak lain. Sebaliknya, saya selalu kiaskan diri supaya menjadi bak matahari yang sentiasa menyinari alam dalam keadaan diri terus mantap seadanya. Pada saya, setiap kali bilangan anak didik kita bertambah maka bertambah pula pengetahuan dan kehebatan kita. Amat malang sekali jika kebolehan kita sentiasa berada di takuk lama, selama-lamanya. Lebih buruk lagi apabila anak didik yang kita lahirkan lebih hebat daripada kehebatan kita yang sedia ada.

Dalam tulisan yang lalu, saya menekankan prinsip utama untuk menguasai konsep makan gerak dalam gerak. Untuk tulisan seterusnya, saya akan menghuraikan konsep gerak dalam makan gerak dalam gerak menunggu atau menyerang..

Cuba kita perhatikan konsep gerak makan gerak tersebut dalam sistem pertahanan diri kita. Kita lihat dulu dalam sistem kita menangkis serangan lawan. Kesepaduan prinsip jangan bermalam, ketepatan, ketangkasan, kekuatan dan stamina adalah perlu ada. Konsep makan gerak dalam gerak membawa makna tindakan gerak kita adalah dalam proses serangan lawan. Proses gerak bermakna belum terhenti gerak.

Penggunaan gerak ketika gerak tumbukan lawan terhenti maka banyak mudaratnya atas kita. Lambat menepis, jawabnya badan kita akan ‘merana’ kerana sifat kita tidak mengelak. Bayangkan jika serangan yang datang itu menggunakan senjata pendek. Rabak badan jawapannya. Tepisan yang lambat juga menjadikan tangan lawan akan bertambah berat. Banyak kekuatan dan tenaga yang amat diperlukan, dalam keadaan badan menjadi ‘parah’. Lawan kita juga boleh bertindak gerak dengan membuat susulan gerak yang lain.

Hal yang demikianlah, dalam pembelajaran SC, ada konsep ‘cecah baru ambil’. Jika gerak tepisan dilakukan dalam proses gerak serangan lawan, lahirlah konsep cecah. Gerak kita lebih mudah membuat tepisan dan seterusnya membuat susulan gerak yang lain. Hal yang demikian membawa makna bahawa istilah mencecah itu bererti tindakan gerak kita dalam proses gerak lawan. Kalau gerak telah berhenti di badan, bukan cecah namanya.

Cuba bezakan pengunaan ayat, “kena baru ambil” dengan “cecah baru ambil”. Ayat yang kedua, cecah baru ambil adalah bertepatan dengan maksud makan gerak dalam gerak. Kalau dah kena baru ambil, teruk jadinya pada badan. Macam orang tak bersilat. Bayangkan jika lawan menggunakan senjata.

Istilah cecah adalah bermaksud sekejap atau sedikit. Kalau guna istilah mencecah maknanya ialah kena sedikit pada bahagian kulit. Kalau percakapan biasa, maksudnya, ‘baru sentuh, bukannya sudah kena pukal atau sudah kena tepat’. Kalau dah kena pukal atau sudah kena tepat maka susahlah kita hendak bertindak balas. Kalau baru sentuh, menyenangkan kita bertindak. Oleh itu, fahamilah betul-betul konsep cecah dalam menghadapi serangan lawan.

Susulan gerak setelah tepisan, kita namakan sebagai buah-buah jatuhan. Nampak seolah-olah ada pemeringkatan antara tepisan dan buah jatuh. Pada hal, semuanya berlaku dalam satu arus atau satu pertalian gerak yang sama. Bersepadu dalam kiraan saat dan ketika. Kita membuat gerak dalam proses gerak yang dilakukan lawan. Jika bermalam, maka akan terputus pertalian antara tepisan dan buah jatuhan. Alamat lawan kita akan mudah bertindak balas.

Oleh itu, dalam proses lawan kita membuat serangan, kita perlu bertindak dalam gerak yang satu. Siap dengan tepisan dan pukulannya. Kebolehan dan kepupayaan kita mengatasi proses gerak lawan itulah bermakna kita telah sampai ke tahap makan gerak dalam gerak. Hal yang demikian akan menyebabkan gerak serangan lawan mudah diatasi atau dimatikan.

Dalam sistem serangan, kita juga perlu menerapkan penguasaan konsep makan gerak dalam gerak. Ketika saya mengajar SC dulunya, terdapat beberapa penekanan dalam pembelajaran pada anak didik saya. Penekanan itu adalah berkaitan dengan konsep makan gerak dalam gerak. Konsep itu diperkenalkan dari masa ke masa dalam kalangan penuntut sejak awal pembelajaran SC lagi.

Penekanan pertama saya ialah “prinsip SC mara ke depan dalam gerak yang satu”. Itulah namanya makan gerak dalam gerak. Hal yang demikian adalah disebabkan hakikat Silat Cekak ialah “silat gerak”.

Kemaraan SC dalam gerak yang satu adalah merupakan kesepaduan beberapa gerak. Dalamnya, terdapat gerak tumbukan, potong dan gerak mematikan gerak lawan melalui buah-buah yang dipakai. Semuanya bergerak dalam kiraan saat dan ketika. Bersepadu, seolah-olah dalam satu gerak sahaja pelakuannya.

Penekanan kedua saya ialah “sambil menyerang, Cekak dapat menangkap. Ikut kajian tidak ada satu silat yang seadanya, sekiranya menyerang silat itu dapat menangkap”.

Ungkapan itu hanya boleh dilakukan jika gerak serangan kita adalah dalam satu proses yang bertali arus. Kita ‘makan’ gerak lawan ketika kita bergerak dan lawan kita bergerak. Gerak kita tidak bermalam di mana-mana. Tak singgah di mana-mana ‘R&R’. Apatah lagi singgah untuk mencari ketenangan.

Penekanan ketiga ialah “ketika Cekak menyerang dan jika musuh mengelak, pasti kena dan sekiranya ditepis pula pasti dimakannya”.

Ungkapan di atas terlalu kerap kita dengar. Kemenjadiannya pasti dalam konsep makan gerak dalam gerak. Mereka yang membuat kejutan secara tabik hormat, pasti mengundang gerak bermalam. Lebih-lebih lagi golongan fahaman ‘tukmaninah’. Konsep istilah itu sendiri menganjurkan sifat berhenti seketika. Berehat dan mencari ketenangan. Sifat yang sedemikian adalah bertentangan dengan konsep makan gerak dalam gerak.

Dalam sistem pembelajaran SC, saya sentiasa mengingatkan anak didik saya tentang aspek penekanan tersebut. Percakapan mengenai tiga penekanan itu sentiasa berulang-ulang hingga terpahat di hati mereka. Itulah prinsip utama gerak serangan dalam konsep makan gerak dalam gerak. Jadi, maknanya konsep makan gerak dalam gerak perlu ditekankan sejak awal pembelajaran lagi. Masa pelajaran kaedah lagi. Hal yang demikian supaya terpahat kefahaman tersebut di hati mereka apabila penuntut-penuntut SC telah tamat persilatan SC. Sekian tajuk ini.

 
Leave a comment

Posted by on 16/05/2013 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: