RSS

21.0 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN I

10 Nov

”Setiap pertemuan adalah bersyarat tapi setiap perpisahan itu adalah mutlak.

Saya amat tertarik dengan ungkapan tersebut yang diucapkan oleh sahabat saya dalam satu majlis persaraannya tempoh hari. Saya catatkan dalam buku harian saya akan maksud yang diungkapkannya itu. Huraiannya adalah dikaitkan dengan ’kehilangan’ pada sahabatnya yang sama-sama menunaikan tanggungjawab dalam organisasi yang sama. Ketika menunaikan tanggungjawab menjalankan tugas, beliau menekankan prinsip berani ketika menjalankan tugas. Dalam hal ini, menurut beliau soal diboikot setelah kehilangan jawatan adalah tidak mendatangkan masalah. Menurutnya lagi, pegawai-pegawai sekeliling yang menghormati atau menyanjung tinggi padanya adalah semata-mata kerana jawatan yang disandangnya. Itulah syarat persahabatan. Mereka kena hormat sama ada suka ataupun tidak.

Ditegaskannya sekali lagi betapa hubungan sesama rakan sekerja dalam satu organisasi adalah berdasarkan jawatan yang disandang. Maka itulah syarat mutlaknya. Apabila bersara maka syarat itu telah tiada lagi malah tidak ada gunanya lagi. Apabila bersara juga, maka akan berbaliklah hubungan sesama mereka pada asalnya semula. Kalau kerana jawatan dirinya dihormati, disanjungi atau dikenali, maka kerana jawatan yang telah tiada juga maka dirinya tidak lagi dipeduli atau dihormati. Itulah hakikat atau haknya. Mutlak; tanpa perlu  dipersoalkan lagi. Itulah maksud ”Setiap pertemuan adalah bersyarat tapi setiap perpisahan itu adalah mutlak.” Oleh itu tidak timbul soal boikot dan sebagainya kerana hukum alam telah berlaku.

Cuma, hubungan seterusnya adalah semata-mata berdasarkan konsep hubungan sesama manusia. Kalau seseorang itu ada pegangan agama, mungkin hubungan seterusnya lebih membawa makna. Pertemuan dan perpisahan akan dikaitkan dengan kehendak Allah. Orang-orang ini adalah berlainan pegangannya. Mereka sentiasa mengenepikan kepentingan diri. Hubungan mereka diasaskan pada keiklasan dan kejujuran. Maka berterusanlah mereka berhubung dari masa ke masa.

Saya dapat merasakan betapa ungkapan berkenaan dapat memberi makna yang amat besar pada kita dalam pelbagai situasi. Pertemuan kita adalah bersebab. Atas sebab itulah kita akan berpisah apabila hal-hal yang berkaitan dengan sebab itu telah tiada lagi. Kita boleh aplikasikan pada masa kita bekerja di jabatan yang sama atau ketika berada dalam persatuan yang sama. Malah perkara itu tetap berlaku ketika berada dalam perjuangan silat yang sama. Kita dapat rasakan hal yang sama pernah berlaku dalam persatuan SC kita. ”Kerana SC kita kita bertemu maka kerana SC-lah juga kita berpisah.”

Dalam perjuangan silat kita, setiap tahun kita sering melihat betapa ramai ahli yang meninggalkan persatuan atau organisasi yang diceburinya. Namun begitu ada juga yang terus berkekalan dan berterusan meneruskan tanggungjawab. Walau bagaimanapun, ada juga yang kekal dalam persatuan tetapi menjadi duri dalam daging atau bagai gunting dalam lipatan. Mereka tidak mahu mengundurkan diri semata-mata kerana kepentingan sesuatu. Sekurang-kurangnya mereka mendakwa betapa peranan mereka dikehendaki demi kepentingan persatuan atau organisasi berkenaan atau kerana kehendak seseorang atau orang tertentu. Dakwaan yang tiada bukti.

Oleh sebab itu mereka yang berkepentingan akan terus menerus berjuang bagi mengekalkan diri dalam organisasi berkenaan. Nampaknya, hal yang demikian amat berleluasa terutamanya dalam organisasi politik tanah air. Mereka masih ada pengikut. Jikalau tidak mendapat kepercayaan atau kuasa daripada kepemimpinan atasan sekalipun, mereka akan terus berada dalam organisasi berkenaan. Semuanya atas kepercayaan mereka masih ada pengikut setia lagi. Jadilah mereka kuman-kuman yang membawa penyakit pada organisasi berkenaan. Dalam istilah perjuangan, mereka dapat diistilahkan sebagai pertualang. Banyak karenah yang dilakukan hingga menjejaskan perjuangan organisasi berkenaan.

Dalam konteks perjuangan, golongan pertualang adalah terdiri dari mereka yang tiada pegangan. Prinsip hidup adalah umpama lalang. Mencari kesempatan untuk keuntungan dan kepentingan diri. Kerap kali mereka mengenengahkan diri umpama benar-benar memahami perjuangan ideologi. Hakikatnya ialah perjuangan kepentingan diri.

Dalam silat kita pun, manusia yang sama dan hal yang sama pernah dan sedang berlaku. Walaupun mereka tidak bersetuju dengan kepemimpinan atasan, mereka terus berada dalam persatuan bertopengkan perjuangan. Hakikatnya ialah kepentingan diri tanpa mereka sedari. Kita sukar menilai diri sendiri. Sebenarnya manusia sekeliling lebih mengerti dan berkebolehan untuk menilai diri kita.  Sekurang-kurangnya pada golongan tersebut dikatakan memperjuangankan maruah yang diketepikan. Tidak kurang juga yang meneruskan perjuangan dengan anggapan bagi membetulkan perjuangan yang telah menyimpang. Akhirnya kita berpecah secara besar-besaran. Dalam hal ini, banyak tulisan saya yang menyentuh soal ini dalam blog yang terdahulu.

Pertemuan adalah bersyarat bermaksud pertemuan kita itu  adalah bersebab dan berkaitan dengan sesuatu. Hal yang demikian membawa makna bahawa kalau tidak ada persilatan SC maka ahli-ahli yang berada dalam persatuan SC itu sendiri tidak mungkin boleh bertemu dan mengadakan hubungan persahabatan. Maka apabila berpisah atas pertemuan yang bersebab itu, maka perpisahan itu adalah tepat,  tidak berbelah bagi, tidak lagi bersyarat dan akan kekal selamanya. Kalau berpisah kerana tidak ada persefahaman atas dasar sebab tersebut, maka  konsep ’carik-carik bulu ayam’, tidak mungkin akan berlaku lagi. Malah kalau berpisah kerana memasuki persilatan yang lainpun maka orang itu tidak mungkin diterima kembali tanpa ada syaratnya yang tertentu.

Kalau kita memahami konsep pertemuan dan perpisahan yang saya nyatakan di atas, kita boleh gambarkan betapa SC yang berpecah belah itu tidak mungkin bersatu kembali. Dari segi adatnya, usaha-usaha penyatuan semula adalah sia-sia sahaja. Umpama tanah yang ditinggalkan waris tanpa sebarang wasiat. Gersang berterusan tanpa dapat berbuat apa-apa lagi. Tunggu saat dan ketika apabila tanah itu dirampas oleh pihak berkuasa. Maka tinggallah kenangan tentang warisnya di satu ketika yang lalu.

Begitulah suasana yang ada dalam persilatan kita. Lebih parah lagi, fahaman persatuan amat besar pengaruhnya berbanding dengan fahaman persilatannya. Kita mengenepikan prinsip betapa persatuan itu merupakan alat untuk mengembangkan silat. Sebaliknya, alat telah menjadi keutamaan. Mungkin orang sekarang tidak dapat membezakan antara tunjang atau perdu dengan rantingnya.

Persatuan yang berpecah telah mengundang pembentukan identiti yang baru. Apatah lagi persatuan yang berpecah itu diasaskan pada pepecahan gurunya. Pusaka Hanafi dijadikan sandaran bagi menunjukkan keaslian. Hakikatnya ialah perlu ada kelainan. Maka berlakulah perubahan sama ada pada kefahamannya atau pada persilatannya. Saya tak mahu komen banyak dalam hal ini. Tapi saya rasa diri berasa puas kerana telah menunaikan tanggunjawab dalam perjuangan. Saya cuba menulis berdasarkan kebenaran sama ada dari segi kefahaman mahupun dari segi persilatan. Sekurang-kurangnya ada bahan rujukan buat generasi yang akan datang.  Bersambung.

 
Comments Off on 21.0 PERTEMUAN DAN PERPISAHAN I

Posted by on 10/11/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: