RSS

21.6 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN VII

29 Nov

Menyentuh tentang kumpulan majoriti ini, satu kekurangan kumpulan ini ialah kurangnya keyakinan dan mereka merasakan diri mereka dalam keadaan harga diri yang rendah. Oleh itu, kita perlu mengenal pasti punca kerisauan mereka hingga menyebabkan kurangnya keyakinan diri tersebut. Jika punca kerisauan itu dapat diatasi, hal yang demikian akan membolehkan kita memberi motivasi dan menyokong segala usaha yang mereka lakukan. Secara langsung, kita akan mengadakan ikatan rapat dengan mereka. Maka tidaklah mudah kumpulan-kumpulan lain untuk mempengaruhi  mereka.

Kita juga boleh melibatkan mereka dalam aktiviti secara kumpulan di bawah pemimpin yang kita lantik. Mereka diletakkan sebagai pelaksana dan bukannya ketua atau pemimpin pasukan berkenaan. Hal yang  demikian akan memberi kekuatan dan keyakinan pada diri mereka untuk melaksanakan tugasan yang diberi. Secara langsung, mereka dapat ’dikawal’ dari dipengaruhi oleh ahli-ahli yang berkepentingan diri untuk mendapatkan kuasa di peringkat pusat seperti yang pernah berlaku.

Selain dari keadaan-keadaan yang saya bincangkan di atas, kita juga boleh menggunakan sedikit tekanan untuk menyedarkan tanggungjawab yang diberikan pada mereka. Tekanan tersebut mungkin berbentuk amaran atau berbentuk ancaman akan diadukan pada guru. Mereka tidak suka dengan ’ancaman’ yang berkenaan. Hal yang demikian adalah disebabkan sifat mereka sendiri yang tidak suka pada masalah dan tekanan. Pada kumpulan ini langkah kita tersebut lebih berkesan berbanding dengan kumpulan kedua kerana gertakan akan berakhir dengan penentangan. Lebih-lebih kagi mereka mempunyai pengikut yang boleh menyokong tindakan mereka.

Akhirnya ialah kumpulan keempat yang suka menentang. Boleh dikatakan bahawa mereka akan menentang setiap perubahan yang kita ingin lakukan. Mereka bukannya pemimpin kerana mereka tidak ada pengikut. Bukan setakat kita yang meluat dengan tingkah lakunya malah orang-orang lain pun tidak menggemarinya. Kita masih boleh berbincang dengan mereka tapi jangan membuang masa melayan karenah  mereka. Pilih individu tertentu dan libatkan mereka dalam aktiviti tertentu. Kalau gagal berbuat demikian, ketepikan mereka langsung dalam kegiatan organisasi kita. Akhirnya, biar mereka sendiri mengundur diri. Tidak ada apa yang rugi.

Dalam persatuan SC yang pernah saya pimpin, kumpulan ini wujud ada kaitannya dengan bidang persilatan. Hati mereka menghadapi delima. Satu keadaan mereka ingin belajar SC, tapi dalam satu-satu keadaan yang lain, hati mereka seakan-akan menolak pelajaran SC itu sendiri. Hal yang demikian menyebabkan sifat mereka mula menentang atas apa yang kita lakukan dalam pembelajaran SC. Semuanya mereka komen. Semuanya tak betul. Penentangan mereka yang pada mulanya adalah berkaitan dengan pelajaran SC, akhirnya melarat pada persatuan. Mereka memberi komen pada semua aktiviti persatuan secara negatif.

Walau bagaimanapun, mereka terus berada dalam kelas atas sifat mempelajari SC. Saya dapat perhatikan betapa mereka dapat tamat di cawangan-cawangan lain dalam suasana kehadiran mereka itu umpama memikul biawak hidup. Pemerhatian saya itu berdasarkan perbualan dengan pemimpin cawangan berkenaan. Mereka telah berjaya memporak-perandakan hubungan sesama ahli. Malah, kewujudan mereka di satu-satu cawangan itu telah memberi sumbangan pada pepecahan sesama ahli.

Namun begitu, di cawangan saya, kumpulan ini dengan segera saya nyahkan dari terus berada lama. Akan tetapi usaha-usaha tersebut bukan mudah untuk dilakukan. Hal ini demikian kerana ada kaitannya dengan tanggungjawab kita sebagai Jurulatih atau Penyelia Kelas. Mereka membayar yuran dan mengalami proses ijazah. Oleh itu, adalah menjadi kewajipan kita menyampaikan amanah Guru Utama iaitu penurunan ilmu SC.

Di sinilah delima saya pada satu ketika yang lalu. Kalaulah ikatan mereka semasa berada dalam persatuan hanya terhad pada kegiatan persatuan, maka mudahlah kita membuat tindakan penyingkiran atau pergantungan atau sebagainya. Sebaliknya, kehadiran mereka ada kaitan dengan silat. Keadaan serba salah timbul kerana satu segi ialah tanggungjawab kita menyampaikan ilmu SC. Satu segi yang lain, kehadiran mereka telah tidak menyenangkan hati kita. Mereka ’mengganggu’ kewibawaan kita sebagai Jurulatih atau Penyelia Kelas dalam proses penurunan ilmu. Banyak persoalan dan karenah yang sengaja ditimbulkan mereka. Hal yang demikian menjadi satu ancaman pada kewibawaan kita dari kaca mata para penuntut kita sendiri. Sudah tentu para penuntut kita ingin mengetahui sejauh mana kita berupaya mengatasi masalah tersebut.

Dalam hal ini, saya ada beberapa pengalaman ketika menghadapi kumpulan ini. Saya rasa elok juga saya bincangkan dalam tulisan ini beberapa pengalaman saya bersama mereka, buat tatapan kita bersama.

Pada satu ketika yang lalu, terdapat beberapa ahli baru yang ingin belajar SC kerana ingin mengetahui rahsia yang ada dalam SC. Banyak sebab yang menjadikan mereka bersifat demikian. Salah seorang dari mereka pernah ditewaskan oleh rakannya yang pernah belajar SC. Kemasukannya dalam SC bukan kerana ingin mendalami ilmu SC, sebaliknya ingin mengetahui kelebihan yang ada dalam SC.  Perhatiannya untuk mendapatkan ilmu SC bukanlah secara  jujur. Keadaan iini berlaku kerana hatinya tidak mudah menerima bulat-bulat akan apa yang ingin kita sampaikan. Pembuktian kita atas kelebihan dan keistimewaan yang ada pada setiap buah itu, dipandang sinis sahaja. Tentunya keadaan yang demikian tidak menyenangkan kita. Penuntut itu menganggu proses penyampaian ilmu yang ingin kita sampaikan.

Ada juga antara mereka yang memasuki SC untuk menambahkan ilmu dalam persilatan Melayu. Mereka terdiri dari Jurulatih persilatan lain. Oleh sebab SC dikatakan hebat, mereka inginkan kepastian dan pembuktian. Tindakan mereka itu, secara langsung boleh menambahkan ilmu mereka sendiri. Saya yakin bahawa mereka bukannya belajar SC kerana ingin menguasai dan mendapatkan pelajaran SC secara ikhlas. Saya tidak bertanya tentang sebab-sebab yang mendorong mereka masuk SC. Tetapi saya yakin dorongan tersebut mungkin melalui pembacaan, berita yang disebarkan atau melalui rakan-rakan rapat mereka sendiri. Saya mempunyai pengalaman menghadapi penuntut yang bersifat demikian.

Salah seorang dari mereka adalah pemegang tali hitam satu seni bela diri dari luar negara. Pekerjaannya hanyalah mengajar seni berkenaan sepenuh masa. Banyak kelas pelajaran seni bela dirinya di merata tempat. Kebanyakannya budak-budak sekolah. Seorang lagi adalah jurulatih utama satu seni silat Melayu yang amat terkenal ketika itu. Oleh sebab ada misi mereka yang tertentu maka tumpuan mereka pada pelajaran SC adalah sambil lewa sahaja. Biasanya, mereka suka ’mengumpul’ buah. Sekali ambil  buah ada kalanya sampai tiga dan empat buah. Kehadiran ke kelaspun lewat kerana ikut suka hati. Tentunya  hal yang demikian telah menganggu perjalanan kelas. Ada ketikanya, ketika Jurulatih menurunkan buah, mereka mengkritik dan mencuba. Hal yang demikian memaksa saya supaya sentiasa ada sepanjang kelas silat berlangsung. Satu kelebihan saya ialah, mereka masih menghormati saya sebagai penguasa kelas. Cakap saya tidak dibantah. Namun begitu, pada Jurulatih lain, nampak sangat belangnya.  Bersambung.

 
Comments Off on 21.6 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN VII

Posted by on 29/11/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: