RSS

40. 9. PENGALAMAN BERGURU DARIPADA USTAZ.

19 Jul

Mempelajari ilmu-ilmu ’megah’ atau ilmu yang luar biasa adalah memerlukan tindakan yang berhati-hati. Biasanya dalam mayarakat kita, ilmu megah tersebut dikenali sebagai ilmu kebatinan. Dalam tulisan ini saya akan cuba membincangkan ilmu-ilmu yang luar biasa itu berdasarkan pengetahuan dan pengalaman saya yang sedia ada. Pengetahuan dan pengalaman tersebut juga, ada yang diperoleh dari Ustaz dan ada yang diperoleh dari pengalaman berguru dengan orang lain atas kebenaran Ustaz sendiri. Oleh hal yang demikian, tafsiran saya pada ilmu luar biasa tersebut adalah berdasarkan pendapat dan kesimpulan saya sendiri. Sesaja berkongsi pengetahuan dan pengalaman untuk para ahli.

Pada kesimpulan saya, asas ilmu megah yang ada dalam kalangan masyarakat kita adalah pelbagai. Mungkin pengetahuan saya itu tidak sampai ke peringkat sebenarnya seperti mana yang ada dalam kalangan masyarakat kita. Saya tidak membuat rujukan sama ada secara bacaan atau bertanyakan pada ahlinya. Cuma, seperti yang dikatakan, saya menulis atas pengetahuan dan pengalaman yang ada saja setelah melaluinya pada satu ketika yang lalu.

Ada ilmu megah yang berdasarkan pada amalan ayat-ayat tertentu. Kaedah ini sangat popular dan tidak asing lagi dalam kalangan masyarakat kita. Maka bacalah mereka dalam bilangan yang tertentu. Biasanya amalan tersebut dibuat selepas sembahyang. Siang malam asyik mengamal ayat. Ada yang mengamalkannya selepas waktu tengah malam. Ketika orang lain tengah asyik tidur lena. Pastinya amalan tersebut merupakan habuan mulut kerana asyik mengamal secara bacaan. ”Silap gayanya, jenis kumpulan ini akan jadi ’gila isim’.” Begitulah kata-kata Ustaz pada saya.

Pengamalan ilmu secara membaca tanpa usaha tangan dan kaki, biasanya banyak perasan. Seperti yang pernah dinyatakan Ustaz, mereka ini menumpukan perhatian pada kemenjadian ilmu yang diamal secara bacaan. Mereka yakin akan kemenjadiannya. Malah, mereka menuntut supaya ilmu itu mesti menjadi. Ada yang berpuasa beberapa hari. Ada yang lupa jadual makan dan minum. Ada yang mengamal bacaan hingga melepasi larut malam. Tak cukup tidur. Badan jadi letih. Lama-lama perseimbangan badan jadi tak tentu hala. Hal yang demikian akan mendorong berlakunya sifat yang kurang dapat mengawal fikiran. Diri akan lebih banyak dikuasai perasaan. Maka akhirnya wujudlah gejala yang dikenali sebagai gila isim. Itulah yang saya faham dari penerangan Ustaz yang panjang lebar tentang punca yang mengakibatkan gila isim tersebut.

Orang yang gila isim akan melakukan perbuatan yang tidak waras atau tidak normal. Hal yang demikian boleh kita lihat pada percakapan dan perbuatannya. Kalaulah tidak cepat dipulihkan, alamat buruk padahnya. Banyak kejadian yang luar biasa dilakukan mereka. Kawan saya yang sama-sama menuntut SC pun ada yang terlibat. Saya pernah menulis tentang perkara tersebut dalam blog terdahulu. Itu sebabnya Ustaz selalu berpesan pada saya. Setiap amalan ayat yang diberi, fahami maksudnya. Bacalah dalam keadaan menjiwai maksudnya itu. Jangan sesekali mengharapkan atau menuntut kemenjadiannya yang pasti dari Tuhan. Biadap namanya. Hak kemenjadian adalah hak Allah. Taraf diri sebagai hamba adalah menuntut kita meredai apa yang diterima tanpa mengharapkan sesuatu. Taraf kuli tetap menuntut ganjarannya. ”Kita bukannya kuli tetapi bertaraf hamba.” Itulah kata-kata yang difahamkan pada saya.

Ada yang menguasai ilmu megah tersebut melalui pemakaian tangkal di pinggang atau pemakaian tangkal di mana-mana bahagian badan. Dalam tulisan yang terdahulu ada dinyatakan betapa saya sendiripun pernah berbuat demikian. Pakai tangkal sepanjang masa. Berasa hebat dengan pemakaian tangkal di pinggang. Tangkal-tangkal itu diserahkan pada Ustaz. Satu daripada tangkal berkenaan dibukanya. Terdapat sekeping kertas putih separuh A4. Di atas kertas tersebut terdapat gambar rajah struktur badan manusia yang dilukiskan melalui huruf-huruf yang tertentu. Saya pun tak faham, melainkan Ustaz yang tersenyum melihatnya. Dulunya pun saya banyak perasan. Rasa-rasanya ada kehebatan luar biasa yang terjadi pada diri saya. Tapi tak ada bukti, cuma perasannya begitu. Itulah sebabnya timbul keyakinan dan kefahaman saya bahawa pemakaian tangkal tersebut boleh terarah kepada sifat dan perbuatan syirik. Ada yang kata, ”Dah Syirik” pun.

Ada juga antara mereka yang mempunyai kehebatan yang luar biasa kerana ada pengapitnya sama ada disedarinya atau pun tidak. Kadang kala pengapit ini diterima bersekali dengan amalan yang diberi. Ramai yang tidak menyedarinya. Begitulah peringatan Ustaz. Hinggakan ada yang menganggap orang yang berkebolehan luar biasa itu adalah ’Keramat’ kerana memiliki kebolehan yang luar biasa. Rupa-rupanya ada ’pembantu’ khasnya yang kita tak nampak. Tak kiralah agama apa pembantu berkenaan anuti. Jin Islam atau Jin Kafir. Hal yang demikianlah menyebabkan saya lebih berhati-hati.

Saya pernah nyatakan dalam tulisan terdahulu tentang pergaulan saya dengan guru-guru silat serata negeri. Mereka tidak lokek ilmu dan mudah berkongsi ilmu megah mereka dengan saya. Ketika saya bersama guru-guru silat berkenaan, banyak juga pengetahuan tentang jenis-jenis ’kapit’ yang ada. Terjadi satu peristiwa ketika saya bersama salah seorang dari mereka. Pada masa kami asyik berbual-bual, banyak soalan yang saya tanya. Jawapannya lewat diberi kerana ’ada’ yang berminat duduk bersama bersebelahannya. Soalan saya diajukannya pada yang berkenaan terlebih dahulu. Terdengar perbualan mereka tanpa saya faham bahasa yang digunakan guru berkenaan. Guru itu mengangguk-anggukkan kepala dan kemudian baru diterangkan butirannya pada saya. Hanya guru itu saja yang dengar perbualan kapitnya. Semuanya berlaku di depan mata. Memang susah nak percaya setakat penerangan sahaja. Adatnya, mustahil peristiwa itu lakonan biasa. ’Real’. Tapi itulah pengalaman berharga buat diri saya. Berbual dengan orang yang merujuk pada benda yang lain ketika ditanya.

Sebelum itu, guru silat berkenaan menunjukkan kehebatannya pada saya. Beliau tersangat kagum akan kehebatan kuda-kudanya. Diterangkan pada saya bersekali praktikalnya cara-cara untuk melatih kuda-kuda. Kaedahnya, duduk bertempoh terlebih dahulu. Kaki kiri dilipatkan di depan dan kaki kanan terlipat di belakang. Kemudian, bangkit dan beralih kaki kanan dilipat di depan dan kaki kiri menjadi terlipat di belakang tanpa bantuan tangan. Memang saya tak boleh buat sampai sekarang. Ditunjukkannya pada saya. Disuruhnya seorang menekan pelipatnya sampai jatuh. Guru berkenaan dapat menegakkan semula pelipatnya dan orang itu terpelanting. Cuma, terbayang pada ruang ligar pemikiran saya. Kalaulah kita cuba menjatuhkan pelipatnya tanpa ada sebarang pukulan, alamat tercirit jadinya. ”Dah dekat bulan Puasa. Simpan pemakannya. Aww.”

Berbalik pada cerita tentang jenis-jenis ’kapit’ yang ada. Menurut beliau terdapat tiga jenis peranan kapit yang ada. Jenis pertama, kapit berkenaan duduk sebelahnya. Kita tak nampak, tapi hanya mereka yang boleh berbual. Bahasanya pelik, bukannya bahasa kita. Jenis kedua adalah secara berbisik. Tak tahulah di mana duduknya. Agaknya mengangkang atas kepala. Maka senang berbisik. Agaknya juga tentu tuannya susah nak sembahyang. Terasa berat badan. Bukannya berat hati, tapi berat badan nak bangkit dari kedudukan duduk, sebab ada yang menumpang hingga menambahkan berat badan. ”Agaknya”, seperti yang pernah dikiaskan Ustaz.

Satu lagi jenis kapit adalah berperanan secara masuk dalam tubuh manusia. Terus bertukar wajah muka dan bertukar nada suara. Bahasanya pun bertukar. Biasanya bahasa Siam atau Indonesia atau bahasa orang asli. Tak pernah saya jumpa mereka ini berbahasa Inggeris atau Perancis atau Arab. Satu segi terasa pelik juga. Sama pelik dengan sifat pemain silap mata. Binatang yang keluar, sama ada arnab, ayam atau merpati. Tentulah ada muslihatnya. Tapi, tidak pelik pada yang tahu.

Oleh sebab ada sedikit pengetahuan dari ustaz, Ketika saya bersama dengan guru-guru silat tempoh masa yang lalu, menyebabkan saya hanya berminat menulis pemberian ilmu mereka daripada mengamalkannya. Saya yakin dan percaya bahawa kemenjadian ilmu-ilmu berkenaan adalah atas sifat luar biasa, tidak tentu puncanya dan tidak tentu sebabnya. Kalau berdasarkan pergerakan tangan dan kaki, kemenjadiannya adalah pasti. Banyak berlatih maka akan tinggi kemahiran menggunakan anggota tangan dan kaki. Namun begitu, kemenjadian sesuatu ilmu yang luar biasa itu, sukar diukur dari sebab yang ada. Banyak perasan dan sentiasa diselubungi oleh perasaan. Banyak pula risiko untuk belajarnya. Walaupun hakikat kemenjadiannya adalah dari Tuhan yang Esa, namun begitu apakah sabitnya. Perkara inilah yang perlu kita curigakan. Itulah pendapat saya hasil peringatan yang diberi dan kemudiannya diperingatkan pada anak didik saya.

Untuk lebih mamahami ilmu luar biasa atau ilmu megah yang ada dalam masyakarat Melayu, usaha secara praktis perlu ditempuhi. Itulah pendapat saya. Saya berbincang sesama rakan seperjuangan dalam SC. Setakat cakap sahaja atau setakat mendengar penerangan Ustaz sahaja, kurang memberi makna dan kurang keberkesanannya pada jiwa. Oleh hal yang demikian, saya juga telah memohon kebenaran Ustaz untuk kami melibatkan diri dengan pembelajaran ilmu berkenaan. Sekali lagi Ustaz tidak melahirkan bantahan. Satu pesanan yang sering diingatkan. ”Jangan tinggalkan sembahyang dalam apa keadaan sekalipun.”

Kami tidak mahu melibatkan ahli-ahli yang lain seperti mana mempelajari silat Melayu yang lain dulunya. Hal yang demikian kerana usaha-usaha untuk mendapatkan ilmu megah tersebut, memerlukan kerelaan guru yang dituntut untuk menurunkan ilmunya. Kalau dia tak rela atau tak sudi, jawapannya ialah akan gagallah usaha kami. Oleh itu, menuntut ilmu megah secara dalam bilangan yang sedikit akan memudahkan sifat rela guru berkenaan untuk menurunkan ilmunya. Lagi sikit bilangannya maka lagi baik. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 19/07/2012 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: