RSS

22.3 KESIMPULAN KUASA DAN SIFAT KEPEMIMPINAN

29 Dec

          Kesimpulannya, kepimpinan dalam organisasi melibatkan semua peringkat. Kuasa bukan hanya kepunyaan pengurusan atasan, malah kepunyaan bersama dan kait-mengait. Mereka yang berada di bahagian pengurusan bawahan atau di bahagian pengurusan pertengahan, juga mempunyai kuasa. Jika mereka bersatu, pasti akan mendatangkan masalah pada pengurusan atasan atau kepimpinan tertinggi. Begitu juga sebaliknya. Berdasarkan kenyataan inilah maka kita jangan berasa hairan betapa seseorang itu yang disanjung dalam mana-mana persatuan atau mana-mana organisasi, jika tersilap langkah, orang itu akan diketepikan hingga ghaib begitu sahaja.

Dalam konteks persatuan kita, banyak contoh yang boleh diberi atau dinyatakan. Saya tidak akan menyentuh dengan teliti dalam tulisan ini. Kita sendiri boleh lihat betapa mereka yang berjawatan dan disanjung pada satu-satu ketika tapi akhirnya ada yang diketepikan dan dilupakan langsung.  Malah, contoh peristiwa yang dikaitkan dengan guru-guru dalam SC, juga melibatkan faktor berkenaan.  Cakap guru akhirnya diketepikan begitu saja. Timbul barisan penentang dari bawah yang mencabar kewibawaan guru. Itulah hukum persatuan yang tidak boleh dihindari.

Keberkesanan Kepimpinan bergantung pada jenis dan cara seseorang pemimpin itu menggunakan kuasa. Oleh itu, para Jurulatih yang memegang kelas atau penyelia kelas SC, perlu menyedari hakikat betapa pentingnya mereka berupaya menyebarkan pengaruhnya pada para penuntut. Keupayaannya berbuat demikian akan menjadikan dirinya akan dihormati dan arahan atau percakapannya akan dipatuhi oleh pelbagai pihak yang dipimpinnya. Milikilah pelbagai saluran untuk mendapatkan kuasa. Hal yang demikian  akan mendatangkan faedah yang besar pada diri mereka sendiri.

Itu sebabnya terdapat dalam kalangan Jurulatih dan kepimpinan di peringkat cawangan atau di pusat yang bersungguh-sungguh untuk membuktikan kehebatan diri dalam kalangan ahli. Tujuannya pasti inginkan penghormatan. Malangnya ada dalam kalangan mereka yang bertindak secara negatif. Untuk menghebatkan diri, terpaksa pula merendah-rendahkan orang lain. Malah, guru utama sendiri dijadikan sasaran bandingan untuk menunjukkan kehebatan mereka. Walau bagaimanapun, saya percaya bahawa ahli-ahli kita berupaya membuat penilaian sendiri bagi menentukan kehebatan seseorang itu dalam persilatan. Namun begitu ada juga dalam kalangan mereka yang bersifat benak. Kurang mengerti makna maknikam.

Dalam konteks kuasa, pelantikan seseorang itu sebagai Jurulatih adalah merupakan kuasa sah yang diberi mandat oleh Guru Utama. Pelantikannya tidak boleh disanggah oleh sesiapa. Guru berhak melantik sesiapa sahaja. Cuma, ada yang terlantik atas syor dari orang besar yang berkepentingan. Malang juga akhirnya.

Namun begitu, mereka yang telah dilantik sebagai Jurulatih maka hebatkan diri supaya para Jurulatih yang dilantik itu dapat dijadikan tempat rujukan, mempunyai maklumat yang luas tentang SC, memiliki moral yang tinggi, memiliki ilmu pengetahuan yang hebat, kemahiran yang mantap, mempunyai idea mengendalikan latihan dalam kelas  dan pengalaman yang luas dalam pelbagai aspek persilatan SC. Kepakaran dalam persilatan SC sama ada segi kefahamannya atau fizikalnya akan membolehkan dirinya sentiasa dihormati oleh semua ahli dalam persatuan. Secara langsung Jurulatih itu akan mempunyai kuasa dari aspek kepemimpinan dalam kelasnya sendiri.

Namun begitu, berdasarkan pengalaman dan pemerhatian maka berhati-hatilah dalam tindakan. Jika tersilap langkah, hebat setakat manapun akhirnya akan membawa padah pada diri sendiri. Diri mungkin terketepi. Lebih-lebih lagi dalam suasana pepecahan yang ada sekarang. Tersilap langkah memilih guru atau berkiblatkan persatuan yang berlainan faham, maka diri akan terketepi sepanjang hayat. Oleh itu, saranan saya, buatlah tugasan silat seikhlas mungkin berdasarkan kefahaman yang telah diasaskan oleh Ustaz. Jangan langsung ada kepentingan diri.

          Seperti yang saya katakan, sifat-sifat murni yang ada pada seseorang pemimpin itu akan banyak mempengaruhi organisasi atau persatuan yang dipimpinnya. Terdapat banyak sifat yang boleh kita jadikan panduan. Seseorang Jurualtih itu perlu pandai menggunakan kuasa atau mandat persilatan tanpa menimbulkan syak wasangka pada penuntutnya. Jangan sesekali menyalahgunakan kuasa supaya diri sendiri tidak dikenali sebagai  gila kuasa.

Jalankan tugas yang diberi Guru Utama secara bersih, cekap dan amanah. Ketika menjalankan tugas Jurulatih perlu mempunyai kerelaan untuk menghadapi risiko dan mencuba aspek pengendalian kelas secara luar biasa untuk kebaikan para penuntutnya. Idea pengajarannya mestilah kreatif tapi masih mengikut garis panduan yang ditetapkan oleh Guru Utama. Jangan memandai-mandai.

Dari segi pergaulan, pupuk sikap saling hormat-menghormati antara satu sama lain. Sama ada dengan para penuntut atau dengan sesama Jurulatih. Sentiasalah mengambil berat dan bertanggungjawab sesama ahli dalam satu-satu kelas. Jika ada antara mereka yang memerlukan bantuan, maka hulurkan bantuan tersebut secara ikhlas.

          Pengurusan yang dijalankan perlu sentiasa bersifat  bertimbangrasa dan mengambil pendekatan penyertaan dalam pengurusan. Jangan asyik mengarah tanpa sama-sama mencari arah bagi menjayakan sesuatu program. Kerelaan berkongsi kerja dan kuasa akan membolehkan suasana dalam  persatuan menjadi harmonis dan selesa. Stress akan dapat dikurangkan. Hal yang demikian akan memberi sumbangan yang besar pada kemajuan persatuan yang mereka ceburi.

          Sebagai Jurulatih yang memiliki peribadi yang tinggi, mereka mestilah menyedari kekuatan dan kelemahan diri sendiri. Mereka akan dapat menjauhkan sifat ego kerana mempunyai emosi yang seimbang dan pandai bermesra. Hal yang demikian menjadikan diri mereka sentiasa memberi teladan yang baik  kepada ahli organisasi yang lain.

Tugas yang dimanahkan kepada mereka mestilah sentiasa dijalankan dengan sempurna. Fizikal mereka mesti sentiasa bertenaga, menggalak dan memberi sokongan serta sentiasa mengiktiraf dan menghargai setiap kemenjadian ahli atau penuntutnya. Hal yang demikian kerana dia menyedari tentang  kemajuan diri sendiri dan kemajuan penuntut-penuntut pimpinannya.

           Dalam setiap perbincangan, tidak menampakkan sifat sombong atau bongkaknya. Beliau sentiasa berfikiran terbuka dan mengalu-alukan nilai positif dalam kalangan penuntutnya. Hal yang demikian kerana beliau sendiri sentiasa mewujudkan mutu atau kualiti dalam kalangan penuntutnya sama ada hasil pekerjaan atau hasil pembelajaran silat.

Corak pengurusannya dalam kelas tidak mengongkong. Beliau tidak cuba sentiasa mengawal para ahli hingga menimbulkan ketegangan. Sikapnya yang sentiasa terbuka kepada kritikan yang membina akan menjadikan dirinya akan bertindak dengan sabar dan adil  serta tidak pilih kasih. Itulah antara sifat yang kita inginkan apabila memandu para ahlinya dalam bidang persilatan SC. Sekian.

About these ads
 
Comments Off

Posted by on 29/12/2011 in Persilatan

 

Comments are closed.

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: