RSS

40. 11. PENGALAMAN BERGURU DARIPADA USTAZ.

25 Jul

Pada satu malam yang lain, kami dipelawa guru untuk mendapatkan batu cincin. Dikatakan bahawa batu berkenaan akan diberi oleh orang ghaib. Khasiatnya amat berguna. Boleh digunakan untuk mengubati berjenis penyakit dan boleh membawa pelbagai kebolehan pada diri. Pada malam berkenaan, kami datang bertiga. Rupa-rupanya ramai orang lain yang ada bersama untuk mendapatkan batu cincin yang dikatakan berharga. Kesemua kami duduk di luar rumah. Kawasannya amat luas. Suku padang bola. Cukup masanya, guru berkenaan keluar dari rumah. Jam menunjukkan hampir tengah malam. Beliau duduk atas kerusi, manakala kami disuruh duduk di atas tanah berpasir secara beratur. Ada kira-kira sepuluh orang ramainya dalam tiga barisan.

Suasana hening sepi. Kelihatan mulut guru kumat-kumit membaca sesuatu. Saya memerhatikannya dengan penuh tumpuan. Beliau telah berada dalam dunia separuh sedar kerana suaranya telah berubah dan bahasanya pun berubah. Tiba-tiba, kedua-dua tangannya menyambar sesuatu di udara. Batu cincin rupanya. Maka kami pun bergilir-gilir mendapatkan batu cincin berkenaan. Sah jenisnya batu aked. Gebangnya bukan main, membuktikan khasiat batu berkenaan. Setelah selesai majlis, kami pulang bersama dalam sebuah kereta. Berbincanglah kami sambil ketawa kerana ketika peristiwa tersebut ada juga lucunya.

Terpancul kata-kata, ”Alangkah baiknya jika kita dapat batu permata. Tapi batu aked yang murah saja. Selungguk boleh dapat lima ringgit semuanya. Sekali pandang, terasa sia-sia dan buang masa. Menunggu hingga tengah malam bagi mendapatkan bukti supaya tidak sia-sia. Untuk dibuat cincin, pasti memerlukan suasa. Lebih mahal suasa daripada batu cincin yang ada. Itulah yang dikatakan sia-sia. Namun begitu, kerana tujuan nak tahu, ada juga faedahnya. Dapat pengalaman dan pengetahuan berharga tentang ilmu megah yang diagungkan oleh sesetengah orang kita. Rupa-rupanya banyak yang tipu daripada yang nyata. Kalau tak alami, macam mana nak cerita pada orang lainya.” Itulah antara lain, isi perbincangan kami.

Guru berkenaan juga mempunyai kebolehan membuat tolakan angin ketika dia diserang. Kerap kali beliau sendiri yang membuat persembahan, mencari ahli dalam kalangan masyarakat kampung. Disuruhnya pembantu beliau membuat serangan dengan menggunakan parang panjang. Bukannya tongkat panjang. Apabila mata parang berkenaan hampir mencecah dirinya, beliau membuat tolakan. Penyerang berkenaan akan terpelanting melayang. Kami hanya menyaksikan kebolehannya tapi tidak berminat belajar walaupun ditawarkan berbuat demikian. Hal yang demikian kerana kami telah ada pengetahuan yang diberi Ustaz. Lebih baik menurut kata-kata dan arahan guru kami yang sebenarnya. Lebih selamat. Itulah keputusan kami bersama.

Semakin lama maka semakin rapat hubungan kami dengan guru berkenaan. Bukan setakat guru itu saja, malah isterinya juga begitu mesra dengan kami. Hal yang demikian kerana hubungan baik yang kami pupuk adalah meliputi keluarganya juga. Pada satu ketika, kami dipelawa untuk mendapatkan ilmu kebal senjata. Maknanya tidak lut dengan tembakan senjata api. Mula-mula takut juga. Akhirnya kami bersetuju menerimanya. Namun begitu, mendapatkan ilmu berkenaan bukannya percuma. Banyak wang yang terpaksa disediakan. Empat angka. Apa nak buat. Sudah terlanjur memberikan persetujuan. Maka terpaksalah kami mengadakan jumlah yang diperlukan.

Kami bertiga diberikan ’benda’ sebagai pendinding buat pakaian diri. Sejenis batu yang ’ditarik’ dengan menggunakan kuasa ’sakti’. Ceritanya amat menarik. Kami bertiga diarah kapitnya yang masuk dalam badan guru itu, ke satu tempat di Ulu Kelang pada satu malam. Sekarang dah lupa lokasinya. Disuruhnya kami mengambil segumpal tanah di satu tempat yang dipandu guru itu. Masing-masing korek sendiri tanah itu dan disimpan dalam beg plastik hitam. Kemudiannya kami diarah simpan tanah berkenaan. Saya telah menyimpan tanah itu dalam peti ais di rumah. Rakan yang lain, saya tak tahu. Keesokannya kami disuruh bawa tanah itu ke gelanggangnya. Di situlah guru berkenaan menggunakan telapak tangannya untuk menarik sesuatu dari tanah itu. Macam megik nampaknya. Maka keluarlah sejenis batu sebesar telur burung puyuh. Dari mana datangnya batu tersebut. Siapa yang menghantarnya. Pada hal, saya sendiri yang menyimpan gumpalan tanah yang dikorek semalamnya. Hati berkata-kata. Lama-lama, baru faham sebabnya. Walau bagaimanapun, batu itulah yang dijadikan ‘pendinding’ buat kami. Pemakaiannya ialah di pinggang.

Pada satu malam, kami dibawa ke satu kawasan hutan yang jauh di pendalaman. Sungguh gelap keadaan hutan banat itu. Tambahan pula suasana sekitarnya sungguh sunyi dan sepi. Kawasan hutan yang terpencil. Mungkin menghindari kekecohan masyarakat sekitar. Hanya kedengaran suara-suara unggas dan binatang yang tak pasti. Cukup masanya maka kami dipelawa untuk diuji menghadapi tembakan senapang patah itu. Sasarannya ialah di bahagian belakang badan. Setiap orang diuntukkan dua peluru. Peluru yang pertama ditembak pada sebatang pokok. Berkecai kulit pokok berkenaan. Terasa gerun dan takut juga di hati. Tibalah masa peluru kedua ditembak ke badan kami. Di suruhnya kami berjalan ke depan lebih kurang dua puluh kaki jaraknya. Tanpa baju, membelakanginya. Badan terasa sejuk. Termasuk sejuk kerana takut. Hidup ke lagi!.

Perasaan ketika itu sungguh seram dan takut. Antara yakin dan tak yakin. Satu segi, melihatkan peluru pertama yang ditembak di pokok, alamat tak ada harapan. Satu segi yang lain, batu yang ”dijual” pada kami, boleh dijadikan sandaran. Dikuat pula dengan bacaan ayat-ayat tertentu. Tiba saat dan ketikanya. Saya dahulu, mendahului rakan-rakan yang lain. ”Phanggg”, bunyi tembakan. Terasa diri meluru ke depan. Tapi sempat mengelak dari menyembah bumi. Badan terasa amat pedih kerana melecur. Rakan yang lain meluru memeriksa. Tak tembus. Hanya kulit badan saja yang melecur. Hal yang demikian menambahkan semangat mereka untuk diuji berikutnya. Pengalaman mereka pun sama agaknya. Berani juga kami bertiga.

Selesai peristiwa berkenaan, kami balik ke rumah. Esoknya, kami berbincang akan ilmu yang luar biasa itu. Tentu ada rahsia di sebaliknya. Timbul pelbagai persoalan dalam perbincangan. Adakah ada jin yang menghalang peluru yang dilepaskan atau ada sebab-sebab lain yang di luar dari jangkaan pemikiran kami. Mendapatkan jawapan daripada guru itu pasti mustahil. Maka kami malas nak bertanya padanya. Kami menyusun strategi bagi mendapatkan jawapan melalui isterinya yang begitu baik dengan kami.

Lebih sebulan juga lamanya. Akhirnya rahsia kekebalan puluru itu terbongkar. Rupa-rupanya mengarut ceritanya. Tak boleh tulis dalam tulisan ini. Jumpa saya sendiri bagi mendapatkan bahan penjelasannya. Jangan lupa bawa pengkerasnya. Sebiji murtabak beserta dua tin air laici. Adat pengkerasnya.

Cuma, kami terfikir semasa berbincang. ”Apa akan terjadi pada mereka yang lain yang pernah mendapatkan ilmu yang sama dengan kami.” Setelah memperoleh ilmu berkenaan, tentulah mereka tidak lagi bersama guru itu. Keyakinan mereka pastinya tinggi setelah diuji seperti kami. Kasihan pada mereka. Kalau benar-benar terjadi peristiwa tembakan senjata, pastinya mereka berjuang sebagai orang yang pergi membunuh diri. Mati katak. Teringat kata-kata Ustaz tentang pejuang-pejuang yang bersandarkan pada semangat luar biasa dan tiada tentu jadinya. Apabila gugur di medan pertempuran maka banyak alasan yang diberi guru. ”Tak mandi wajib, atau tak ikut pantang atau tak ikut petua berjuang atau atau atau yang lain.” Hakikatnya, ilmu luar biasa yang diberi adalah tidak berpijak di bumi nyata. Tipu helah semata-mata. Memberi keyakinan yang berada dalam awang-awangan. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 25/07/2012 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: