RSS

22.1 KUASA DAN SIFAT KEPEMIMPINAN II

12 Dec

Jenis kuasa yang ada kaitan dengan kuasa sah ialah kuasa secara paksaan. Dengan kuasa yang ada, seseorang itu boleh memaksa orang lain melakukan arahan yang diberikan. Beliau bukan setakat boleh memberi pengiktirafan, malah beliau juga boleh menghukum berdasarkan kuasa yang ada atas jawatan yang disandangnya. Kumpulan ini kerap kali mendapatkan kerjasama orang lain secara mengamcam. Hal yang demikian akan menyebabkan orang lain mengikut perintah terutamanya pada mereka yang kecil anunya. Mereka tidak berani membantah. Lebih-lebih lagi pada mereka yang tidak mahu karenah. Main selamat.

Sifat kepimpinan demikian dalam SC banyak berlaku dalam zaman PA dan  awal zaman En Mat, sebelum kumpulan En Mat berpecah lagi. Ketika itu, mereka yang ada kuasa selalu menunjuk-nunjukkan kuasa yang ada untuk memaksa orang lain mematuhi segala arahannya.  Dulu, zaman Ustaz, orang ikut arahan kerana segan. Tapi kemudiannya orang lain ikut arahan kerana paksaan dan ketakutan dipecat atau diketepikan. Sengaja saya tidak mahu memberi contoh-contoh nama dalam tulisan ini. Guru Wawasan dan kuncu-kuncunya amat arif dalam bidang ini. Hinggakan ada juga dalam kalangan pemimpin cawangan yang berair dalam seluar sendiri. Kecut perut setiap kali bersua muka dengan mereka. Muhasabah diri selalaunya tidak menjadi. Takut dan kecut perut pada ketua berkenaan. Rasa-rasanya ada juga kepentingan diri yang menguasai diri.

Biasanya orang-orang ini yang suka memaksa, sukar mendapatkan sokongan secara suka rela dari para ahli. Hal yang demikian berlaku kerana para ahli sentiasa takut pada mereka.  Namun begitu, atas kuasa paksaan tersebut, kumpulan ini tetap ada pengaruh untuk menggerakkan orang lain melakukan pekerjaan atau arahan yang disuruh. Amat kurang yang membantah, gara-gara takut dipecat. Kepentingan diri juga namanya.

Sepanjang pengalaman saya, stail kepimpinan secara paksaan untuk mendapatkan pengaruh, bukanlah sifat Ustaz. Arahan yang dituruti ahli secara sukarela, bukanlah paksaan namanya. Walaupun para ahli menuruti arahan tanpa bantahan, itu menunjukan penghormatan yang diberi pada Guru Utama. Penghormatan itu adalah menunjukkan pengaruh yang kuat pada Guru Utama atas anak muridnya. Pengaruh itulah merupakan kuasa yang ada pada Ustaz tanpa dipaksa-paksa. Begitu juga dengan pemimpin-pemimpin kanan SC yang lain. Mereka ditaati kerana penghormatan yang diberi oleh para ahli.

         Selain daripada isi perbincangan di atas, seseorang itu juga akan mempunyai pengaruh pada orang lain jika dia berkemampuan memberi ganjaran sama ada dalam bentuk wang, perakuan atau pengiktirafan ataupun yang paling mudahnya ialah pujian. Keupayaannya berbuat demikian akan menjadikan orang lain bergantung harap dan terpaut hati padanya. Keadaan ini akan menjurus pada prinsip penghormatan dan ketaatan pada pemimpin. Konsep orang berbudi kita berbahasa dan ada ubi ada batasnya, ada budi maka ada balasnya adalah tidak asing lagi bagi masyarakat Melayu. Jika budaya ini dapat dipraktikkan dalam proses kepimpinan kita, pastinya perbuatan kita itu akan meninggalkan kesan yang amat baik dan menggalakkan dalam hubungan ahli dengan pemimpinnya.

Secara langsung pemimpin itu boleh mempengaruhi para pengikut atau ahli-ahli yang dipimpinnya dalam pelbagai segi. Ahli-ahli yang dipimpin pasti akan memberi penghormatan secara langsung dan mungkin secara tidak disedari. Sebagai pemimpin, kita tidak perlu menagih penghormatan. Sebaliknya penghormatan itu akan lahir secara sendirinya dari para pengikutnya. Penghormatan yang ada memudahkan proses mempengaruhi. Itulah salah satu bentuk kuasa yang boleh dilahirkan kerana kelebihan yang ada pada dirinya.

Cuba kita lihat faktor ganjaran pada ahli yang boleh berlaku dalam konteks SC. Contohnya ialah peranan Jurulatih yang mungkin merangkap Penyelia Kelas. Untuk memberi wang sebagai ganjaran pada ahli, mungkin agak susah. Namun, ganjaran berbentuk menambahkan pengetahuan ahli dalam bidang persilatan boleh dilakukan. Ahli yang sedang belajar silat, pastikan mereka diberi petua-petua yang berkesan untuk memperbaiki sebarang kelemahan dalam penguasaan gerak. Manakala mereka yang telah tamat pembelajaran SC, ilmu mereka boleh ditambah dari masa ke masa melalui kelas-kelas kemahiran atau melalui kefahaman SC dengan lebih mantap. Hal yang demikian adalah lebih berfaedah jika dibandingkan ganjaran atau pengiktirafan melalui majlis-majlis jamuan atau makan-makan di kedai makan bagi menambat hati para ahli.

Oleh itu, para Jurulatih perlu sentiasa menambahkan pengalaman dan pengetahuan pada dirinya sendiri. Pengetahuan dan pengalaman itu amat berguna untuk dikongsi bersama dengan anak didiknya. Para ahli yang dididik dalam bidang persilatan, akan sentiasa menaruh harap pada Jurulatih berkenaan untuk menambahkan ilmu mereka. Kekurangan ilmu dan pengalaman dalam kalangan Jurulatih, mungkin akan menyebabkan anak didiknya berasa bosan atau jemu untuk terus berada dalam kelas-kelas kemahiran, misalnya.

Di samping itu, Jurulatih itu perlu sentiasa berada dalam suasana yang cekap dan tangkas.  Oleh sebab itu rajin-rajinlah berlatih supaya gerak yang ada pada dirinya sentiasa mantap dan berkesan hinggakan anak didiknya sentiasa menaruh keyakinan pada mereka. Hal yang demikian akan menjadikan para ahli yang dipimpin akan memberi penghormatan pada Jurulatih berkenaan. Hati mereka akan terpaut pada kepimpinan Jurulatih tersebut. Akhirnya, segala arahan yang diberi oleh Jurulatih berkenaan pasti akan dipatuhi tanpa rungutan  dan anak didiknya akan akur pada segala arahan tanpa ada sebarang bantahan.

Ustaz sendiri turun padang dalam kelas-kelas kemahiran. Ustaz melatih anak didiknya sebagai usaha untuk menambahkan pengetahuan dan pengalaman anak muridnya. Dalam proses  bimbingan Ustaz, kebolehannya sentiasa memperlihatkan ketangkasan Ustaz bersilat. Tumbukan serangnya pasti akan meraungkan penuntut yang kena. Konsep penumbuk ’tak nampak’ adalah jelas sekali. Hayunan kakinya pada pelipat sentiasa tepat dan padat. Geraknya sukar dijangka. Sebagai anak didik Ustaz, pasti mereka akan berasa kagum dan memberi penghormatan yang tertinggi pada dirinya sebagai guru Utama, merangkap pemimpin dalam semua segi.

Teringat satu peristiwa dalam kelas saya sendiri. Ustaz turun padang untuk bersama dengan anak didik silat saya dalam kelas silat. Ketika itu ialah pelajaran potong. Ustaz sendiri cuba menerangkan tentang prinsip mengambil buah potong pada seorang anak didik silat yang ada pengalaman yang luas dalam persilatan Melayu. Ketika Ustaz membuat buah, murid berkenaan cuba bertindak mematikan gerak Ustaz. Secepat kilat Ustaz dapat memintas gerak murid  berkenaan. Murid itu tergamam dan akhirnya terpegun. Bukan mudah untuk mengatasi gerak yang dibuatnya seperti yang dikatakannya pada saya kemudiannya.

Kehebatan Ustaz tersebut menjadi bualan. Semua murid SC di cawangan saya mengetahuinya. Berita itu tersebar luas di tempat-tempat lain. Kehebatan Ustaz itu menjadikan dirinya dikagumi dan diberi penghormatan. Pengaruh dan kepimpinan Ustaz semakin mantap. Kita menghormatinya bukan kerana jampi serapah atau ilmu yang ’dikenakan’ pada para ahli. Sebaliknya penghormatan anak murid pada Ustaz adalah atas kebolehan Ustaz yang hebat dalam pelbagai segi, sama ada bidang persilatan, pengurusan dan kepimpinan.

Walau bagaimanapun, malang juga pernah menimpa Ustaz. Pernah saya ceritakan betapa Ustaz ’diserang’ kerana dikatakan mengamal ilmu salah hingga menyebabkan ahli keluarganya yang menuntut SC dikatakan tak tentu arah. Semuanya gara-gara ketaatan murid berkenaan pada Ustaz. Tapi saya tetap yakin. Kewibawaan dan kehebatan Ustaz hingga Ustaz dihormati, bukanlah kerana jampi serapahnya. Sebaliknya, seperti yang dikatakan, kehebatan secara semula jadinya dalam pelbagai segi  telah menyebabkan Ustaz dihormati dan disegani oleh para penuntutnya.

Seseorang yang bermaklumat juga akan mempunyai pengaruhnya pada orang lain. Maklumat yang ada padanya pastinya maklumat yang penting dan diperlukan oleh pihak lain dalam menjalankan tugas. Keperluan atas maklumat itu akan memudahkan pemberi maklumat menegaskan pengaruhnya. Pengaruhnya atas orang lain itulah merupakan satu kuasa yang dimilikinya untuk menarik orang tersebut bekerjasama ke arah pencapaian matlamat organisasi.

Dalam kelas-kelas SC, para penuntut bukan setakat inginkan ilmu persilatannya sahaja, malah mereka juga inginkan pengetahuan tentang asal usul gerak dan asal usul persilatan itu sendiri. Para Jurulatih yang berupaya mengungkai sebarang persoalan mengenai silat dan sejarah persilatan, tentunya akan dihormati dan dipandang tinggi oleh para penuntut atau anak didik silatnya.

SC telah melahirkan tokoh-tokoh hebat sejak zaman Ustaz lagi. Kehebatan mereka bersilat dan kehebatan mereka memahami falsafah Silat Cekak, amat dikagumi. Kita dapat rasakan betapa kuah telah  tertumpah ke nasi.  Tak perlu saya sebutkan nama-nama mereka. Umum telah mengetahuinya. Penghormatan pada mereka bukan kerana jampi serapah, melainkan kehebatan ilmu pengetahuan dan pengalaman yang luas dalam persilatan SC.

Cuma malangnya, apabila kita berpecah, penghormatan pada tokoh-tokoh tersebut telah berbelah bahagi. Mereka hanya dihormati oleh ahli-ahli persatuan yang mereka berada dalamnya. Alangkah ruginya pada ahli-ahli persatuan SC yang berlainan persatuan. Keberkesanan ilmu SC pasti akan susut nilainya apabila perjuangan persatuan mengatasi perjuangan persilatan. Cukup setakat itu. Bersambung lagi.

 
Comments Off on 22.1 KUASA DAN SIFAT KEPEMIMPINAN II

Posted by on 12/12/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: