RSS

21.3 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN IV

14 Nov

’Abu Sufian’ merujuk pada watak pengikut yang memberi penentangan pada peringkat awal tapi akhirnya menurut segala arahan atau perancangan yang ada. Pengikut jenis ini juga bersifat pemimpin secara tak rasmi yang ada pengikutnya. Wujudnya pengikut pemimpin itu adalah atas satu-satu kepentingan. Kemungkinan kepentingan itu sama ada atas bersifat perniagaan langsung atau atas sifat pelbagai jenis kepentingan yang lain. Apapun, pengikut yang lahir itu lebih banyak bergantung pada pemimpin berkenaan atas kelebihan perwatakan yang dimiliki oleh pemimpin itu.

Kelebihan pemimpin jenis ini ialah sekali tunduk pada kebenaran maka beliau akan terus akur dan menegakkan kebenaran tersebut. Kalau pemimpin ini menentang pada satu-satu perancangan, maka berterusanlah dia menentang bersama-sama dengan para pengikutnya. Dalam hal ini, oleh kerana kehebatannya ada kaitan dengan pengikut setianya, maka pengikut kumpulan ini tidak dapat melarikan diri dari sifat kepentingan diri yang sama dengan pemimpinnya. Oleh itu, kita perlu berhati-hati dengan perwatakan kumpulan ini. Jika tersilap langkah, mereka akan menentang pucuk pimpinan yang ada. Hal yang demikian kerana mereka mempunyai para pengikut setia yang sentiasa memberi penghormatan dan pengharapan pada kepimpinan ABU jenis ini.

Perwatakan Abu Talib merujuk pada watak pengikut yang masih setia pada pucuk pimpinan. Sifat mereka adalah tidak membantah arahan dan perancangan tetapi tidak menyertai perancangan atau arahan yang diberi. Sifat pengikut jenis ini tetap tidak menentang sebarang perubahan atau sebarang perancangan yang dikemukakan. Mereka tetap memberi kerjasama dan memberi galakan serta sokongan yang padu. Cuma, kerjasama dan galakan yang diberi adalah untuk menggerakkan orang lain, bukannya untuk diri sendiri. Hal yang demikian kerana diri mereka sendiri tidak berupaya mengikut atau menyertai arahan yang diberi tersebut. Cakap tak serupa bikin. Suruh orang lain berbuat sesuatu tapi diri sendiri tidak berupaya berbuat demikian.

Sifat mereka yang tidak menyertai perubahan atau perancangan yang dikemukakan, ada kaitan dengan kepentingan diri. Mungkin kepentingan diri tersebut ada kaitan dengan maksud jaga hati. Ramai yang menurut kawan dan bukannya menurut kenyataan. Dalam satu-satu persatuan atau organisasi itu, mereka lebih bersifat mencari ’jalan selamat’. Kedua-dua pihak mungkin ada kaitan atau pertalian dalam konteks hubungan. Bagi menjaga hubungan tersebut, maka tindakan yang sedemikian banyak memberi erti bagi diri mereka sendiri.

Berbeza pula dengan perwatakan Abu Jahal. Watak ini melambangkan sifat penentangan dalam semua segi. Tidak ada kelebihan atau kebaikan pada setiap perancangan pada kaca mata mereka. Semuanya dipandang dari sudut kelemahan dan keburukan. Orang jenis ini begitu bongkak dan bersifat sombong dengan merendah-rendahkan kebolehan orang lain. Mereka menolak kebenaran tapi menegakkan kedustaan. Sifat yang demikian adalah lahir dari sifat tinggi diri. Mereka berasa diri mereka adalah terunggul dan pendapat merekalah yang terbaik dan boleh dipakai. Itulah anggapan mereka.

Kita boleh mengesan sifat-sifat golongan ini yang begitu bongkak. Dalam pergaulan seharian, mereka memilih-milih kawan. Sifat mereka yang memandang rendah pada orang lain boleh juga dikesan melalui cara mereka bersalam. Pastinya bersalam secara ’layang’ tanpa  merenung mata atau bertentang muka. Nada suara ketika bercakap adalah tinggi. Seolah-olah mereka saja yang layak bercakap pada tajuk-tajuk perbualan berkenaan. Kita boleh bayangkan tentang kesan kewujudan mereka dalam persatuan atau organisasi yang kita pimpin. ”Duri dalam daging”, ”Gunting dalam lipatan.”

Mereka selalu mendakwa bahawa diri merekalah pembela utama yang sah dan benar. Cuba kita bayangkan sifat Abu Jahal yang menentang kebenaran yang cuba dibawa oleh Rasullullah dalam perkembangan Islam. Abu Jahal menganggap fahaman akidah yang dibawa oleh Nabi kita adalah berbentuk ancaman pada kepercayaan masyarakat yang sedia ada. Bangkitlah watak Abu Jahal bagi membela kebenaran kepercayaan yang dianuiti masyarakatnya selama itu. Terpahatlah sejarah Abu Jahal dalam perkembangan Islam.

Bagaimana agaknya bandingan pada mereka yang cuba menegakkan kebenaran diri sebagai pembela kefahaman SC yang sedia ada. No komen. Banyak tafsirannya nanti.

Akhirnya timbul watak Abu Nawas yang merujuk pada sifat yang suka bermuka-muka. Di depan ketua, bukan main hebatnya bekerja. Sebaliknya di belakang ketua, nampak kelibatnya pun jauh sekali. Pandai ponteng dan pandai berpura. Dalam perbualan seharian, mereka tersangat suka menarik perhatian orang lain. Kadang kala, lawak yang dibuat bersifat ’bodoh’. Perkara kecil sering diperbesarkan. Semuanya gara-gara untuk mendapatkan perhatian. Maknanya, sifat utama golongan pengikut jenis ini adalah semata-mata inginkan perhatian. Mereka hendak dihargai sepanjang masa. Sekurang-kurangnya nama mereka disebut dalam setiap aktiviti atau perancangan yang dijalankan. Barulah hati mereka berasa puas dan dapat meneruskan pekerjaan. Jika gagal berbuat demikian, mereka pastinya akan merajuk atau mereka-reka cerita bagi membuktikan bahawa mereka masih hebat dan sentiasa diperlukan.

Berdasarkan perwatakan yang dibincangkan di atas secara ringkas, kita boleh mengawasi dan berhati-hati pada manusia pengikut yang berada di sekeliling kita. Sifat-sifat yang mereka tunjukkan membolehkan kita boleh membuat telahan dan pengawasan. Biasanya tafsiran kita  berdasarkan sifat yang ada pada mereka, tidak banyak bezanya. Hal yang demikian akan menjadikan kita berhati-hati agar persahabatan yang terjalin dengan mereka dapat pulangan dan faedahnya. Kalau berpisah sekalipun, kita tidak berasa kesal kerana kita tahu siapa mereka sebenarnya.

Ramai yang saya perhatikan dalam kalangan rakan-rakan yang ’kecundang’ semasa memimpin satu-satu organisasi kerana hasutan atau kerana  pengaruh pengikutnya  dalam pengurusan. Orang kanan kita juga adalah merupakan pengikut kita. Ustaz pernah menegaskan betapa pengikut-pengikut juga berperanan penting bagi menjatuhkan kepemimpinan organisasi berkenaan. Saya selalu berpandangan bahawa pemimpin yang terpengaruh besar dengan daya kepimpinan pengikutnya akan menghilangkan prinsip atau pegangan diri pemimpin berkenaan. Lebih malang lagi apabila pemimpin tersebut terhutang budi pada pengikutnya. Maksud terhutang budi itu adalah dalam pelbagai bentuk. Paling mudah maksud terhutang budi itu, misalnya  ialah apabila pengikut berkenaan sentiasa menjadi pembekal makanan atau pembekal rokok. Apabila terhutang budi maka diri pemimpin itu akan dikuasai oleh pengikut sedemikian.

Saya berpengalaman berkawan baik dengan seorang ketua dalam sebuah institusi yang hebat. Kehebatannya sentiasa dapat menghebatkan institusi atau organisasi yang dipimpinnya. Malang,  kehebatannya merudum di satu tempat terakhir beliau berkhidmat. Ramai yang membuat kesimpulan betapa ’kejatuhan kehebatannya’ adalah kerana tersilap mendapat pandangan. Beliau lebih banyak terhutang budi pada pengikut yang pandai bermuka-muka umpama Abu Nawas. Akibatnya, kepemimpinannya sering diperli dan dipandang rendah gara-gara berbentuk abu nawas juga kerana sering mendapat nasihat dari pengikut yang berfaham Abu Nawas. Bersambung.

 
Comments Off on 21.3 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN IV

Posted by on 14/11/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: