RSS

21.4 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN V

20 Nov

Saya anggap perbincangan saya dalam tajuk ini sangat penting dalam usaha-usaha kita memimpin persatuan SC dengan hebat dan berkesan. Kita mengharapkan agar persatuan SC yang terbentuk dapat bertahan dengan lama. Inilah hasrat Ustaz setiap kali cawangan-cawangan baru dibuka. Kalau sudah dibuka kelas, biarlah bertahan lama. Jangan jatuh umpama buah nangka yang jatuh ke tanah. Kita tidak mahu  berlakunya pepecahan dalam persatuan yang boleh membantutkan perjuangan kita untuk mengembangkan SC dengan meluas. Bukan setakat dalam negara kita sahaja, malah meliputi negara-negara luar yang ramai penghuni Melayu Islam.

Sejarah perkembangan SC dipenuhi peristiwa malang apabila kepimpinannya bertukar tangan. Selepas Ustaz, silat kita bergolak hingga berpecah. Walaupun kita mendakwa bahawa Silat Cekak tidak berpecah kerana masih bersumberkan pusaka Ustaz Hanafi, namun begitu pepecahan persatuan telah menyebabkan pepecahan dalam persilatan. Walaupun kita cuba menafikannya, hakikatnya pepecahan dalam persilatan tetap berlaku. Persatuan baru pastinya akan mencari-cari identiti baru. Oleh sebab persatuan yang berpecah itu berasaskan persilatan, maka persilatan itu sendiri perlu berubah untuk identiti baru. Itulah kenyataannya.  Saya tidak berminat untuk berbincang tajuk ini lagi. Banyak perkara yang saya sentuh dalam blog Sepakminang.

Walau bagaimanapun, peranan pengikut adalah amat penting bagi mempastikan persatuan yang terbentuk itu berada dalam keadaan stabil. Kestabilan persatuan erat kaitannya dengan kebijaksanaan mengurus dan memimpin persatuan dan para pengikutnya. Uruslah dan pimpinlah para pengikut dengan sebaik-baiknya. Kenali mereka dengan sedalam-dalamnya agar kita berupaya membuat telahan yang merupakan satu petanda dalam pengurusan. Janganlah lagi pisang berbuah banyak kali. Yang berpecah tak mungkin akan  bersatu kembali. Pepecahan akan berterusan dalam keadaan seadanya. Cuma, jangan ditambah pepecahan baru.

Sekurang-kurangnya dalam penulisan ini dapat dijadikan panduan atau rujukan agar pepecahan seterusnya dapat dikawal dan disekat dari terus berlaku. Sepanjang kepemimpinan saya di cawangan silat atau pada organisasi yang saya pimpin, sikap para pengikut yang berada di sekeliling saya, sangat diberi perhatian. Nasihat Ustaz sentiasa saya jadikan panduan. Saya tidak rela ’kejatuhan’ saya dek kerana pengikut saya yang ada. Biarlah kejatuhan dalam persatuan saya kerana diri saya sendiri. Baru saya puas hati.

Dalam hal ini, saya berpegang pada  satu teori yang berdasarkan pada empat jenis kumpulan manusia yang berada di sekeliling kita. Kumpulan manusia tersebut boleh berada dalam mana-mana persatuan atau dalam mana-mana organisasi. Kita perlu memahami sifat manusia sekeliling kita yang berupa pengikut kita sendiri dalam persatuan atau organisasi yang kita pimpin. Hal yang demikian amat bermakna agar hubungan antara kita sebagai pemimpin dengan pengikut yang kita pimpin terjalin secara berkesan dan lebih mendatangkan faedah. Bukan mudah kita menjalin ikatan dalam persahabatan untuk maksud mencapat matlamat persatuan kalau kita tidak tahu akan isi hati pengikut kita secara mendalam.

Kumpulan  pengikut pertama ialah kumpulan setia atau saya kenali mereka sebagai kumpulan perintis dan pencipta. Mereka adalah merupakan pengikut yang sentiasa positif dan sanggup bersama dalam apa keadaan sekalipun. Susah sama ditanggung dan senang sama dinikmati. Hati dan perwatakan mereka menampakkan keikhlasan. Kumpulan ini sentiasa sukakan perubahan dan sentiasa memberi sumbangan pada perubahan yang kita lakukan. Budaya kerjanya berlainan dari yang lain dan mereka tidak tahu untuk membantah.

Pada golongan ini saya selalu libatkan mereka sejak awal perancangan. Idea mereka amat bernas dan serius untuk melaksana sesuatu kerja. Hal yang demikian memudahkan kita berbincang dengan mereka. Kita boleh dapatkan komitmen dan kepakaran yang mereka ada tanpa mereka mengharapkan sebarang pulangan dari kita. Mereka tidak mengharapkan sanjungan atau pujian. Segala kerja yang dilakukan adalah berdasarkan prinsip tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Kalau dibandingkan dengan watak Abu, pastinya sifat perwatakan Abu Bakar ada tersemai dalam kalangan mereka.

Bilangan mereka tidak ramai. Dalam cawangan saya dulu, bilangan mereka adalah seramai empat orang. Inilah kumpulan yang saya anggap sebagai sehati dan sejiwa. Setiap rancangan yang kami rancangkan, kami bincang bersama. Masing-masing bersedia dan menerima setiap pembahagian kerja yang kami rancangkan  bersama. Kerja yang dirancang pasti ditunaikan segera tanpa risau kegagalannya. Setiap masalah yang timbul, masing-masing dapat selesaikan atas tanggungjawab yang diberi. Bila berjumpa, kami berbincang tentang tindakan yang telah diambil. Bukannya masih berbincang tentang tindakan yang perlu diambil. Hal yang demikian menjadikan kerja-kerja dapat dilakukan dengan cepat dan menurut waktunya. Istilah-istilah kepenatan, sungutan, rungutan dan pelbagai istilah negatif lain, tidak ada dalam perbendaharaan kata kami.

Saya rasa, dalam kepimpinan persatuan, para Penyelia Kelas atau para Jurulatih, berilah perhatian pada golongan ini. Seringlah berbincang dan adakan ikatan persahabatan yang erat dengan mereka dan dalam kalangan mereka. Masalah persatuan atau persilatan tidak ada rahsia sesama kita. Insyaallah, persatuan dan persilatan yang dipertanggungjawabkan pada kita akan sentiasa berada dalam puncak kecemerlangan.

Kumpulan kedua pengikut kita adalah terdiri dari mereka yang sering kali dianggap sebagai  pemimpin tidak rasmi dalam organisasi kita. Mungkin dapat disamakan dengan watak Abu Sufian agaknya. Kemungkinan besar mereka berada dalam lapisan pengurusan pertengahan atau lapisan pelaksana. Mereka dianggap sebagai pemimpin tidak rasmi kerana mereka mempunyai pengikut atas satu-satu kepentingan. Mungkin kerana hobi bermain golf yang sama atau atas satu-satu persamaan yang membolehkan mereka bersatu pendapat dan bersatu kepentingan.

Para pengikut dari kumpulan ini mempunyai sifat atau perwatakan mereka yang tersendiri. Dalam setiap perbincangan, kumpulan ini selalu memikirkan kesan dan tidak mudah untuk menjalankan tugas seperti mana kumpulan pertama. Mereka sering kali membuat andaian-andaian negatif yang boleh membantutkan perancangan. Kalau kumpulan pertama, kita dapat berbincang bagi menjadikan perancangan sebagai kenyataan, akan tetapi perbincangan dengan kumpulan kedua ini boleh menyebabkan perancangan kita terbantut dan rancangan kita sukar menjadi kenyataan. Semuanya gara-gara pelbagai masalah yang dicipta dalam perbincangan. Hal yang demikian bagi menunjukkan sifat mereka yang hebat dan berpengetahuan. Seolah-olah mereka juga bertindak demikian sebagai pesaing kita yang memimpin persatuan atau memimpin satu-satu organisasi itu.

Mereka rasakan bahawa diri mereka juga layak untuk bergelar pemimpin. Namun, kuasa sebagai pemimpin atau sebagai ketua tidak ada pada mereka. Maka berlagaklah mereka seolah-olah diri mereka juga sebagai ketua atau sebagai pemimpin utama. Walau bagaimanapun, kerjasama dari mereka masih dapat diperoleh kerana  mereka bersedia membantu kita  jika kena gaya tarikannya dan jika kita beri peluang dan ruang pada mereka. Bersambung.

 
Comments Off on 21.4 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN V

Posted by on 20/11/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: