RSS

61.4.0. KENALI SILAT CEKAK – Konsep Makan Gerak.

13 May

Nampaknya istilah ‘gerak’ tersangat kerap digunakan dalam kaedah kefahaman persilatan kita. Ungkapan-ungkapan yang memperlihatkan rupa bentuk SC kerap kali menggunakan istilah tersebut. Pada saya, sepatutnya kefahaman tentang gerak tentunya telah bersebati dalam pemikiran para penuntut SC. Istilah itulah yang sering diulang-ulang ketika proses penurunan ilmu SC. Dalam tulisan ini, saya lanjutkan lagi perbincangan berdasarkan istilah gerak. Ada istilah makan gerak dalam kefahaman gerak persilatan kita.

Seperti yang saya tegaskan bahawa gerak dalam SC adalah berasaskan pada gerak dua tangan dan dua kaki. Pada dasarnya, bila tangan digunakan lawan, tangan pula balasannya. Jika kaki digunakan lawan maka kakilah balasannya; tanpa menggunakan tangan menepis. Maknanya tak menggunakan tangan untuk menepis serangan kaki. Serangan SC lebih banyak menggunakan tangan. Itulah sifat gerak semula jadi yang ada dalam kalangan masyarakat Melayu. Sifat gerak yang sedemikian, ada dalam SC. Hal yang sedemikian membawa makna, SC mengamalkan juga gerak semula jadi yang ada dalam masyarakat Melayu dalam konteks persilatannya.

Sifat mempertahankan diri dan sifat serangan dalam SC, umumnya tidak menggunakan kaki. Tidak ada gerakan kaki secara tinggi. Pada kajian kita, hal yang demikian akan membahayakan diri sendiri. Adab gerak secara semula jadi menggunakan kaki dalam masyarakat Melayu, melarang perbuatan mengangkat kaki melebihi pusat. Biadab. Lagi pun, dari segi gerak semula jadi, jika kaki diangkat tinggi maka bermakna itulah pergerakan yang dibuat-buat yang memerlukan banyak tenaga dan kekuatan. Bukan semua orang boleh melakukannya terutama mereka yang PMD. Orang-orang jenis ini bukan setakat tidak ada kemampuan mengangkat kaki, sepak kaki pun payah.

Banyak tafsiran yang diberi pada istilah ‘silat’. Tafsiran itu adalah bergantung pada falsafah persilatan masing-masing. Saya telah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan yang lalu. Kita panjangkan lagi perbincangan mengenai konsep silat yang berkaitan dengan gerak. Ada yang mentafsir silat itu sebagai elat dalam permainan gerak. Ada yang kata silat itu ialah silap. Tersangat banyak tafsiran tentang maksud silat. Semua tafsiran itu adalah bergantung pada persilatan yang berbeza-beza. Umumnya, silat dianggap sebagai satu seni permainan atau kepandaian berjuang dengan menggunakan ketangkasan gerak menyerang dan mempertahankan diri.

Dalam SC, kefahaman kita adalah jelas. Silat adalah gerak. Yang bergerak adalah dua tangan dan dua kaki. Manakala gerak itu sendiri adalah ditentukan oleh Yang Empunya Gerak. Implikasi gerak yang sedemikian mendatangkan kelebihan pada persilatan SC. Pembelajaran kita adalah berfokas. Hal yang demikian juga menjadikan gerak persilatan kita ringkas dan padat. Tak ada langkah-melangkah. Kecualilah pada mereka yang suka memupuk sifat tari-menari. Perkara ringkas cuba dikembang-kembangkan dalam persilatan SC. Amat merugikan gerak SC. Hilang identiti SC yang merupakan silat gaduh. Saya tidak berminat untuk mengulas hal yang demikian secara panjang lebar.

Dalam konteks gerak, konsep ‘makan’ dalam rangkai kata makan gerak membawa maksud kebolehan atau pengupayaan menguasai gerak. Maknanya, kesan pembelajaran SC akan membolehkan atau mengupayakan pengamalnya mengalahkan atau mematikan gerak lawan. Kalau lawan menyerang, geraknya mudah diatasi. Begitu juga ketika Cekak menyerang. Dengan mudah juga gerak lawan dapat dimatikan. “Buatlah macam mana sekalipun, jamin boleh makanlah”. Begitulah maksud pengunaan istilah makan dalam percakapan harian.

Keyakinan kita adalah berasas. Hal yang demikian adalah kerana pelajaran SC mengandungi sistem pelajaran yang lengkap. Seperti yang selalu saya tegaskan dulu, ‘Seni Silat Cekak mempunyai kaedah-kaedah yang tetap, yang tidak boleh diubah-ubah dengan mempunyai buah-buah pukulan yang cukup dan kemas serta kunci-kunci tangkapan yang lengkap’. Oleh itu, mudahlah pada pengamal SC menguasai gerak orang lain.

Konsep makan gerak ini telah diperluaskan fahamannya dalam ungkapan ‘makan gerak dalam gerak’. Ungkapan yang mempunyai empat perkataan itu melambangkan kebolehan dan keupayaan para pengamal SC untuk menguasai gerak sama ada gerak diri sendiri ataupun gerak orang lain yang menjadi lawannya.

Dalam tulisan ini saya akan menghuraikan konsep makan gerak dalam gerak dan prinsip utama untuk menguasai konsep gerak tersebut. Maka, perbincangan saya seterusnya adalah berdasarkan ungkapan kelima yang berkaitan dengan ungkapan ‘Makan Gerak Dalam Gerak.’

UNGKAPAN KELIMA.

Makan Gerak Dalam Gerak.

Ungkapan tersebut membawa makna penuntut SC diasuh supaya berkebolehan menguasai gerak dalam proses gerak yang dilakukannya. Proses gerak itu meliputi gerak dalam sistem mempertahankan diri atau dalam gerak sistem serangan. Dalam proses gerak itulah timbulnya konsep makan gerak dalam gerak.

Konsep makan gerak dalam gerak ini memerlukan beberapa prinsip utama. Sebagai pengamal SC, bagi menguasai konsep makan gerak dalam gerak itu, mereka memerlukan penguasaan pada prinsip-prinsip tersebut. Kesemua prinsip itu adalah bersepadu. Cuma, dalam tulisan ini nampak macam berpisah-pisah. Hal yang demikian bagi memudahkan maksud perbincangan. Hakikatnya tetap bersepadu.

Perkara utamanya ialah gerak yang dilakukan jangan bermalam. Maknanya jangan terhenti di mana-mana gerak sama ada dalam proses mempertahankan diri ataupun ketika menyerang. Selagi sifat bermalam masih ada, maka selagi itulah konsep makan gerak dalam gerak gagal dikuasai dan dinikmati oleh pengamal SC. Saya rasa, kita sendiri boleh merasai sama ada gerak kita bermalam ataupun tidak. Ketika proses pembelajaran, peranan Jurulatih amat penting bagi mempastikan sifat gerak bermalam dihindari. Berilah perhatian pada prinsip ini. Kalau dibiarkan sifat bermalam wujud pada gerak para penuntut di awal pembelajaran, kita khuatir sifat itu akan terus berkekalan hingga tamat silat. Alangkah ruginya sifat sedemikian diwarisi penuntut SC hingga akhir pembelajaran.

Prinsip kedua ialah ketepatan. Jangan langsung berlaku ‘miss’ ketika membuat gerak tepisan atau pukulan dan kuncian. Mesti cun. Jika menyerang, tindakan kita itu tidak akan menyimpang daripada sasarannya. Tepat mengena sasaran. Tidak sempat lawan kita ‘melarikan diri’. Apatah lagi bertindak balas atas gerak yang kita lakukan. Jika menunggu serangan, gerak kita adalah tepat. Prinsip tangan yang datang maka tangan yang menepis tidak mendatangkan masalah. Ternampak kejituannya. Mantap. Susulan gerak pukulan yang berikutnya, juga tidak mendatangkan masalah. Tepat pada sasaran dan tepat cara pukulannya. Kegagalan dalam tindakan yang tepat akan menyebabkan rentak makan gerak dalam gerak itu akan terbantut. Tak menjadi sifatnya.

Ketiganya ialah ketangkasan. Sifat tangkas menuntut tindakan gerak kita yang cepat dan cergas. Ketika membuat buah jatuh, kesepaduan gerak kaedah dan buah jatuhan adalah menampakkan ketangkasan yang sukar dikesan lawan. Susah bagi mereka memintas ketangkasan kita itu. Apabila Cekak menyerang, ketangkasannya memintas tindak balas lawan jika ada, amat mengkagumkan. Lawan sukar membaca gerak kita kerana ketangkasan yang ada. Kiraan gerak kita adalah dalam saat dan ketika. Kalau gerak dalam kiraan minit, alamat merana. Tidak ada lagi konsep makan gerak dalam gerak.

Prinsip yang keempat ialah kekuatan. Kita merujuk kekuatan itu pada tindakan gerak yang dilakukan. Dalam hal ini, kekuatan yang perlu dikuasai adalah berdasarkan pada tahap yang sepatutnya ada pada kita. Kekuatan adalah perlu untuk mengambil kaedah dan ketika membuat jatuhan. Untuk menepis, perlu ada kekuatan. Untuk menjatuhkan lawan, juga memerlukan kekuatan. Kita sendiri boleh rasakan keperluan kekuatan itu. Misalnya, ketika membuat buah-buah jatuhan, kekuatan menjatuhkan pelipat lawan perlu ada. Begitu juga dengan sasaran jatuhan yang lain. Ketika kita menyerang, kekuatan juga perlu ada. Mengambil beberapa buah potong pun adalah memerlukan kekuatan. Misalnya potong Gayung Patani. Kita perlu ada kekuatan untuk menarik tangan lawan. Kegagalan kita memperoleh kekuatan yang sepatutnya, akan mengganggu gerak kita untuk menguasai konsep makan gerak dalam gerak.

Akhir sekali, jangan lupa stamina yang ada pada diri kita sendiri. Stamina adalah merujuk pada sifat daya tahan atau keupayaan diri yang membolehkan seseorang itu bertindak. Hal yang demikian juga adalah merupakan salah satu prinsip penting bagi kita menguasai konsep makan gerak dalam gerak. Maknanya, mesti ada tenaga. Prinsip tenaga adalah berbeza dengan prinsip kekuatan. Biasanya, faktor penafasan adalah amat penting sekali untuk menentukan tahap stamina seseorang. Mana mungkin kita dapat mengekalkan pergerakan secara pantas dan tangkas kalau nafas yang ada, tercungap-cungap atau berombak-ombak. Orang yang sebegini cepat penat. Kena nafas ikut mulut. Maka akan hilanglah tumpuannya pada matlamat menguasai gerak lawan. Hal yang demikian juga akan membawa makna terganggunya proses geraknya dalam memenuhi konsep makan gerak dalam gerak. Terbantut dalam proses gerak. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 13/05/2013 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: