RSS

58.7. PROSES PENYAMPAIAN PELAJARAN.

28 Jan

Kiasan Kaedah Sebagai Rumah Buah.

Kalau kita membincangkan aspek keselamatan, sesungguhnya buah-buah SC akan mendatangkan kemudaratan jika dilakukan secara tidak berhati-hati. Walau bagaimanapun, kes yang berlaku adalah sangat terpencil. Umumnya, semua pesilat boleh menjaga diri. Umpama kata orang tua-tua, “Yang lelaki dah besar panjang dan yang perumpuan dah besar lebar.”

Sepanjang saya menjadi Jurulatih, hanya seorang penuntut yang mengalami kecederaan teruk. Tak salah saya, bahunya patah ketika pasangannya mengambil buah Pasung Kemanga. Ketika pasangannya menyentap tangan, penuntut berkenaan tidak seimbang dan bahunya jatuh terlebih dahulu. Patah tebu. Hal yang sama juga boleh berlaku apabila kita mengambil buah-buah yang bersifat jatuhan Kuntau jika tidak berhati-hati.

Pada pandangan saya, sesuatu pukulan yang melibatkan urat saraf, memerlukan pengawasan daripada Jurulatih. Pukulan Paras dan Lintau adalah mewakili sifat buah yang sedemikian. Kesannya boleh pengsan atau membawa maut. Itu sebabnya, dalam menyahut cabaran dari persilatan lain di satu masa lalu, SC meletakkan kalah menang adalah berdasarkan faktor patah, pengsan atau mati. Sesungguhnya, pukulan-pukulan yang ada dalam SC mampu berbuat demikian.

Jurulatih yang baik adalah Jurulatih yang boleh menerangkan kemungkinan-kemungkinan yang akan berlaku ketika membuat gerak pada setiap buah SC. Saya berasa bangga pada diri saya kerana merasa semua kemungkinan tersebut. Memang saya relakan diri untuk Ustaz membuktikan kehebatan setiap buah SC. Inginkan kebenaran akan kehebatan buah seperti yang didakwa. Cuma, mati dan patah yang tidak saya rasai. Setakat pitam atau terpinga-pinga, perkara biasa.

Pada saya, tidak dapat dinafikan betapa keupayaan seseorang Jurulatih itu akan banyak mempengaruhi penguasaan ilmu SC dalam kalangan anak didiknya. Sesuailah konsep gerabak keretapi yang akan ‘berlari’ seperti mana larian kepala keretapi tersebut. Kemas gerak Jurulatih maka akan kemaslah gerak para penuntutnya. Kalau pengajaran tidak bersungguh hati maka lahirlah anak didik yang kurang sifat kesungguhannya. Saya selalu mengulas akan hal yang demikian dalam tulisan-tulisan yang terdahulu. Oleh itu, para Jurulatih perlu perkayakan diri dengan segala aspek ilmu yang ada dalam SC. Hal yang demikian akan membolehkan mereka menyampaikan pelajaran secara berkesan tanpa membuat tambahan gerak atau penambahan penerangan secara suka-suka hati.

Ketika menyampaikan pelajaran asas buah Pertama, jangan lupa menegaskan kehebatan Kaedah A. Kaedah itu sangat diutamakan dalam SC kerana kaedah A adalah salah satu kelebihan yang ada dalam pelajaran kita. Menurut Ustaz, kaedah itu tak ada pada mana-mana persilatan Melayu yang lain. Kalau adapun bentuk tepisan berkenaan, tangannya telungkup bagi menolak serangan tangan lawan. Pergerakannya lambat dan terhenti kerana kebiasaannya pergerakan itu menunggu tindak balas lawan. Oleh itu, sifatnya suka bermalam. Bukannya cara kita. Kita sentiasa berpegang pada falsafah yang ada. ‘Makan Gerak Dalam Gerak.’

Kaedah kita, tangan telentang bagi menepis serangan lawan. Buah-buah yang menggunakan Kaedah A, hebat pukulan pemakannya. Cepat pula pergerakan atau tindak balasnya. Kita boleh buktikan kata-kata tersebut melalui gerak-gerak pukulan yang ada pada buah-buah yang diambil melalui Kaedah A. Tidak kurang juga dengan buah-buah lain yang menggunakan Kaedah yang berlainan. Buat betul-betul. Buatlah dengan sepenuh hati.

Kaedah-kaedah menepis dalam SC saya sifatkan sebagai ‘rumah buah’. Dari dalam ‘rumah’ itulah maka lahirnya gerak-gerak buah yang ada dalam SC. Akan tetapi jika ada yang membandingkan Kaedah sebagai tiang rumah atau dinding rumah atau rumah sembah atau tapak sembah atau sebarang bentuk pelambangan yang lain, buatlah. Perkara pentingnya ialah kita faham akan peranan Kaedah untuk menghasilkan buah-buah dalam persilatan SC.

Kita yakin bahawa dari kaedah, pelbagai bentuk pukulan atau buah yang amat berkesan dapat dihasilkan. Buahnya ringkas tapi amat berkesan. Begitu juga dengan Kaedah SC itu sendiri yang boleh dianggap mudah dan ringkas. Tapi, tersangat besar faedahnya. Atas keyakinan tersebutlah kita berani meletak syarat tegas untuk berentap dengan silat lain satu ketika lalu. Kita yakin bahawa penggunaan Kaedah yang ada, amat memberi manfaat pada pengamal SC. Tak banyak guna kekuatan. Geraknya selamba dan semula jadi. Namun begitu, jangan pula dipermudahkan pembelajaran Kaedah.

Sesungguhnya SC amat mementingkan Kaedah. Tanpa penguasaan Kaedah yang betul, maka buah-buah yang dibuat pasti tidak kemas dan tidak berseni. Menurut Ustaz, ketika kita menyahut cabaran untuk berentap dengan satu silat yang lain pada satu ketika lalu, penguasaan pada Kaedah amat penting. Persediaan latihan lebih banyak pada latihan Kaedah bagi memastikan penguasaannya mantap dan berkesan. Muktamad mematikan serangan lawan.

Saya pernah menulis bentuk latihan Kaedah tersebut. Ada dua perkara yang dipentingkan. Pertamanya ialah kepantasan tangan menepis sebarang bentuk serangan tangan dalam situasi yang sepontan. Keduanya ialah kemantapan badan yang tidak bergerak atau beralih kedudukan. Ada jenis latihan yang boleh dilakukan seperti yang diberitahu Ustaz. Saya pernah menyentuh hal yang demikian dalam tulisan di blog yang terdahulu.

Oleh itu, kaedah yang empat itu perlulah diajar selama empat kali latihan. Jangan gopoh dan terburu-buru untuk meneruskan pelajaran lain selagi kaedah-kaedah itu tidak dikuasai sepenuhnya. Janganlah kita berasa jemu mengajar kaedah-kaedah tersebut untuk empat kali latihan. Hinggakan kita turut menganggap penuntut pun akan berasa jemu. Oleh sebab nak menambat hati mereka maka pelajaran yang sepatutnya diajar empat kali latihan telah menjadi dua atau tiga kali latihan. Amat merugikan para penuntut.

Setiap kaedah ada sifat dan penekanan penggunaannya. Latihan Kaedah boleh mendatangkan kemudaratan pada penuntut yang tidak cerdas dan cergas. Lengan dan bahagian atas siku mungkin lenguh dan menjadi biru apabila tumbukan kita ditepis dengan menggunakan Kaedah A. Tentu ada dalam kalangan penuntut yang bersungut. Katakan pada mereka. Hal yang demikian adalah buat sementara waktu. Namun begitu, jika Kaedah itu terus dilatih secara berterusan, rasa sakit atau warna biru di lengan akan hilang. Tangan akan menjadi mangli apabila pasangan kita membuat tepisan.

Walau bagaimanapun, sebagai Jurulatih kita perlu mempunyai pengetahuan yang luas tentang kesan latihan Kaedah. Setelah kesan sakit pada lengan berkurangan, rasa sakit akan beralih tempat ketika mereka berlatih Kaedah B dan C. Kawasan antara pergelangan tangan hingga ke siku adalah menjadi sasaran. Adatnya, tangan pesilat akan berasa sakit ketika membuat Kaedah B. Sebaliknya, kesakitan itu akan beralih pada pasangannya ketika membuat latihan Kaedah C. Jika ada dalam kalangan penuntut yang bersungut, kita tahu akan puncanya. Seterusnya, semasa mempelajari Kaedah D, pasangan pesilat akan berasa tenang kerana tidak sakit lagi. Sudah mangli.

Itulah pengalaman yang perlu ada pada penuntut SC. Kaedah SC nampak senang, tapi payah. Akhirnya tersangat mudah. Mula-mula sakit, lama-lama hilang sakitnya. Itulah situasi yang pasti wujud. Kalau pesilat tidak mengeluh rasa sakit, ada dua kemungkinan. Pertamanya kerana tak cukup latihan. Pelajaran Kaedah dilonggok dalam satu atau dua kali latihan. ‘Setakat ambil Kaedah’. Keduanya kerana tumbukan layang. Tak tepis pun tak kena sasaran. Kalau Kaedah tidak mantap maka buah-buah yang lahir dari gerak Kaedah itu kurang berseni.

Berhati-hati ketika memberi arahan. Amat mudah kita menegaskan pada penuntut ketika membuat Kaedah. “Kena atau sentuh baru ambil kaedah” atau “ Jangan pukul atau hentak tangan si penumbuk bagi kaedah B , C dan D. Nanti sakit.” Berdasarkan pengalaman, kata-kata tersebut susah diterima secara logik tanpa ada penjelasan yang jelas. Maka timbullah persoalan dalam fikiran para penuntut. Berhati-hatilah ketika membuat penerangan. Sampaikan saja pelajaran tanpa banyak membebel pada pemulaan pelajaran.

Mengajar kaedah perlu bersepadu dengan pengajaran cara melepaskan tumbukan. SC berdiri lurus dan menumbuk dalam keadaan berdiri tersebut. Perbandingan antara konsep ‘lurus’ dengan ‘kuda-kuda’ perlu berhati-hati ketika membuat penerangan. Hal yang demikian bagi mengelak penuntut kita bergerak secara robot. Konsep kemudahlenturan gerak perlu dimiliki oleh mereka.

Banyak gelagat tumbukan para penuntut yang perlu diperbetulkan. Ambil berat sikit. Jangan biarkan mereka melepaskan tumbukan ikut suka hati. Ada yang menumbuk untuk Kaedah C secara merendahkan kedudukan diri. Secara langsung, hal yang demikian akan mengundang sifat berkuda-kuda. Amat merugikan gerak pesilat. Ada juga dalam kalangan pesilat yang melepaskan tumbukan yang sengaja menyimpang dari sasaran. Maknanya, kalau pasangannya tidak menepis, tumbukannya pun tidak mengena. Pelihara kawan. Sebenarnya amat merugikan kawan. Tak rasa nikmat berlatih pelajaran Kaedah. Sekurang-kurangnya merasai nikmat sakit.

Saya tidak akan membincangkan kaedah melepaskan tumbukan dalam tulisan ini. Prinsip dan konsep tumbukan telah saya tulis dalam blog yang terdahulu. Buatlah rujukan untuk mengetahui cara-cara melepaskan tumbukan, sasaran tumbukan, pandangan mata dan gerak badan. Semuanya ada perkaitan. Apapun, dalam pembelajaran SC, segala-galanya bermula dari pelajaran Kaedah. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 28/01/2013 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: