RSS

22.2 KUASA DAN SIFAT KEPEMIMPINAN III

13 Dec

Pengaruh kita juga dapat dikuatkan jika kita ada hubungan yang baik dan akrab dengan tokoh-tokoh yang tertentu. Dalam prinsip kepimpinan, hubungan luas dan kebolehan berhubung dengan orang-orang yang hebat akan membolehkan seseorang itu mendapat pengaruh yang besar dalam satu-satu  organisasi. Pengaruh yang ada itu adalah merupakan satu kuasa yang boleh dimilikinya kerana mereka berkeupayaan mempengaruhi orang lain.

Hubungan yang luas akan  menjadikan dirinya disegani oleh ahli-ahli dalam organisasi tersebut. Secara langsung kata-katanya akan sentiasa diberi perhatian. Kejayaan berbuat demikian adalah merupakan satu kuasa yang telah ada dalam dirinya. Kita tentu berasa bangga jika Guru Utama kita mempunyai hubungan baik orang-orang kenamaan seperti para menteri. Lebih-lebih lagi dengan Perdana Menteri atau para pemimimpin tertinggi negara. Kebanggaan itu tentunya akan menebalkan lagi ketaatan dan penghormatan kita pada Guru Utama. Itulah telahan saya.

Itu sebabnya, dalam konteks organisasi atau persatuan SC, orang-orang kanan Guru Utama adalah merupakan orang-orang yang berpengaruh dan amat berkuasa. Sandarannya adalah berdasarkan hubungan yang rapat dengan Guru Utama. Kata-kata orang kanan ini mungkin merupakan kata-kata Guru utama. Oleh sebab itu, orang-orang kanan ini sentiasa dihormati dan segala arahan mereka sentiasa dipatuhi. Para ahli akan berasa segan, takut dan berhati-hati.

Dalam zaman Ustaz, orang-orang kanan ini amat bijak menggunakan kedudukannya untuk mempengaruhi para ahli bagi mencapai maksud atau matlamat persatuan. Kehebatan mereka mempengaruhi para ahli adalah merupakan satu kuasa yang ada pada mereka. Banyak aktiviti pusat yang dijalankan di peringkat cawangan dengan jayanya.

Walau bagaimanapun, dalam zaman guru-guru berikutnya, prinsip mempengaruhi cawangan masih berjalan dengan lancar. Banyak rekod yang tercipta hasil sokongan dari cawangan. Namun begitu ada ketikanya juga kelebihan penghormatan itu disalahgunakan. Kuasa yang ada membolehkan mereka memecat sesiapa saja yang dikehendaki mereka.  Saya ada pengalaman dalam hal ini.

Biasanya, orang-orang kanan yang mempunyai kelebihan untuk merapatkan diri dengan  Guru Utama adalah terdiri dari mereka yang berjawatan. Namun begitu, saya yakin bahawa Guru Utama juga membenarkan para ahli biasa untuk merapatkan hubungan dengannya. Cuma, sejauh mana anak-anak muridnya atau ahli-ahli biasa ini berjaya merapatkan hubungan dengan Guru Utama. Hubungan yang rapat itu adalah amat perlu, bukan setakat dapat menambahkan ilmu, tapi juga akan membolehkan diri sendiri dihormati atau disegani oleh ahli-ahli yang lain.

Dalam hal ini, saya selalu tegaskan betapa para Jurulatih atau pimpinan tertinggi cawangan perlu mempunyai hubungan yang rapat dengan Guru Utama dan orang-orang kanan Guru Utama. Kebolehan mereka merapatkan hubungan tersebut amat besar maknanya terhadap penghormatan yang diberi oleh anak didiknya sendiri. Penghormatan dari anak didiknya adalah secara tidak langsung dan tanpa disedari.   Mereka benar-benar melihat akan peranan Jurulatih atau kepimpinan tertinggi tersebut  sebagai mewakili Guru Utama atau mewakili kepimpinan pusat. Penghormatan yang diberi itu akan memudahkan mereka menggunakan kuasa mengarah dan sebagainya.

Di samping itu, seseorang itu dapat mempengaruhi bagi mendapatkan penghormatan dari orang lain kerana dirinya memiliki moral yang tinggi, berperibadi mulia dan sentiasa menjadi sumber inspirasi kepada orang lain. Mereka sentiasa dijadikan tempat rujukan ahli-ahli bagi mendapatkan sesuatu penerangan atau mendapatkan satu ketenangan. Secara langsung mereka akan berupaya mempengaruhi orang lain yang merujuk sesuatu. Secara langsung mereka ini mempunyai satu kuasa yang membolehkan orang lain mengikuti kehendak atau arahan yang diberikaan.

Peranan Guru Utama dalam perbincangan di atas, tidak boleh dinafikan keberkesanannya. Cuma, sejauh mana orang-orang kanannya atau para pemimpin di peringkat cawangan dapat memainkan peranan yang sedemikian. Saya rasa, ramai yang berkebolehan dalam peranan tersebut. Di peringkat pusat ada ramai tokoh yang berpengaruh kerana memiliki keperibadian yang tinggi. Ada juga yang bergelar Ustaz atas sifatnya yang mulia dan hebat. Namun begitu, ramai juga dalam kalangan golongan ini yang ’rosak’ akibat terlibat dengan politik silat. Kehebatan dan pengaruh mereka hanya berkesan pada persatuan yang mereka sokong.

Alangkah baiknya jika kumpulan ini bersikap dan bersifat dapat mengelak dalam politik SC. Pasti mereka akan dapat memainkan peranan sebagai orang tengah atau penenang dalam pergolakan yang berlaku dalam SC. Hal ini demikian kerana mereka sentiasa dihormati dan disanjungi oleh para ahli.  Tapi apakan daya. Mereka juga bernafsu manusia dan bernafsu dunia atau mungkin bernafsu gajah. Kepentingan diri terpaksa juga diutamakan. Sekurang-kurangnya kepentingan memelihara hubungan sesama kawan hingga sanggup menghancurkan persilatan dan persatuan SC.

Begitu juga dengan mereka yang memiliki ilmu pengetahuan, kemahiran, latihan dan pengalaman yang luas dalam bidang persilatan dan kefahaman SC. Kumpulan ini juga adalah merupakan kumpulan yang sentiasa di hormati dan disanjungi. Pengaruh mereka dalam kalangan ahli adalah hebat dan berkesan. Kepakaran yang ada itu menyebabkan mereka berupaya mempengaruhi orang lain. Hal yang demikian kerana atas kebolehan itu, mereka akan dijadikan tempat untuk mendapat atau menambahkan pengetahuan SC dalam kalangan ahli. Secara langsung juga orang itu telah mempunyai kuasa yang tertentu kerana berupaya mengarahkan orang lain atau menjadikan orang lain mengikut arahan atau pandangan yang dikeluarkan.

Tidak hairanlah, kita dapat lihat betapa ada para pemimpin pusat yang cuba menonjolkan diri dalam aspek kehebatan ini. Mereka berusaha keras bagi membuktikan betapa diri mereka adalah pakar dalam bidang persilatan. Seboleh-bolehnya mereka ingin meletakkan diri mereka setaraf dengan Guru Utama. Tentunya selepas zaman Ustaz Hanafi. Masa Ustaz, tidak ada siapa pun yang berani menyaingi kehebatan Ustaz. Nak bersaingpun tak ada siapapun yang peduli. Kalau bersaing juga, maknanya akan terketepi.

Oleh sebab ingin menonjolkan diri sebagai ahli terhebat dalam SC, wujudlah kursus-kursus atau pelarasan pelajaran SC dalam kalangan ahli-ahli seluruh negara. Keselarasan buah yang pernah dibuat oleh Ustaz, cuba diselaraskan lagi. Maka terciptalah teknik-teknik baru dalam pelajaran SC. Ketika ini pun, dikatakan sistem penyampaian juga diubah-ubah mengikut pengetahuan sendiri.

Sejak zaman PA lagi sebelum berpecah, usaha-usaha tersebut dilakukan oleh kumpulan individu tertentu  bagi ’menjual’ kehebatan diri. PA sendiri terketepi dan tidak tahu wujudnya buah-buah yang diselaras. Beliau sendiri pernah melahirkan kekecewaannya itu pada saya. Rupa-rupanya perbuatan tersebut ada strateginya. Sekarang ini mereka berada dalam kumpulan yang tertentu. Ahli-ahli yang baru tetap mengkagumi kebolehan mereka. Pengaruh mereka begitu menebal dalam kalangan ahli-ahli baru tersebut. Mereka dihormati dan ditaati. Itulah kehendak dan hajat mereka. Apabila diri ditaati dan dihormati maka mudahlah mereka memberi arahan yang mudah dituruti tanpa ada apa-apa bantahan dari ahli. Itu juga dinamakan kuasa. Bersambung pada kesimpulan sikit minggu lagi.

 
Comments Off on 22.2 KUASA DAN SIFAT KEPEMIMPINAN III

Posted by on 13/12/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: