RSS

40. 2. PENGALAMAN BERGURU DARIPADA USTAZ.

25 Jun

           Dalam tulisan yang lalu, saya telah golongkan ilmu yang ada dalam SC kepada dua kumpulan. Kumpulan pertama adalah berkaitan dengan gerak fizikal dan kumpulan kedua ialah ilmu yang berkaitan dengan pemikiran dan kefahaman. Kedua-dua ilmu tersebut adalah bersepadu dan tidak boleh dipisah-pisahkan. Saya berpendapat, pembahagian secara tersebut akan memudahkan pemahaman kita. Tak payah fikir banyak-banyak. Hal yang penting ialah ilmu yang ada dan penerimaan ilmunya. Semua ilmu dalam SC adalah bersabit dengan silat itu sendiri. Tanpa silat, mana mungkin kita diketemukan dengan ilmu-ilmu yang lain dan berkaitan tersebut.

Saya sentiasa berpegang pendapat dan membuat kesimpulan bahawa semua ilmu yang ada dalam SC adalah berkaitan dengan silat. Malah, ilmu yang berkaitan dengan kekuatan dan kehebatan ’anu’ pun ada kaitan dengan silat. Kita biasa dengan istilah ’penumbuk jantan’. SC bersifat amat berani dan hal yang demikian melambangkan sifat kejantanan. Dengan menggunakan kaedah penumbuk jantan, kita juga bersifat anak jantan. ”Berani memberi ruang badan kepada lawan tanpa ada apa-apa perisai pertahanan”. Sangkaan lawan kita ialah berasa mudah untuk menewaskan kita sebagai pengamal SC. Kaki yang lurus dikatakan tiada kekuatan, penumbuknya yang selamba, dikatakan tiada pengawasan dan benteng pertahanan. Umpama burung merpati yang mudah ditangkap. Tapi, cubalah tangkap.

Sifat jantan juga ada terletak pada anu kita. Ada masa lembut dan ada masanya garang. Cuba bayangkan kehebatan kelakian seseorang yang bersilat, tapi anunya lemah. Hebat di kelas tapi malang di ”gelanggang”. Nampak ada kekurangan. Pada hal, SC juga berlambangkan keras dan lembut. Ada masanya pengamal SC  bersifat lembut dan boleh bertolak ansur. Ada masanya juga pengamal SC akan bersifat keras dan tidak mudah bertolak ansur. Tidak hairanlah seperti yang pernah saya tulis, betapa lambang SC dulunya melambangkan penumbuk dan tangan terbuka. ”Keras dan lembut”. Itulah juga sifat jantan namanya.

Sebagai seorang lelaki yang bergelar jantan, sifat yang berkenaan perlu mencakupi keseluruhan aspek diri kita. Silatpun hebat, benda yang ada pada kita pun hebat. Gerak dan tindakan mestilah bersifat jantan yang mencakupi dua jenis pergerakan itu. Oleh itu, bersesuaianlah sifatnya dengan prinsip penumbuk jantan, silatnya jantan dan orangnya jantan. Hal yang demikian membuktikan, sesuatu ilmu yang berkaitan dengan kejantanan, ada perkaitan sesamanya. Walau bagaimanapun, segala-galanya bermula dari gerak silat yang bersifat jantan. Tidak hairanlah dalam SC, wujudnya ilmu menjantankan si jantan. Maka ilmu itu juga ada perkaitan dengan silat. Mungkin kalau kita tidak belajar SC, kita kurang mengambil berat akan sifat-sifat jantan yang lain.

Silat dan penumbuk, sudah sah jantannya. Bagaimana pula dengan pengamalnya. Juga mesti jantan. Kalau pengamalnya perempuan, bagaimana pulak ya. No Komen. Sesuaikan dengan tuntutan. Itu sebabnya dalam tulisan awal, saya katakan bahawa tulisan ini adalah merujuk diri saya yang berjenis jantan.

Penerangan yang meleret-leret dan panjang lebar ini  saja saya tulis bagi mengaitkan betapa semua ilmu yang ada dalam SC adalah berasas atau berkaitan dengan gerak silat itu sendiri. Tak kira sama ada secara langsung atau secara tidak langsung. Itu baru satu contoh sahaja. Contoh seperti itu senang ingat. Hal yang demikianlah menyebabkan saya membuat kesimpulan bahawa semua ilmu yang ada dalam SC adalah bersepadu iaitu kesepaduan antara gerak fizikalnya dengan pemikiran dan kefahamannya. Hal yang demikian adalah kerana ilmu pemikiran dan kefahaman dengan ilmu pergerakan dua kaki dan dua tangan, ada perkaitan yang tidak boleh dipisahkan.

         Ilmu pengetahuan dalam SC juga saya peroleh dari Ustaz melalui situasi tak formal. Pelajaran yang diperoleh banyak menampung ilmu pengetahuan sedia ada. Boleh dikatakan bahawa pelajaran tak formal ini telah dapat melengkapkan ilmu pegetahuan yang diterima secara formal. Saya sangat beruntung kerana hubungan Ustaz dengan saya ketika itu adalah rapat dan Ustaz mudah didekati.

Ketika saya mula-mula belajar SC, Ustaz duduk berseorangan di rumah persatuan di Lorong Haji Sirat. Kemudiannya, apabila pejabat persatuan berpindah di Jalan Putera, Kampung Baharu, Ustaz masih lagi duduk berseorangan dalam satu bilik. Hal yang demikian memudahkan kami berhubung terus dengan Ustaz. Setelah saya berpindah ke Ipoh dan membuka cawangan, barulah terdengar Ustaz berpindah ke rumah baru dan tinggal bersama keluarganya.

Pembelajaran secara tak formal berlaku secara berterusan dalam tiga suasana yang berbeza. Pertamanya ketika saya berada di Kuala Lumpur dan Ustaz mendiami pejabat di Lorong Haji Sirat dan Jalan Putera. Keduanya ialah semasa saya berada di cawangan Perak dan meneruskan perjuangan untuk meluaskan perkembangan SC. Ketiganya ialah semasa Ustaz telah berpindah bersama keluarganya, mendiami rumah sendiri di Taman Keramat. Saya selalu menziari Ustaz.

Semasa SC beroporasi di Lorong Haji Sirat, saya berada di tahun akhir, universiti. Walau bagaimanapun, hal yang demikian tidak menghalang penglibatan aktif saya  dalam SC. Lebih-lebih lagi ketika itu saya dilantik sebagai Jurulatih.  Tumpuan tugasan saya ialah di kelas Universiti Malaya. Kelas itu tetap diadakan setiap petang Sabtu dan Ahad. Habis kelas, saya akan singgah di pejabat silat dan berjumpa Ustaz. Ketika yang tertentu, saya juga akan mengendalikan kelas-kelas pada waktu malam. Tumpuannya lebih banyak di UPM, Gombak dan Selayang. Habis kelas, seperti biasa saya akan terus berada di pejabat silat untuk bersama dengan Ustaz.

Ustaz suka berbual waktu tengah malam. Kebiasaannya Ustaz akan tidur terlebih dahulu dan berjaga kemudiannya. Kami tetap setia menunggu. Habis kelas, kami akan sampai ke pejabat dalam lingkungan sebelas atau dua belas malam. Ketika sampai, kebiasaannya Ustaz telah tidur. Kami terus menunggu di ruang tamu, menghadap biliknya. Apabila Ustaz bangun dari tidur, Ustaz akan keluar bilik dan bertemu kami. Mulalah perbualan berdasarklan tajuk sepontan. Hal yang demikian juga adalah merupakan satu cara saya menambahkan ilmu pengetahuan.   Kalau ‘bernasib baik’, banyak juga petua yang diperoleh.

Saya tiada masalah untuk tunggu. Kebetulan juga pada masa  itu, En Zainal yang juga dikenali sebagai ‘Yang’, tinggal sehaluan perjalanan dengan saya. Ketika itu saya menumpang duduk di rumah sepupu, di kem Mindef. Manakala Yang tinggal di hujung perjalanan jalan Gurney. Kebetulan pula saya dan Yang dalam satu kumpulan yang sama mengajar kelas SC. Hal yang demikian memudahkan kami untuk bersama berada di pejabat silat.

Bersama Ustaz hingga ke pukul berapa pun, tidak mendatangkan masalah. Jika ketinggalan bas yang terakhir, kami akan berjalan kaki. Sampai rumah hingga menjelang pagi. Walaupun keesokan harinya ada kuliah, hal yang demikian tidak mendatangkan masalah. Semangat menuntut ilmu telah mengatasi setiap halangan. Tidak ramai yang sanggup berbuat demikian. Kadang kala hanya saya dan Yang sahaja yang sanggup menunggu hingga Ustaz menyuruh kami balik. Banyak ilmu yang kami dapat. Ilmu-ilmu tersebut adalah sangat kami rahsiakan. Bukan senang nak dapat. Oleh itu lebih baik simpan sendiri daripada cerita pada orang lain. Begitulah sensitifnya kami pada ilmu yang diperoleh. Bersambung.

 
Leave a comment

Posted by on 25/06/2012 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: